hit counter code Baca novel I Became a 6★ Gacha Character Ch 130 - A Bit Too Large 5 Ch 130 - A Bit Too Large 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became a 6★ Gacha Character Ch 130 – A Bit Too Large 5 Ch 130 – A Bit Too Large 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Apa aku, Han Se-ah, dan bahkan anggota lainnya mengharapkan hal seperti ini terjadi?

Sepertinya aku sedang bergelantungan di depan mulut cacing besar itu, menyeret bos monster itu dalam posisi yang agak tidak menarik.

Mata mereka seolah bertanya, 'Kenapa kamu berbuat begitu?'

"Um, haruskah aku menyerangnya sekarang?"

"Ya, silakan, Kaiden."

Untungnya, monster bos, Cacing Raksasa, kelelahan karena menggeliat terus menerus.

Saat Kaiden, dalam golem tipe ksatrianya, menghunus pedangnya, aku melepaskan gigi tajam cacing itu dari genggamanku.

Mengabaikanku sepenuhnya, Cacing Raksasa, dengan mulutnya yang sedikit kusut, dengan ganasnya menerjang Kaiden.

Mungkin dia lebih terganggu oleh golem berisik itu daripada aku, yang memegang rahangnya.

Mulut bundar makhluk itu dipenuhi dengan ratusan gigi setajam silet, cukup mengancam untuk membuat petualang tingkat menengah berarmor menjadi daging cincang dalam hitungan detik.

Namun, alih-alih khawatir, anehnya para anggota party tampak santai, menyemangati Kaiden.

"Kelihatannya sangat kuat, tapi bagi Roland, itu hanyalah monster besar, bukan?"

“Apakah di luar seperti Cacing Raksasa?”

"…Ya, tapi lebih mudah ditangani karena tidak bersembunyi di bawah tanah."

Itu karena aku menyeretnya ke sini.

Ia lebih cepat dariku, mendorongku dengan tubuhnya yang besar.

aku hanya mengarahkan arahnya.

Ratusan gigi tajam itu tidak dapat mengunyahku, dan kelompok kami sekarang mengetahui hal itu.

Lebih mudah karena ia tidak bisa tiba-tiba muncul dari bawah tanah dan melahap kita.

Rasanya seperti tutorial cara menangani monster besar.

Pemirsa juga sepertinya mengenali ini sebagai semacam 'tutorial'.

Mereka tidak menunjukkan ketertarikan pada pertarungan sengit antara golem tipe ksatria dan Cacing Raksasa, malah mengobrol tentang topik lain.

-Saat kita menonton Roland tadi, ada terowongan di jalan yang diambil bos, kan? Sepertinya kamu seharusnya menggunakannya. -Mungkin terowongan itu adalah tempat persembunyian ketika bebatuan mulai menggelinding, seperti di Terran. -Jika terisi, blokir saja dengan tubuhmu. (prasyarat: 6★). -Apa itu Terran, pak tua? Ini bukan Indiana Jones*. -Bagaimana para senior menonton ini? Pasti mereka sedang menonton dengan kaca pembesar.

Ya, obrolannya benar.

Kecepatan lari tank 6★ dikalahkan oleh serangan monster bos.

Jika kita asumsikan kecepatannya sekitar 120 km/jam, itu sama cepatnya dengan mobil yang melaju kencang.

Bagaimana kamu bisa mengharapkan seorang pemain untuk berlari lebih cepat dari itu?

Biasanya, pemain pertama-tama akan bertemu dengan Cacing Raksasa raksasa, kemudian, seperti pasangan prajurit dan penjahat yang kita lihat sebelumnya, menjelajahi lantai 30 sambil bersembunyi di terowongan.

Akhirnya, mereka akan menemukan hanggar golem ini.

Namun kami, berkat kebebasan game VR ini, mengambil jalan sebaliknya.

Kami menemukan hanggar golem sebelum monster bos, tidak memikat bos ke sini dengan cara biasa dan tertinggal dalam pembaruan pencarian.

(Bantu Han Se-ah menemukan tempat tersembunyi di lantai 30 1/1) (Bantu Han Se-ah menemukan tempat tersembunyi di lantai 30 1/1 ※ CLEAR) (Hadiah: Fragmen Dimensi Tak Diketahui)

Seperti sekarang.

Jendela pencarian Han Se-ah muncul sedikit lebih lambat dari jendelaku, seolah-olah orang yang mengirimku ke dunia ini memberitahuku bahwa Heroes Chronicle didasarkan pada 'Heroines Chronicle.'

Selanjutnya, quest tersebut otomatis selesai segera setelah muncul, dan hadiahnya segera diberikan.

Dari yang kuingat, hadiah terakhir yang kuterima adalah sesuatu yang mirip: 'Fragmen Informasi'.

Ketika aku mengunjungi kuil, secara otomatis terbaca, dan sebagian mana aku diganti dengan energi ilahi.

Tapi kali ini, alih-alih sepotong informasi, itu adalah bagian dari dimensi yang tidak diketahui.

Di mana aku bisa menggunakan fragmen dimensi ini?

“Hmm- Orang ini, sepertinya dia jelas-jelas memusuhi golem, kan?”

"Haruskah kami membantu?"

"Tidak! Aku akan menangani ini!"

Sementara Han Se-ah dan aku diam-diam memeriksa jendela pencarian kami, Kaiden, baik karena kebanggaan seorang pendekar pedang atau ketertarikannya pada golem tipe Ksatria, bertarung dengan sengit melawan Cacing Raksasa.

Suara yang lebih mengingatkan pada batu gerinda daripada suara mesin menjadi semakin kuat saat kedua raksasa itu bergulat.

Cacing Raksasa, yang terlihat seperti bongkahan besar tanah liat, mencoba membungkus golem tipe Ksatria seperti ular dan menggigitnya.

Namun, gerakan lincah Kaiden terus menggagalkan usahanya.

Kadang-kadang dengan gerakan kaki, kadang-kadang dengan keterampilan pedang, dia menghalangi dan mendorong kembali Cacing Raksasa itu, menyerangnya dengan pukulan yang kuat.

Yang berhadapan adalah makhluk mengerikan yang cukup besar untuk menelan pria dewasa dalam satu gigitan, dan raksasa baja setinggi 6 meter.

Bagi sebagian orang, pemandangan ini mungkin lebih menawan daripada pemandangan seorang wanita cantik telanjang.

Mungkin itu sebabnya Han Se-ah tampak sedikit bingung.

"Uh, ya? Jumlah penontonnya bertambah satu digit, kan? Bukan hanya aku?"

-Aliran kamu ada di seluruh subreddit sekarang. -Segala macam penggemar mesin ngiler dan berkumpul di sini. -Sejujurnya, aku menyukai tampilan golem tipe Ksatria itu. Sangat ramping. -Bukankah itu orang yang sama yang mencari bulu laba-laba? -Kamu tidak lagi hanya terkenal di dalam negeri, kamu menjadi bintang global.

Beberapa influencer Barat memposting gambar aliran Han Se-ah di media sosial, sehingga meningkatkan jumlah pemirsanya.

Penggemar Jepang juga salah mengira dia sebagai streamer Jepang karena kombinasi wajah Asia dan mekanisme dan mulai membagikan streamingnya*.

Lonjakan tiba-tiba dari puluhan ribu penonton hanya karena mengendarai golem dan melakukan beberapa aksi, bahkan Han Se-ah yang selalu tenang pun terkejut.

Berkat itu, aku bisa dengan nyaman memeriksa jendela misiku bersama Grace dan Irene, yang mendukung Kaiden.

'Apakah aku perlu mengunjungi kuil lagi untuk ini, seperti Fragmen Informasi?'

Selagi aku merenungkan tujuan dari hadiah misi misterius, pertarungan antara Kaiden dan monster bos mulai miring.

Sekalipun disebut Cacing Raksasa, jika ia tidak bisa menggali ke dalam tanah dan melancarkan serangan mendadak dari bawah, tidak ada bedanya dengan ular besar.

Ia tidak memiliki racun dan hanya memiliki beberapa gigi lagi; serangan utamanya adalah menyempit dan menggigit.

Dan 'Putri Pedang' ke-4 yang mempelajari ilmu pedang dari Divisi Ksatria Serigala Beku Utara tidak akan kalah hanya dari seekor ular besar.

Kaiden, yang sudah terbiasa dengan golem lapis baja, mulai melepaskan tidak hanya pedang golem raksasa itu, tapi juga teknik bertarung tangan kosong.

"Wow, dengan kekuatan sebesar itu, dia mungkin bisa mengatasinya sendiri."

-Jangan hanya menonton, tolong! LOL -Mengganggu pertarungan mecha vs monster? Serius, beberapa orang tidak tahu cara membaca ruangan. -Jangan ikut campur! Yang bergerak adalah umpan bagi Raja Iblis! -Jadi apa hubungan antara Cacing Raksasa, labirin, dan golem? -Alur ceritanya sangat membingungkan, aku tidak dapat memahaminya. Apakah kita melewatkan sesuatu?

Saat cacing itu mencoba melingkari tubuh bagian bawahnya, kaki baja golem itu menginjak ekornya.

Ketika cacing itu membuka mulutnya untuk menggigit lengan golem itu, sebuah tinju baja segera melesat ke mulutnya, dengan kuat menarik gusinya.

Kaiden tidak hanya ahli dalam ilmu pedang; dia juga tahu bagaimana memanfaatkan baju besinya yang kokoh secara aktif, menunjukkan keterampilan seni bela diri lapis baja yang agresif.

Pada penampilannya yang memukau, baik Grace maupun Irene, serta para penonton, terpesona.

Tetap saja, mereka tidak bisa terus menonton.

Dengan lembut aku menepuk bahu Grace dan Irene.

"Ah, ya! Haruskah kita membantu Kaiden?"

“Tidak, ayo kita cari di area ini lagi.”

"Cari? Apakah ada sesuatu yang perlu kita temukan?"

Sepertinya Irene cukup fokus pada pertarungan antara monster besar dan raksasa baja, saat dia dikejutkan oleh sentuhanku dan mulai menyiapkan mantra.

Melihat ini, Grace terkekeh dan dengan halus mendekatiku.

Keduanya tidak keberatan, bahkan ketika aku menyarankan agar kami memeriksa hanggar golem yang tampaknya kosong sekali lagi.

Mulut Han Se-ah ternganga karena sesuatu dalam obrolan, tetapi mereka hanya berasumsi bahwa sebagai seorang penyihir, dia pasti merasakan sesuatu.

Mereka memilih untuk membiarkannya dan membantu aku.

"Cacing Raksasa itu biasanya tinggal di gurun selatan. Kita tahu menara ini memiliki gua, dan golem mengaku sebagai penjaga labirin. Tapi bukankah aneh kalau makhluk dari gurun tiba-tiba muncul di sini?"

"Benar, sampai sekarang, Raja Iblis menghasilkan monster yang cocok dengan lingkungannya sebelum melepaskannya, kan?"

aku mencari sesuatu yang mungkin kami lewatkan.

Mengingat komentar pemirsa, rasanya garis pencarian kami menjadi kusut dan kami melewatkan sesuatu.

Memiliki tempat persembunyian di lorong yang luas tidak menyelesaikan segalanya.

Pasti ada sesuatu yang bisa memancing bos monster itu kan?

Mereka pastinya tidak mengira para pemain akan berteriak dengan suara yang mengandung mana seperti yang kulakukan.

Sebenarnya, dengan Kaiden mulai membongkar Cacing Raksasa, melewatkan beberapa hal tidak terlalu menjadi masalah.

Itulah sudut pandang petualang Roland.

Sebagai seorang petualang, aku percaya bahwa seseorang hanya perlu mengatasi masalah di lantai 30 dan dengan lancar mendapatkan uang dari Menara Sihir.

Namun, sisi gamer aku merasa tidak puas.

Ini adalah misi yang melibatkan perjalanan dimensional dan pertaruhan nyawa.

Jika kemajuannya tidak sesuai, aku merasa tidak nyaman.

Bagaimana jika sesuatu yang diabaikan di sini menjadi petunjuk penting dalam pertarungan melawan Raja Iblis?

Pikiran seperti itu mulai membanjiri pikiranku.

Kenapa hanya mengincar golem? Apakah monster tipe cacing biasanya mengincar makhluk yang lebih besar?”

"Tidak juga. Meskipun makhluk itu mungkin terlihat seperti serangga, ia memiliki tingkat kecerdasan dan naluri predator tertentu, lebih memilih menyergap yang lebih lemah. Misalnya, ketika menyerang karavan, ia mengetahui bahwa unta atau manusia yang melarikan diri lebih bernafsu daripada seekor serangga." gerobak besar."

"Begitu. Nah, monster di menara dimodelkan setelah monster luar, jadi perilaku Cacing Raksasa jelas tidak biasa. …Dan begitu juga dengan Hanna. Mungkinkah dia merasakan sesuatu?"

Berkat masuknya orang asing yang anehnya penuh nafsu secara tiba-tiba, ekspresi Han Se-ah menjadi sangat aneh.

aku bertanya-tanya bagaimana reaksinya jika dia tahu dia dinilai bukan oleh pemirsa tetapi oleh rekan kerja – dan orang yang baik hati.

Grace, Irene, dan aku sekali lagi menuju ke tempat golem itu tertidur.

Hal yang paling mencurigakan di ruang kosong ini adalah golem rusak lainnya.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar