hit counter code Baca novel Here Comes the King of the Underworld! C65 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Here Comes the King of the Underworld! C65 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 65: Buku Kutukan Terlarang
Tingkat Angin Ketigabelas – "Ledakan Tekanan Angin yang Memadamkan Bumi".
Sihir agung yang memanipulasi cuaca, melepaskan angin kencang ke daratan. Angin kencang ini langsung merobohkan gedung-gedung hingga rata dengan tanah, dan siapa pun yang terkena jalur langsungnya akan menemui kematian seketika. Bahkan mereka yang berhasil selamat dari serangan gencar tersebut mendapati diri mereka kesulitan bernapas karena angin yang sangat kencang, hingga akhirnya mati lemas.
Begitulah sifat sihir ini.
Dikatakan sebagai bencana yang dapat membunuh lebih dari sepuluh ribu orang hanya dengan satu aktivasi.
“Apakah… apakah ini buku sihir kutukan terlarang?”
"Ya, aku menerimanya sebagai hadiah dari Reinvard. Pastikan untuk mempelajarinya."
"Ini benar-benar gegabah!"
Sihir yang dikenal sebagai "kutukan terlarang" tidak hanya memiliki tingkat kesulitan yang tinggi dalam perolehannya tetapi juga membutuhkan kekuatan magis yang sangat besar untuk digunakan. Pada levelnya saat ini, Iris tidak akan bisa menggunakannya sendirian. Mencoba menghafalnya sangatlah mustahil.
Namun, Shu berkata untuk mempelajarinya.
“Tidak perlu melakukannya segera. Tapi pada akhirnya, kamu harus bisa menggunakannya sendiri.”
"Yah, kalau itu pada akhirnya…"
"Baiklah, aku akan minta kamu menggunakannya secepatnya."
"Ya…"
Dengan kata lain, Shu dan Iris akan berkolaborasi untuk mengeluarkan sihir. Dengan Iris sebagai titik fokus, Shu akan menyebarkan lingkaran sihir untuk membantu aktivasi. Setelah menganalisis lingkaran sihir, Shu dapat menyebarkan simbol yang diperlukan dan membuat lingkaran sihir.
Setelah membaca buku ajaib tersebut, Shu telah menyimpulkan cukup banyak analisis mengenai struktur "Ledakan Tekanan Angin yang Memadamkan Bumi". Jika dia tidak peduli dengan konsumsi kekuatan sihir, Shu sendiri bisa menggunakan kutukan terlarang ini.
Tentu saja, Shu juga bisa menggunakan sihir tingkat dewa yang lebih kuat, "Bahan Belze Kristal Hitam yang Gagah", jadi daya tarik kutukan terlarang tidak terlalu berarti baginya.
"Buku ajaib ini adalah hadiah atas penghancuran Benteng Elda. Karena kita sudah mendapatkannya, ayo gunakan sihir dalam penghancuran benteng. Jika eksperimennya gagal, aku akan menanganinya."
"…Jadi sudah diputuskan bahwa kamu akan menanganinya."
Sebagai seseorang yang berkali-kali bekerja sebagai "Malaikat Maut", Shu telah mengembangkan kebanggaan tertentu. Jika dia mendapat imbalan, dia ingin menyelesaikan pekerjaannya dengan cepat. Itu adalah keyakinan Shu.
"Kami akan berangkat malam ini."
"Aku ikut juga, kan?"
“Kami akan segera menggunakan kutukan terlarang. Ini adalah uji coba.”
Sebuah keajaiban yang bahkan bisa menghancurkan dunia.
Makhluk yang mempermainkan kutukan terlarang telah dilepaskan.
◆◆◆
Benteng Elda.
Benteng yang strategis dan penting ini menolak segala bentuk invasi dengan pertahanannya yang kuat. Jika diserang, bala bantuan segera dikirim, dan persediaan cukup untuk menahan pengepungan.
"Wah…membosankan ya? Apa yang dilakukan orang-orang saat liburan?"
"Istirahat saja, ya?"
Elina dan Yuri dari Pasukan Raven sedang berlibur. Pasukan Raven, sebuah unit yang hanya terdiri dari prajurit sihir peringkat S, selalu memiliki misi, tidak ada waktu istirahat.
Jadi, ketua regu, Lut, memutuskan untuk membiarkan setiap anggota istirahat secara bergiliran.
Sebenarnya, ini bukanlah liburan. Hanya saja ditempatkan di Benteng Elda seperti liburan semu, semacam istirahat bebas bea, secara teknis masih dalam tugas.
Lagipula, bahkan Tentara Pembebasan Revolusioner yang gagah berani pun tidak akan mengirim pasukan ke Benteng Elda.
Semua orang berpikir seperti itu, dan memang benar demikian.
Terlebih lagi, tempat ini adalah benteng yang berada di bawah rahasia militer Kekaisaran Subarokia. Orang biasa tidak akan pernah bisa mendekat, jadi menyusup dengan menyamar sebagai pedagang atau apa pun adalah hal yang mustahil.
Dengan kata lain, hanya sekutu yang akan berkunjung.
Untuk prajurit sihir peringkat S yang tugasnya bertempur, tidak ada yang bisa dilakukan di sini.
“Yuri, bagaimana kalau berjaga di atap benteng?”
“Kenapa aku melakukan itu?”
“Karena kamu memiliki pakaian sihir refleksi sihir, bukankah lebih baik untuk berpartisipasi dalam pertahanan?”
"Tidak, terlalu merepotkan."
Ksatria sihir memang kuat, tetapi dalam hal keserbagunaan, mantra sihir lebih berguna. Dengan mengeluarkan beberapa mantra secara bersamaan, mereka dapat menggunakan sihir yang dapat mengubah jalannya pertempuran, seperti mantra tingkat strategis. Pakaian sihir Yuri, yang mampu memantulkan semua mantra ini, sangat menakutkan.
Menggunakan sihir untuk mencoba mengubah jalannya pertempuran dapat memperburuk keadaan.
Terlebih lagi, pakaian sihir Yuri bahkan dapat memantulkan serangan ofensif dari mantra sihir yang dilepaskan.
Dalam pertempuran mempertahankan markas, hanya ada sedikit ksatria sihir yang berguna seperti Yuri.
“aku ingin tahu apakah para komandan sudah mencapai timur sekarang.”
“aku pikir pertarungan mungkin sudah dimulai. Ike mungkin ceroboh dan menyebabkan keributan lagi.”
“Tidak ada seorang pun yang mampu menyerang Ike, yang dibalut api naga.”
"Yah, itu benar. Selain itu, dengan pakaian ajaib Kapten Lute, dia tak terkalahkan."
"Memang…"
"Ike dari 'Naga Api' mewarisi pakaian sihir api dari ayahnya, Schmidt Arior. Berbeda dengan ayahnya, yang membakar wilayah yang luas dengan api neraka, Ike mengamuk sambil mengenakan api. Api itu, sekarang dalam bentuk naga, membakar serangan apa pun, dan cakar naga bahkan dapat melelehkan baju besi.
Dia bahkan telah mengalahkan ratusan tentara Tentara Pembebasan Revolusioner sendirian.
Namun, Kapten Lute bahkan melampaui itu.
Sebagai seorang ksatria sihir yang terbangun, dia menciptakan lubang hitam melalui gayaberat super, mengubur puluhan ribu tentara Tentara Pembebasan Revolusioner sekaligus. Kini, Lute sendiri adalah perwujudan teror di kalangan Tentara Pembebasan Revolusioner.
Dengan kata lain, tidak perlu khawatir.
Yang perlu mereka perhatikan adalah bagaimana mengisi waktu yang mereka miliki saat ini.
"Membosankan sekali, bukan…"
Elina bergumam sambil melihat ke luar jendela.
Dia tidak tahu bahwa kebosanan ini tidak akan bertahan sepanjang malam.
◆ ◆ ◆
Jauh di atas lokasi yang jaraknya lebih dari sepuluh kilometer dari Benteng Elder, Shu dan Iris berdiri, mengerahkan lingkaran sihir. Shu bahkan menggunakan sihir penglihatan jauh untuk mengamati Benteng Elder.
Malam ini, tanpa bulan, mereka hanya mengandalkan cahaya bintang.
“Aku sudah menemukan koordinatnya. Mulailah mantranya.”
"Dipahami!"
Tujuan mereka kali ini adalah penghancuran Benteng Elder menggunakan mantra terlarang.
Bahkan benteng kokoh pun bisa runtuh karena kekuatan mantra terlarang. Benteng Elder dianggap sebagai salah satu benteng terbesar di antara benteng-benteng yang dikuasai Kekaisaran Subarokia, bahkan mampu menahan sihir tingkat strategis. Untuk menghancurkannya, mantra terlarang adalah satu-satunya pilihan.
Iris meneriakkan Langkah Angin Ketigabelas, “Ledakan Angin Penghancur Tanah,” yang dia pelajari dari buku sihirnya.
Akibatnya, lingkaran sihir biru pucat mulai terbentuk di langit.
(Sekarang, untuk memberikan bantuan juga.)
Shu mengulurkan tangannya, membagikan energi magisnya sambil membangun lingkaran sihir.
(Kontrol pergerakan molekul, sihir getaran untuk memanipulasi suhu, dan kemudian sihir akselerasi dan deselerasi. Bersamaan dengan kombinasi itu…)
Di malam yang diterangi bintang, lingkaran sihir raksasa saling tumpang tindih.
Selaras dengan mantra Iris dan konstruksi mantra Shu, secara bertahap berkembang, menjadi lebih kompleks seiring dengan gabungan lingkaran dan simbol yang tak terhitung jumlahnya. Dengan mantra terlarang, perintah kepada dunia menjadi sangat besar. Akibatnya, lingkaran sihir menjadi sangat rumit dan besar.
Ukuran lingkaran sihir setara dengan jangkauan efek Langkah Ketigabelas, "Ledakan Angin Penghancur Tanah."
Dengan kata lain, lingkaran sihir itu mencakup area dengan diameter lebih dari sepuluh kilometer.
"Ugh… Ini memang cukup sulit. Pengendalian cairan lebih rumit dari yang kukira…"
Fenomena alam seperti downburst terjadi ketika kondisi cuaca yang sangat langka terjadi. Mendorongnya secara sengaja memerlukan kontrol yang rumit dan tepat, seperti yang diharapkan.
Perlahan-lahan, kondisi tampak mulai selaras, dan awan berputar-putar di atas kepala.
Banyak aliran turbulen yang muncul, terjalin secara rumit, dan angin kencang bertiup di tempat Shu dan Iris berdiri.
(Menyesuaikan tekanan itu sulit… Satu kesalahan dan itu hanya akan menjadi angin kencang. Tingkatkan tekanan hingga batasnya, buat semua aliran udara turun ke tanah sekaligus!)
Shu adalah iblis, Roh Alfa Roh Purba. Sebagai iblis tipe roh, dia berada di puncak, pemikirannya berkembang hingga batas maksimal. Kemampuan komputasi dan kontrol sihirnya adalah yang terbaik.
Iris juga merupakan Penyihir Angin kelas satu, seorang perapal mantra yang mampu melakukan sihir tingkat taktis dengan sukses.
Meskipun kekuatan demonisasi telah menjadi usang seiring berjalannya waktu, kemampuan magis selalu diasah.
Bahkan menggunakan mantra terlarang untuk pertama kalinya, Shu tidak akan gagal, demi Shu.
"Kontrolnya sempurna! Koordinatnya sesuai rencana… meskipun dalam jangkauan mantra terlarang, itu tidak masalah."
"Aku sudah menyelesaikan mantranya!"
Iris berbicara kepada dunia melalui mantranya, membangun kerangka pembentukan mantra.
Shu membangun formasi mantra menggunakan kekuatan sihirnya sendiri, dengan Iris memperkuatnya.
Angin Tingkat Kedelapan, "Pelepasan Besar", dan Tingkat Kesembilan, "Konsentrat Kekosongan Tanpa Hati", adalah mantra yang diaktifkan oleh Shu dan Iris. Mereka sudah terbiasa.
Meskipun skalanya belum pernah terjadi sebelumnya, tidak ada celah bagi Shu, yang mengendalikan sihir kelas mantra ilahi "Bahan Belze Kristal Hitam Gorging."
"Lepaskan!"
"Dimengerti! 'Ledakan Tekanan Angin yang Memadamkan Bumi'!"
Pada hari ini, salah satu mantra terlarang dilepaskan.
◆ ◆ ◆
Pengerahan formasi magis besar-besaran terlihat bahkan dari Benteng Elda. Bagaimanapun, Benteng Elda adalah pusat dari formasi sihir berukuran super ini. Wajar jika hal itu terlihat.
Ini adalah formasi magis yang belum pernah terjadi sebelumnya yang belum pernah dilihat oleh siapa pun.
Tidak ada yang bisa melihat formasi magis besar yang menutupi langit malam tanpa rasa takut.
"B-Betapa bodohnya!"
Komandan Benteng Elda terkejut, campuran antara keheranan dan teror.
Dia adalah orang yang cakap yang dipercayakan langsung ke Benteng Elda oleh Kaisar, memiliki komando tinggi dan kemampuan beradaptasi meskipun penguasaan persenjataan dan sihirnya halus. Namun, dia tidak tahu bagaimana menghadapi formasi magis yang sangat besar ini.
Tapi dia beruntung.
"…Yuri-sama seharusnya berada di benteng ini. Kita tidak punya pilihan selain mencerminkan sihir ini."
"Komandan! aku akan segera menghubunginya!"
"Aku mengandalkan mu!"
Benteng itu sangat luas sehingga membutuhkan tentara komunikasi untuk menyampaikan pesan. Dia adalah salah satu dari mereka, dan dia berlari menuju ruangan tempat Yuri, 'Cermin' Penyihir Lapis Baja Peringkat S sedang beristirahat.
Dengan berlalunya waktu, formasi magis hampir selesai, dan sang komandan merasa takut ketika dia melihatnya dari jendela benteng.
Kapan akhirnya selesai?
Bahkan tanpa menyadarinya, dia berlari dengan kecepatan penuh.
Utusan itu tidak punya pilihan. Dia hanya bisa berlari sekuat tenaga, berlari menuju kamar Yuri.
Menavigasi koridor yang familiar, dia mencapai pintu kamar tempat Yuri beristirahat. Dan dia menggedor pintu.
"Yuri-sama! Ini mendesak—"
"Maksudmu mencerminkan mantranya, kan? Aku tahu!"
Menyela perkataan pembawa pesan, Yuri muncul dari balik pintu.
Merasakan kekuatan magis yang luar biasa dan melihat formasi magis yang sangat besar yang belum pernah dia lihat sebelumnya melalui jendela, Yuri segera menyadari bahwa inilah gilirannya.
"Kita harus segera ke atap! Aku akan memandu—"
“Jika itu masalahnya, serahkan padaku.”
Tolong!”
Yang menjulurkan kepalanya dari luar jendela adalah Elina, Penyihir Lapis Baja Tingkat S yang sama, 'Infinity'. Menggunakan sihirnya, dia mewujudkan rantai dan mengendalikannya dengan bebas. Dengan kemampuan ini, Elina terbang di udara dengan rantainya.
Karena melewati benteng akan memakan waktu, dia menyarankan menggunakan rantainya untuk mengangkutnya ke atap.
Segera, Yuri mencondongkan tubuh ke luar jendela, mencengkeram rantai Elina. Rantai melilitnya untuk mencegah Elina terjatuh.
"Ayo pergi!"
Elina memanipulasi rantainya, melonjak ke atas dengan momentum besar. Sementara itu, Yuri mengerahkan persenjataannya, menghasilkan sejumlah besar cermin untuk memantulkan serangan sihir.
Dalam waktu singkat, mereka sampai di atap Benteng Elda, dan Yuri turun.
Beberapa tentara Kekaisaran sudah membuat keributan sambil melihat ke langit.
Melihat Yuri memantulkan sihir dan banyaknya cermin yang menutupi Benteng Elda, mereka bersorak.
“Kami terselamatkan!”
"Dengan persenjataan Yuri-sama…"
"Ah, sungguh melegakan."
“aku belum pernah melihat formasi ajaib seperti ini.”
"Aku ingin tahu jenis sihir apa yang akan dihasilkannya."
“Hahaha! Mungkin kita akan mengetahuinya saat itu terpantul?”
Entah mereka sudah kembali tenang atau belum, ada yang membuat lelucon.
Formasi magis secara bertahap mendekati penyelesaian. Aktivasi sudah dekat. Yuri mempersiapkannya dengan mewujudkan banyak cermin yang menutupi Benteng Elda.
Ini juga pertama kalinya Yuri mengerahkan begitu banyak cermin, dan kekuatan sihirnya berkurang dengan cepat.
Meskipun demikian, dia tidak mungkin bisa mencegat semua formasi sihir kolosal yang menutupi area di sekelilingnya dengan cermin.
Itu adalah kekhawatirannya.
“Jangan khawatir, Yuri!”
"Elina…"
"Persenjataan Yuri bisa mengusir segala jenis sihir. Aku tidak tahu siapa yang cukup bodoh untuk membuat sihir semacam ini, tapi kami akan menunjukkan kekuatan Korps Ravean!"
"Tentu saja! Serahkan pada kami!"
Serangan formasi magis ini mungkin merupakan serangan musuh yang paling kuat. Setelah bertahan, mereka dapat melacak sisa-sisa kekuatan sihir, menemukan lokasi penggunanya, dan mengalahkan mereka.
Yuri tidak lagi meragukan dirinya sendiri.
Menggunakan kekuatan sihirnya, dia terus memasang cermin.
"Ini… kekuatan penuhku!"
Jumlah cermin berjumlah lebih dari seribu.
Mereka menutupi Benteng Elda dan sekitarnya. Karena itu, bayangan besar muncul di tanah, menghalangi cahaya biru dan putih yang menakutkan dari formasi sihir kolosal. Semua orang di benteng percaya pada Yuri.
Pada saat yang sama, itu diaktifkan.
Tingkat Angin Ketigabelas, 'Ledakan Tekanan Angin yang Memadamkan Bumi.'
Angin kencang turun dari kumulonimbus raksasa yang dihasilkan oleh sihir. Diperkuat oleh sihir, mantra terlarang ini, yang lebih kuat dari ledakan alami, diaktifkan.
Angin kencang menghantam cermin Yuri secara langsung.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar