hit counter code Baca novel His Childhood Friend is a Beautiful, Reclusive Girl, So He Spends His After-School Hours in Her Room (But He’s Not Her Boyfriend!) - Ch. 9: Today, As In All Days, I Spoiled My Childhood Friend Who Caught A Cold Bahasa Indonesia - Sakuranovel

His Childhood Friend is a Beautiful, Reclusive Girl, So He Spends His After-School Hours in Her Room (But He’s Not Her Boyfriend!) – Ch. 9: Today, As In All Days, I Spoiled My Childhood Friend Who Caught A Cold Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Yah, aku akan pergi ke rumah teman masa kecilku lagi hari ini.
Saat aku berjalan keluar dari gerbang sekolah, aku menerima pesan dari kakak Yuika.

“Souta nii-chan, datanglah lebih awal hari ini. Mungkin ada yang aneh dengan adikku.”

Aku tidak bisa memberitahunya bahwa adikmu aneh secara default. Aku mengetik balasan cepat.

“Kakakmu secara default——”

aku mengetik "tidak, tidak, tidak" dan menggelengkan kepala. aku dapat mengatakan itu, tetapi tidak ada alasan untuk mengetiknya. aku melawan godaan dan berunding. Aku mengetik lagi.

“aku baru saja keluar dari sekolah. aku langsung menuju ke sana. Apa yang sedang terjadi?"

Balasan datang dengan cepat.

“Aku baru saja sampai di rumah, dan kamarku belum digeledah seperti biasanya.”

… Yuika, menurutku lebih dari aneh kalau kakakmu mengatakan ini tentangmu, kamu adalah kakak perempuan yang buruk.
aku tidak tahu mengapa dia tidak berhenti mengambil manga saat kakaknya di sekolah. Sebagai teman masa kecil, aku harus memberinya kuliah. aku menjawab dengan cepat dan bergegas.

“… Aku mengerti maksudmu, jadi itulah yang terjadi.”

Aku tiba di rumah Kisaragi dan masuk ke kamar Yuika, meninggalkan ibu dan saudara laki-lakinya untuk memeriksanya.
Dan aku terkejut.
Memang benar Yuika berbeda dari biasanya. Dia batuk di tempat tidur dan pipinya merah. Dia sepertinya terkena flu.

“…Souta. Aku sudah menunggumu. aku pikir aku akan mati sendirian di sini … "
“Kamu tahu, kamu tidak perlu menungguku, kamu memiliki ibumu di bawah. kamu setidaknya harus mengambil cuti sehari dari menjadi pertapa ketika kamu merasa tidak enak badan. ”
“Jangan bicara tentang aku seperti aku seorang pertapa mode. Tidak ada orang lain yang bisa kuandalkan selain Souta…”
"Ya, ya, jadi bagaimana demamnya?"
“aku tidak tahu. Aku tidak punya termometer…”
"Kamu sangat imut."

Aku meletakkan tas sekolahku dan berjalan cepat ke tempat tidurnya. Ketika aku mencoba untuk meletakkan tangan aku di dahinya, dia menggelengkan kepalanya.

"Tidak."
“Tidak… kau tidak akan tahu apakah kau demam kecuali aku menyentuh…”
"Keningmu."
"Apa?"
“Ukur dahimu dengan dahiku. Lakukan itu atau yang lain.”

… Tidak, aku tidak bisa melakukan itu. Jika dia batuk saat aku mengukur, itu bisa menjadi kecelakaan besar yang memutuskan garis teman masa kecil secara instan.

“Hei, tolong. Sota…”

Dia menggeliat keluar dari selimut dan menatapku dengan mata basah.

“Aku sudah merindukan Souta sejak pagi ini. Jadi tolong. Tolong dekati aku…”

Dengan suara manis, dia mengulurkan tangannya padaku. Dia tidak meminta demam lagi, dia meminta pelukan.
aku yakin akan hal itu. Dia pasti demam. Aku benar-benar melupakannya karena Yuika tidak masuk angin sejak dia dikurung, tapi dia selalu menjadi anak manja ketika dia demam.

Dan begitu kamu mulai memanjakannya, dia tidak akan pernah mundur.
Yang lebih buruk adalah bahwa Yuika adalah gadis yang lengkap dan sangat cantik.
Bahkan sekarang, getaran lemah dan mata lembab membuatku merasa sangat protektif.
… Tidak. aku tidak bisa menang.

“Tutup mulutmu. Jangan batuk atau apa, oke?”
“Ya, aku akan memastikan Souta tidak masuk angin.”

Dia dengan patuh menutup mulutnya dengan kedua tangan. Saat demam, Yuika tidak hanya manis tapi juga penurut.
Ini bukan tentang masuk angin yang aku khawatirkan …
Aku mencondongkan tubuh ke depan, bergumam dalam pikiranku.

“Haruskah aku memejamkan mata?”
"Kamu tidak ingin melakukan itu karena itu akan membuat segalanya menjadi aneh …"
“Kalau begitu aku akan menatap mata Souta sepanjang waktu.”
“Itu akan menjadi masalah…”

Aku membaringkannya dan meletakkan tanganku di sisi wajahnya. Akan sulit baginya untuk duduk, jadi aku mendekatinya seolah-olah aku menutupinya.
Dengan tanganku yang bebas, aku dengan lembut menyisir bagian depan rambut Yuika. Merasakan rambutnya yang halus terasa menyenangkan.

“Souta…”

Dia berkata dengan bisikan manis.
Mata kristalnya menatapku, dan jantungku mulai berpacu.

“Tetap di tempat…”

Untuk beberapa alasan, bahkan suaraku menjadi tenang.
Aku mendekat ke kulit Yuika yang terbakar. aku merasa tidak bermoral seolah-olah aku sedang mempermainkan dia secara rahasia.

"Ah…"

Begitu dahi kami bersentuhan, Yuika mencicit kecil. Matanya tepat di depanku, dan bulu matanya yang panjang hampir bersentuhan. Jantungku berdegup kencang seperti bel yang berbunyi.

…… Aku kacau. aku salah menilai.

Kedekatan ini sangat buruk.
Dan itu bukan jenis bahaya yang membuat tidak mungkin mempertahankan akal sehat.
Ini adalah jenis bahaya yang membuatku dan Yuika tidak mungkin menyembunyikan perasaan kami yang sebenarnya.

“Souta……”
"A-Apa itu?"
"Apakah kamu mau mencium aku?"

…!? Untuk sesaat, jantungku hampir berhenti.

“Kenapa kau menanyakan itu padaku?”
"Karena kamu terlihat seperti kamu ingin …"

aku tidak bisa mengatakan bahwa aku tidak terlihat seperti itu. Pada jarak yang begitu dekat, tidak mungkin untuk menebusnya.

"Apakah kamu mau, Yuika?"
"aku…"

Suara berbisik nyaris tidak terdengar, bahkan dari jarak dekat ini.
Yuika membuang muka malu-malu.

"…… Baik-baik saja."

Dia berkata dengan berbisik. Itu seperti percakapan rahasia.

Biasanya, aku akan mengatakan sama sekali tidak…
Sial, tenang, aku. Demam Yuika telah mengganggu penilaiannya sekarang. Aku harus menjadi orang yang menenangkannya…

“Oh, uh… terasa sangat panas. Tunggu disini. Aku akan turun untuk meminjam termometer dari ibumu—”
"Bagaimana jika…"

Ketika aku mencoba memberikan alasan untuk pergi, aku terganggu oleh kata-kata yang memotong.

“Jika Souta menggerakkan tangannya ke arahku sekarang… aku yakin aku tidak bisa menolak. Aku akan memaafkanmu tidak peduli apa yang kamu lakukan padaku."
“…”

Sekarang, Yuika menahan mulutnya dengan kedua tangannya karena apa yang kukatakan tadi.
Tapi itu hanya dipegang ringan, dan jika dia menggerakkan pergelangan tangannya sedikit, ada bibir berwarna bunga sakura di sana.

Aku ingin melihatnya.
aku ingin menyentuhnya.
aku ingin mengambilnya.

Dorongan yang tak tertahankan muncul di dadaku.
Karena aku tidak bisa menahannya.

aku.
Mikami Souta.
Sejak aku lahir, selama 17 tahun.

Menyukai Kisaragi Yuika.

“Heeeyy! Gunakan semua kekuatanmu untuk mempertahankan alasanmu!”
“Wah, kejutan yang luar biasa. Mengapa kamu menjadi pahlawan impianku?”
“Itu karena aku selalu menangis setiap minggu menonton tayangan ulang! Ketika berbicara tentang pahlawan, aku lebih terikat pada mereka daripada kamu! ”

aku udang begitu keras aku pikir tulang belakang aku akan patah dan mundur dari tempat tidur.
Mata Yuika berkibar karena terkejut.
Sementara itu, aku bergerak cepat dan meraih kenop pintu.

“Aku akan mengambil termometer dan obat-obatan biasa di lantai bawah. Lagipula kamu tidak ingin pergi ke dokter, kan?"
"Oh ya. aku juga membutuhkan beberapa Pocari, es, dan es krim. ”
"Baik. Ini adalah layanan untuk orang sakit. Aku akan membawakanmu semua yang kamu butuhkan."

aku berhasil melewatinya.
Saat aku hendak meninggalkan ruangan, Yuika berbisik di belakangku.

“… Pengecut Souta.”
“Eh…”

Aku penasaran. Untuk sekali ini, aku yang benar, kan? aku berurusan dengan orang sakit yang lemah, jadi hal yang benar untuk dilakukan adalah mengendalikan diri, bukan?
Tapi di saat seperti ini, 'pengecut' punya kekuatan untuk membuatmu berkata tidak. Ini tidak masuk akal.

“… Juga, tolong bermalam hari ini. tidak suka tidur sendirian ketika aku demam, itu membuat aku takut. ”
"Apa? Tidak, tunggu sebentar, itu…”

Aku secara refleks berbalik, tapi Yuika menarik selimut menutupi kepalanya dan tidak membiarkanku berdebat dengannya lebih jauh.
Kami sudah saling kenal sejak kecil, jadi aku tidak perlu mencari tahu. Dia menjadi sangat merah di bawah selimut sekarang.
Dia akan menyesalinya ketika demamnya turun, tapi dia akan menuruti instingnya di sini dan sekarang.
Dan dalam hal ini, akulah yang akan dipaksa untuk menanggung iblis. Tidak tapi.

"Aku yakin dunia tidak akan mengizinkan hal seperti itu …"

Aku bergumam pada diriku sendiri dengan cemas, berdasarkan akal sehatku yang sangat lugas.
Tapi.
Dunia mungkin tidak mengizinkannya, tetapi ada orang-orang yang mengizinkannya.
Dengarkan dan kagumi, atau lebih tepatnya, dengarkan dan iba…
Itu adalah orang tua dari kedua keluarga yang mendengar tentang permintaan Yuika dari aku dan memberikan izin mereka.

Kedua orang tua aku dan orang tua Yuika mengizinkan aku untuk tinggal di rumah Yuika dengan alasan yang sangat ringan, “yah, mau bagaimana lagi jika dia masuk angin.”
Dari mereka semua, satu-satunya orang yang memberiku tatapan meminta maaf adalah saudara laki-laki Yuika.

Jadi, sayangnya ini dia — keputusan telah dibuat untuk mengadakan acara menginap pertama sejak awal sekolah dasar. …… Sejujurnya, ini sulit.

[TLN: Terima kasih kepada orang yang telah menyumbang! Saya akan mencoba untuk mengeluarkan lebih banyak bab.]

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar