hit counter code Baca novel I Became The Academy’s Blind Swordsman Chapter 108 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became The Academy’s Blind Swordsman Chapter 108 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 108: Kekuatan Melonjak (2)

“Kurasa pakaian tidak penting…?”

Aku bergumam pada diriku sendiri ketika aku melihat pakaian yang telah kuambil dari lemari dan dibuang.

Kencan Aizel ada di luar, tapi kencanku dengan Zetto ada di kamarku.

'Oke, ayo simpan pakaiannya untuk nanti…'

Aku menatap celanaku, yang sangat pendek hingga terlihat seperti tidak memakai celana, lalu memalingkan muka.

Lagipula pakaian tidak penting bagi Zetto, jadi aku buru-buru mengumpulkan pakaianku dan pindah ke dapur.

Mempersiapkan segala sesuatunya untuk memasak pada saat itu juga, aku teringat kejadian di hutan tadi.

Jauh di dalam hutan, Zetto mendengarku saat aku berdebat apakah akan mengundangnya makan di kamarku atau tidak.

'Aku tidak pernah berpikir dia akan datang mencariku …'

Itu adalah momen yang memusingkan, bahkan dalam retrospeksi.

aku sedang melatih pidato aku, mengira dia tepat di depan aku, ketika dia tiba-tiba muncul.

Jika itu Zetto dengan telinganya yang sensitif… Sangat mungkin dia mendengar semua yang aku katakan.

“Ha… aku pasti sudah gila… Apa yang bisa kulakukan…?”

Sampai pada kesimpulan, aku menginjak kaki aku dan berhenti memotong bahan.

'Memasak terdengar mengasyikkan, jadi haruskah aku datang ke kamar Ms. Yuri?'

Yah, itu berjalan dengan baik, tapi… Tidak ada romansa.

Tidak peduli berapa banyak aku mencoba untuk memikatnya, aku masih gagal.

“Whoa… Setidaknya ada makanan…”

Aku menarik napas dalam-dalam dan mendorong diriku kembali dari posisi jongkok di dapur.

Ngomong-ngomong, kapan Zetto datang?

Dia bilang dia datang sendiri, tapi dia tidak menetapkan waktu tertentu.

Ketika aku bertanya kepadanya bagaimana dia akan menemukan kamar aku, dia berkata dia merasa itu akan berhasil.

Dia bisa tahu apakah ada orang di ruangan itu atau tidak. Kemampuannya untuk "merasa" luar biasa jadi dengan cara itu adalah hal yang paling penting, tetapi karena dia begitu santai tentang hal itu, aku membiarkannya.

Matahari terbenam dan hari mulai gelap, tetapi Zetto belum muncul.

Ini memberi aku banyak waktu untuk bersiap, tetapi aku mulai merasa gelisah.

Pikiran untuk bertemu Zetto dalam beberapa menit membuat aku tidak sabar, dan detak jam, yang biasanya aku abaikan, menekan aku.

'Apakah terlalu banyak makan di kamarku…?'

aku sangat khawatir Zetto ditangkap oleh satpam saat mencoba masuk ke asrama.

Setelah aku selesai memasak, aku duduk di tempat tidur dengan menyilangkan kaki dan memutuskan untuk menunggunya.

aku tidak tahu apakah aku pernah menunggu dengan cemas untuk seseorang dalam hidup aku.

Zetto adalah yang pertama. Namun, aku ragu aku bisa menyebutnya cinta.

Bukannya aku tidak menyukainya, tapi apakah benar merasakan hal ini begitu tiba-tiba?

aku telah bertemu dengannya secara kebetulan, dan itu datang begitu alami kepada aku.

Aku tidak pernah sekalipun merasa tidak nyaman dengannya selama aku dekat dengannya.

Jika aku melakukannya, aku bingung apakah itu karena dia tidak bisa melihat penampilan aku, yang membuat pria lain terobsesi, atau hanya karena dia 'Zetto' tetapi seperti yang aku pikirkan akhir-akhir ini, aku tidak berpikir Zetto akan membuatku tidak nyaman bahkan jika dia bisa melihat.

aku rasa aku tidak merasakan adanya kegelapan dalam dirinya. Rasanya seperti itu.

Kalau saja dia tidak buta…Bagaimana jika dia tidak buta?

Apa dia akan lebih terbuka padaku?

Apakah dia akan mendekati aku sebagai 'lawan jenis' daripada 'teman'?

… Itu adalah pemikiran yang bodoh.

-Ketukan.

Ada ketukan di pintu jadi aku melompat dari tempat tidur segera setelah aku mendengarnya dan membuka pintu karena aku khawatir jika Zetto sampai di sini dalam keadaan utuh.

Akhirnya, pintu terbuka penuh dan sosok yang berdiri di depannya perlahan mulai terlihat.

Perban putih… Rambut hitam… Itu adalah Zetto.

Dia datang ke tempat yang tepat dan begitu aku melihatnya, sudut mulutku terangkat.

“…”

aku mulai memanggil namanya dengan gembira, tetapi Zetto meletakkan jari telunjuknya ke bibirnya seolah ingin membungkam aku.

Itu benar. Zetto adalah laki-laki, dan ini adalah asrama perempuan jadi aku diam-diam membiarkannya masuk dan segera menutup pintu di belakangnya.

“… Maaf membuatmu menunggu, tapi kupikir ini saat yang tepat ketika lorong tidak terlalu ramai.”

Zetto berbicara lebih dulu, tersenyum.

“Oh, tidak, aku tidak terlalu menunggu, aku hanya tidur…?”

Kata-kata itu keluar dari mulutku saat aku merasa malu dengan suara lembut dan kata-katanya yang ramah.

Itu adalah 'kebiasaan' yang aku peroleh dari Zetto, yang telah mempermalukan aku akhir-akhir ini.

“Haha, pintunya terbuka cukup cepat untuk seseorang yang sedang tidur, bukan?”

“Itu…..Bagaimana kamu bisa sampai di sini, selain itu, kamu tidak tertangkap di jalan, kan?”

“Umm… Tidak juga, aku bersembunyi di balik bayang-bayang.”

"Bayangan…?"

Zetto mengangkat bahu atas pertanyaanku.

… Yah, kurasa itu berarti dia melakukan perjalanan secara diam-diam.

"Baiklah, permisi."

Segera, Zetto berdiri di kamarku.

“Ini kamar Yuri. Aku belum pernah melihat kamar perempuan sebelumnya…”

Setelah berjalan mengelilingi ruangan, Zetto menyandarkan pedangnya ke salah satu dinding, lalu berdiri di tengah ruangan, kepalanya menoleh ke arahku, menunggu sesuatu.

“… Oh, apakah kamu ingin duduk di tempat tidur?”

aku bingung dengan ini, tetapi dengan cepat mengantarnya.

Dia adalah tamunya, bukan aku, tapi membayangkan berduaan dengannya di ruangan sempit ini membuatku sulit untuk tetap tenang.

Duduk di tempat tidur, mulut Zetto terbuka.

“Aku terkejut kamu tiba-tiba memasak, aku tidak tahu Yuri bisa memasak.”

“Hmm, hmm… Memasak bukanlah hal yang istimewa.”

Atas pertanyaan Zetto, dia mengeluarkan batuk berlubang sebelum menggertak.

…Aku tidak perlu memberitahunya bahwa aku telah berlatih memasak sepanjang hari jadi aku langsung pergi ke dapur untuk menyiapkan makanan.

Saat aku menyiapkan makanan, aku menoleh dan melihat Zetto, yang masih duduk di tempat tidur.

Seperti biasa, dia tampak seperti lukisan yang duduk di tempat tidur, menyatu dengan kegelapan malam yang terpantul di jendela di belakangnya.

Aku ingin mengatakan sesuatu, tapi itu tidak mudah. aku malu berada di kamar hanya berdua, seolah-olah kami adalah pasangan yang sudah menikah.

Aku mengalihkan pandanganku dari Zetto dan fokus pada makanan lagi.

Makanan siap dalam waktu singkat karena aku telah menyiapkannya sebelumnya, dan prosesnya telah menjadi kebiasaan aku karena aku telah mengulanginya berkali-kali.

Menjelang akhir proses memasak, aku mendengar suara Zetto di kejauhan.

"…Baunya enak. Apakah kamu memasak daging?"

Zetto mendongak dan mengendus.

"Ya. Akhir-akhir ini kamu mengalami pendarahan hebat, dan tubuhmu terlihat lemah… jadi aku menyiapkan makanan bergizi khusus yang diturunkan dari keluargaku.”

aku kira aku tidak perlu memberi tahu dia jenis daging apa itu.

"Aku ingin tahu apakah tidak apa-apa memberi makan makanan yang begitu berharga kepada orang luar sepertiku …"

“Fiuh, jangan khawatir. Ini mungkin pertama kalinya aku melayani non-anggota keluarga, tapi… Yah, aku mendapat izin ayah aku.

"Ayahmu?"

"Ya. Dalam sebuah surat…Dia juga memberiku bahan-bahannya.”

aku menjawab pertanyaan Zetto dan menuangkan makanan ke dalam mangkuk.

“Zetto, sudah siap…”

aku memanggilnya ketika aku meletakkan mangkuk di atas meja dan dia bangun dari tempat tidur, dan datang untuk duduk di meja.

Ada dua orang, tapi hanya satu mangkok dan satu alat makan.

Aku memandang Zetto, yang sedang duduk di meja, memiringkan kepalanya, dan membuka mulutnya.

“Ini, ini akan sulit untuk dimakan karena tulangnya, jadi aku akan membantumu…”

kataku, dan menggunakan pisau untuk mengeluarkan tulang dari daging.

"Tidak apa-apa. Senang sekali kau memasak untukku.”

Zetto mengibaskan tangannya, tapi tanganku tidak berhenti.

“Dan sementara kita membahas masalah kelemahan… Sudahlah. Ambil."

Zetto tersenyum lemah pada kata-kataku dan menyerah mencoba melawan.

'Ini hanya demi Zetto yang buta, bukan untuk memuaskan keegoisanku sendiri…'

Dengan pemikiran itu di benakku, aku perlahan mendorong garpu berisi daging itu ke sudut mulutnya.

"Ah. Apakah kamu ingin mencoba…?"

Mendengar kata-kataku, Zetto membuka mulutnya.

Begitu saja, daging ada di mulutnya, dan mulutnya langsung menutup.

Saat dia selesai mengunyah dan menelan, aku bertanya padanya dengan hati-hati.

"Bagaimana itu…?"

aku mencicipinya di tengah, dan itu tidak terlalu buruk.

Ketika aku memberikannya kepada Lucia ketika dia bangun di pagi hari, matanya terbelalak saat dia mengatakan itu baik-baik saja… Mungkin itu dilakukan dengan baik, tetapi lidah setiap orang memiliki preferensi yang berbeda.

aku tidak bisa melepaskan ketegangan. Tapi tidak seperti kekhawatiranku, Zetto, yang sedang menggaruk-garuk kepalanya, mengajukan pertanyaan yang menyenangkan.

“Nona Yuri adalah juru masak yang baik, bukan…?”

“Apakah ini enak…?”

"Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa itu dibuat oleh koki yang terampil."

Ketika aku mendengarkan kata-katanya, aku merasa hati aku melompat kegirangan.

aku puas bahwa usaha aku tidak sia-sia dan aku merasakan pencapaian bahwa aku telah memberinya makan sesuai rencana, tetapi yang paling penting adalah mengetahui bahwa aku dapat membuat dia tersenyum.

"Ah."

Aku mendorong daging ke bibirnya lagi.

“…”

Sudut mulutku bergerak ke atas saat aku menatap Zetto, dengan rahangnya yang terkatup.

'…Imut-imut.'

Ketaatan Zetto pada kata-kata aku sangat berbeda dari sikapnya yang biasa sehingga aku menganggapnya lucu.

aku tidak pernah menjadi penggemar berat hal-hal lucu, tapi aku kira ini bukan hal yang buruk kadang-kadang.

'Kami terlihat seperti pasangan sungguhan …'

aku belum pernah menikah, tetapi tanggal ini benar-benar istimewa dan ketika aku memikirkannya, aku mendorong daging itu ke arahnya lagi.

“Sepertinya hanya aku yang makan…”

Zetto meraih tanganku dan dengan lembut mengambil garpu daging dariku.

"Aku membuat makanan ini untukmu, jadi kamu harus menjadi satu-satunya yang memakannya."

“…Karena makanan terasa lebih enak saat kita makan bersama, meskipun aku tidak bisa memasukkannya ke mulutmu…Yuri, cobalah.”

Kata Zetto sambil memegang garpunya di dekat wajahku. Rupanya, dia terganggu karena aku tidak makan.

“…”

Aku tergagap, malu dengan pergantian peristiwa tapi Zetto masih menungguku.

'Diberi makan oleh orang lain…itu sangat memalukan…'

Aku memutar mataku dan memasukkan daging itu ke dalam mulutku.

Satu-satunya suara di ruangan yang sunyi itu adalah gumamanku, tetapi untuk beberapa alasan, aku merasa lebih malu.

Aku menelan dagingnya sepenuhnya, dan Zetto tersenyum padaku.

"Bagaimana menurutmu? Apakah itu baik?”

"……Ya."

Aku menjawab dengan lemah, tidak dapat melihat ke atas sesaat karena wajahku terbakar.

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi

Komentar