hit counter code Baca novel I Became a 6★ Gacha Character Ch 133 - Cross-Dressing Girl 3 Ch 133 - Cross-Dressing Girl 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became a 6★ Gacha Character Ch 133 – Cross-Dressing Girl 3 Ch 133 – Cross-Dressing Girl 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Di hanggar yang sunyi, suara wanita mekanis tanpa emosi terdengar.

"Memulai Stasiun Perbaikan Golem B-301E"

“Mengidentifikasi tiga golem rusak di dalam hanggar.”

“Peringatan, mana di dalam fasilitas tidak mencukupi.”

Suara monoton, mengingatkan pada penyintesis suara, menyampaikan kekurangan mana dan kemudian terdiam.

Tidak menyangka pengumuman mendadak itu, kami terkejut.

Saat kami mulai menyusun ulang diri kami sendiri, Irene perlahan mengangkat tangannya.

"Saat aku menyentuh bagian ini, tiba-tiba suara seorang wanita bergema,"

Irene berkomentar sambil menunjuk ke panel di depannya.

“Pintu masuknya mungkin memerlukan mana, tapi sepertinya bagian dalamnya tidak.”

Bagi Irene, penduduk asli dunia fantasi ini, perangkat di depannya tampak seperti panel yang digunakan untuk membuka pintu masuk.

Dari perspektif modern, tidak salah lagi ini adalah monitor.

Menyingkirkan banyak lengan mekanis yang menghalangi pandangan akan memperlihatkan pemandangan yang lebih jelas.

Sebuah meja terkubur di bawah debu, tiga monitor dipegang dengan lengan yang dipasang di samping, dan pelengkap mekanis besar mengelilingi ruang kerja.

Meskipun tidak ada keyboard atau mouse—karena golem dioperasikan oleh bola kendali dan menggunakan mana sebagai bahan bakar—siapa pun bisa tahu bahwa itu tampak seperti meja kantor, atau mungkin lebih tepat, tempat kerja seorang insinyur.

"Hei, kalau saja ada keyboard di meja ini, aku yakin itu milik editorku.

…Bukan berarti editorku berantakan atau semacamnya! Maksudku ada tiga monitor, kan?! Orang bisa begitu cepat salah paham."

-Bukankah kamu yang selalu menyulitkan editor? -Terlihat aneh tanpa kursi. Seseorang menemukannya dengan cepat. -Apakah ini kamar manusia atau kamar golem? -Irene selalu menemukan sesuatu. Apakah dia memiliki status keberuntungan atau semacamnya? -Jika mana tidak cukup, mungkin kita perlu menggunakan batu mana?

Saat kelompok itu mencoba mencari tahu, Han Se-ah, tentu saja, mendekati meja.

Semua orang menoleh padanya dengan mata penuh harap, berpikir bahwa sebagai seorang penyihir, dia mungkin memahami pengaturannya.

Apakah ini akan memperkuat teori Han Se-ah sebagai penyihir jenius karena dia mengenali monitor?

Berdiri di depan meja, menyerap tatapan penuh harap, dia mulai berinteraksi dengan monitor, mengetuknya seperti kios layar sentuh.

Mengingat Irene secara tidak sengaja mengaktifkannya, sepertinya perangkat ini beroperasi bahkan tanpa menambahkan mana.

Mungkin mengisinya dengan mana lebih merupakan tindakan pengamanan.

Sama seperti kamu memerlukan kunci untuk membuka pintu hanggar, namun begitu masuk, siapa pun dapat menyalakan komputer kantor.

"Ugh, ada apa dengan hieroglif ini? Ini bukan Mesir kuno. Apa kita harus menebak maksudnya hanya dari gambarnya?"

Dia mengetuk ringan, dan monitor yang menampilkan karakter langsung aktif.

Tentu saja, tidak ada manual yang ditulis dengan mudah dalam bahasa Korea.

Mendengar gerutuan Han Se-ah, semua orang mengintip dari balik bahunya untuk melihat gambar disertai dengan apa yang tampak seperti hieroglif.

Jika kamu mengabaikan karakternya dan fokus pada gambarnya, itu memperlihatkan struktur mirip tangki besar yang dihubungkan dengan banyak pipa, beberapa di antaranya berwarna merah.

Bahkan tanpa teks, sepertinya gambar tersebut menunjukkan bahwa bahan bakar perlu diisi ke dalam tangki yang kosong dan mungkin perlu perbaikan pada pipa-pipa tersebut.

“Wadah besar di gambar itu mungkin untuk menyimpan bahan bakar mana, kan?”

“Hmm, kita harus memeriksa dinding apakah ada pipa-pipa itu. Tetapi jika pipa-pipa itu berada di dalam tembok, mustahil untuk memperbaikinya…”

Pesta itu, yang berkumpul di belakang Han Se-ah dengan rasa ingin tahu di mata mereka, sepertinya mendapatkan gambaran umum.

Meskipun ini adalah permainan fantasi abad pertengahan, kehadiran alat ajaib yang mengaktifkan sistem pemanas dan perpipaan membuatnya agak familiar bagi mereka.

Dengan pemahaman dasar tentang gambar tersebut, kami mulai mencari-cari lagi.

Mempercayai instingnya, Han Se-ah mulai menyentuh berbagai gambar, sementara yang lain, termasuk aku, mulai memeriksa sekeliling berdasarkan lokasi meja itu.

-Hei Han Se-ah, panggil bocah itu untuk memeriksa lantai. -Apakah kamu tidak terlalu tua untuk bermain pencocokan gambar? Apa yang kamu lakukan -Tidak peduli seberapa sering kamu menyentuhnya, pipa itu tidak akan memperbaiki dirinya sendiri secara ajaib. -Ini membuat frustrasi. -Bisakah kamu menempelkan kamera pada Irene saja?

Namun, seperti yang diharapkan, kami tidak dapat menemukan apa pun lagi.

Mustahil untuk menemukan pipa apa pun, dan tidak realistis mengharapkan seorang biarawati, penjaga hutan, dan pendekar pedang memiliki pengetahuan teknik sihir mekanik atau arsitektur untuk menemukannya.

“Kalau begitu, kita harus mengunjungi Menara Ajaib.”

"…Lalu bagaimana dengan mayat cacing itu?"

"Menurutku tidak ada orang yang bisa dengan mudah mengambilnya dan melarikan diri. Tidak bisakah kita meninggalkannya begitu saja?"

“Benar, siapa yang mencoba kabur dengan sesuatu sebesar itu.”


Terjemahan Raei

Itu ditangkap.

(BossMonsterDonatorHanSeAh menyumbangkan 10.000 won!) aku pikir kamu akan memakan semuanya seperti biasa, tapi terima kasih karena telah bermurah hati berbagi monster bos di lantai 30. (IfYouFeedHanSeAhSheSpitsInYourFace mendonasikan 5.000 won!) Bagaimana kalau berbagi dengan pemirsa daripada memberikannya begitu saja? (GeniusHanSeAhDisrespectingHeroesChronicle menyumbangkan 10.000 won!) aku tidak percaya kamu melakukan tindakan menghilang bersama bos untuk mendapatkan sumbangan. kamu benar-benar jenius streaming.

"Tunggu, siapa yang mengambil benda sebesar itu? Dan golem itu masih utuh!"

Jalurnya cukup besar untuk monster bos.

Mereka menyelamatkan batu mana dari punggung golem tipe ksatria.

Uang sebenarnya di menara ada di batu mana dan barang rampasan, bukan di mayat raksasa.

Jadi, mereka dengan percaya diri menuju ke luar menara untuk menelepon Charlotte Cavendish.

"Uhm, Hanna? Maksudmu ada mayat cacing raksasa di sini dari gurun selatan?"

"Ya! Lihat di sini, ada bekas tarikan dan bahkan noda darah di tanah."

Mayat cacing raksasa itu menghilang tanpa jejak dalam semalam.

Yang tersisa hanyalah noda darah lengket yang mengeluarkan bau busuk, pecahan cangkang cacing, dan gigi patah.

Situasi pencurian mayat monster bos yang belum pernah terjadi sebelumnya membuat penonton menggoda Han Se-ah lebih kejam dari biasanya.

Jumlah donasinya hampir dua kali lipat dari biasanya.

“Jelas cangkang berbatu ini berasal dari cacing raksasa… Tapi anehnya ia muncul di sini, dan mayatnya tidak hilang. Dan benda sebesar itu dicuri dalam semalam.”

"Apakah menurutmu itu dicuri?"

“Jika ya, bukankah seharusnya ada jejak pergerakannya di tanah? aku hanya melihat tanda-tanda pertempuran.”

"Iya, Bu. Tidak ada bekas yang menunjukkan bahwa mayat cacing itu dipindahkan oleh kendaraan atau apa pun. Kalau ada yang memindahkannya secara fisik, noda darah yang menggenang akan berlumuran darah."

Sementara Charlotte dan Han Se-ah berdiri di depan golem tipe ksatria, Maid Mari, yang telah dengan cermat memeriksa sekeliling, melapor kepada majikannya.

Baik pengintai maupun bajingan itu tidak menemukan petunjuk apa pun.

Terlebih lagi, sepertinya urutan pencarian Han Se-ah menjadi kacau.

Saat berhadapan dengan orc di lantai 20, petunjuk muncul satu demi satu dalam urutan yang logis: dukun, prajurit, altar hutan, dan kepala suku orc.

Situasi ini sangat berbeda.

'Karena kita mengalahkan cacing raksasa terlebih dahulu, mungkin misinya tidak diperbarui?'

Jika perkembangannya normal, akan ada petunjuk seperti 'Ada cara untuk memancing cacing raksasa ke suatu tempat~' di jendela pencarian.

Ironisnya, penonton beracun lah yang datang menyelamatkan Han Se-ah.

(GiveUSRolandIfYoureGoingToBeLikeThis mendonasikan 5.000 won!) Breaking News) Kim Seok-hyun memasuki lantai 30 dan terbunuh oleh cacing tersebut.

"Membicarakan streamer lain boleh…dibolehkan! Dia sudah ada di lantai 30?"

-Mendapat rekan satu tim tambahan dengan 4. Orang itu sekarang berada di 16*. -Pertempuran antara 18 dan 16? Aku jam 8, sial. -Dia baru saja masuk tapi terbunuh oleh cacing saat pamer. -Mengejar! Hanya celah lantai penuh sekarang. Bagus, Kim Seok Hyun. -Setelah membuang mayat cacing, jaraknya mungkin tidak terlalu lebar…

Sejak penyebutan streamer lain untuk sementara diizinkan, obrolan mulai ramai dengan pemirsa yang bersemangat berbagi pengetahuan dan pendapat mereka.

Charlotte memandang Han Se-ah dengan ekspresi bingung, tetapi Han Se-ah, tidak menyadari tatapannya, berdiri tak bergerak di depan jendela internet holografik.

Dia mungkin sedang mempertimbangkan untuk menonton streaming Kim Seok-hyun.

Apakah tidak apa-apa, meskipun rasanya seperti menguping?

(TheHornedWolfThatPiercedKimSeokHyunsStomach menyumbangkan 10.000 won!) Mungkin menyumbangkan sekitar 500.000 won dan dengan hormat meminta untuk melihat jendela pencariannya.

"Haruskah? Kita harus melihat seperti apa jendela pencariannya, kan?"

Pemirsa tampaknya memiliki pemikiran yang sama ketika donasi dan opini mengalir.

Dilihat dari julukannya, alirannya sepertinya cukup populer, dan saran mereka tidak salah.

Menonton streaming orang lain bukanlah hal yang ilegal, dan Kim Seok-hyun bahkan pernah menyebutkan menonton streaming Han Se-ah sebelumnya.

Saat Han Se-ah bersiap untuk menyumbang ke sesama streamer sebagai imbalan atas informasi, Charlotte, yang telah mempelajari jejak worm tersebut, diam-diam mendekati aku.

"Permisi, Roland?"

"Hm? Ada apa?"

"…Apakah wanita itu dari Utara? Kemana perginya pendekar pedang merc itu, dan mengapa dia ada di pesta sekarang?"

Kalau dipikir-pikir, Katie belum memperbaiki artefaknya.

Dan Charlotte, yang berasal dari keluarga bangsawan, berpengalaman dalam etika dasar dan pengetahuan.

Menyadari ciri-ciri yang berbeda, rambut perak, dan pedang satu tangan yang panjang, dia mungkin mempunyai firasat dari keluarga mana dia berasal.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar