hit counter code Baca novel I Became a 6★ Gacha Character Ch 110 - Adaptation 6 Ch 110 - Adaptation 6 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became a 6★ Gacha Character Ch 110 – Adaptation 6 Ch 110 – Adaptation 6 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sementara Han Se-ah melanjutkan aliran anehnya, mata tertutup rapat dan kepala menunduk ke meja karena layar terdistorsi, aku diam-diam menjelajahi internet.

— Melihat rudal ajaib Han Se-ah membuat hatiku sakit.

aku mengirimkan beberapa saran tentang sihir apa yang harus dia pelajari selanjutnya; tentu saja setelah debuff mabuknya hilang.

Berkat pijatan energi ilahi Irene, dia akan segera pulih.

Mantra apa yang digunakan penyihir di lantai 21 dengan medan guanya?

aku mengetuk jendela internet holografik, mencoba mengingat.

Jika kuingat dengan benar, mereka menangkis kelelawar vampir dengan sihir angin.

— Melihat rudal ajaib Han Se-ah membuat hatiku sakit. Menyedihkan melihat dia fokus pada kerusakan setelah menyebutkan CC terakhir kali… Dia seharusnya menggunakan mantra angin untuk mengganggu terbang dan memanjat dinding. Ini benar-benar memicu melihatnya melupakan kata-katanya sendiri dan hanya memikirkan hasil kerusakan daripada pengendalian massa. Di gua-gua sempit, es meninggalkan pecahan-pecahan yang juga menghalangi barisan depan kita. Saat berada dalam party, sebaiknya prioritaskan sinergi tim dibandingkan damage yang dihasilkan.

Pada akhirnya, prinsipnya tidak berubah dari lantai bawah.

Jangan menghalangi sekutu, menghalangi musuh, menghemat mana, dan memberikan pukulan kuat saat diperlukan.

Terlepas dari apakah musuh berdiri dengan empat kaki, memanjat tembok dengan delapan kaki, atau bahkan terbang, dasar-dasarnya tetap sama.

Blok tank, tebasan pendekar pedang, dan penyihir melakukan apa yang tidak bisa dilakukan petarung mereka dengan sihirnya.

“Ah, mungkin itu berkat pijatannya, tapi sepertinya debuffnya sedikit berkurang. Ini menyedihkan bagi Grace, tapi yang bisa kami lakukan hanyalah menyemangatinya. Mengingat jumlah yang dia minum tadi malam, sungguh mengesankan dia berhasil sampai sejauh ini. Dia bisa saja tetap di tempat tidur, dan tidak ada yang akan menyalahkannya atas hal itu.”

Saat aku memposting di forum, Han Se-ah, yang debuffnya agak hilang, berhasil mengangkat kepalanya.

Tentu saja, Grace, yang benar-benar minum berlebihan, masih membenamkan kepalanya di meja.

Bahkan Kaiden, yang biasanya tabah, tampak gelisah, tidak mampu meninggalkan sisi Grace.

Sejujurnya, orang bisa salah mengira dia sebagai zombie.

"…Haruskah kita memberinya ramuan atau semacamnya?"

"Itu mungkin yang terbaik. Mungkin Persekutuan Alkemis menjual ramuan penyembuh mabuk?"

Maka, dengan dukungan energi ilahi Irene dan bantuan Kaiden, Grace dibawa kembali ke penginapannya seperti sekarung kentang.

Dia telah menenggak setiap minuman yang ditawarkan kepadanya, yang menyebabkan kondisinya saat ini.

Yang tersisa di guild adalah Han Se-ah yang sedikit grogi dan aku yang benar-benar sadar.

Dia memberiku pandangan bertanya-tanya.

Umm.Apakah kamu menungguku, Roland?

“aku sedang berpikir untuk menuju ke Menara Ajaib. Bagaimana perasaanmu? kamu perlu mempelajari sihir baru, dan kami perlu mengklaim hadiah kami untuk lantai 20.”

“Oh, benar.”

-Apakah dia lupa? -Mereka harus bergegas dan menyiapkan gerbangnya -Kamu sedang belajar sihir angin, kan? Sesuatu seperti Air Blaster? -Apakah mereka akan membangunnya hanya dalam satu hari, seperti yang mereka lakukan pada gerbang lantai 10?

Sepertinya dia mungkin lupa tentang hadiah misi utama, mungkin karena pertemuannya dengan Dewi memberikan kesan yang mendalam.

Nah, misi di mana Dewi turun untuk mengungkap lebih banyak tentang menara memang terasa lebih seperti misi utama.

Han Se-ah kemungkinan akan menerima poin keterampilan dari sistem penghargaan.

Kali ini, mungkin kita harus membeli tempat anak panah atau yang serupa untuk Grace.

Kaiden masih memiliki baju besi yang harus diperbaiki, dan Irene akan tetap menggunakan jubah biarawatinya.

Kita juga bisa mengupgrade perlengkapan Han Se-ah.

“Aku merasa lebih baik sekarang berkat Irene… Bagaimana kalau kita pergi ke Menara Sihir?”

"Ya. Meskipun Divisi Ksatria dan Menara Sihir sedang mengalami sedikit perkelahian, mereka seharusnya sudah mencapai kesimpulan sekarang.”

aku menduga Menara Sihir mungkin memenangkan pertarungan itu.

Jika Divisi Ksatria menang, apa yang akan mereka lakukan terhadap gerbang lantai 20?

Tidak masuk akal untuk menunda misi utama dan menghapus fasilitas yang dirancang untuk para pemain.

Heroes Chronicle tidak terkenal dengan desain game yang buruk.

Seolah membenarkan kecurigaanku, seorang penyihir paruh baya dengan pipi montok menyambut kami dengan hangat ketika kami menyebut 'Penyihir Hanna'.

“Haha, selamat datang! kamu pasti Penyihir Hanna dan Petualang Senior Roland, kan?”

Penyihir paruh baya, dengan penampilan yang lebih menyerupai koki yang baik hati daripada penyihir, mulai mendiskusikan hadiah kami, yang lebih besar dari yang kami harapkan.

Akses gratis ke gerbang yang sedang dibangun di lantai 20 diberikan.

Ada juga berbagai alat sihir, peralatan sihir, dan bahkan buku mantra untuk Han Se-ah – semuanya gratis.

Hadiahnya begitu besar bahkan Han Se-ah pun tampak terkejut.

Baik dia maupun pemirsanya dengan suara bulat mengatakan bahwa hadiah untuk lantai 20 jauh lebih besar daripada hadiah untuk lantai 10.

“Ahem, daftar hadiah aslinya lebih pendek, tapi aku memberikan pengaruh.”

"Ah, benarkah? Nama kamu…"

Saat obrolan tersebut memunculkan teori tentang Han Se-ah yang menjadi pemegang saham utama di BB Games dan mendapatkan keuntungan orang dalam di Heroes Chronicle, penyihir gemuk itu diam-diam terbatuk, membungkuk sambil berbisik.

Saat Han Se-ah sibuk memeriksa peralatan dan menanggapi komentar penonton, aku mulai mengobrol dengan penyihir.

Jika percakapan sederhana bisa menghasilkan beberapa koin emas, mengapa tidak?

“aku tidak punya niat buruk atau rencana untuk menipu hadiahnya.”

“Benar, kamu adalah seorang penyihir yang penasaran dan ingin menugaskan beberapa petualang untuk penelitianmu, kan?”

“Tepat sekali, sepertinya rombonganmu berencana untuk naik lebih jauh… Apakah kamu sudah mencapai lantai 21?”

“Ya, gerbangnya belum dibuat, jadi kami hanya menjelajahinya sebentar.”

Dengan kata-kata ini, penyihir paruh baya menjadi cerah.

Suaranya semakin pelan, posturnya semakin condong ke dalam, mengingatkan pada seorang pedagang licik yang mencoba melakukan kesepakatan rahasia di gang gelap.

Ini menarik perhatian Han Se-ah, dan dia diam-diam mendekat.

Meskipun kami berada di ruang resepsi Menara Sihir di mana tidak ada seorang pun yang boleh menguping, kami bertiga berkumpul secara berdekatan, seolah-olah sedang menyusun rencana.

Bagi para penonton, adegan pria tampan, wanita cantik, dan pria paruh baya berpenampilan baik hati yang berkumpul di dalamnya pasti terlihat sangat mencurigakan.

-Apa ini kesepakatan narkoba? LOL – Mungkinkah dia menipu hadiahnya? -Mereka terlihat sangat serius, apa yang mereka bicarakan? -Pria yang tersenyum itu? Dia sepertinya bukan tipe orang yang suka merencanakan apa pun.

Penonton berkomentar sambil tertawa, berasumsi tidak ada hal penting yang akan dibicarakan.

Lagipula, dia bukanlah penyihir tingkat tinggi, hanya penyihir tingkat menengah yang bertugas membagikan hadiah.

aku membagikan perasaan mereka sampai penyihir itu, dengan ekspresi serius, melanjutkan.

“Ini bukan masalah besar… tapi jika kamu berencana untuk naik melewati lantai 21, aku ingin kamu mengumpulkan berbagai lumut dari gua."

“Kedengarannya cukup sederhana.”

“Tidak bisakah kamu mengajukan permintaan ini melalui guild?”

“Hehe, Nona Hanna, kalau aku minta lewat guild, mereka akan ambil komisi. Jika kita para penyihir berhadapan secara langsung, kita bisa menghindarinya."

Mendengar kata-kata Han Se-ah, penyihir paruh baya itu mengerutkan alisnya dengan cara yang aneh.

Sementara dia curiga dengan ekspresi aneh pria itu, matanya melebar saat menemukan jendela sistem.

Dia mulai membaca dengan saksama, mengabaikan penyihir yang menyelinap pergi.

Dia mungkin lupa menayangkan siarannya, atau dia sedang menggoda pemirsanya, tetapi hanya matanya yang bergerak maju mundur, dari kiri ke kanan, yang terlihat.

(ReadingAloneDuringStreamHanSeAh mendonasikan 5.000 won!) Jangan hanya melihat yang bagus saja, yuk kita lihat bersama!

“Apa, pesan itu… hahaha!”

Han Se-ah tertawa terbahak-bahak, terkejut dengan text-to-speech*.

Lalu, seolah-olah dia adalah seorang pencuri yang merasa bersalah, dia memberi isyarat kepadaku.

Ucapan dalam game mungkin tidak dapat dipahami oleh NPC, namun gerak tubuh dan tawa tidak.

Dia mulai menjelaskan kepadaku.

“Roland, kamu tahu aku mempelajari beberapa alkimia, kan?”

“Ya, apakah kamu tidak belajar sedikit ketika kamu membuat umpan serigala di lantai 10?”

Dia secara halus mengalihkan pandangannya dan, berpura-pura mengatur pikirannya, mulai berbagi jendela pencarian dengan penonton yang semakin bersemangat.

(Penyihir tingkat menengah Bastian menjadi semakin khawatir dengan dahinya yang melebar) (Dapatkah lumut yang ditemukan di lantai tengah Menara menjadi obat ajaib?)

“aku pernah dengar lumut di lantai 21 bisa digunakan untuk pengobatan rambut rontok… Benarkah?”

"…Aku tidak tahu. Aku tidak pernah menerima permintaan seperti itu."

-Mereka yang memiliki rambut subur tidak akan pernah memahami perasaan pria botak -Bahkan ketika sihir gagal, seseorang harus beralih ke alkimia -Kondisi yang legendaris dan tidak dapat disembuhkan -aku mengerti bahwa ini adalah misi sampingan, tapi rasanya agak… tidak menyenangkan. -Maaf, aku salah. Aku akan memandikanmu dengan benar. Gatal, tapi aku tidak akan menggaruknya. Tolong kembalilah, rambutku sayang.

Jadi itu sebabnya dia tidak membuat permintaan melalui guild…

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar