hit counter code Baca novel Here Comes the King of the Underworld! C75 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Here Comes the King of the Underworld! C75 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 75: Kontrak dengan "Takame" Bagian 1
Mereka curiga penyusupan itu telah diketahui. Namun, karena sifat sihir kematian, hal itu tidak dapat dideteksi melalui penginderaan magis. Karena mereka telah menghilangkan segel yang menjaga perpustakaan terlarang dengan sihir kematian, mereka seharusnya tidak terdeteksi.
Setelah menghapus mekanisme yang menandakan pembukaan segel, mereka yakin.
Shuu dengan hati-hati berbalik.
"Kebetulan sekali, Tuan 'Dewa Kematian'."
Pria yang menghentikannya, meletakkan tangannya di bahunya, mengetahui identitas Shuu yang sebenarnya.
Dia sempat merasa waspada, tapi merasakan sihir pria itu, dia melonggarkan kewaspadaannya.
Shuu menepis tangan dari bahunya dan menjawab dengan suara rendah, "Ah, lama tidak bertemu, 'Takame.'"
Meskipun pria itu tampak seperti peneliti biasa, sihir familiarnya tidak salah lagi adalah 'Takame'. Sebagai seorang pengumpul informasi profesional, ia ahli dalam penyamaran, bahkan mampu mengubah suaranya sesuka hati.
"Apa yang membawamu kemari?"
“Yah, aku kebetulan menyaksikan seseorang memasuki tempat menarik ini, jadi kupikir aku akan ikut. Kamu tidak ingin aku dibunuh karena mengikutimu tanpa izin, bukan?”
"Yah, kalau ada orang mencurigakan yang mengikutiku, aku pasti langsung membunuhnya."
"Kamu cukup menakutkan."
'Takame' mempertahankan ekspresi tabahnya.
Tidak jelas apakah dia benar-benar ketakutan. Terlebih lagi, gangguan Shuu tidak terjadi secara kebetulan. Shuu datang ke sini berharap 'Takame' akan menunggu.
'Takame' unggul tidak hanya dalam mengumpulkan informasi tetapi juga dalam memanipulasinya.
Shuu tidak punya alasan untuk menolak 'permintaan Takame.
“Yah, kamu boleh ikut, tapi sebagai imbalannya, kamu sebaiknya memberikan beberapa informasi berharga.”
Tentu saja.Mari kita bicara sambil bergerak, oke?
Shuu dengan cepat mengamati sekeliling dan melanjutkan menuju perpustakaan terlarang. 'Takame' mengikuti.
Perpustakaan terlarang ini terus-menerus disegel dan dijaga oleh sihir. Hanya peneliti resmi yang boleh masuk, dan jumlahnya terbatas. Jarang digunakan, dan bahkan jika seseorang tinggal di sini selama beberapa hari, kemungkinan besar hal itu tidak diperhatikan.
Mengingat perpustakaan terlarang itu disegel, cocok untuk mendiskusikan rahasia.
"Jadi, apa yang membawamu ke tempat seperti ini?"
"Oh, akhir-akhir ini aku menjadi khawatir karena beberapa pembunuh menjadi terlalu aktif. Aku khawatir Kerajaan Besar akan segera jatuh. Jadi, kupikir aku akan mengumpulkan beberapa informasi rahasia sebelum itu terjadi."
"Begitu, seorang pembunuh, ya?"
Tanpa diragukan lagi, ini tentang Shuu ArcLight, alias 'Dewa Kematian'.
Dari sudut pandang 'Takame, Kerajaan Besar Svarokia sudah berada dalam kondisi yang menyedihkan. Tentu saja, kekuatan militer tak dikenal seperti para ksatria sihir yang telah bangkit masih mengintai. Itu adalah satu-satunya faktor yang tidak dapat diprediksi bahkan untuk 'Takame'.
"Jadi… informasi apa yang akan kamu berikan?"
"Baiklah, jangan terburu-buru. Pertama-tama, kita sudah sampai di perpustakaan terlarang. Lihatlah koleksi yang mengesankan ini. Mari kita mulai dengan menjelajahi ini."
"Kedengarannya masuk akal."
'Takame' tidak akan mengingkari janjinya.
Itu terlihat jelas dari urusan mereka di masa lalu. Broker informasi ini, yang rakus akan uang, akan memberikan informasi berharga sebagai imbalannya.
Selain itu, Shuu bisa mendengarkan cerita 'Takame kapan saja, tapi dia punya waktu terbatas di perpustakaan terlarang ini. Akan lebih efisien jika memeriksa buku terlarang terlebih dahulu.
Shuu memeriksa buku-buku di rak dan mengambil satu buku tentang sihir.
'Takame' sedang membolak-balik buku agak jauh dari situ.
"Ini…sihir yang menyerupai necromancy. Menghasilkan tentara yang dimodifikasi yang tidak mati melalui kematian. Begitu, itu sebabnya dianggap terlarang. Ini jelas tidak berguna."
Ada beberapa jenis buku terlarang.
Mereka dirahasiakan karena informasi tersebut bukan untuk konsumsi publik, karena membahayakan masyarakat, atau karena tidak ada orang yang mampu memanfaatkan informasi tersebut secara efektif.
Sihir yang digunakan untuk secara sengaja menciptakan tentara undead ini kemungkinan besar tersegel karena sifatnya yang berbahaya.
Selain itu, fakta bahwa makhluk undead memerintah sebagai 'raja' di bagian barat daya Kerajaan Besar Svarokia juga terkait. Raja Kehidupan Zenon yang Abadi menciptakan bawahannya menggunakan ilmu sihir. Hal ini berkontribusi terhadap pelarangan tersebut.
"Sekarang, alkimia, ya? Menghasilkan emas dari bumi, penelitian alkimia yang sebenarnya. Masuk akal bagi negara yang menggunakan koin emas. Namun, alkimia ini telah gagal. Selain itu, jika seseorang menyempurnakan penelitian ini berdasarkan hal itu, ada kemungkinan koin emas palsu yang beredar. Wajar jika kita tidak ingin menunjukkan ini kepada siapa pun."
Saat ini, koin emas yang digunakan di Kerajaan Besar dicampur dengan logam selain emas. Koin emas murni akan cepat habis. Namun, proses alkimia ini gagal. Apalagi jika seseorang menyelesaikan alkimia berdasarkan penelitian ini, ada kemungkinan beredar koin emas palsu. Wajar jika tidak ingin mengungkapkannya kepada siapa pun.
"Oh, buku tentang analisis lingkaran sihir."
Dia membaliknya dengan cepat dan menemukan bahwa itu detail. Prinsip serupa dengan lingkaran sihir Shuu juga digunakan. Namun, itu tidak berguna. Shuu telah membuat teori yang lebih maju.
Ada beberapa buku menarik tentang sihir, tapi buku mantra terlarang lebih diutamakan.
"Mantra terlarang…mantra terlarang…"
Ada beberapa buku yang ditandai sebagai terlarang.
Bagaimanapun, bangsa ini memiliki sejarah yang panjang.
Mereka juga telah menguasai separuh benua, termasuk negara-negara bawahan, dan telah mengumpulkan catatan mantra terlarang dan mantra dewa dalam prosesnya. Meski belum pernah digunakan, namun memang pernah diteliti. Karena tidak ada penggunanya, buku-buku tersebut ditempatkan di bagian terlarang.
Shuu akhirnya menemukan apa yang dia cari.
"Apakah ini?"
Itu bukan hanya buku tentang mantra angin dan mantra dewa; itu juga termasuk mantra api, air, dan tanah. Karena mereka sudah datang sejauh ini, Shuu tidak segan-segan mengambil semuanya.
Perpustakaan terlarang memblokir energi magis, jadi menggunakan sihir tidak akan mengungkapkannya.
Dia memanggil roh bayangan dan mempercayakannya pada buku terlarang.
Roh hitam yang seperti ular itu menelan buku-buku itu dan kembali ke dalam bayang-bayang.
Pada saat mereka telah mengambil semuanya, Shuu merasakan kehadiran di belakangnya.
"Apakah kamu sudah selesai?"
"Ya, bagaimana denganmu, 'Takame'?"
“aku mendapatkan beberapa informasi menarik. Terima kasih.”
"Jadi begitu."
Entah itu ekspresi aslinya atau bukan, dia pasti senang.
Namun, 'Takame' tiba-tiba mengambil sikap yang lebih serius.
"Bagaimana kalau kita bicara sekarang?"
"Tentu… Ngomong-ngomong, bukankah sebentar lagi akan ada pertemuan para petinggi? Di mana akan diadakan?"
"Oh, untuk itu, itu akan ada di sini."
Dia mengeluarkan sebuah catatan entah dari mana dan menyerahkannya pada Shuu. 'Takame' sangat serbaguna, dan Shuu tidak tahu dari mana dia mengambilnya. Itu cukup terampil.
Ketika Shuu memeriksa catatan itu, itu adalah bar kelas atas yang terkenal. Rupanya, jika kamu menyebutkan frasa sandi kepada pengelola, mereka akan memandu kamu. Itu lebih mudah dari yang dia duga. Dia mengira mungkin ada ruang rahasia bawah tanah atau semacamnya.
Namun sebaliknya, itu berarti Kucing Hitam adalah organisasi dengan kekuatan yang besar.
Bar terkenal kemungkinan besar dioperasikan oleh Kucing Hitam di belakang layar.
"Jadi begitu."
“Iya, sebentar lagi negara ini akan terserap
oleh Kerajaan Suci Grinia. Karena ini adalah negara di mana organisasi-organisasi gelap kesulitan beroperasi, pertemuan ini akan membahas hal tersebut."
"Mungkin tidak sesederhana itu. Menyatukan benua akan membawa permasalahan tersendiri. Masih ada peluang bagi kita untuk bersinar."
"aku harap begitu. Namun, 'Tenbin', 'Whitesnake', dan 'Wakae' mungkin akan kesulitan untuk dioperasikan."
"Itu juga petinggi, ya?"
"Ya. 'Tenbin' terlibat dalam peminjaman uang dan perjudian, 'Hakuda' terlibat dalam penelitian sihir ilegal, dan 'Wakae' berurusan dengan narkoba. Kultus Iblis mengatur semuanya."
"Yah, kurasa lebih mudah bagi Kekaisaran Subarokia untuk beroperasi."
Kekaisaran Subarokia mempunyai kekuatan ekonomi dan magis yang signifikan. Bahkan sebagai organisasi rahasia, dengan kekuatan ekonomi, mereka bisa menembus negara. Di sisi lain, Grinia Suci didominasi oleh Kultus Iblis. Bahkan ksatria sihir berada di bawah kendali ketat, dan semua penelitian yang dapat digunakan dalam perang, seperti sihir, disita oleh gereja. Ini adalah sistem yang benar-benar melarang individu memiliki kekuasaan. Pada saat yang sama, perjudian dilarang, peminjaman uang diatur dengan suku bunga rendah, alat-alat gaib ilegal tanpa registrasi cepat ditangani, dan terdapat peraturan ketat terhadap narkoba. Kemampuan pengoperasian Kucing Hitam kemungkinan besar akan menjadi lebih menantang.
"Bagaimana denganmu, 'Takame'?"
"Aku…?"
Shuu bertanya karena penasaran.
Takame, yang ahli dalam pengumpulan informasi, sepertinya mereka masih bisa berkembang di bawah kendali Holy Grinia. Terlebih lagi, jika mereka menjadi mata-mata, mereka bisa mempunyai pekerjaan tetap sebagai pegawai negeri. Atau, mereka bahkan mungkin bisa unggul sebagai Ksatria Suci.
Namun, Takame menunjukkan seringai jahat, menyebabkan ekspresi Shuu menjadi tegang dengan rasa kebencian yang mendalam.
“aku akan menghancurkan Kekaisaran Subarokia. Ya, aku sangat mendukungnya.”
"…Mengejutkan. Apakah kamu berencana menghancurkan suatu negara melalui manipulasi informasi yang biasa kamu lakukan?"
"Tidak, tidak. Aku punya satu tujuan."
"Sebuah tujuan?"
Shuu bertanya, dan Takame segera menjawabnya.
"Tujuanku adalah menghancurkan Holy Grinia. Sepenuhnya."
Itu adalah suara yang menyampaikan dendam bertahun-tahun.
◆◆◆
Dua puluh dua tahun yang lalu.
Di negara bawahan jauh di selatan Grinia Suci, sebuah insiden terjadi.
Itu adalah kasus pencucian otak bayi yang dilakukan oleh monster.
"Hei, paman ksatria."
"Ada apa, Nak?"
"aku lapar."
"Ini, makan ini."
Seorang ksatria berbaju besi menyerahkan makanan kepada anak laki-laki itu. Itu adalah buah manis dari pohon.
Anak laki-laki itu menerima buah itu dan memasukkannya ke dalam mulutnya.
"Aku bosan dengan ini."
“Jangan mengeluh. Daging itu berharga.”
“Paman, kamu tidak pandai berburu, kan? Kamu selalu menghancurkan mangsanya.”
"Maaf soal itu…"
Ksatria berarmor lengkap itu tampak sedih.
Bahkan sang ksatria, yang memancarkan suasana menakutkan, tampaknya tersentuh oleh kata-kata anak laki-laki itu.
Namun, ksatria itu tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat sekeliling.
"Apa yang salah?"
Anak laki-laki itu berseru, tapi kesatria itu meletakkan jari telunjuknya di bibirnya, memberi isyarat agar dia diam. Anak laki-laki itu menurut.
"Seseorang datang."
Ksatria itu menghunus pedangnya dan mengangkat perisai besar.
Dari arah mereka melihat, terdengar suara gemerisik di rerumputan. Itu bukan binatang tapi sesuatu yang humanoid.
Sekitar tiga puluh orang yang mengenakan pakaian seragam putih muncul.
Mereka semua adalah Ksatria Suci dari Kultus Iblis.
Yang memimpin mereka adalah seorang pria dan seorang wanita.
"Ini adalah iblis kelas Bencana, Ksatria Iblis Jahat, Ksatria Kematian."
"Ya, dan ada seorang anak bersama mereka. Mungkin berumur sekitar lima tahun?"
Ksatria itu, Ksatria Iblis Jahat Death Knight, menyembunyikan anak laki-laki itu di belakangnya.
Meskipun monster, Evil Demon Knight Death Knight berusaha melindungi anak manusia.
Namun, para Ksatria Suci tidak melihatnya seperti itu.
"Menyandera seorang anak kecil…"
"Dasar bajingan!"
“Posisi ini membuat kita tidak mungkin mengincar serangan jarak jauh!”
Dalam Kultus Iblis, monster diajarkan untuk menjadi jahat. Mereka tidak dapat membayangkan bahwa Ksatria Iblis Jahat Death Knight sedang melindungi dan membesarkan seorang anak terlantar. Mereka menolak untuk mengakui bahwa monster bisa memiliki hati yang welas asih.
Salah satu Ksatria Suci menoleh ke pasangan di depan.
“Apa yang harus kita lakukan, duo Silver Bullet?”
Kedua Ksatria Suci itu adalah pasangan suami istri.
Mereka memiliki seorang putri yang kira-kira seusia dengan anak laki-laki tersebut dan bertekad untuk menyelamatkannya. Namun, mereka juga mempunyai perasaan campur aduk terhadap Ksatria Iblis Jahat Death Knight, yang menyembunyikan anak itu.
"Hei, Dalia."
"Ya, Rose… Monster itu, auranya mirip dengan orang tua kita."
Tampaknya mereka tidak menyandera anak itu. Anak laki-laki itu tidak takut, dan sepertinya dia mempercayai Evil Demon Knight Death Knight. Karena mereka sendiri memiliki anak, Dalia Silver Bullet melihat sosok orang tua di Evil Demon Knight Death Knight. Anak laki-laki itu dibesarkan dengan cinta oleh Evil Demon Knight Death Knight. Oleh karena itu, anak laki-laki itu berbicara dengan jelas.
“Aku… aku ingin tinggal bersama ksatria itu, paman!”
Ksatria Iblis Jahat Death Knight, dalam wujudnya yang menyeramkan, tampak agak senang.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar