hit counter code Baca novel I Became a 6★ Gacha Character Ch 131 - Cross-Dressing Girl 1 Ch 131 - Cross-Dressing Girl 1 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became a 6★ Gacha Character Ch 131 – Cross-Dressing Girl 1 Ch 131 – Cross-Dressing Girl 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sepertinya ada yang tidak beres.

Mungkin itulah yang dipikirkan Han Se-ah.

Masuknya pemirsa asing membuat streaming menjadi lambat, dan obrolan dipenuhi dengan berbagai bahasa, tanpa diterjemahkan.

Puluhan ribu orang tiba-tiba bergabung, sehingga jumlah penonton langsung menjadi lebih dari seratus ribu.

Han Se-ah pasti kewalahan, meskipun dia terbiasa mengelola jutaan pelanggan dan puluhan ribu pemirsa langsung.

Beberapa orang Korea meneriakkan sorak-sorai patriotik, sementara beberapa orang Barat, yang entah bagaimana hanya mengetahui kata-kata kotor, merespons dengan cara yang sama.

Lalu ada penggemar yang terobsesi dengan budaya pop Jepang, pelaku spam yang menggunakan alat terjemahan untuk melontarkan hinaan, dan pemirsa yang sekadar mengomentari situasinya.

Sekalipun setengah dari seratus ribu lebih penonton itu menyebabkan kekacauan, itu tetap berarti berurusan dengan lima puluh ribu orang yang gaduh.

Pantas saja Han Se-ah bingung.

“Bukankah benda rusak ini sepertinya bisa diperbaiki?”

“Golem ini memegang busur, bukan pedang?”

Selagi semua ini terjadi, aku memimpin partyku kembali untuk memeriksa golem yang rusak itu.

Han Se-ah pasti bertanya-tanya apa yang terjadi.

Meskipun dia menunjuk ke udara tipis, mencoba mengatur kekacauan penonton, dan bahkan tidak melirik ke arah kami, sisa rombongan kami memasuki hanggar.

Sementara Kaiden terus mengayunkan pedangnya.

Tampaknya petualang tabah kita menyimpan beberapa fantasi robot jauh di dalam hatinya.

Percaya pada tumpukan batu mana, Kaiden dengan penuh semangat menunjukkan keterampilan pedangnya.

Meninggalkan Kaiden, Han Se-ah mendekatiku dengan sebuah pertanyaan.

“Roland, apa yang kamu lakukan?”

"Aku merasa kita melewatkan sesuatu, jadi aku memeriksanya lagi."

"Melewatkan apa?"

“Seperti yang aku sebutkan kepada Grace dan Irene, cacing itu biasanya menyerang pedagang dan pengembara jauh di gurun selatan.”

"Mengapa itu penting?"

"Itu tidak sesuai dengan apa yang kita ketahui tentang Raja Iblis. Serigala Bulan Purnama, versi evolusi dari Serigala Bertanduk, Kepala Suku Orc yang dapat memimpin Pemburu Orc dan Dukun Orc. Dalam kedua kasus tersebut, kemampuan Raja Iblis terkait dengan penggandaan di luar monster."

"Benar… Lantai 30 adalah sebuah gua, dan golem emas mengaku sebagai penjaga labirin. Tidak masuk akal jika makhluk gurun tiba-tiba muncul."

-Jadi, bagaimana dengan poinku? -Bos ini tidak ada dalam daftar, kan? -Jawaban antara gua dan labirin adalah gurun. -Nah, karena ini bug, bisakah kita bilang guanya… menang? -Sialan orang asing ini! Ingatanku memudar, dan sekarang mekanisme ini tidak masuk akal. (Obrolan dihapus oleh mod)

Baru pada saat itulah penonton, yang fokus pada robot, mengingat poin-poinnya.

Obrolan menjadi berisik sekali lagi.

Tampaknya mereka meratapi akhir antiklimaks dari perjudian poin yang telah lama ditunggu-tunggu.

Apakah monster gua bermutasi, atau monster dari labirin menjadi bosnya?

Semua orang mengharapkannya menjadi seperti lantai 10 dan 20 dan menawarkan dua kemungkinan dalam perjudian poin.

Lalu, tiba-tiba, seekor cacing raksasa dari gurun muncul.

Mungkin karena sistem taruhan poin baru saja dibuka, semua orang dengan penuh semangat mempertaruhkan semua poin tontonan yang mereka kumpulkan dari menonton streaming.

Meskipun poin-poin ini hanya diperoleh dengan memutar streaming dan tidak dikaitkan dengan uang sungguhan, taruhannya terasa tinggi.

"Hmm, sepertinya tidak ada apa-apa di sini. Aku sudah memindai dinding dan lantai, dan tidak ada goresan kecil pun yang ditemukan. Mungkin mereka membuatnya sangat kokoh untuk golem besar itu."

"Sama saja di sini. Tidak ada lubang kunci atau celah kecil."

"Jadi, selain lampu di langit-langit, tidak ada apa-apa lagi?"

Bahkan dengan Han Se-ah bergabung dalam pencarian, menjelajahi setiap sudut hanggar golem tidak menghasilkan apa-apa.

Mungkin, alih-alih di hanggar ini, gimmicknya disembunyikan di suatu tempat di lantai 30?

Haruskah mereka menyerah saja dan mengalahkan cacing raksasa itu?

Saat pemikiran ini terlintas di benak kami, sebuah lagu yang akrab terdengar di telinga aku.

Di sudut pandanganku, seseorang membanjiri stream chat Han Se-ah dengan donasi.

(GamingRefugee telah menyumbangkan 5.000 won!) Nilai RGB dinding di sebelah kiri pintu (atau kanan dari sudut pandang golem) berbeda. (GamingRefugee telah menyumbangkan 5.000 won!) Nilai RGB dinding di sebelah kiri pintu (atau kanan dari sudut pandang golem) berbeda. (GamingRefugee telah mendonasikan 5.000 won!) Apa itu? Mengapa ini tidak berhasil? Apakah donasi aku lambat karena server? (GamingRefugee telah menyumbangkan 5.000 won!) Ada panel di dinding samping, seukuran pintu masuk labirin golem, warnanya berbeda.

"Oh, terima kasih atas donasinya, GamingRefugee. Haruskah aku mengembalikan 10.000 won tambahannya…? Tunggu, panel di dinding kanan? Jadi, seperti di labirin, kita perlu menyalurkan mana ke dalamnya?"

Penekanan dan pengulangan donasi penonton sepertinya telah menggugah sesuatu dalam diri Han Se-ah.

Melihat Han Se-ah yang sebelumnya lelah tiba-tiba bangkit dan berlari ke arah tembok bersama stafnya menunjukkan bahwa motivasi pemberian uang memang sangat kuat.

Semburan energi yang tiba-tiba dari Han Se-ah membuat Grace dan Irene, yang dipenuhi antisipasi, bergegas mengejarnya.

Bagaimanapun, Han Se-ah kini telah menjadi ‘penyihir jenius yang dipilih oleh dewi.’

"Ada apa, Hanna? Apa kamu menemukan sesuatu?"

“Aku tidak sepenuhnya yakin, tapi bagian ini sepertinya berbeda dari yang lain.”

Di hanggar golem yang remang-remang, bahkan dengan pencahayaan di atas kepala, melihat perubahan halus pada nilai RGB warna dinding bukanlah tugas yang mudah.

Setelah beberapa kali meraba-raba, Han Se-ah sepertinya telah mengidentifikasi sesuatu.

"Apakah ini? Rasanya seperti sihir mengalir di sini. Sepertinya benar…?"

-Tunggu, apa bedanya? aku tidak melihatnya. -Tidak bisakah kamu menunjukkan robot itu lagi kepada kami? -Kalau bug, refund saja. Bahkan melarangnya. Kami ingin melihat Monster Raksasa vs Knight Golem. -Dinding gua adalah 2.7.21. Ada area yang hanya 0,0.0 lho*? -Bagaimana kamu bisa mengetahuinya dalam kegelapan ini? TERTAWA TERBAHAK-BAHAK.

Hanggar yang luas, dibangun untuk menampung golem raksasa, sangat kokoh.

Dari pintu yang tidak dapat ditembus bahkan oleh sihir dan ilmu pedang dari para petualang senior, seseorang akan menyadari betapa canggihnya teknologi di dunia ini.

Tentu saja, menciptakan golem dengan persendian yang bisa bergerak seperti manusia menggunakan poros dan roda gigi adalah hal yang mengesankan.

Namun, golem tipe ksatria tidak akan memiliki daya tahan abadi.

Awalnya, beberapa dari mereka sudah rusak, entah karena lengan dan kakinya patah atau kursi kendalinya hancur.

Oleh karena itu, wajar jika fasilitas pemeliharaan dipasang pada hanggar.

"Di sinilah mereka memperbaiki golem-golem itu?"

“Di tempat lain sangat kosong, tapi tempat ini penuh sesak.”

Setelah mengaktifkan panel ajaib yang akhirnya mereka temukan di dinding hanggar, dan bukan di dinding gua, Han Se-ah memasukkan mana ke dalamnya.

Dinding terbuka, memperlihatkan ruangan yang penuh dengan mesin dan berbagai alat berat; siapa pun tahu itu dirancang untuk membangun dan memperbaiki golem.

Bersamaan dengan itu, suara ledakan terdengar.

Pekikan―

"Whoa, apa…apa itu? Apakah dia bertahan untuk terakhir kalinya?"

Apakah terbukanya pintu itu semacam pemicu?

Suara makhluk yang menggeliat dan mengaum sebagai respons, ditambah dengan teriakan kaget Kaiden, bergema di seluruh area.

Tampaknya golem tipe ksatria mungkin memiliki semacam pengeras suara, mungkin untuk berkomunikasi dengan pasukan yang berjalan kaki.

Irene tampak khawatir dengan kebisingan itu dan melihat ke arah Kaiden, tapi kami bertiga sibuk memeriksa peralatan di ruang pemeliharaan.

Jika pendekar pedang 4★ seperti Kaiden, yang mengendarai golem tipe ksatria, dikalahkan segera setelah pintu ruang pemeliharaan terbuka, itu akan menjadi masalah keseimbangan permainan.

"Fiuh, apakah dia menurunkannya?"

"Ah, Kyaaaa!"

Sambil mengagumi kemampuan pembicara golem untuk menangkap dan memperkuat bahkan kata-kata yang digumamkan, tiba-tiba langkah kaki yang tergesa-gesa mendekat.

Kaiden tampak baik-baik saja, tetapi sepertinya ada yang tidak beres.

aku segera menuju ke luar untuk memeriksa.

Yang pertama kali menarik perhatianku adalah mayat cacing raksasa yang tergeletak di tanah dingin.

Untuk beberapa alasan, itu tidak berubah menjadi batu mana dan hanya tersisa sebagai mayat.

Kupikir mungkin Irene berteriak karena itu, tapi…

"Golem itu mengubah Kaiden menjadi seorang wanita! Bagaimana jika ini adalah peninggalan kuno dengan kutukan?"

"Tunggu sebentar, Irene!"

"Cepat, bersihkan!"

Di samping golem tipe ksatria berdiri Kaiden, tapi ada masalah.

Tepatnya, Irene kaget melihat Kaiden yang kini mirip Katie Wesley.

Dia sangat terkejut sehingga dia mulai melepaskan energi ilahi, bahkan lebih terang daripada pencahayaan redup di hanggar.

"…Apakah ini benar-benar kutukan?"

Grace bergumam di sampingku, membuatku ragu bagaimana harus menjawabnya.

Apa yang terjadi?

Mayat Cacing Raksasa, fasilitas yang sepertinya mampu memperbaiki golem raksasa itu, dan penonton yang curiga peka terhadap nuansa warna.

Semua fakta sepele ini langsung tersingkir dari pikiran kita karena identitas Kaiden yang sebenarnya.

Kaiden, atau lebih tepatnya, 'Putri Pedang', Katie Wesley.

Dia adalah putri Duke Utara, Arthur Wesley.

Untuk memberikan gelar Duke kepada kakak perempuannya dan lebih tepatnya, untuk menghindari keterlibatan dalam politik, dia menyamar sebagai seorang pria menggunakan artefak keluarga dan melarikan diri.

Meskipun lekuk tubuhnya, yang tersembunyi di balik kemeja pria, mungkin kurang menonjol dibandingkan beberapa orang, kecantikannya tidak dapat disangkal.

Kecantikan langsing, terpahat oleh ilmu pedang, tampak seperti model dengan rambut perak halus.

"Oh, jadi Kaiden, maksudku Katie, tidak terkena kutukan?"

"Ya, aku selalu menjadi seorang wanita…"

Cahayanya yang bersinar, hasil dari baptisan energi ilahi yang berlebihan, pasti akan membuat penonton menjadi gila.

Tentu saja, obrolan menjadi heboh, tapi Katie sendiri terlihat sangat gelisah.

"Ada alasan kenapa aku mengubah penampilanku dan melanjutkan hidup sebagai petualang laki-laki, tapi kenapa sekarang…"

Ekspresinya seperti seorang gadis remaja yang telah melakukan kesalahan dan cemas menunggu kembalinya orang tuanya.

Fakta bahwa penyamaran prianya terbongkar saat dia turun dari golem menunjukkan ada yang tidak beres dengan artefak magis, harta keluarganya.

Itu pasti tidak berfungsi, kehabisan mana, atau hal serupa terjadi.

Artefak itu tidak akan secara spontan meningkatkan dan mengganggu sihirnya sendiri.

Karena panasnya pertarungan atau mungkin kegelisahannya, setitik keringat mengucur di dahi pucat Katie.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar