hit counter code Baca novel I Became a Genius Commander at the Academy - Chapter 165 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became a Genius Commander at the Academy – Chapter 165 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Episode 165
Tipuan Dan Tiga Puluh Enam Strategi, Mundur Strategis (3)

Keesokan harinya setelah Divisi 7 kami memasuki Kastil Dolphino, pasukan besar yang dipimpin oleh Adipati Swiss tiba tepat di depan kastil.

Harus aku katakan, kecepatan mereka mengejar kami sungguh luar biasa.

Pasalnya para prajurit Divisi 7 I yang memimpin, baik yang membawa beban atau menarik gerobak, semuanya menunggang kuda dari Bukit Richten menuju Kastil Dolphino.

Mengingat Duke of Switzerland tidak mempunyai sarana untuk menaiki prajuritnya dengan kuda seperti kami, dan mereka datang ke sini dengan berjalan kaki…

Kesulitan mereka sulit digambarkan dengan kata-kata; ternyata mereka seperti anjing yang mengejar ayam yang naik ke atap.

Para prajurit Kekaisaran mengejek dengan cukup keras hingga suara mereka mencapai tempat tinggal sang jenderal, tempat aku tinggal di dinding kastil.

“Lihatlah bandit Swiss ini! Apakah kamu kesal? Apakah kamu merasa dirugikan? Tapi kamu tidak bisa berbuat apa-apa, kan?!”

“Kamu kesulitan berlari ke sini dengan kedua kakimu. Makan ini dan kembali!”

“Ya ampun, oh sayang. Sungguh menyedihkan, ya? Kamu sangat menyedihkan hingga aku menitikkan air mata. Benar-benar menguras air mata!”

Sulit dipercaya bahwa beberapa hari yang lalu, pasukan Kekaisaran Reich kita dikalahkan oleh mereka; mereka tampak begitu gembira.

Terlebih lagi, dengan sekitar 60.000 tentara Kekaisaran ditempatkan di dalam dan sekitar kastil ini untuk mengusir mereka, Adipati Swiss, tidak peduli seberapa keras dia mengertakkan gigi, tidak berani menyerang.

Jadi, meskipun kami tidak bisa menyerang mereka secara langsung untuk membalas dendam, kami akan puas dengan kata-kata yang bisa meningkatkan tekanan darah mereka sehingga bisa membunuh mereka.

Sekarang aku merasa sedikit lebih baik, aku ingin menunjukkan wajahku untuk benar-benar menghancurkan semangat mereka dan menambah kesengsaraan mereka dengan semangkuk hinaan, jadi aku memutuskan untuk mengenakan baju besiku dan keluar.

“Charlotte, bantu aku dengan armorku. aku berencana untuk naik ke tembok dan sedikit menggoda tentara Swiss. Aku tidak akan melakukan sesuatu yang berbahaya, jadi jangan khawatir.”

Dia, yang terus menerus merawatku di sisiku, memasang wajah tidak percaya dan berkata,

“Pendeta berkata kemarin sambil menggunakan sihir penyembuhan, ‘Kamu benar-benar perlu istirahat selama sebulan. Tolong, setidaknya selama ini, tetap tenang di tempat tidur. Apa yang akan kamu lakukan jika kondisi kamu memburuk?’”

“Tidak, aku sedikit berlebihan, tapi aku baik-baik saja sekarang. aku tidak mengalami luka atau tusukan seperti tentara lainnya.”

“Tapi kamu terlalu memaksakan diri sampai pipimu cekung. Ditambah lagi, mungkin karena kelelahan, seluruh tubuh terasa panas seperti api. Dan ketika kamu pingsan kemarin, Yang Mulia datang dan memerintahkan, ‘Jika Letnan Jenderal Yaeger mencoba berlebihan, hentikan dia apa pun yang terjadi.’ Letnan Kolonel Kerzhit juga akan segera datang…”

Laura, sejak pertama kali kami bertemu hingga sebelum kami menikah, tampak seperti sekretaris yang pendiam namun setia dan kompeten dari luar.

Sejak aku mulai memaksakan diri selama pertempuran di Richten Hill, Charlotte sesekali menunjukkan perhatian dan bertindak seperti ibu bagi aku.

Sekarang, dengan menggunakan perintah Putra Mahkota sebagai alasan untuk mencegahku melakukannya secara berlebihan, meskipun aku bisa menyeka keringatku sendiri, dia akan duduk di sampingku dan, tanpa diminta, menyeka keringatku setiap kali dia melihatku berkeringat.

Dia akan merawatku dengan sangat baik, dan aku tidak keberatan, tapi itu agak berlebihan dalam banyak hal, terutama karena dia sangat cantik.

“Jadi, silakan istirahat dengan nyaman. Letnan Kolonel akan segera datang. Beristirahatlah dan ngobrol. Jika kamu keluar untuk menyemangati para prajurit, anggota Divisi 7 lainnya akan sangat khawatir…”

Mendengar itu, aku memutuskan untuk tidak berpikir untuk keluar lagi.

Karena Charlotte terlihat hampir menangis, khawatir aku akan menangis berlebihan dan memperburuk kondisiku.

“Baiklah, aku akan istirahat dengan baik. kamu harus pergi dan istirahat. Aku sudah melakukannya secara berlebihan, tapi Charlotte, kamu juga melakukannya secara berlebihan saat datang ke sini dari Richten Hill.”

Charlotte mengabdikan diri untuk merawatku sekarang, tetapi pasti sangat sulit baginya, yang belum menerima pelatihan militer, untuk mengikuti pelarian dari Richten Hill selama sekitar satu minggu.

Tanpa berlebihan, hal tersebut akan menghabiskan lebih banyak energi dibandingkan lari maraton 20 km setiap hari selama 7 hari.

Dia juga mungkin ingin berbaring di tempat tidur dan beristirahat, sama seperti aku.

“Bagaimana jika kamu pingsan karena merawatku? Jadi pergilah ke ruangan lain dan istirahatlah dengan baik.”

Kemudian, Charlotte menggelengkan kepalanya dan menunjuk ke sebuah tempat tidur kecil di sudut kamarku, berkata,

“aku akan beristirahat di kamar itu. Kamu tidur dulu, baru aku istirahat.”

Lalu, dia menyeka keringat di dahiku dengan handuk basah.

aku belum pernah menerima perawatan yang begitu teliti, bahkan setelah menikahi Laura…

Saat aku sedang melamun, Anya masuk membawa bubur dan sendok.

Dia secara alami duduk di kursi di sisi kanan tempat tidurku dan, sambil mengangkat tubuhku, berkata,

“aku meminta juru masak di dalam kastil untuk membuat bubur ini dengan tepung, keju, dan daging. Makan ini akan membuat kamu merasa lebih baik. Jadi, silakan makan semuanya.”

aku tidak tahu pahala apa yang aku kumpulkan di kehidupan aku sebelumnya sehingga pantas mendapatkan ini, tetapi di sini aku bersama seorang istri cantik seperti Laura.

Aku tidak yakin mengapa Anya dan Charlotte begitu memperhatikanku, tapi aku sungguh berterima kasih.

Tanpa mereka, besar kemungkinan aku akan mati di Richten Hill atau meninggal karena kelelahan segera setelah kembali.

Jadi, aku tidak sanggup menyuruh mereka pergi sekarang.

“Jika kamu sulit memegang sendok, aku bisa memberimu makan…”

Sambil berkata begitu, Anya mengambil sendok untuk menyendokkan bubur untukku.

Dia bilang dia akan melakukannya sendiri, tapi tersipu seolah malu.

Aku hendak mengatakan aku akan memakannya sendiri dan meninggalkannya, tapi kemudian, dengan ketukan, Putra Mahkota masuk dengan senyum berseri-seri.

“Haha, kudengar kamu baru saja bangun. Jadi, bagaimana dengan tubuhmu…?”

Namun, Putra Mahkota tampak bingung melihatku berada di antara dua wanita.

Jika aku pergi ke rumah Letnan Kolonel Werner atau bawahan lainnya dan mendapati diri aku berada dalam situasi serupa, aku akan sama terkejutnya dengan Yang Mulia.

Terlebih lagi, dengan Charlotte menyeka keringatku dengan handuk basah di sebelah kiriku dan Anya, dalam seragam tentara Kekaisarannya, siap memberiku bubur di sebelah kananku, rasanya sangat canggung.

Selain itu, meskipun Letnan Kolonel Anya dan Charlotte diperintahkan untuk mengabdikan diri pada perawatan dan kondisi fisikku, bagaimanapun juga, ini tetaplah medan perang.

“Ahem, bagaimanapun juga, berkat Divisi 7 yang dipimpin olehmu, banyak prajurit Kekaisaran, termasuk diriku, dapat kembali ke negara ini. aku sangat berterima kasih.”

“aku hanya melakukan apa yang seharusnya aku lakukan, Yang Mulia.”

“Apa maksudmu ‘seharusnya’? Jika seseorang yang mencapai keajaiban yang tidak dapat dilakukan orang lain mengatakan hal itu, mereka pantas dihukum. Terlebih lagi, kamu adalah penyelamatku dan pahlawan yang menyelamatkan Kekaisaran dari krisis.”

Setelah mengatakan itu, Putra Mahkota menepuk bahu dua orang di sampingku.

Anya mungkin tidak menyadarinya, tetapi Charlotte tampak bersyukur sekaligus terbebani dengan dorongan dari Putra Mahkota, tidak tahu harus menunjukkan ekspresi apa.

Putra Mahkota berbicara seolah dia tidak keberatan dengan hal seperti itu.

“Jika bukan karena kalian berdua, memikirkan tentang apa yang mungkin terjadi pada Letnan Jenderal Yaeger di sini sungguh mengerikan. aku pribadi akan membalas usaha kamu nanti. Terima kasih banyak.”

Para bangsawan Kekaisaran, terutama Kaisar atau Putra Mahkota, hampir tidak pernah mengucapkan terima kasih.

Sebab satu kata itu bisa menimbulkan riak politik yang masif.

Bahkan ada lelucon di kalangan bangsawan Kekaisaran bahwa jika Kaisar atau Putra Mahkota mengucapkan ‘terima kasih’, sebuah keluarga baron akan muncul dari tanah.

Dan setelah pembagian hadiah, Anya dan Charlotte pasti akan menerima hadiah yang luar biasa atas rasa terima kasihnya.

“Namun, aku ingin meminjam Letnan Jenderal Yaeger untuk saat ini, jika kamu tidak keberatan. Aku tidak akan menyimpannya terlalu lama, jadi silakan makan.”

Dengan kata-kata itu, keduanya meninggalkan kamarku, dan Putra Mahkota menghentikanku untuk bangun, sambil berkata,

“Orang yang sakit tidak perlu memaksakan diri untuk menunjukkan rasa hormat. aku datang hari ini bukan hanya untuk itu tetapi untuk mendiskusikan bagaimana mengakhiri perang ini. Namun sebelum itu, ada kabar yang ingin aku sampaikan.”

“Bagaimana kabar Laura?”

“aku dengar dia melahirkan seorang putra yang sehat. Dan aku sudah mengirimkan nama baik untuk istri kamu di Reichsburg. ‘Friedrich.’ Friedrich von Yaeger. kamu biasanya tidak menggunakan ‘von’ ketika merujuk pada diri kamu sendiri, tetapi putra kamu adalah seorang bangsawan Kekaisaran sejati, bukan? Bagaimana menurutmu? Apakah kamu menyukainya?”

Entah kenapa, nama ini mengingatkan aku pada Raja Kentang dari Bumi tempat aku dulu tinggal.

Dia berperang untuk Prusia dan merupakan seorang jenderal besar yang terkenal.

Seorang pemimpin legendaris yang meletakkan dasar bagi Kekaisaran Jerman.

“Ya, aku sangat menyukainya. Untuk beberapa alasan, ini terasa seperti nama untuk seseorang yang akan melampauiku sebagai seorang jenderal hebat.”

“Menurutmu dia akan melampauimu sebagai seorang jenderal hebat? Baiklah, hal itu akan aku sampaikan kepada istri kamu pada laporan berikutnya. Jika dia tumbuh sesuai dengan nama yang kuberikan, dia akan menjadi seorang jenderal yang akan mengukir namanya dalam sejarah Kekaisaran, jadi besarkan dia dengan baik.”

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar