hit counter code Baca novel Henkyou no Yakushi, Miyako de S Rank Boukensha to naru Chapter 24 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Henkyou no Yakushi, Miyako de S Rank Boukensha to naru Chapter 24 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 24 Pertarungan Bos, Satu Pukulan


aku di sini untuk membantu anggota guild aku di ruang bawah tanah tersembunyi.

Setelah selesai merawat orang yang terluka…

 

“Baiklah, sekarang kita tinggal mengalahkan sapi itu! Ada apa, Mercury-san?”

“…Bukan apa-apa, aku hanya berteriak terlalu banyak dan sakit kepala…”

“Apakah kamu baik-baik saja? Hei,”

“Aku tidak butuh Elixir, aku akan baik-baik saja… Huff.”

 

Dia tampak sedikit lelah.

Memang benar kita datang jauh ke sini, jadi dia pasti lelah. Juga, mungkin dia mengatur napas setelah membantu orang yang terluka.

 

“Yah, kita hanya punya Minotaur level tinggi yang tersisa.”

 

party peringkat S, anggota Twilight Dragon, bertarung melawan sapi besar dengan tujuh lengan besar.

Rupanya, itu disebut Minotaur.

 

Ia memiliki tubuh yang besar, dengan lengan yang tebal seperti pohon besar.

Masing-masing lengan memegang sebuah senjata, yang darinya ia melepaskan serangkaian serangan seperti hujan senjata.

Guereu-san menangkis serangan itu, dan Aerial-san melancarkan serangan itu.

 

“Hah, hah! Ini harusnya SELESAI!”

 

Cahaya keemasan keluar dari tubuh Aerial-san.

 

“A-apa itu?”

“Eh, itu aura lho?”

“Aura?”

“Itu adalah energi alami yang memenuhi udara. Dengan memanfaatkannya, kamu dapat meningkatkan kekuatan seranganmu secara drastis. Pak Tua Arthur menggunakannya secara teratur; itu adalah seni bela diri dasar.”

 

Ini pertama kalinya aku melihat seseorang menggunakan aura di luar desa.

Begitu ya, sudah jelas mengapa mereka kuat. Tapi tunggu? Kemurnian aura itu nampaknya rendah.

 

“AMBIL INISSSSSS!”

 

Ditingkatkan dengan aura, Aerial-san mengayunkan pedangnya.

Memotong! Udara terbelah, membelah Minotaur menjadi dua.

 

“Wow, memotong monster sebesar itu, auranya luar biasa…”

 

Tapi tunggu, dia bahkan tidak memasukkan serangan itu dengan aura.

Orang tua dan yang lainnya memfokuskan semangat juang mereka pada satu titik untuk menggunakannya dengan lebih efisien. Aneh, bukan?

 

“Okeyy…! Sudah berakhir…”

“””Pemimpin!”””

 

Aerial-san, yang telah menebas Minotaur, terjatuh dalam bentuk bintang.

Guereu-san juga mengulurkan tangan sambil merasa pusing.

 

“Kerja bagus! Itu penyerang utama Batu Permata Ilahi kita!”

“Terima kasih. Tapi itu berkat Guereu dan yang lainnya yang menyerang lebih dulu dan semua orang bekerja sama. Aku tidak bisa mengalahkannya hanya dengan satu seranganku.”

 

Mercury-san mengangguk.

 

“Jadi, kasusnya sudah selesai. Sekarang, ayo kita kembali.”

“Hah?”

“…Aku punya firasat buruk. Leaf-kun, kenapa kamu bilang ‘ya’?”

“Yah, karena… benda itu masih hidup.”

 

aku menunjuk ke arah sapi yang telah terbelah dua.

Wajah Mercury-san menjadi pucat.

 

Semuanya, lari! Makhluk itu masih hidup!

“””Apa!?”””

 

Saat Mercury-san berteriak, mata Minotaur itu terbuka.

Ia menjangkau, mencoba menyerang Aerial-san.

 

“Udara! Arghhhhh!”

 

Guereu-san mengaktifkan skill perisainya, menangkis serangan Minotaur. Umu.

Tapi perisainya pecah, dan Guereu-san terlempar ke belakang. Hmm.

 

“Guereu! Bagaimana mungkin dia masih hidup…!”

 

Jika Guereu-san tidak menangkis serangan itu dengan perisainya, Aerial-san dan yang lainnya mungkin sudah terbunuh. Umu…

 

“Ada apa denganmu, Leaf-kun!? Sepertinya kamu sudah tidak waras.”

“Hah, tidak, aku tidak kaget sama sekali…”

“Tidak kaget…?”

 

Dan kemudian, hal itu terjadi.

 

‘Ha ha ha! Mengesankan, pendekar pedang kecil!’

“Apa!? I-itu berbicara!?”

“Kenapa kamu terkejut sekarang, Leaf-kun!? Kamu tidak terkejut saat pertarungan Aerial tadi!?”

 

Ya, karena itu sapi!

Seekor sapi yang bisa berbicara adalah sesuatu yang belum pernah aku lihat sebelumnya! Luar biasa…

 

Tunggu, pertempuran?

Tapi tidak ada yang benar-benar terjadi…

 

‘Kamu telah berhasil membunuh Minotaur tingkat lanjut ini. aku akan memuji kamu untuk itu… tapi sangat disayangkan.’

 

Sapi yang berbicara itu menyeringai. Dan tertawa.

Sapi itu tertawa!? Menakjubkan!!!!

 

‘aku memiliki tujuh nyawa!’

“””Tujuh… tujuh nyawa!?”””

 

Umu.

 

‘Dan setiap kali aku dikalahkan dan kembali dari kematian, aku menjadi lebih kuat!’

“””Lebih kuat dengan setiap kematian!?”””

 

Umu.

 

‘Ha ha ha! Itu kemampuanku! (Mundur Otomatis)! Bagaimana perasaan kalian manusia, putus asa! Ha ha ha ha!’

“Tidak terlalu.”

 

Semua orang membeku.

Sapi, udara, dan… para petualang juga.

Hmm?

 

“Apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh?”

‘T-tunggu, apa kamu tidak mendengarnya, Leaf-kun!?”

 

Mercury-san meninggikan suaranya.

Dia sepertinya menjadi serak karena terlalu banyak berteriak. Aku ingin tahu apakah dia baik-baik saja.

 

“Kita harus membunuhnya enam kali lagi, meskipun dia sangat kuat! Dan dia semakin kuat setiap kali dia mati!”

“Hah. Tapi kalau kita membunuhnya enam kali, pasti mudah kan?”

 

Sapi itu menggigil.

 

‘Ha ha ha! Jangan bicara omong kosong, anak muda! Apakah membunuhku enam kali semudah itu? Kamu, anak kecil sepertimu? Hah! Aku tertawa terbahak-bahak, aku menyeduh teh dengan pusarku!’

“Benarkah!? Banteng kota menyeduh teh dengan pusarnya!? T-tidak mungkin!”

‘APAKAH KAMU MENGEJUTKANKUEEEE!?’

 

aku tidak mengejek kamu, tapi menurut aku sungguh luar biasa kamu bisa melakukan hal seperti itu.

Banteng kota memang luar biasa…

 

“Baiklah! Leaf-kun! Habiskan! Bunuh sapi itu!”

“Eh, aku tidak bisa melakukan itu.”

“Apa!? Karena itu terlalu kuat!?”

“Tidak, itu karena itu ternak seseorang. Nenek tidak akan menyetujuinya.”

 

muncul! Pembuluh darah di dahi sapi menonjol.

 

‘Kamu berani menyebutku ternak?’

“Ya, karena kamu seekor sapi, kan? Banteng adalah hewan yang dipelihara manusia. Bahkan orang desa sepertiku pun tahu banyak tentang itu.”

 

Zzzzz! Aura hitam keluar dari tubuh sapi itu. Umu.

Aerial-san dan yang lainnya berjongkok, wajah mereka dipenuhi ketakutan.

 

“Tekanan apa! Benarkah ia menjadi lebih kuat saat hidup kembali!?”

“Hah.”

“Kenapa kamu tidak terkejut mendengarnya, Leaf-kun!?”

“Itu karena auranya tidak terlalu mengesankan.”

 

Pak Tua Arthur memancarkan aura yang jauh lebih mengesankan.

Dibandingkan dengan itu, baik sapi maupun Aerial-san kurang dalam intensitas dan penggunaan.

 

“AMBIL INISSSS!”

 

Tinju sapi itu mengayun ke arahku.

 

Gedebuk!

BOOOOMMMM!

 

“Leaf-kun!!!”

“Hahaha! Kamu berani menantangku, jadi sekarang kamu harus mati!”

“Tidak, aku masih hidup?”

“”APAAAAA!?””

 

Mercury-san terkejut bersama sapi itu.

Ya, banteng kota ini luar biasa. Mereka tidak hanya bisa berbicara, tetapi mereka juga sangat terampil! Wah, mengesankan.

 

‘Apa, tidak mungkin!? Itu merupakan pukulan telak! Kenapa kamu masih hidup?! Apakah kamu memiliki keterampilan pertahanan khusus?! Atau apakah kamu menggunakan semangat juang yang sama denganku untuk berjaga!?’

“Hah, tidak ada yang istimewa.”

‘Tidak ada apa-apa!?’

“Ya. Hanya dengan tingkat serangan ini, aku tidak perlu bertahan.”

 

Semua orang memasang ekspresi ngeri.

Apa yang membuat kalian semua terkejut?

 

“Kamu tidak membutuhkan pertahanan…apa maksudmu, Leaf-kun?”

 

Mercury-san bertanya dengan takut-takut.

 

“Tidak, sebenarnya. Aku sudah berlatih dengan Pak Tua Arthur sejak lama. Saat itu, tulangku cukup patah.”

“Oh begitu…”

“Setiap kali aku minum obat untuk memperbaiki tulang dan otot aku, aku menjadi lebih kuat. aku pikir mereka menyebutnya pemulihan super. Itu sebabnya tubuh aku cukup kokoh.”

 

Bahkan serangan seekor sapi pun kalah dengan serangan yang ditahan oleh Pak Tua Arthur.

Itu sangat lemah sehingga tidak membutuhkan pertahanan.

 

“Aku tidak percaya betapa kuatnya dirimu… Kamu bahkan lebih kuat dari skill pertahananku…

 

Pengguna perisai, Guereu-san, nampaknya terkejut.

Hah? Aku ingin tahu apa yang mengejutkan tentang hal itu.

 

“T-Sudahlah! Leaf-kun, lakukanlah!”

“Tetapi…”

“Aku akan minta maaf pada pemiliknya nanti! Lagi pula, sapi memang dimaksudkan untuk disembelih dan dimakan, kan!?”

 

Ya, itu benar.

Atau lebih tepatnya, jika mereka menyebabkan kerugian pada manusia, mereka didiskualifikasi sebagai hewan ternak.

 

“Baiklah, maaf petani. Biarkan aku menangani ini sebentar.”

 

Aku mengepalkan tangan dan menatap sapi itu.

 

‘Grr!’

“Di kampung halamanku, beginilah cara kami menangani sapi nakal!”

 

Aku melompat dan meninju wajah sapi itu dari samping, menggunakan tinjuku sebagai senjata.

 

POWWWWWWW!

 

‘Hidebu!!!!!!!!!!!!’

 

Sapi itu terkena pukulanku dan… menghilang dengan mudah.

Yang tersisa hanyalah debu, lenyap sama sekali.

 

“Apa, itu terlalu lemah. Bukankah aku harus membunuhnya enam kali lagi? Hah?”

 

Di tengah-tengah itu, Mercury-san berkata dengan gemetar,

 

“I-Itu adalah pukulan dengan kekuatan membunuh enam kali. Itu sebabnya dia mati dalam satu serangan…”

“Aku sudah berjuang bahkan hanya untuk membunuh monster itu sekali…”

“Dan dia seharusnya menjadi lebih kuat setiap kali kita membunuhnya…”

 

Mercury-san, Aerial-san, Guereu-san melebarkan mata mereka dan suara mereka bergetar.

 

“K-kenapa kalian semua marah? L-lagipula, aku membunuhnya tanpa bertanya pada petani itu…?”

 

Lalu ketiganya marah dan berteriak,

 

“””Itu karena kamu terlalu kuat!!!”””

 

Mengapa aku dimarahi karena kuat?

Kota… aku tidak mengerti!


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar