hit counter code Baca novel Here Comes the King of the Underworld! C73 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Here Comes the King of the Underworld! C73 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 73: Momok Kematian yang Membengkak

Pertarungan antara "Malaikat Maut" dan "Batas Kepunahan" berlangsung sengit.

Namun, monster Raja adalah kekuatan yang mutlak. Ksatria Sihir Kebangkitan memiliki kekuatan yang besar, tetapi mereka memperoleh kekuatan melalui pelatihan yang ketat, meningkatkan keabadian mereka.

Manusia bukanlah makhluk monster.

Mereka hanya dapat memperoleh kekuatan melalui latihan yang rajin.

"Ha ha…"

Alhasil, Luto pun berada di ambang kekalahan.

Sejak kehilangan lengan kirinya karena sihir kematian, itu menjadi pertarungan satu sisi. Manusia menjaga keseimbangan dengan kelima anggota tubuhnya, dan kehilangan satu lengan saja akan mengganggu keseimbangannya. Dalam pertarungan intens, perubahan keseimbangan kecil sekalipun memiliki dampak yang signifikan. Luto dengan cepat terpojok, dan keadaan berbalik menguntungkan Shu.

“Jika aku terbangun seratus tahun yang lalu, mungkin aku bisa bertarung dengan cara yang lebih setara.”

"Siapa kamu sebenarnya?"

"Jarang bertemu dengan Ksatria Sihir Kebangkitan. Biarkan aku mengumpulkan lebih banyak kekuatan sihir darimu. Aku menggunakan cukup banyak kekuatan sihir kematian, jadi aku perlu mengisinya kembali."

Shu mulai menyedot kekuatan sihir dari Luto.

Ksatria Sihir Kebangkitan seperti Luto dapat memulihkannya secara instan.

Sekali lagi, Shu menyedot kekuatan sihir dengan sihir kematian.

Dan kekuatan sihirnya pulih.

Siklus ini memungkinkan dia untuk mulai menyedot sejumlah besar kekuatan sihir.

"Uh…"

“Kamu cukup keras kepala. Kamu tidak akan puas kecuali kamu memulihkan apa yang telah kamu gunakan.”

Sayangnya, monster Raja yang telah membangkitkan sihir menjadi sihir, tidak memiliki sarana pemulihan kekuatan sihir yang alami. Mereka harus mencuri kekuatan sihir. Mereka mencuri sebagiannya dengan mengambil nyawa dan menghasilkan kekuatan sihir melalui makanan. Shu memiliki metode lain untuk memperoleh kekuatan sihir, yang dikenal sebagai sihir kematian.

Hanya Ksatria Sihir Kebangkitan yang bisa mencuri kekuatan sihir tanpa batas.

Tangan kanan dan kedua kaki Luto ditusuk dengan tiang besi, menjepitnya ke tanah. Dia tidak bisa bergerak dengan benar, dan kekuatan sihir yang terus terkuras membuatnya sulit untuk mengendalikan armor sihirnya.

“Sekarang, ini hampir berakhir.”

Shu mengerahkan susunan sihir di kakinya. Melalui sihir fusi, dia membentuk tiang besi.

Kemudian taruhannya diayunkan ke jantung Luto.

◆◆◆

Langit biru berubah menjadi merah.

Seekor naga yang memancarkan panas terbang melintasi langit.

Itu adalah Ike Ariul, Ksatria Sihir dari "Naga Api". Dia adalah pengguna sihir yang bisa berubah bentuk dan berspesialisasi dalam tipe kepemilikan unik. Dia menyimpan naga api yang kuat di dalam dirinya dan bertarung dengannya.

(Aku bisa merasakan sihir kapten melemah…!)

Terlempar dalam jarak yang cukup jauh oleh Mantra Terlarang "Ledakan Angin Penghancur Tanah", dia membutuhkan beberapa saat untuk mencapai tempat ini. Saat itu membuat frustrasi.

Ike meningkatkan penglihatannya dengan sihir penguatan non-sistematis.

Di kejauhan, dia bisa melihat Luto tergeletak di tanah.

(Apakah itu…!)

Luto telah kehilangan lengan kirinya dan sisa anggota tubuhnya dijahit ke tanah, akan menerima pukulan terakhir dari Shu. Luto adalah kawan terakhir Ike yang tersisa dan sekali lagi akan menjadi korban "Malaikat Maut".

"Aku mungkin berhasil—"

-Mustahil.

Punggung Luto ditusuk dengan tiang besi. Jantungnya tertusuk, dan dia mungkin mati seketika.

Ike hanya bisa menonton.

Rasanya seperti waktu berhenti, dan sensasi beku mencengkeram hatinya. Namun, di saat berikutnya, kebenciannya berkobar.

"Uaaaaaaaah!"

Dia menuangkan sihir ke dalam armor sihirnya, menjadi meteor terbakar yang ditujukan pada "Malaikat Maut".

Kecepatannya hampir mencapai supersonik, dan panas yang hebat meningkat. Kekuatan ini dapat melenyapkan sebuah desa kecil dengan satu serangan. Jika digunakan pada satu manusia, tidak diragukan lagi itu berakibat fatal.

Sang "Malaikat Maut" Shu memperhatikan Ike.

Namun, sudah terlambat untuk bereaksi.

Ike menyerang lebih cepat daripada respons "Malaikat Maut".

"Haaaaa!"

Bunyi gedebuk, dan debu memenuhi udara.

Gelombang panas berlalu.

Dan saat debunya hilang, Shu memegang wajah Ike.

“Jika kamu akan menyergapku, kamu seharusnya tetap diam.”

Bahkan serangan armor sihir yang dahsyat bisa diserap oleh sihir kematian Shu. Dengan melancarkan serangan mencolok seperti yang dilakukan Ike, wajar saja jika Shu bisa bertahan melawannya.

Ike meronta dan mengerang.

"Hanya… lepaskan!"

"Bagus."

Shu melemparkan Ike ke samping. Ike terjatuh dan menjerit kesakitan.

Iris, yang telah menyaksikan pertarungan dari kejauhan, akhirnya mendekati Shu.

“Apakah kamu akan membunuhnya seperti ini?”

“Ya, dia tidak layak untuk tetap hidup. Membunuhnya lebih bermanfaat.”

Hal ini akan melenyapkan kekuatan besar dalam Kekaisaran Subarokia yang mengincar "Malaikat Maut". Itu akan menguntungkan Shu tanpa menimbulkan kerugian apa pun.

Perbedaan kekuatan adalah mutlak.

Hal itu tidak akan dibatalkan.

"Aku akan mengutukmu… bahkan jika aku mati, aku akan membunuhmu."

"Aku mengerti. Kalau begitu, matilah."

Tidak ada belas kasihan.

Shu membunuh Ike dengan sihir kematian. Dia langsung menyerap dan mengubah energi kehidupannya menjadi kekuatan sihir. Ike yang terjatuh tidak bergerak.

Dia mengucapkan kutukan terakhirnya, tapi kutukan itu tidak mempunyai kekuatan.

"Sudah berakhir, Iris."

"A-aku kaget, lho."

“Itu adalah serangan yang jelas sekali. Kamu seharusnya menyadarinya.”

Karena gelombang kejut dari serangan terakhir Ike, Iris terlempar. Lukanya telah sembuh berkat keabadian armor sihirnya, tapi dia tidak bisa menghilangkan pasir yang masuk ke mulutnya. Dia mencoba memuntahkan pasirnya.

Shu mendengar pertengkaran kecil.

“Sesuai rencana, kami telah menghancurkan kekuatan kekaisaran yang mengejarku. aku menantikan reaksi kaisar dan eselon atas.”

"Kita tentu saja membuat kekacauan, bukan? Tak ada lagi yang mencoba membunuh Shu-san, sang 'Malaikat Maut!'"

“Ya, dan kami juga telah menyebarkan berita ini ke Tentara Revolusioner Pemberontakan.”

Kekuatan “Malaikat Maut” telah diketahui dunia. Lebih tepatnya, itu telah menyebar di wilayah Kekaisaran Subarokia.

Mereka harus memahami bahwa mencoba membunuh Shu akan mengakibatkan kerusakan yang signifikan. Rencana menjengkelkan untuk membunuh "Malaikat Maut" kemungkinan besar akan hilang. Sebaliknya, mereka mungkin mencoba untuk mendapatkan sisi baik Shu.

Dan organisasi bawah tanah, Kucing Hitam, akan menyadari bahwa “Malaikat Maut” saat ini berguna.

Kekuatan Shu semakin meningkat.

Bukan dalam hal kekuatan atau otoritas, namun melalui kekuatan ketakutan yang tak kasat mata. Hantu yang dikenal sebagai "Malaikat Maut" itu tumbuh dengan sendirinya, membengkak dengan cepat.

Pembunuhan tokoh-tokoh penting.

Penghancuran benteng dengan mantra terlarang.

Kapasitas kata-katanya tidaklah besar, namun bobotnya luar biasa.

“Ayo kembali, Iris.”

"Ya, tentu saja!"

Keduanya menghilang dari tempat kejadian.

Lima hari kemudian, hingga tim pengintai yang dikirim untuk menyelidiki regu pemusnahan yang tidak responsif tiba, tidak ada yang datang ke lokasi tersebut. Dan Glen Rockfield yang dulunya berbatu-batu, yang kemudian menjadi dataran datar, kemudian disebut "Dataran Debu".

◆◆◆

Penindasan 'Dewa Kematian' gagal.

Laporan itu dengan cepat sampai ke Kaisar. Tentu saja, keempat Adipati Agung juga mengetahuinya.

“Apakah Yang Bangkit, Lut Reivan, sudah mati? aku tidak percaya ‘Dewa Kematian’ juga telah Bangkit.”

Kaisar Gias Sylitarti Murjif Barat Noaz Subarokia bergumam. Hanya Ksatria Sihir yang Telah Bangkit yang dapat membunuh Ksatria Sihir yang Telah Bangkit lainnya, membuat mereka secara keliru percaya bahwa 'Dewa Kematian' adalah seorang yang Telah Bangkit.

Mereka tidak akan pernah mengira bahwa identitas aslinya adalah monster.

Para Adipati Agung di ruangan yang sama juga berbicara satu per satu.

“Itu menjadi bumerang dalam upaya membina generasi muda yang terbangun.”

“Ya, sayang sekali. Sudah lima puluh tahun sejak seorang Kebangkitan lahir di Kekaisaran. Kami memiliki harapan yang tinggi.”

"Tidak ada gunanya; itu kesalahan kami karena meremehkan 'Dewa Kematian'."

“Kali ini, ini salah kami.”

Noaz, Ista, Sauz, dan Vest, masing-masing Adipati Agung, berbicara secara bergantian. Di Kekaisaran Subarokia, ada beberapa Ksatria Sihir Kebangkitan yang bisa dianggap sebagai kartu truf. Hal yang sama juga terjadi pada Grinia Suci di sebelah timur.

Bagi negara, Ksatria Sihir yang Terbangun adalah kartu truf dalam perang.

Mereka sendirian dapat mempengaruhi jalannya pertempuran.

Itu setara dengan senjata strategis.

Ksatria Sihir yang Terbangun, dengan rentang hidup mereka yang tak terbatas, bisa mendapatkan kekuatan tak terbatas melalui pelatihan. Selama mereka tidak terbunuh, mereka akan terus menjadi kekuatan kekaisaran besar.

“Jika ‘Dewa Kematian’ memang seorang yang Bangkit, kita harus menahan diri untuk tidak mengambil tindakan terhadapnya. Lebih tepat menawarkan kompensasi dan mempekerjakannya. Untungnya, dia bukan pekerja lepas; dia milik sebuah organisasi. Aku, misalnya, ingin untuk menghindari kehilangan lebih banyak kekuatan karena 'Dewa Kematian', terutama dengan mempertimbangkan Tentara Pembebasan Revolusioner."

"aku setuju dengan Kaisar. Kita harus memanfaatkan 'Dewa Kematian'."

“Ada apa denganmu, Noaz? Apakah kamu juga ingin memanfaatkannya?”

“Ya, aku telah menyebutkannya sebelumnya, negara bawahan di utara… mereka tampaknya memulai pemberontakan besar-besaran. Tidak ada keraguan bahwa mereka dipengaruhi oleh Tentara Pembebasan Revolusioner. Mari kita minta 'Dewa Kematian' untuk mengambil alih kepala mereka. . Bahkan ada rumor bahwa Grinia Suci mendukung Pembebasan Tentara Revolusioner. aku tidak ingin menyia-nyiakan anggaran dan tenaga yang tidak perlu."

"Aku juga pernah mendengarnya. Ini adalah rencana yang layak. Siapkan anggaran dan serahkan dokumennya. Aku sendiri yang akan menyegelnya."

"Ya, aku akan melakukannya setelah ini."

Mereka tidak lagi mempunyai niat untuk mencoba membunuh 'Dewa Kematian' di antara mereka.

Awalnya, organisasi Kucing Hitam juga sangat diperlukan bagi Kekaisaran Subarokia. Berkat organisasi bawah tanah yang kuat, kegelapan yang tidak perlu dapat dicegah. Itu adalah kejahatan yang perlu dilakukan.

'Dewa Kematian' adalah bagian dari Kucing Hitam dan menjabat sebagai anggota senior divisi pembunuhan.

Sangat disayangkan mereka kehilangan Jenderal Schmidt dari 'Inferno', tapi tidak perlu khawatir lagi. Kaisar dan Adipati Agung bukanlah individu sederhana yang tidak bisa menghitung untung dan rugi.

“Kaisar, ngomong-ngomong, sudah waktunya bagi Kucing Hitam untuk mengadakan pertemuannya.”

“Mereka telah memilih waktu yang sulit untuk berkumpul.”

Saran Ista adalah sesuatu yang juga diketahui Kaisar Gias.

Dengan Tentara Pembebasan Revolusioner mendapatkan kekuasaan dan Grinia Suci mengamati kelemahan kekaisaran besar, benua itu akan segera dilanda perang. Untuk mengantisipasi hal ini, Kekaisaran Subarokia mengumpulkan kekuatan dan bahkan membangkitkan kembali kekuatan masa lalu.

“Dalam persiapan perang, aku juga sudah mempersiapkannya. Laporannya seharusnya sudah sampai ke kalian semua.”

"Maksudmu staf Albein. Aku tidak percaya kita menghidupkan kembali kekuatan yang digunakan oleh pahlawan legendaris…"

“Sebenarnya, itu bukan kekuatan sang pahlawan, tapi kekuatan yang dia segel.”

“Tetapi itu akan menjadi kartu truf dalam perang.”

"aku telah melihat catatan eksperimennya, dan hampir siap untuk penggunaan praktis. aku punya harapan besar."

Noaz sangat setuju. Tentu saja, tidak hanya Noaz tetapi juga Ista, Sauz, dan Vest pun tidak keberatan. Namun, jika legenda itu benar, staf Albein menyegel kekuatan yang luar biasa.

Terkait hal itu, Sauz mengungkapkan keprihatinannya.

"Tapi bisakah itu benar-benar dikendalikan? Memang benar bahwa tongkat itu mengandung kekuatan yang menyaingi atau bahkan melampaui Ksatria Sihir yang Terbangun… Aku tidak percaya itu bisa dikendalikan oleh manusia biasa."

Sauz tidak mengatakan ini tanpa dasar apapun. Dia telah membaca laporan percobaan dan menerima saran dari para ahli. Sebagai tanggapan, Gias menjawab.

"Ya, aku juga menerima laporan. Ia tidak bisa menggunakan kekuatan penuhnya. Dalam kondisi ideal, sekitar tujuh puluh persen… Dalam pertarungan sebenarnya, bahkan setengah dari kekuatannya akan membawa keberuntungan."

Kekaisaran Subarokia telah memiliki banyak Ksatria Sihir dan tentara. Persediaan alat dan ramuan ajaib mereka lebih dari cukup. Yang paling penting, kartu trufnya adalah tongkat pahlawan Albein, yang menyegel Raja Iblis Belorg.

"Bagaimanapun, prioritas utama adalah melewati pertemuan Kucing Hitam tanpa masalah apa pun."

Kata-kata Kaisar sangat diakui oleh empat orang lainnya.

Mulai sekarang, pertarungan mengenai 'Dewa Kematian' akan dimulai antara kekaisaran besar dan Tentara Pembebasan Revolusioner. Itu adalah perang dalam menawarkan hadiah yang paling menarik.

'Dewa Kematian'… tidak, kekuatan Raja Kegelapan Shu Arklight menjadi mustahil untuk diabaikan.

Nasib negara bergantung pada mood Raja Kegelapan.

Benua ini berada di ambang era kekacauan.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar