hit counter code Heavenly Castle Chapter 73 – Revolution Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Heavenly Castle Chapter 73 – Revolution Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 73 – Revolusi

【Ditzen】

Menggunakan golem Taiki-sama, kami melarikan diri bersama. Dalam sekejap mata, kami sudah tinggi di langit dan evakuasi selesai. Dan setelah memastikan keamanan kami, kami menuju ke Kaisar, membawa Schwartz bersama kami.

Adalah bagaimana aku membayangkan itu akan berubah, tetapi untuk menjadi seperti ini.

「Teknik angin!」

「Y-Ya!」

「Haruskah aku melempar teknik di sana juga?」

“Silakan lakukan!”

Memasuki kastil kami mencoba membantu Aifa dan melarikan diri, tetapi karena suatu alasan, kami tidak dapat menemukannya.

Sebagai hasilnya, kami saat ini bertarung langsung dengan tentara dan penyihir yang memenuhi kastil.

Tidak, sebenarnya, kami berencana untuk meminta ibu Schwarz, Permaisuri, berkata 「Berhenti. aku memiliki urusan dengan Yang Mulia 」untuk menghentikan tentara dan menyelesaikannya, tetapi itu tidak berjalan sesuai rencana.

Lagi pula, orang-orang aneh, yang menyebut diri mereka penyihir pengadilan memberikan perintah pertempuran dari belakang.

「Yang Mulia Ratu telah menjadi gila! Semua orang, tangkap dia sekaligus! 」

「Apakah cintamu pada anak pengkhianatmu membuatmu melawan Kekaisaran? Kami mengambil semua tanggung jawab! Jangan biarkan mereka lewat di sini! 」

Sambil meneriakkan kata-kata seperti itu, mereka menggunakan teknik yang kuat satu demi satu. Benar-benar masalah.

「Ditzen-sama, kamu akan terluka, kamu tahu?」

「Hiiiih ?!」

Mendengar kata-kata Yuri, aku melompat mundur tanpa berpikir. Kemudian, sebuah pisau, berwarna perak, berayun tepat di depan aku.

「Oh, Oh, O Angin!」

aku bergegas menggunakan teknik angin dan menerbangkan prajurit serang bersama dengan tentara lain, lebih dalam ke koridor.

「Kamu cukup bagus!」

Kata Schwartz dengan gembira dan menebas prajurit di dekatnya dengan pedang. Berkat baju besi dan pedang besar yang dipersiapkan Permaisuri, penampilan Schwartz berubah menjadi seorang jenderal.

Meskipun aku terkesan bahwa dia memiliki kekuatan untuk bertarung dalam baju besi berat meskipun berada di sel penjara beberapa waktu yang lalu, tetapi sekarang bukan saatnya untuk pembicaraan seperti itu.

「Silakan kembali!」

Mendengar suara yang bermartabat aku berlindung di dekat dinding.

Kali ini, beberapa batu besar terbang di depanku. Suara tabrakan dan teriakan tentara bergema setelah penundaan.

Berbalik aku melihat Fiatora yang baru saja menembak batu dan sekarang sedang bersiap untuk menggunakan teknik lain. Menjadi seorang praktisi yang jauh lebih kuat dari yang diharapkan, sangat meyakinkan untuk memilikinya dalam situasi ini.

Namun, di pihak kami, kami hanya memiliki aku, Yuri, Fiatora, Schwartz dan empat prajurit wanita yang juga melayani sebagai pelayan Permaisuri.

Di sisi lain, di dalam kastil, hanya dari pandangan sekilas, aku bisa melihat lusinan tentara di depan kami, dan di belakang mereka ada tiga orang yang tampaknya adalah penyihir istana. Selain itu, dari belakang, puluhan tentara menuju ke sini.

「Tidak, ini tidak baik. Kita harus menghancurkan jendela ini dan melarikan diri ke luar ……! 」

「Kita tidak mampu melakukan itu! Kisi-kisi di jendela tidak bisa dihancurkan semudah itu. Jika kamu mencoba dan melanggarnya, mereka pasti akan mengambil kesempatan itu dan menangkap kami. 」

Kata Schwarz dari belakang ketika aku mencoba untuk menghancurkan jendela.

「Tidak, karena kita tidak bisa menang bagaimanapun juga ?!」

Ketika aku berteriak kembali, dia menatapku dengan ekspresi pahit.

「… Jika keduanya maju dan mundur berarti sama. Maka kita harus maju dan mati berlari ke depan. 」

「Jadi kita akan mati, bukan ?!」

Aku berteriak meratapi kata-kata yang diucapkannya sambil menghancurkan musuh.

Berantakan sekali! aku terlalu ceroboh karena kami memiliki golem Taiki-sama.

Kita harus menunggu golem untuk kembali sebelum menyerang kastil, bagaimanapun keadaannya. Aku benci diriku sendiri karena membiarkan Aifa menatapku.

「Jadi-Seseorang selamatkan aku!」

Saat aku berteriak, aku menggunakan teknik angin menuju sejumlah besar tentara yang mendekat.

【Mea】

Ketika kami turun dari langit ke ibu kota Kekaisaran, pemandangan para prajurit yang berlari melalui kota mulai terlihat.

「…… Mereka terlihat sibuk. Mungkinkah Aifa dan yang lainnya ditemukan … 」

Saat Schnee mengatakan bahwa suara datang dari kastil. Meskipun jaraknya cukup jauh, suara kehancuran mencapai telinga.

Hampir bersamaan dengan Schnee aku menoleh ke sumbernya dan melihat bahwa sebagian tembok di lantai atas kastil telah runtuh dan jatuh ke tanah.

aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi Aifa dan yang lainnya pasti ada di sana.

「Ayo masuk ke kastil.」

Golem Taiki-sama segera mengubah arah menuju kastil setelah aku mengatakan itu.

「Tu-Tunggu ?! Itu jelas sembrono ?! 」

Kata Schnee dengan ekspresi terkejut. Menerima balasan seperti itu aku menundukkan kepalaku dan mengepalkan gigiku.

Ini tentu berbahaya dan aku pikir itu pilihan yang sembrono.

Namun, tidak ada keraguan bahwa sesuatu sedang terjadi di kastil. Dan yakin itu terkait dengan Aifa, Yuri dan Ditzen.

Dengan kata lain, Elf terakhir harus berada di kastil itu.

Misi aku adalah untuk menyelamatkan Elf, jadi tidak ada pilihan untuk menarik kembali ke sini.

「Tidak apa-apa jika kita bertindak bersama dengan golem Taiki-sama. Itu harus berjalan dengan baik jika kita bergegas masuk, menyelamatkan mereka segera dan melarikan diri. 」

「aku pikir itu akan kasar tapi …」

「Jika kita tidak masuk sekarang, Elf, Yuri-sama dan semua orang akan dieksekusi.」

「Ugh ……」

Schnee mengerang dengan ekspresi murung. Dan kemudian menggelengkan kepalanya sambil menghela nafas.

「Haaah …… aku mengerti. Mau bagaimana lagi. Aku sudah memutuskan untuk mati sekali. Ayo pergi untuk pertarungan terakhir. 」

「Tidak apa-apa, kita tidak akan mati.」

“Ya ya.”

Schnee menjawab dengan sedikit tawa pahit.

Saat aku duduk di bahu golem Taiki-sama, aku dengan ringan menepuk-nepuk kepala golem dan mengambil napas dalam-dalam.

Tidak apa-apa. Kami memiliki golem Taiki-sama, tidak mungkin kami bisa kalah.

Aku berkata pada diriku dalam pikiranku dan kemudian berbalik untuk menggunakan mata dan telingaku untuk menyelidiki situasi di kastil.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List