hit counter code Baca novel Here Comes the King of the Underworld! C67 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Here Comes the King of the Underworld! C67 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 67: Pembalas Api
Sekitar dua minggu setelah runtuhnya Benteng Elda, Shu dan Iris sedang berjalan-jalan di Ibukota Kekaisaran Aldaal. Langit sudah berwarna merah, dan matahari akan terbenam sebentar lagi.
Hari ini, mereka menuju ke Black Cat Tavern setelah sekian lama.
“Apakah ini terbuka?”
Sambil mengatakan ini, Shu membuka pintu.
Kedai Kucing Hitam tampaknya tidak berjalan dengan baik, karena hanya ada kursi kosong yang tersedia. Sesekali ada orang yang duduk, namun penampilannya terkesan teduh.
Pemilik kedai itu memperhatikan Shu dan memberi isyarat kepadanya.
"Lama tidak bertemu. Kami punya beberapa tamu menarik lainnya hari ini selain kamu."
“Tamu yang menarik?”
“Ya, mereka ada di kamar pribadi. Kamu juga harus mengunjungi mereka.”
Shu dan Iris bertukar pandang dan memiringkan kepala.
Sejujurnya, mereka tidak memiliki banyak kenalan di Ibukota Kekaisaran Aldaal. Mereka sebagian besar mengenal staf di pekerjaan paruh waktu mereka dan pelanggan tetap di toko. Mereka seharusnya tidak memiliki kenalan dari dunia bawah yang akan mengunjungi Black Cat Tavern.
Sambil bertanya-tanya tentang hal ini, mereka menuju ke ruangan yang ditunjukkan oleh tuannya, sambil tetap berhati-hati.
Black Cat Tavern adalah tempat berkumpulnya mereka yang ingin mengajukan permintaan kepada organisasi rahasia yang dikenal sebagai Black Cat. Dengan kata lain, itu bisa dianggap sebagai markas orang-orang yang terhubung dengan dunia bawah. Kewaspadaan diperlukan.
“Jangan lengah, Iris.”
"Dipahami."
Dengan Iris yang memiliki pakaian sihir abadi, tidak banyak yang perlu dikhawatirkan. Namun, mereka tidak boleh gegabah. Bahkan Iris, yang biasanya terlihat riang, kini lebih berhati-hati, karena telah menyesuaikan diri dengan dunia berbahaya ini.
Shu mengetuk pintu dan membukanya tanpa ragu-ragu.
"Oh?"
Di dalamnya ada seorang pria berpakaian mencurigakan. Dia adalah perwujudan dari karakter yang mencurigakan, dengan topeng dan jubah hitam.
Namun, Shu mengenali aura magisnya.
"Ah? Kamu 'Mata Elang', kan?"
"Apakah kamu 'Malaikat Maut'? Dan Iris-san juga. Lama tidak bertemu. Sejak kamu memusnahkan para Ksatria Suci di Republik Elyse, kan?"
Hawk Eye, seorang eksekutif Kucing Hitam.
Dia ahli dalam perdagangan informasi, dan namanya dikaitkan dengan orang-orang yang melakukan tugas-tugas yang berhubungan dengan informasi. Namun, dia diketahui memanipulasi informasi untuk mempermainkan negara, dan dia bahkan rela menghancurkan negara tersebut. Setiap eksekutif Kucing Hitam punya caranya sendiri untuk menimbulkan kegemparan di masyarakat.
“Jadi, kamu pernah berada di Kerajaan Besar.”
"Kamu juga. Apakah kamu terburu-buru datang lebih awal untuk pertemuan Kucing Hitam?"
“Itu bagian dari itu, tapi tidak mudah untuk tetap tinggal di Grinia Suci. Selama kamu memiliki kekuatan, Kerajaan Besar menawarkan lebih banyak kebebasan. Itu sebabnya aku datang ke sini.”
"Memang benar, sepertinya aktivitas 'Malaikat Maut' akan lebih nyaman di Kerajaan Besar."
Shu dan Iris duduk di depan Hawk Eye. Shu mengeluarkan koin emas dari sakunya.
“Pertama, beri kami beberapa informasi menarik.”
"Nilainya satu koin emas, kan? Itu campuran…"
Mata Hawk Eye sedikit berkilauan, seolah sedang memikirkan sesuatu. Dia tampaknya sedang memilah-milah informasi yang bernilai koin emas.
Beberapa saat kemudian, dia berbicara.
"Mari kita mulai dengan Tentara Revolusioner, Pembebasan. Aku percaya kamu, 'Malaikat Maut', telah menerima permintaan mereka beberapa kali. Misalnya, permintaan yang menyebabkan kehancuran Benteng Elda…"
"Hei, bagaimana kamu tahu tentang itu… sekarang?"
"Yah, ya. Tentang Benteng Elda, tampaknya sebuah unit bernama Pasukan Raven berhasil merebutnya kembali. Tepatnya, tampaknya pasukan Pembebasan yang bertujuan untuk merebut kembali benteng yang hancur itu telah dimusnahkan."
"Pasukan Raven, ya? Bukankah mereka dibentuk untuk menjatuhkan 'aku, Malaikat Maut'?"
Ya.Apakah kamu ingin lebih detail?
Pasukan mengincar Shu, sang Malaikat Maut. Informasi itu menarik.
Mereka telah membeli beberapa informasi dari Kucing Hitam sebelumnya, namun informasi dari Hawk Eye selalu luar biasa.
"Apa yang kamu punya?"
Shu memberikan sekantong koin emas kepada Hawk Eye. Jumlah koinnya sesuai dengan hitungan jarinya.
"Sepuluh koin, ya? Itu pilihan yang sulit… tapi mengingat bagaimana kau, sang 'Malaikat Maut', mendatangkan malapetaka, aku tidak kekurangan informasi. Mari kita buat kesepakatan dengan itu."
Shu mengeluarkan sekantong koin emas. Hawk Eye menerimanya, menghitung isinya dengan cermat, lalu memasukkan kembali semua koin itu ke dalam tas, memasukkannya ke dalam sakunya.
Tampak puas, dia tersenyum di balik topengnya dan melanjutkan untuk membagikan informasi.
“Mari kita mulai dengan anggota Pasukan Raven. Pemimpinnya adalah Lut Reivan, pengguna sihir dari kelas ‘Tanpa Batas’. Dikatakan bahwa dia memanipulasi gravitasi. Terlebih lagi, kemungkinan besar dia telah terbangun… Ah, tahukah kamu apa yang terbangun? pengguna sihir itu?"
"Ya, aku agak familiar."
Mereka bertarung melawan Ksatria Suci, Celstar Altrain. Dengan demikian, mereka memahami ancaman dari pengguna sihir yang telah terbangun. Meski begitu, bukan berarti mereka tidak bisa dikalahkan.
“Sepertinya Lut Reivan adalah pengguna sihir kebangkitan baru di Kekaisaran Besar. Selain dia, ada pengguna sihir peringkat S biasa lainnya. Ada Misla, 'Mata Ajaib', yang memiliki kekuatan membatu, Sadina, ' Sky,' yang bisa terbang, dan Ike, 'Flame Dragon,' yang bertarung sambil mengenakan jubah api."
"…Aku merasa kekuatan mereka mungkin kurang untuk mengalahkanku."
"Shu-san, kamu jarang kekurangan kemampuan untuk menangani situasi seperti itu…"
Identitas sebenarnya dari "Malaikat Maut" adalah Penguasa Dunia Bawah, Arklight.
Itu adalah makhluk mengerikan di wilayah yang hanya bisa dikalahkan oleh beberapa ksatria sihir peringkat S. Namun, mengalahkan Shu yang memiliki kekuatan melampaui hukum sihir kematian saja tidak cukup.
“Hehehe… ‘Grim Reaper’ saat ini terkenal sebagai yang terkuat. Tampaknya mereka telah mengalahkan dua ksatria sihir peringkat S di Benteng Elder dan berbagi beberapa informasi yang tidak berguna.”
“aku tidak terlalu peduli dengan kekuatan tempur mereka. Jika itu masalahnya, lebih baik diskusikan situasinya.”
"Dalam hal ini, 'Naga Api' yang terkenal itu nampaknya cukup marah. Tampaknya dia terganggu oleh kenyataan bahwa kamu telah membunuh rekan-rekannya, para ksatria sihir 'Infinity' dan 'Reverse Mirror', sambil menghancurkan Pemberontakan tentara revolusioner di berbagai tempat."
Kedengarannya merepotkan.
Siapa yang mengatakan itu?
Pembunuhan tokoh penting, penghancuran pangkalan militer penting—dibandingkan dengan 'Malaikat Maut', Naga Api jauh lebih mengancam. Jawaban Iris memang benar.
"Pria macam apa 'Naga Api' itu?"
"Dia adalah putra dari mantan ksatria sihir peringkat S, 'Inferno' Schmidt Ardule. Dia masih muda dan emosinya tidak stabil. Kudengar dia juga tidak terbiasa bertarung. Meskipun dia memiliki potensi yang signifikan sebagai seorang ksatria sihir, dia secara keseluruhan relatif lemah. Apakah kamu ingin tahu lebih banyak tentang dia?"
"…Jadi aku mengerti kenapa 'Naga Api' menaruh dendam padaku. Dia menganggapku bertanggung jawab atas kematian ayah dan rekannya."
'Naga Api' secara fisik tidak muda.
Namun, dia terlalu berpengalaman dalam pertempuran. Dia masih terlalu belum dewasa untuk menavigasi dunia medan perang yang kejam.
“Shu-san, apakah kamu menjadi sasaran lagi?”
"Orang itu Ike bahkan tidak mengenal wajahku. Itu tidak masalah. Kalau mengganggu, aku akan mengurusnya."
Menjadi seorang pembunuh, ada kalanya kamu akan dibenci.
Ini adalah situasi yang sudah diantisipasi sejak awal. Jangan membuat keributan yang tidak perlu; mengabaikannya adalah yang terbaik. Ketika hal itu benar-benar menjadi penghalang, bertindaklah bukan sebagai 'Malaikat Maut', tapi sebagai Penguasa Dunia Bawah.
Selain mewujudkan aspek setia 'Malaikat Maut' dalam pekerjaan, ada juga aspek menjadi makhluk berjiwa bebas.
“Jadi, apakah ini semua informasi yang setara dengan sepuluh koin emas?”
"…Apakah kamu masih menginginkan lebih?"
"Kalau begitu, pihak mana yang saat ini lebih kuat, Kerajaan Besar Subarokia atau pasukan revolusioner Pemberontakan?"
“Situasinya rumit, tapi saat ini, Kerajaan Besar Subarokia berada di atas angin. Masih ada perbedaan yang signifikan dalam kekuatan militer. Namun, ada juga alasan mengapa mereka tidak bisa menghancurkan Pemberontakan dengan cepat. Alasannya adalah seorang pembunuh yang membantu Pemberontakan… kamu, 'Malaikat Maut.'"
"Aku?"
Bahkan para bangsawan kekaisaran pun tidak ingin mati. Saat ini, orang yang mengambil tindakan aktif kemungkinan besar adalah Kaisar Kerajaan Besar Subarokia dan para adipati yang merupakan orang terdekatnya. ajudannya. Mereka percaya pada perlindungan mereka sendiri."
Dampak yang ditimbulkan oleh 'Grim Reaper' memang cukup besar.
Bagi Shu, yang niatnya adalah untuk membuat dirinya terkenal, semuanya berjalan sesuai rencana.
"Namun, kepercayaan diri kekaisaran secara bertahap berkurang, sebagian karena mantra terlarang yang kamu gunakan selama penghancuran Benteng Elder."
Mampu menggunakan mantra terlarang.
Dengan kata lain, itu berarti memiliki kekuatan untuk melenyapkan ibukota kekaisaran sesuka hati. Saat ini, konon hanya ada satu orang di dunia yang bisa mengaktifkan mantra terlarang.
Tentu saja Iris bisa menggunakannya berkat bantuan Shu.
"Begitu. Mantra terlarang bisa menjadi kartu truf."
"Itu benar."
Tentu saja informasi dari 'Hawk Eye' terbukti bermanfaat.
Itu adalah penegasan kembali bahwa menjaga hubungan baik adalah hal yang bijaksana.
◆◆◆
Medan perang yang terbakar.
Tentara Revolusioner Tentara Pembebasan, bertumpuk seperti mayat.
Panas terik yang bahkan melelehkan besi dan menghanguskan tanah menciptakan neraka.
"…"
Maju perlahan dengan membelakangi itu, iblis merah… bukan, naga ajaib dari teratai merah.
Ike, yang telah mewujudkan api merah tua menjadi naga, telah memperoleh kemampuan tempur yang luar biasa.
"Satu hari lagi kehancuran. Apakah kamu puas?"
"…"
"Kau bertindak terlalu jauh. Tentara Pembebasan adalah kekuatan pemberontak dari negara bawahan. Setelah ditindas, negara bawahan akan habis tanpa tenaga. Pemberontakan mungkin akan bangkit lagi, tahu?"
"…"
"Huh… mau bagaimana lagi."
Kapten Ruto berbicara, tapi Ike mengabaikannya dan lewat. Akhir-akhir ini, dia seperti ini, dan meskipun Ruto menasihatinya, dia tidak mendengarkan. Itu merupakan pelanggaran peraturan militer, tapi Ruto tidak terlalu tegas dalam hal itu.
(Sejak Elina dan Yuri dibunuh oleh 'Malaikat Maut'… keadaan menjadi kacau.)
Kondisi mental Ike sedang dalam kondisi terburuknya. Dia terus-menerus memancarkan aura yang sulit untuk didekati, dan sekarang bahkan Misura dan Sadina menghindari mencoba untuk berbicara dengannya. Ike saat ini, dengan sikapnya yang terbuka seperti pedang, sangat sulit untuk didekati.
Setelah Ike lewat, Totete dan Misura mendekat. Kemudian Sadina turun dari langit dan berbicara kepada Ruto.
"Hei, Kapten. Ike tidak berkata apa-apa?"
“Sejak kehilangan keduanya, dia selalu seperti itu.”
"Ya itu betul."
Ruto, Misura, dan Sadina semuanya adalah ksatria sihir yang sangat kuat, memegang kekuasaan besar di Kekaisaran Spalokia. Namun, memberikan konseling kepada remaja bermasalah seperti Ike berada di luar keahlian mereka.
Saat bergabung di garis depan melawan Tentara Pembebasan Revolusioner, Ike menjadi liar menggunakan baju besi ajaib. Dia bahkan mengobrak-abrik tentara musuh yang tak berdaya dengan kejam. Dia berulang kali menyerang kamp Tentara Pembebasan Revolusioner sendirian, membakar semuanya hingga rata dengan tanah.
Karena pencapaian independennya di medan perang yang terpisah dari operasi Tentara Kekaisaran, dia diperlakukan sebagai pahlawan baru oleh pihak Kekaisaran, dan disebut sebagai iblis oleh Tentara Pembebasan Revolusioner.
"Bukan tren yang bagus. Dipenuhi oleh balas dendam…"
Di medan perang, kehilangan teman bukanlah hal yang aneh.
Akibatnya, selalu ada generasi muda yang terdorong oleh rasa dendam. Namun nasib orang-orang yang dilanda rasa dendam sering kali tragis.
Contohnya, menyerbu ke garis musuh semata-mata karena amarah, mati dalam serangan terkonsentrasi.
Kurangnya keberanian untuk menuntut, beralih ke obat-obatan berbahaya karena stres dan mengalami gangguan mental.
Atau dipelintir oleh balas dendam, berubah menjadi seorang pembunuh.
Melihat kasus seperti itu sebagai perwira tinggi di ketentaraan, Ruto mengkhawatirkan Ike.
“Dia mengabaikanku bahkan ketika aku menawarinya makanan.”
“Luka hati tidak mudah sembuh.”
"Hmph… kalau begitu aku akan menggunakan ramuan payudara Aroma Company dengan logo persetujuan dan mendapatkan tubuh yang bagus–"
"Bukan itu masalahnya di sini! Lagi pula, Ike-san tidak mencari sosok berdada… dan serius, apakah Misura meminum ramuan mencurigakan seperti itu?"
"Hmm. Masalah yang hanya bisa dipahami oleh gadis berdada besar."
Sifat Misura yang santai dan keseriusan Sadina seringkali menimbulkan pertengkaran seperti itu. Di tengah medan perang yang berkobar, Ruto menghela nafas bagaimana mereka bisa terlibat dalam olok-olok santai seperti itu.
Di sisi lain, Ike maju menuju markas besar Tentara Kekaisaran, hatinya mendidih karena balas dendam.
('Malaikat maut'…)
Mata Ike tidak fokus pada apa yang ada di depannya; dia memvisualisasikan target balas dendamnya yang tidak hadir dalam adegan ini.
('Malaikat Maut' 'Malaikat Maut' 'Malaikat Maut'… )
Setiap kali dia melewati tentara Tentara Kekaisaran, Ike menjerit, tapi dia terus bergerak maju.
"Aku pasti akan… membunuhmu."
Aspek negatif perang.
Ike saat ini mewujudkannya.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar