How Could You Like Another Girl When You Already Have A Cute Fiancée Like Me? – Volume 1 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel How Could You Like Another Girl When You Already Have A Cute Fiancée Like Me? di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: Gula Disiapkan oleh Pembohong

 

Meskipun ini hari Minggu, pagi Kouta datang lebih awal karena dia menghabiskan seluruh waktunya untuk bekerja.

Dia memiliki shift di kedai kopi dari siang hari, jadi dia hanya bisa melakukan pekerjaan rumah di pagi hari.

“Baiklah, itu cukup banyak.”

Setelah menjalankan mesin cuci, membersihkan kamar mandi, dan menyedot debu dari dapur ke pintu depan, Kouta menyeka dahinya. Kemudian dia melirik ke kamar bergaya Jepang.

Pintu geser fusuma ditutup, jadi dia tidak bisa melihat ke dalam.

“Chris, kamu sudah bangun?”

Kouta berteriak ke pintu geser fusuma.

…Tidak ada balasan.

Dia memutuskan untuk menyuruh Chris membersihkan kamar bergaya Jepang. Kouta dengan lembut membuka pintu geser fusuma untuk menempatkan penyedot debu di dalamnya.

Sebuah tempat tidur ganda duduk di tengah ruangan. Di bawahnya, ada sesuatu yang berserakan di tatami. Saat dia mendekatinya, dia melihat,

“Bukankah itu albumku?”

Tidak diragukan lagi itu adalah album Kouta dari taman kanak-kanak, yang pasti ditemukan Chris ketika dia membuka lemari. Itu sangat khas dari dirinya sehingga dia telah melihatnya dan meninggalkannya.

Kouta berjongkok dan mengambil album itu.

Ingatannya tentang TK kabur. Satu-satunya hal yang dia ingat saat itu adalah bermain toko ramen setiap hari─

“Selamat pagi, Kouta.”

“Wah!”

Kouta berteriak saat dia tiba-tiba dipanggil.

Chris, dengan piyamanya, membungkuk dari tempat tidur dan menatapnya. Dia tidak mengikat rambutnya dan terlihat sedikit lebih dewasa dari biasanya.

“Kau sangat terkejut, Kouta. Apa yang kamu lakukan di kamarku?”

“Aku tidak melakukan apa-apa! Aku baru saja datang untuk menurunkan penyedot debu.”

Matanya tertuju pada album.

“Oh, Kouta juga melihat itu?”

“Tidakkah kamu merasa tidak enak melihat album orang lain tanpa izin mereka?”

“Mata dan suasana hati Kouta tidak berubah sejak saat itu, kan? Berkat itu, aku bisa mengenalimu bahkan jika aku tidak melihatmu selama sepuluh tahun.”

Chris mengambil album itu dan mulai membolak-balik halaman dengan gembira.

Hmm? Kouta memiringkan kepalanya.

“Sepuluh tahun…?”

“kamu tidak ingat kan? Sepuluh tahun yang lalu, ketika ayah aku masuk ke Toko Ramen Gouzanji, aku berusia lima tahun dan aku ada di sana bersamanya.”

“Apa?”

“Ketika dia mulai berbicara tentang bisnis, aku bosan, jadi dia mengirim aku keluar dari toko untuk bermain di depan. Kouta sedang bermain toko ramen di sana.”

“Ehhh~!!!?”

“Kouta mengundang aku dan aku bermain bersama. Selama waktu itu, pertunangan kami ditetapkan.”

“Jadi kita bertemu sepuluh tahun yang lalu… aku tidak ingat semua itu…”

“Kurasa aku akan lupa jika ayahku tidak keluar dari toko ramen dan langsung memberitahuku bahwa Kouta akan menjadi tunanganku.”

“Ahhh, orang tua kita sangat lemah!”

Kouta meletakkan tangannya di dahinya. Dia menghormati hasrat Tetsuji untuk ramen, tetapi dia biasanya malas tentang hal lain.

Chris menyipitkan matanya seolah-olah dia bernostalgia untuk hari-hari itu.

“Kouta bertugas membuat ramen, kan?”

“Yah, lebih seperti pemiliknya. Aku ingat pertandingan itu dengan sangat baik.”

Bermain toko ramen adalah semacam permainan pura-pura yang dibuat oleh Kouta. Setiap orang memiliki peran untuk dimainkan. Jumlah minimum pemain yang dibutuhkan adalah tiga.

Pemilik membuat ramen.

Pelanggan yang memakan makanannya.

Dan orang yang mendukung pemiliknya─.

“Ah!”

Kouta hanya bisa berseru.

(Aku ingat. Dalam permainan toko ramen, ada seorang “pengantin” yang mendukung pemiliknya!)

Sama seperti Kouta yang selalu berperan sebagai penjaga toko, peran pengantin wanita selalu dimainkan oleh gadis yang sama.

Dia tidak bisa mengingat wajah atau nama gadis itu sekarang.

Namun, dia ingat bahwa dia adalah gadis cantik dengan rambut panjang.

Setiap kali mereka bermain di toko ramen, dia selalu menyiapkan semangkuk ramen untuk mereka.

“Fuun~, Kouta, apa kau mengingat cinta pertamamu?”

“Hah!?”

Chris menyeringai.

“Kouta sangat mudah dimengerti. Jadi, ceritakan tentang cinta pertamamu.”

“I-Itu bukan cinta pertamaku… Aku hanya bermain dengan gadis ini di taman kanak-kanak…”

Jika kamu baru saja bermain dengannya, mengapa kamu tidak memberi tahu kami tentang hal itu?

Kouta kehilangan kata-kata.

Chris tersenyum penuh kemenangan.

“Kouta, kamu pikir kamu bisa menyembunyikan sesuatu dari Christina Westwood of the World? Seperti apa dia? Bagaimana kamu jatuh cinta? Tempat dan hal apa yang kamu ingat tentang dia?”

“Ahhhh, baiklah, aku akan memberitahumu!”

Tidak ada jalan keluar dari pengejaran Chris, dan Kouta bertekad.

“Awalnya, aku membuat mie ramen untuk bersenang-senang dengannya. Aku akan membuat bihun dari tanaman ivy dan sejenisnya, dan dia membuat semangkuk dari tanah liat dan sejenisnya.

Sangat menyenangkan sampai Kouta berkata suatu hari,

“Aku memintanya untuk membuat ramen bersamaku sepanjang waktu …”

Itu seperti pengakuan anak TK.

“Itu membuatku tersenyum. Jadi apa yang terjadi?”

“Yah, kami bermain toko ramen bersama sampai aku lulus dari TK. Aku selalu memainkan peran sebagai pemilik, dan dia mendukung aku.”

…Cerita itu tidak akurat.

Dia tidak bisa memberitahu Chris ini karena dia mungkin mengolok-olok dia, tapi dia mendapat tanggapan atas pengakuannya.

Kalau begitu, Kou-kun, ayo menikah!』

Itu adalah jawabannya.

Kouta menganggukkan kepalanya, dan gadis itu menjadi “pengantinnya” di game toko ramennya.

Ketika dia pergi ke sekolah dasar, gadis itu menghilang. Sebelum dia menyadarinya, dia menghilang dari ingatan Kouta.

Kenangan itu terlalu samar untuk disebut cinta.

Kouta tidak akan mengingat gadis itu jika dia tidak membicarakan game itu.

“Oke, Kouta, ayo mainkan sekarang juga.”

“Eh!? Sekarang?”

“Kouta akan menjadi pemiliknya dan aku akan menjadi pendukungnya.”

“Oh, lalu?”

“Kami akan membuatkan sarapan!”

“Oke oke.”

Mereka memutuskan untuk membuat nasi goreng, makanan pokok toko ramen.

Ketika dia memberi tahu Chris bahwa dia memiliki pekerjaan paruh waktu mulai siang hari, dia memesan sesuatu yang juga enak untuk makan siang, jadi nasi gorengnya.

Kouta membuka kulkas dan menemukan bungkusan plastik yang tidak dia ingat.

“Ini… daging sapi wagyu, ya…!?”

Itu adalah steak dengan selempang yang indah, yang tidak akan pernah bisa dibeli oleh keluarga Kouta.

Bagaimana bisa barang mewah seperti itu ada di lemari es mereka? Dia terkejut.

“Oh itu. Tukang daging memberikannya kepada aku ketika aku pergi ke jalan perbelanjaan.”

Chris berkata seolah itu bukan apa-apa.

“Memberimu!? Daging sapi wagyu!?”

“Tukang daging mengatakan dia adalah penggemar aku. Aku memberinya tanda tangan aku dan dia memberikannya kepada aku.”

“Ya ampun, benar-benar selebritas.”

“Kamu harus memasukkannya ke dalam nasi gorengku.”

“Bukankah itu membuang-buang daging wagyu…?”

“Itu tidak cukup untuk steak.”

Sejak Chris berkata begitu, Kouta memutuskan untuk membuat nasi goreng steak, meskipun itu mewah.

Saat dia mengeluarkan bahan lain untuk nasi goreng,

“Jadi, Kouta, apa yang kamu ingin aku lakukan?”

Chris berdiri di dapur, penuh antusias. Rambutnya sudah di ekor kembar. Dia bahkan mengenakan celemek baru.

“Oke, potong bawang dulu.”

“Mengerti.”

Kouta menyerahkan bawang itu kepada Chris dan mengambil wajan. Pertama-tama, dia memotong daging sapi wagyu dan menggorengnya di wajan.

“Kouta, mataku sakit, aku tidak bisa memotong bawang…”

Dia mendengar tangisan.

Chris menumpahkan air mata, dan Kouta buru-buru mematikan kompor.

“Oh, bawangnya agak sulit ditangani …”

Jika kamu melihat, kamu akan melihat bahwa Chris sedang memotong bawang menjadi irisan tebal. Dia mungkin tidak tahu cara mencincang, dan penggunaan pisaunya dipertanyakan.

“Ah, telurnya, buat telurnya saja. Tolong pecahkan beberapa telur ke dalam mangkuk.”

Yeah… Chris menyeka air matanya dan mengambil mangkuk itu.

Kouta mengambil alih tugas memotong bawang. Dapur bergema dengan suara dentuman.

Terdengar suara disonan.

Kouta berhenti bergerak.

Dia melihat ke samping dan melihat Chris dengan telur di seluruh tangannya.

“……”

“Koutaaa~, aku tidak bisa memecahkan telur dengan benar…”

“…Chris, kau tahu?”

Kouta mengambil mangkuk yang hampir kosong.

“Apakah kamu pernah memasak sebelumnya?”

“Aku Christina Westwood dari Dunia. Aku tidak memasak, aku hanya makan.”

“Aku bodoh untuk bertanya.”

Kouta menyerah mencoba membuat Chris memasak.

“Lupakan telurnya, ambilkan aku sepiring nasi goreng.”

Dia bisa melakukan itu.

Kouta melanjutkan memotong bawang. Dia memecahkan beberapa telur dan mengocoknya dengan cepat.

Saat dia memecahkan beberapa telur dan mengocoknya dengan cepat, dia mendengar teriakan “Kyaaa~!” diikuti oleh suara retak! Suaranya tumpang tindih

Kouta berbalik.

“Koutaaa ~, piringku pecah~…”

Chris panik saat dia mencoba mendekati Kouta.

“Berhenti, jangan bergerak.”

Kouta mendorongnya dengan kedua tangan dan menahannya.

Kouta mulai membersihkan sekitar Chris, yang sekarang berdiri tegak. Akan berbahaya jika ada pecahan piring yang tersisa, atau jika Chris menginjaknya dan melukai dirinya sendiri.

“Kouta, apa yang bisa kulakukan…?”

Mencengkeram ujung celemeknya, Chris gemetar. Dia ingin melakukan yang terbaik untuk mendukung.

“Chris, ada tempat yang tepat untuk orang yang tepat di dunia.”

“Apa?”

“Pergantian peran. kamu akan menjadi tamu sekarang. ”

*Don, sebuah piring diletakkan di atas meja makan.

Di depan nasi goreng steak panas, Chris berteriak, “Wow!” dalam hiburan.

“Nasi, telur, mereka bersinar…!”

Reaksi Chris luar biasa sebagai pelanggan.

Kouta, pemilik restoran, mendesak.

“Ini dia, makanlah.”

“Itadakimasu~!”

Chris mengambil sendok dengan riang.

Ruangan itu dipenuhi dengan bau minyak wijen dari sebelumnya. Chris meraup nasi goreng renyah dan memasukkannya ke mulutnya.

Seketika matanya berbinar senang.

Dia mengunyah dan mengunyah dan mengunyah, dan tersenyum seperti bunga mekar penuh.

(Ah…)

“Enak sekali, Kouta!”

“O-Ohh… ada wagyu di dalamnya.”

Chris menggelengkan kepalanya pada Kouta, yang membuang muka karena malu.

“Bukan hanya itu, tapi masakan Kouta benar-benar enak! Jumlah garam yang sempurna, telur yang mengembang. Aroma saus, manisnya bawang, dan rasa lezat dari daging sapi yang meleleh semuanya dikemas ke dalam nasi… Ini yang terbaik…”

“Aku membuat sup Cina, apakah kamu mau?”

“Tentu saja aku akan memilikinya. Cepat bawa ke sini.”

Kouta menyiapkan sup untuk mereka berdua dan duduk, sementara Chris menyesap sup dan wajahnya kembali cerah.

(Ya, aku dulu memainkan game itu hanya untuk melihat wajah ini…)

kamu tidak dapat menyajikan makanan asli hanya dengan bermain-main. Itu sebabnya “ramen” pada masa itu adalah tentang kelopak bunga, daun, dan penyajiannya.

Senang sekali Kouta melihat betapa terkejut dan senangnya para pelanggan.

Dia ingin membuat orang lain bahagia dengan apa yang dia buat. Keinginan itu tidak berubah.

“Apakah kamu tidak ingin makan Kouta?”

Chris menatap Kouta dan memiringkan kepalanya.

Dia tersenyum jahat, seolah-olah dia telah memikirkan sesuatu. Dia mengambil nasi goreng dengan sendok dan menawarkannya kepada Kouta.

“Ini dia, aahn ~ !”

“Hai…”

“Aku hanya bercanda.”

Chris memutar sendok kembali ke dirinya sendiri dan memasukkan nasi goreng ke mulutnya. Dia menyipitkan matanya, “Yumm~, oishii~!” [TLN: oishi = enak.]

“Kamu bisa mengenal pacarmu lebih baik dengan melakukan ini.”

“Hambatan lain untuk diatasi …”

“Tidak sesulit melamar pacarmu. …Ya. Mari kita lakukan ini untuk strategi kita selanjutnya.”

*Gokun, kata Chris sambil menelan makanan di mulutnya.

“Kamu akan membuatnya bahagia dengan membuatnya menjadi bento yang cantik dan enak!”

“Oh, jadi aku akan menggunakan keahlianku dengan baik?”

“Tepat sekali. Besok saat jam makan siang, Kouta akan makan siang bersama pacarmu. Jadi Kouta akan berbagi lauk dengannya. Dia akan terkesan dengan masakanmu dan kalian berdua akan menjadi lebih dekat.”

“Makan siang dengan Hisame…”

Kouta ingat bagaimana dia menghabiskan istirahat makan siangnya dan ekspresinya berubah cemberut.

“Aku tahu apa yang mengganggu Kouta. Tojo-san selalu sendirian di kursinya, makan siang yang dia bawa. Sepertinya dia hanya ingin menghabiskan makanannya dan membaca.”

“Kau tahu banyak, bukan?”

Sejujurnya dia terkejut melihat Chris selalu pergi ke kafetaria saat makan siang, dikelilingi oleh siswa lain. Dia seharusnya tidak menyadari apa yang terjadi di dalam kelas.

“Aku sekutu, aku tahu segalanya tentang Kouta, tentang pacarmu, semuanya.”

“Aku takut setengah mati bahwa kamu tidak melebih-lebihkan sedikit pun.”

Suatu hari mereka berkencan di rumah, dia tahu bahwa Chris menakutkan. Di sisi lain, dia juga menyadari bahwa jika dia mengikuti rencananya, dia akan berada di tangan yang baik.

“Bukankah mengganggu istirahat makan siang Hisame…?”

“Mou~, Kouta, dia pacarmu! Kamu tidak mengganggunya!”

“Apakah menurutmu Hisame akan makan siang denganku saat kita merahasiakan hubungan kita?”

“Tentu saja kamu tidak makan di dalam kelas. Bagaimana dengan halaman belakang… di mana kalian berdua bisa berduaan?”

“Itu bukan tempat di mana kita bisa sendirian.”

Dalam ingatan Kouta, halaman belakang adalah tempat yang bagus dengan hamparan bunga dan suasana yang menyenangkan. Dia pikir itu akan menjadi tempat makan siang yang populer jika cuacanya bagus.

“Itu akan. Tidak ada yang datang ke halaman belakang besok. Jika Christina Westwood dari Dunia berkata demikian, itu pasti benar!”

“Ada apa dengan itu… Yah, jika kamu bersikeras, aku akan mengambil tempat di halaman belakang.”

“Kouta harus mengatur janji makan siang dengannya selama hari sekolah besok. Dengan begitu, dia tidak akan melihat kita bersama di kampus.”

“Baik. Aku hanya perlu membuat makan siang yang enak!”

Hisame akan memakannya. Dia tidak bisa membuatnya makan sesuatu dengan setengah hati atau tidak lengkap.

“Aku harus memikirkan menu setelah aku memutuskan itu. Masih ada setengah dari daging wagyu yang tersisa, kan? Aku akan membuat bento ala Cina, karena itu spesialisasi aku─”

Kouta membuka kulkas dan mulai berpikir serius.

“…Kamu membuat nasi gorengku dengan cepat dan mudah.”

Kouta berbalik.

Chris mengisi pipinya dengan nasi goreng.

“Tidak apa-apa, semua yang kamu masak enak. Bahkan jika itu tauge.”

“…Apakah kamu masih kesal karena kami hanya menyajikan tauge untuk makan malam?”

“Oh tidak.”

Chris menggelengkan kepalanya dengan putus asa.

“Kamu bisa memasak apapun yang kamu mau, Kouta. Aku akan memastikan bahwa rencana Kouta sukses besar besok.”

“Memanggungkan?”

“Ya,” Chris tersenyum percaya diri.

“Aku akan memberimu penampilan terbaik. Aku akan memastikan itu meledak tanpa hambatan. ”

Itu adalah periode keempat hari Senin berikutnya.

Kouta sedang berjuang melawan rasa kantuk yang datang.

(Aku sangat mengantuk… Aku tidak bisa memasukkan apa pun ke dalam kepala aku…)

Ada banyak garis tidak teratur yang tergambar di buku catatannya. Kouta bergoyang di kursinya, tidak bisa menyalin catatan di papan tulis.

Di sebelahnya, Chris dengan anggun merosot di atas mejanya. Dia dengan berani tertidur dalam tidurnya.

Ada alasan mengapa mereka seperti ini.

Tadi malam, ketika Kouta pulang dari pekerjaan paruh waktunya, dia mulai membuat kotak makan siang untuk hari ini, tetapi dia sangat khusus tentang hal itu sehingga dia membutuhkan waktu hampir lima jam.

Pertama-tama, dia membutuhkan waktu tiga jam untuk membuat kreasinya yang paling berharga, babi chashu yang dia sajikan di Gouzanji Ramen Shop. Selain itu, butuh dua jam lagi untuk membuat babi asam manis, jeli paprika hijau, pipi ayam, sup pasta kacang, cabai udang, hidangan delapan panci, dan kohlrabi dalam pot tanah liat.

Berkat ini, Kouta hampir tidak bisa tidur sama sekali.

Chris, yang menemaninya, melakukan hal yang sama.

Bel berbunyi untuk mengakhiri pelajaran.

Pada saat itu, Chris terbangun dengan kaget. Dia mulai mengoperasikan ponselnya dengan kecepatan tinggi.

(Aku sangat mengantuk aku pikir aku akan mati … Kelas akhirnya berakhir …)

Anehnya, saat kelas usai, rasa ngantuknya hilang. Ini terutama benar jika kamu memiliki acara penting yang akan datang.

Kouta melirik Hisame, yang duduk di dekat jendela.

Dalam perjalanan ke sekolah bersama di pagi hari, Kouta mengajaknya makan siang dan dia menjawab ya. Hisame tampaknya baik-baik saja dengan itu.

(Apakah ini akan membuat Hisame tersenyum jika aku berbagi makan siang dengannya…?)

Itu mengingatkannya pada ekspresi bahagia Chris ketika dia memakan nasi gorengnya kemarin. Kouta sangat malu saat melihatnya seperti itu.

Di sisi lain, Hisame adalah seorang gadis yang tidak pernah tertawa.

Kata-kata dan tindakannya membuat sulit untuk mengatakan apakah dia senang bersama Kouta atau tidak. Tapi karena dia telah menjadi pacarnya, dia pasti memiliki kesan yang baik padanya. Kouta percaya bahwa inilah masalahnya.

“Chris-chan, kamu baru saja memperbarui Twittermu!”

Seorang gadis lemah lembut yang selalu mengikuti Chris berteriak, dan Chris menjulurkan lidahnya.

“Ehehe~, aku ketahuan?”

“Bukankah itu serangan teroris untuk memposting gambar ini sekarang !?”

“Aku hanya berpikir aku lapar, kurasa.”

“’Aku kira,’ @ss aku! Kami sangat lapar sekarang!”

Ruang kelas bergema dengan suara cekikikan para gadis. Teman sekelas yang mendengar percakapan antara kedua gadis itu mengeluarkan ponsel mereka satu demi satu.

Kouta juga penasaran dengan apa yang diunggah Chris, jadi dia mengeluarkan ponselnya.

(Ini…!)

“Itu chashu! Terlihat enak…”

“Aku pernah melihat daging babi asam manis dan daging cincang jiaozi lada hijau dan aku ingin memakannya.”

“Ada mangkuk nasi dadih kacang rami di toko, kan? Aku akan memakannya untuk makan siang.”

Situs jejaring sosial Chris penuh dengan masakan Cina yang dibuat oleh Kouta. Kouta juga mulai nafsu makan.

Nafsu makan Kouta terpicu.

“Chris-chan, apa kamu mau makan mie goreng di kantin sekolah?”

“Kedengarannya bagus. Siapa pun yang menginginkan makanan Cina, ayo pergi bersama. ”

Sekelompok pria dan wanita yang sedang dalam suasana hati yang baik berkumpul di sekitar Chris. Kelompok yang terikat kafetaria hendak meninggalkan kelas.

“!?”

Saat mereka berjalan melewati satu sama lain, Chris diam-diam mengedipkan mata pada Kouta. Seolah-olah dia mendorongnya untuk melakukannya.

(Ini dia ‘pementasan’!)

Kouta kagum dengan realisasinya.

Ruang kelas sekarang berada di tengah ledakan makanan Cina yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Faktanya, sebagian besar siswa meninggalkan kelas bersama Chris. Para siswa yang sudah membeli atau membawa makan siang sendiri tampak tertekan.

Dia melihat ke arah Hisame, yang sedang menatap ponselnya.

(Ini pasti membuat Hisame tertarik pada makanan Cina. Jadi aku akan menyajikan makan siang Cina untuknya. Rencana yang sempurna, Chris!)

Berterima kasih kepada sekutunya, Kouta meninggalkan kelas dengan makan siangnya dengan semangat tinggi.

Itu adalah hari musim gugur yang cerah dan menyenangkan.

Di bawah langit biru pucat, kosmos merah muda bergoyang di petak bunga di halaman belakang. Di belakang, ada tanaman dengan plakat bertuliskan “Klub Biologi Saja.”

Dia melihat sekeliling, tetapi tidak ada seorang pun di sana. Seolah-olah semua siswa telah menghilang dari sekolah. Dari waktu ke waktu, keributan bergema dari koridor, yang memberitahu kita bahwa itu adalah ilusi Kouta.

Kouta dan Hisame sedang duduk berdampingan di tepi hamparan bunga. Mereka berdua membawa bekal sendiri.

“Ini hal yang aneh, bukan?”

Hisame berkata sambil membuka tas makan siangnya.

“Hal aneh?”

“Aku tidak berharap untuk melihat hampir tidak ada seorang pun di sini.”

“Oh, ya, kamu benar. Aku ingin tahu apa yang terjadi hari ini…”

(Kekuatan psikis apa yang digunakan Chris lagi…?)

Dia tidak bisa membayangkan bagaimana dia bisa menciptakan situasi ini, tapi yang bisa dilakukan Kouta hanyalah menjalankan misinya.

Dia menyajikan makan siang yang telah dia buat selama lima jam.

“Aku membuat terlalu banyak hidangan tadi malam, dan aku ingin Hisame memakannya, jika kamu tidak keberatan.”

Kotak bento dua tingkat itu diisi dengan berbagai masakan Cina, dan Hisame pasti mengalami ledakan Cina berkat arahan Chris.

Hisame melihat kotak makan siang Kouta dan bergumam.

“… Cina, kan?”

“Ya.”

“Baru saja, Westwood-san memposting gambar makanan Cina di media sosial.”

Mata sipit yang panjang itu tertuju pada Kouta.

“Apakah itu sesuatu yang dibuat Kouta-kun?”

Tatapan tajam menembus mata Kouta.

Saat pikiran Kouta menjadi kosong, dia melihat sebuah plakat di sebuah tanaman tepat di luar kepala Hisame.

“”Tepat sekali”…?”

Dia pikir dia mungkin telah kehilangan akal sehatnya.

Plakat itu seharusnya bertuliskan “Hanya Klub Biologi”. Saat Kouta berkedip, teks di plakat itu berubah lagi.

“『Chris senang, jadi kupikir Hisame juga akan senang.』”

(Hei, bukankah ini terdengar seperti aku menawarkan sisa makanan? Chris─!)

Dia mengerti logika di balik plakat itu. Chris mengintai di penanaman itu. Plakat itu ditutupi dengan buku sketsa di mana Chris telah menulis baris yang sesuai untuknya. Tidak, itu bohong. Itu tidak pantas sama sekali!

“Ah, tidak, bukan itu, Hisame! Makan siang ini bukan sisa atau apapun, ini…!”

Kouta buru-buru membantah, hawa dingin menyelimuti Hisame. Kouta panik.

“Kalau begitu, aku akan memakannya.”

“…Eh?”

“Westwood-san memakannya dengan senang, bukan?”

“Eh, ah, ya …”

“Kalau begitu, aku juga akan punya.”

(Chris adalah standarnya…? Jika Chris, seorang jutawan, menikmatinya, itu tidak buruk…?)

Bagaimanapun, dia merasa lega karena lima jamnya tidak terbuang sia-sia.

Hisame sedang menatap kotak makan siang Kouta. Mencoba memutuskan mau makan yang mana.

“Kamu bisa makan apa saja yang kamu mau. Aku sudah menghasilkan banyak.”

Kouta memakan sepotong chashu (babi chop suey) yang dia buat sendiri. Hidangan yang sangat dia banggakan, dan mencoba memamerkan kelezatannya kepada Hisame─

“Hm!?”

Dia segera mengambil secangkir teh. Dia menelan chashu di mulutnya.

(Apa ini…? Chashunya manis sekali!)

Dia tidak bisa mempercayainya. Chashu babi yang dia buat sendiri entah bagaimana sangat manis. Itu tampak seolah-olah telah dimasak dengan banyak gula yang dilemparkan.

(Bagaimana ini bisa terjadi? Aku terlalu mengantuk untuk mencicipinya ketika sudah selesai, tapi aku tidak percaya aku membuat kesalahan seperti itu…)

Hisame masih menatap kotak makan siangnya, mengkhawatirkannya.

Kouta memanfaatkan waktu ini untuk menaruh sumpit di beberapa lauk lainnya.

(Tidak mungkin! Babi asam manis, merica hijau, jiaogulan, pipi ayam, dadih, cabai udang, delapan harta, pot tanah liat, potongan daging babi, semuanya sangat manis, apa sedang terjadi!?)

Dia hampir panik.

Batalkan misi, pikirnya. Operasi harus dibatalkan sekarang. Dia tidak bisa membiarkan Hisame memakan kelezatan yang direndam gula ini.

Saat Kouta hendak berkata pada Hisame, “Maaf. Aku akan membiarkanmu mencicipi makan siangnya lain kali.” Sebuah plakat menarik perhatiannya.

Tidak apa-apa, lauk manis itu. Biarkan dia memakannya.

Ha? Mulut Kouta menganga.

(Bagaimana Chris tahu seperti apa rasa makan siangnya…? Apakah dia baru saja mencicipinya?)

Jika itu masalahnya, mengapa kamu tidak memberi tahu aku sebelumnya? Dia pikir.

Kertas di plakat diganti dengan penutup.

Akulah yang memasukkan gula ke dalam makanan Kouta.』

Tunggu. Tunggu, tunggu, tunggu!

Kouta menahan diri untuk tidak berteriak. Dia memelototi plakat itu.

(Apa yang telah kamu lakukan…!? Apakah kamu mencoba untuk merusak rencana ini!?)

Tenang, Kouta.

(Bagaimana aku bisa tenang tentang ini!?)

Apa yang akan aku katakan adalah fakta bahwa hanya sedikit orang yang tahu, Tojo-san memiliki konstitusi yang sedikit unik.』

Ekspresi Kouta dan plakatnya membuat percakapan menjadi mungkin. Kouta berada dalam situasi yang sangat buruk sehingga dia tidak punya waktu untuk terkejut dengan ketidaknormalan itu.

(Itu adalah…?)

Dia jenius yang langka, dengan spesifikasi otak yang sangat tinggi.

(Semua orang tahu itu!)

Otak sebesar itu membutuhkan lebih banyak gula daripada kebanyakan orang. Dia sudah mengkonsumsi permen sejak dia masih kecil, dan sebagai hasilnya, dia hanya menemukan manisan yang enak.

Itu konyol, pikirnya.

Aku melihat makan siang Hisame. Bakso, tumis bacon dan bayam, sosis, dan sayuran rebus. Tak satu pun dari itu seharusnya manis.

Dia membawa makan siangnya sendiri setiap hari. Dia tidak pernah makan di kafetaria atau di toko. Itu karena makanan biasa tidak mengandung cukup gula dan rasanya tidak enak.』

(Tunggu sebentar! Aku juga tidak menggunakan kantin sekolah. Membawa bekal bukan berarti kamu hanya makan yang manis-manis!)

Lagi pula dia suka yang manis-manis. Jika tidak manis, itu tidak baik untuknya. Kouta melihat melalui itu dan menyajikan makanan yang dia suka. Itulah inti dari strategi ini.

“Aku sedang acar, apa yang akan kamu rekomendasikan Kouta-kun?”

Kouta bergidik mendengar suara Hisame.

“Ada apa, Kouta-kun, kau terlihat sangat pucat.”

Haruskah dia maju atau mundur?

Kouta bimbang.

(Jika apa yang dikatakan Chris itu benar─ tidak, tapi bagaimana bisa Hisame memiliki indera perasa yang buruk? Kenapa kamu tidak memberitahuku kemarin…!? Kalau begitu aku sendiri yang akan membuatnya lebih manis!)

Manis tidak sesuai dengan seleranya jika setengah hati atau tidak lengkap. Aku tidak punya pilihan selain membuang banyak gula.

“Kouta-kun…?”

Hisame menatapnya.

“Ah…” kata Kouta, suaranya membocorkan omong kosong. Penalarannya berteriak. Dia benar-benar ingin menyingkirkan makan siang yang buruk itu. Tapi di balik wajah Hisame, dia bisa melihat kata-kata itu.

Percayalah padaku, Kouta.

Meyakini.

Percaya pada Chris─ itu seperti sebuah agama. Bahkan kepala ikan sarden berasal dari iman. Jika dia percaya pada Chris, apakah dia akan diselamatkan? Jika dia percaya pada Chris, bukan pada alasannya sendiri, bukan pada selera Hisame, tetapi pada strategi Chris, akankah semuanya berjalan dengan baik─?

Benang pikiran pecah di kepala Kouta dengan sebuah poof.

Otak Kouta tidak cukup baik untuk terus memikirkan masalah yang tidak bisa dia mengerti.

Dia mengambil sepotong daging babi chashu dengan sumpitnya. Dia mengulurkannya pada Hisame.

“Ini, ahn~.”

Dia benar-benar putus asa. Jika dia tidak begitu putus asa, dia tidak akan menyajikan chashu manis sejak awal. Bentonya berantakan, dan Hisame mungkin memiliki kelainan rasa, jadi tidak mungkin untuk tidak putus asa.

Hisame berubah menjadi merah cerah.

Dia ragu-ragu dengan marah. Dia melihat ke chashu, lalu ke wajah Kouta, dan akhirnya, seolah-olah menerima, dia menurunkan matanya.

“… A-Ahn.”

Bulu mata yang panjang itu indah. Hati Kouta penuh dengan kegembiraan saat dia membuka mulutnya dengan jujur ​​dan malu-malu.

Dia tidak memiliki penyesalan dalam hidupnya.

Sepotong daging babi dilemparkan ke dalam mulut Hisame.

Kouta hanya duduk dan menunggu saat hidupnya akan berakhir. Setidaknya dewa yang dia percayai akan menjaganya. Dinding tua gedung sekolah mengingatkannya pada ketidakkekalan segala sesuatu.

“… Kouta-kun.”

Aku mendengar suara hakim.

“Sungguh sepotong daging babi yang indah dan lezat!”

(Unbelievable─!!!?)

“Aku terkagum. Ini pertama kalinya aku makan chashu yang begitu lezat.”

Hisame mendesah kagum.

Kouta terkejut seolah-olah dia telah dipukul di bagian belakang kepalanya.

“Jadi inikah cita rasa rumah Kouta-kun?”

“Eh? Y-Ya…”

“Bolehkah aku mencicipi yang lain?”

“Tentu saja. Jika kamu sangat menyukainya, kamu dapat memiliki semuanya…?”

Itu terlalu manis, dan Kouta tidak ingin memakannya sama sekali.

Hisame berkata, “Terima kasih,” dan mulai memetik makan siang Kouta. Dari cara dia bereaksi, semua lauk pauk tampaknya lezat.

Tidak mungkin, pikirnya. (Kedua kalinya)

“Kau tahu, Hisame?”

Kouta melihat kotak makan siangnya untuk memastikan kebenarannya.

“Jika kamu tidak keberatan, bolehkah aku mencicipi makan siang Hisame?”

“Tentu.”

Hisame ragu-ragu saat dia memberikan makan siangnya kepada Kouta.

“…Yang mana yang kamu mau?”

“Eh. Kalau begitu, aku akan makan sosis. ”

Itu adalah lauk yang tidak pernah bisa manis.

Hisame mengambilnya dengan sumpitnya. Kemudian dia memalingkan wajahnya.

“…A…A…A…Ahn…”

Dia menoleh ke samping dan berkata, “Ahn”. Ketangkasan dan ejekannya memenuhi hati Kouta dengan sukacita.

Dia menggigit sosis. Saat dia mulai mengunyahnya, dia mulai tertawa.

Hisame memiringkan kepalanya ke arah Kouta, yang terkekeh datar, “Ahaha…”

“Apa masalahnya?”

“Hisame, menurutmu bentomu enak…?”

“Eh? Bukankah itu sesuai dengan seleramu?”

Hisame juga makan sosis.

“Mogumogu… Ini adalah sosis yang sangat lezat seperti biasanya…?” [TLN: Mogu = mengunyah]

Plakat itu melambai di belakang kepala Hisame.

“Melihat? Bagus kamu percaya padaku.

Sulit dipercaya, tapi sosisnya semanis Yōkan. [TLN: Yōkan = makanan penutup jeli yang terbuat dari pasta kacang merah, agar, dan gula. Diambil dari jisho btw.]

◆◆◆

(Oh, Kouta benar-benar tertidur.)

Dari penanaman di belakang plakat, Chris mengintip ke petak bunga.

Setelah selesai makan, Kouta tidur di pangkuan Hisame. Chris yang memberi perintah. Dia adalah orang yang sangat serius, dan tidak akan secara sukarela meminta bantal pangkuan.

Dia tampaknya telah tidur nyenyak meskipun dia berada di pangkuan Hisame setelah bekerja hampir sepanjang malam untuk membuat makan siang. Tidak ada percakapan di antara mereka untuk sementara waktu.

(Aku mungkin harus keluar dari sini juga. Hozuki telah memastikan bahwa lonceng untuk awal periode kelima tidak akan berbunyi.)

Dia melihat teleponnya dan melihat bahwa hanya ada lima menit tersisa sampai akhir istirahat makan siang.

Loncengnya tidak berbunyi, jadi dua orang di halaman belakang tidak tahu bahwa jam pelajaran kelima telah dimulai. Selain itu, ada desas-desus palsu yang beredar di sekitar sekolah bahwa ada sarang tawon di halaman belakang dan mereka harus menjauhinya karena itu berbahaya.

Itu adalah rencana Chris untuk memperpanjang waktu manis mereka bersama.

(Aku akan membuat catatan aku untuk periode kelima dan menunjukkannya kepada Kouta nanti. Itu adalah dukungan sempurna yang bisa aku berikan untuk sekutu. Kouta akan berterima kasih lagi kepada aku.)

Chris tersenyum, tetapi ada gerakan di petak bunga.

Hisame sedang berlari-lari, mencari seseorang. Mengakui bahwa tidak ada orang di sekitar, Hisame menatap wajah Kouta yang tertidur. Dia dengan lembut menepuk kepalanya.

“!!!?”

(Apa itu? Apa itu? Ha!? Kamu tidak bisa mengatakan padanya bagaimana perasaanmu, tapi kamu bisa melakukan itu pada Kouta yang sedang tidur?)

Hisame mengusap rambut Kouta dengan jemarinya, berjemur di bawah sinar matahari sore yang indah. Pipinya dicat seperti gadis yang sedang jatuh cinta, dan mulutnya menganga karena bahagia.

Chris bisa mengetahui isi hati seseorang dengan melihat ekspresinya. Saat ini, Hisame sedang dalam hiruk pikuk. Dia berendam dalam kegembiraan melihat wajah tidurnya yang rentan dari dekat dan bisa menyentuhnya.

Chris menggigit bibirnya.

Sesuatu yang panas, pahit, dan hitam meletus dari dalam dadanya.

Chris belum pernah membelai Kouta yang sedang tidur sebelumnya. Tentu saja, Hisame adalah kekasihnya dan Chris adalah sekutunya, dan meskipun Hisame dapat menyentuh Kouta, Chris tidak berhak melakukannya. Dia tahu ini dalam pikiran rasionalnya. Namun, manusia bukanlah makhluk yang hanya dihuni oleh akal.

Hal berikutnya yang dia tahu, Chris berdiri.

Tanaman itu bergetar dengan gemerisik, dan Hisame memandangnya dengan cepat.

(Oh tidak, aku berencana untuk membuat mereka menghabiskan waktu yang manis berduaan.)

Terus? kamu akan membiarkan Hisame melakukan apapun yang dia inginkan selama satu jam?

Kau pasti bercanda, pikirnya.

Itu adalah rencananya sendiri, tetapi Chris mulai merasa bahwa dia perlu merusak waktu manis mereka bersama.

“Westwood-san…? Kenapa kamu ada di sana…?”

Bisik Hisame, merawat Kouta yang sedang tidur.

Chris menyikat daun dari kuncir kembarnya.

“…Aku sedang mencoba untuk klub biologi.”

“Oh, begitu,” kata Hisame, yang tampaknya tidak meragukan pernyataan Chris.

“Aku tidak menyangka Westwood-san tertarik pada biologi.”

“Mengejutkan? Aku tertarik pada makhluk hidup. Terutama orang.”

Chris berdiri di depan Hisame, Kouta masih tidur nyenyak, dan dia bertanya-tanya apakah paha Hisame senyaman itu.

“Kupikir kau bertanya-tanya apa yang kita lakukan.”

Dialog itu dalam bahasa Inggris. Jika Kouta mendengarnya, dia tidak akan bisa memahaminya.

Chris mengguncang bahunya.

“Jadi di sinilah pembicaraan gadis itu masuk.”

“Kamu tahu apa makan siangnya hari ini, dan kamu memposting fotonya di media sosial.”

“Ya aku lakukan. Dia bertanya kepada aku apa yang harus dia lakukan agar pacarnya mau makan siang.”

“Aku mengerti maksudnya. Catatan ini milikmu, bukan?”

Hisame mengeluarkan secarik kertas dari saku dadanya.

Dikatakan, “←Tonton TV dengannya” dalam huruf bulat yang lucu. Itu adalah catatan yang dipakai Chris di pintu geser fusuma saat kencan.

“Oh itu. kamu mengambilnya. Tidak heran aku tidak dapat menemukannya. ”

“Mengapa kamu menulis catatan seperti ini…?”

“Dia bilang dia tidak tahu apa yang harus dilakukan saat berkencan di rumah, jadi aku memberinya beberapa saran.”

“Apakah begitu?” kata Hisame, berbalik dan menatap wajah tidur Kouta.

“Dia sudah banyak meminta nasihatmu, kan?”

Sebagai kekasih, itu kesepian.

Mengapa dia tidak berkonsultasi dengannya secara langsung? Mengapa orang yang dia mintai nasihat, dari semua orang, adalah gadis cantik yang tinggal bersamanya?

Chris tertawa dalam hati.

Ya, bukan hanya ‘waktu manis’ yang memajukan hubungan antara dua kekasih.

“Kamu harus merebut hatinya dengan cepat. kamu tidak bisa membiarkan pihak ketiga seperti aku campur tangan.”

Hisame menatap kata-kata Chris.

“Bagaimana apanya?”

“Kamu tidak berpikir kamu satu-satunya yang menyukainya, kan?”

Mata Hisame berubah warna.

Chris tertawa ketika dia mengatakan itu. Dia juga bisa melihat udara dingin putih naik dari tubuh Hisame.

Dia tertawa dari bagian bawah perutnya. Suasana manis yang ada sebelumnya telah tersapu. Semua yang mengelilinginya sekarang adalah rasa urgensi yang tajam dan permusuhan yang mematikan.

“Aku tidak akan memberikannya padamu.”

“Kata baik. Aku ingin tahu bagaimana perasaannya tentang itu? ”

“…!”

“Aku selalu menjadi orang yang dia mintai nasihat. Yang membuktikan bahwa dia mempercayai aku lebih dari siapa pun. ”

Wajah Hisame berubah frustrasi. Tangannya diletakkan di atas kepala Kouta. Ini membelai saraf Chris secara terbalik. Jangan sentuh dia. Ini adalah satu-satunya waktu kamu dapat menikmati posisi itu.

Chris berbalik menghadap Hisame. Dia berbisik dengan senyum jahat.

“─Jika kamu tidak hati-hati, aku mungkin akan mencuri Kouta darimu.”

Ekspresi Hisame membeku.

Dia tertawa seperti penjahat yang sangat jahat dan meninggalkan tempat itu dengan senyum gagah di wajahnya.

(Aku tahu itu bukan yang kamu rencanakan, tetapi itu akan membuat pacar kamu lebih agresif.)

Semakin dekat Kouta dan Hisame satu sama lain, semakin cepat hubungan mereka akan tumbuh. Seperti yang direncanakan Chris.

Kouta yang akan bangun dari tidurnya setelah merasakan suasana yang aneh─

“Lebih buruk lagi tidur nyenyak di tengah operasi!” balas Chris.

Hatinya kecewa, Chris berlari secepat yang dia bisa menyusuri lorong.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar