hit counter code Heavenly Castle Chapter 67 – The last elf Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Heavenly Castle Chapter 67 – The last elf Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 67 – El terakhirf

Dengan investigasi awal Aifa dan Elf elf Yuri yang hebat ditemukan satu demi satu. Namun, bagaimanapun juga, kami tidak dapat menemukan Elf terakhir yang sangat kami perhatikan.

Tidak, kurasa akan lebih baik untuk mengatakan bahwa keberadaan elf itu diketahui, tapi itu adalah tempat yang tidak bisa kita sentuh dengan mudah.

Di suatu tempat di kastil. Bahkan jika kita tahu banyak, kita tidak bisa menghadapinya sesederhana itu.

「Jika memungkinkan, aku ingin melakukan penyelamatan ketika Kaisar tidak ada di kastil …」

Tanpa sengaja menggumamkan sesuatu yang dekat dengan apa yang akan dikatakan pencuri, aku menghela nafas.

Lagi pula, jika kita secara paksa memasuki kastil, Kaisar mungkin mengambil sandera Elf. Pertama, aku ingin mencegah Kaisar memberi perintah.

Namun, aku ingin robot tetap masuk ke kastil sebagai pilihan terakhir.

Sementara aku memikirkan hal itu, para elf muncul di layar.

「Ini Yuri-sama lagi. Yang meninggalkan … 」

「Yang terakhir di dalam kastil, ya.」

Menyelesaikan kalimat Ayla, aku menarik napas panjang.

Kemungkinan besar tidak ada waktu lagi. Ada kemungkinan besar bahwa laporan tentang Elf yang hilang telah mencapai kaisar.

Dalam hal itu, apakah hanya ada pendekatan brute force yang tersisa?

Saat itu ketika aku hendak memberi perintah dengan pikiran-pikiran itu dalam pikiran, sosok Aifa, mengatakan sesuatu kepada Yuri dan Ditzen, muncul di layar.

【Ibukota Kerajaan Blau】

「… Dan kemudian, itu hanya menyisakan kastil. aku akan masuk ke dalam. Ada sedikit waktu sebelum Kaisar diberitahu tentang kepulanganku ke kastil. Sementara itu, aku ingin bekerja sama dengan kamu dan melarikan diri dari ibukota segera setelah kami menemukannya. 」

Diberitahu oleh Aifa, Yuri sedikit memiringkan kepalanya dengan ekspresi yang agak bermasalah, sementara mata Ditzen terbuka lebar.

「I-Itu … Hampir tidak ada keraguan bahwa akan hampir mustahil untuk keluar dari kastil …」

「Dan untuk alasan itu, aku ingin membuatnya secepat mungkin. Ada dua tempat untuk diperiksa. Itu adalah penjara bawah tanah dan sebuah menara di sisi selatan kastil, tempat permaisuri dan wanita bangsawan tinggal, disebut Lady’s Mansion. Dua tempat ini adalah di antara sedikit tempat di mana aku tidak diizinkan untuk melangkah dan sekaligus tempat yang paling mungkin. 」

「Rumah wanita …」

Entah mengapa, Ditzen menggumamkan hal itu, gelisah, setelah mendengar penjelasan Aifa.

Keheningan sesaat datang, tetapi akhirnya, Yuri berbicara dan keduanya menoleh padanya.

「Namun, sampai sekarang kami tidak meninggalkan bukti yang menunjukkan siapa yang mengambil elf, apakah Aifa-sama membobol kastil dan mengambil elf sendiri …」

「aku tidak bermaksud menyebabkan masalah pada Taiki-dono atau ke Negara Kekaisaran Fleida.」

Aifa jelas-jelas menepis kekhawatiran yang dimiliki Yuri. Mungkin merasakan sesuatu dalam ketegasan nadanya, Yuri menutup mulutnya.

Tapi di tempat Yuri, yang terdiam, Ditzen membuka mulutnya.

「Tidak, ini semua tentang apa yang akan dipikirkan Kaisar, atau apa yang mungkin dia pikirkan atau tidak pikirkan …」

「aku akan mengumumkan bahwa aku telah merencanakan segalanya dan mengumpulkan kooperator.」

「E-Ehm …? aku merasa seperti itu, sebaliknya, akan membuatnya lebih mencurigakan … 」

Atas jawaban Aifa, wajah Ditzen berkedut. Melihat itu, senyum bermasalah Yuri menjadi lebih jelas, tapi tekad Aifa tegas.

「Kami tidak punya waktu. Hari ini, setelah membawa semua anggota keluarga dari jantung ibu kota, kami akan melaksanakannya. 」

「Tu-Tunggu sebentar, itu berarti bahwa tidak akan ada golem dari Taiki-sama …」

Kata Ditzen, melihat ke balik bahunya dengan gelisah. Ada tiga robot Taiki, berdiri berdampingan.

“Tidak masalah. Meskipun kita akan memasuki kastil, itu tidak berarti bahwa kita akan bertarung langsung. Selain itu, setelah mempercayakan keluarga aku kepada kamu, aku akan tetap membuat kebingungan di kastil. 」

Yuri dan Ditzen bertukar pandang setelah mendengar kata-kata itu.

Lalu, mengangkat alisnya, Yuri memberikan jawaban positif.

「… Jadi kamu siap untuk mati. Maka itu tidak bisa membantu. Mari kita kirim Ditzen untuk pekerjaan terakhir. Sementara dua pria itu mengamuk, aku akan bertanggung jawab memimpin elf-sama di luar. 」

Saat Yuri mengatakan itu, mata Ditzen membelalak karena terkejut.

「Yu-Yuri-sama? Mengapa kamu begitu alami menentukan nasib aku … 」

Mengabaikan Ditzen yang berteriak, Aifa menundukkan kepalanya ke Yuri.

「… Aku berhutang budi padamu.」

「Eh …?! Diputuskan ?! Sudah diputuskan ?! 」

Ditzen berteriak, jelas menunjukkan ketidakpuasannya untuk pertukaran antara keduanya. Kemudian, dengan senyum pahit, Yuri menatap Ditzen.

「Aifa-sama mempertaruhkan nyawanya untuk keluarga, jadi kupikir Ditzen-sama pasti akan bekerja sama, mempertaruhkan nyawanya juga. Bagaimanapun, persahabatan pria adalah hal yang luar biasa. 」

「J-Kapan kita menjadi cukup dekat untuk mempertaruhkan hidup …」

Ditzen menundukkan kepalanya, kecewa, tetapi dua lainnya mulai membahas detail, tanpa terlalu peduli.

【Inside the Castle】

Di malam hari, ketika bagian luar gerbang kastil ganda, yang memiliki halaman ditempatkan di antara mereka, akan ditutup, salah satu penjaga gerbang berteriak panik.

「Jangan tutup gerbang!」

Dengan suara itu, gerbang yang hendak ditutup berhenti, meninggalkan celah yang cukup besar untuk dilewati satu orang, dan segera, sesosok pirang muncul dari celah itu.

「A-Aifa-sama? Aifa-sama kembali! Buka gerbangnya!”

Prajurit yang pertama kali menemukan Aifa berteriak, tetapi Aifa sedikit menyipitkan matanya dan menggelengkan kepalanya.

「Jangan repot-repot. Tidak ada kereta. Daripada itu, aku punya bisnis yang mendesak. Biarkan aku lewat sekaligus. 」

「Y-Ya! Tolong pergilah.”

Mengatakan itu, prajurit itu melangkah mundur, membuat jalan, dan Aifa melewati gerbang.

Namun, melihat dua orang berjubah mengikutinya, tentara lain memanggil mereka untuk berhenti.

“…Mohon tunggu. Siapa orang-orang itu? 」

Diminta demikian, Aifa merengut dan memelototi para prajurit.

「Ini adalah penyihir, yang ingin melayani negara kita. Tidak ada waktu yang tersisa di depan audiensi dengan Yang Mulia, jadi aku akan memberi kamu laporan besok pagi. 」

Ketika Aifa mengatakan hal itu kepada mereka dan memerintahkan untuk mundur dengan pandangannya, tanda-tanda ketidakpercayaan muncul di mata para prajurit.

「… Aifa-sama. Permintaan maaf terdalam aku, tetapi kami akan meminta kamu menunggu di sini … 」

「Kami belum memiliki laporan yang akurat, tetapi kami sudah mendengar bahwa dua elf yang tinggal di ibukota telah hilang.」

Ketika tentara berbicara hampir bersamaan, Aifa berkata dengan cemberut.

「…… Sejak itu begini, mau bagaimana lagi. Kami memaksakan jalan kami. 」

Dengan kalimat singkat itu, Aifa melepaskan sihir angin area luas. Terkena serangan tiba-tiba dari Aifa, sebagian besar prajurit terpesona tanpa perlawanan.

「Apa maksudmu itu tidak bisa membantu! kamu hanya mengisap alasan! 」

Masih ditutupi oleh tudung berteriak Ditzen, hampir menjerit, dan menembakkan mantra angin tambahan, seolah-olah untuk memberikan dukungan. Akibatnya, para prajurit yang mencoba untuk memindahkan golem terlempar juga dan berguling-guling di tanah.

Keributan menyebar dalam sekejap mata, dan sekarang tentara yang tidak tahu bahwa penyusup itu adalah Aifa mulai berkumpul di gerbang kastil dengan senjata di tangan mereka.

Yuri, yang dengan mudah merasakan itu, meletakkan tangannya di pipinya dan tertawa.

「Yah … Apakah kamu tidak menemukan ini cukup menarik?」

“Bukan aku!”

Teriak Ditzen mendengar ucapan Yuri yang terdengar seperti ini adalah masalah orang lain.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List