hit counter code Baca novel I Became The Academy’s Blind Swordsman Chapter 149 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became The Academy’s Blind Swordsman Chapter 149 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 149: Apa itu harem (2)

Cinta satu pria dan banyak wanita.
Sayangnya, itu tidak pernah bisa dianggap sebagai bentuk cinta yang umum.

Jika aku serakah, itu adalah keserakahan.
Keinginan aku agar mereka semua bahagia.
aku hanya berharap keserakahan ini tidak terlalu berlebihan bagi aku.

Untuk saat ini, aku memutuskan untuk mendengarkan rencana Geppeti.
aku memutuskan untuk mendengarkan rencana Geppeti, karena menurut aku suaranya cukup meyakinkan.

Tak lama kemudian, Geppeti, yang berdiri di salah satu pagar atap, angkat bicara.

“…Untuk saat ini, aku pikir kita perlu mulai membangun kerangka kerja, karena saat ini kerangka kerja masih kosong.”

Geppeti memiringkan kepalanya sambil melanjutkan.

“aku mengerti apa yang kamu katakan.”

“Ini adalah langkah pertama dalam membangun kerangka kerja, tetapi kamu harus menjadi istimewa bagi mereka, sehingga mereka tidak mudah menyerah, bahkan jika sesuatu yang absurd seperti berbagi kamu dengan wanita lain terjadi.”

"Hmm…"

“Biasanya, itu tidak mudah, mungkin tidak mungkin. Ada banyak pria di dunia ini, dan wanita yang disayangi Lord Zetto semuanya memiliki kualitas unggul.”

Ya, itu benar.
aku mengangguk mengiyakan penjelasan Geppeti.

“Tetapi itu adalah proses yang harus kamu lalui. Entah itu obsesi, rasa posesif yang berlebihan, atau ketergantungan, itu tidak masalah, karena kamu harus melewatinya entah bagaimana caranya sebelum kamu dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.”

“Kedengarannya cukup berisiko bagi aku…”

“Tentu saja, karena kamu melakukan sesuatu yang sama berisikonya, dan kamu tidak akan berhenti menempuh jalan itu hanya karena itu sulit dan berbahaya, bukan?”

“…”

“Kecuali kamu memiliki kekuatan untuk memaksakan cetakan ini, ini adalah satu-satunya cara untuk melakukannya, dan menurut aku kamu tidak ingin melakukannya.”

"Itu benar."

Dia ingin mereka bahagia.

“Tetapi kamu tidak perlu khawatir tentang hal itu, karena dari apa yang aku analisis, kamu tampaknya melewati ini dengan cukup lancar.”

"Aku…?"

Mendengar pertanyaanku yang tergagap, mulut Geppeti ternganga lagi, dan dia melirik ke arahku.

“Sepertinya kamu cenderung meremehkan diri sendiri, Lord Zetto, tapi aku tidak berbohong, dan karena kami tidak tahu interaksi emosional seperti apa yang kamu alami dengan para wanita, aku akan mengambil pendekatan yang sangat objektif. lihat dirimu, kesampingkan hal itu…”

Saat dia terdiam, Geppeti berbalik menghadapku.

Mata merahnya perlahan mengamatiku lalu bibirnya terbuka.

“…Untuk menggunakan analogi hewan, kamu bermandikan feromon jantan yang tidak mudah ditolak oleh betina.”

“Maaf, itu tidak masuk akal.”

“Feromon hewan” adalah penjelasan yang tidak bisa dipahami.

Geppeti menggoyangkan alisnya mendengar jawaban singkatku.

“Nah, bagaimana kalau ini…Lord Zetto adalah pria yang bahkan bisa membuatku terpesona, seorang AI…?”

Geppeti tersipu dan tergagap malu-malu, seolah dia ingin menjelaskan hal ini kepadaku.

Bahkan AI pun bisa terpesona.
Itu tidak lebih masuk akal dibandingkan feromon.
Lebih penting…

“…Terpesona?”

“…Itulah yang aku katakan.”

Geppeti menjauhkan kepalanya dariku dan terus menjelaskan.

“aku akan membiarkannya saja, karena aku rasa aku tidak akan bisa membuat kamu memahami hal ini, tetapi aku katakan bahwa ini adalah proses yang harus kamu lalui untuk membangun kerangka kerja, dan itu adalah yang sangat sulit, tapi… aku tahu kamu bisa melakukannya, Lord Zetto.”

"Oke. Jadi menurutmu apa yang harus aku lakukan?”

Percakapan kembali ke jalurnya, dan Geppeti menjawab pertanyaan aku dengan singkat.

“Kamu terus melakukan apa yang kamu lakukan.”

"Seperti biasanya…?"

“aku tidak bisa memberi kamu secara spesifik bagaimana melakukan hal itu, itu adalah sesuatu yang harus kamu pimpin sendiri, dan aku tidak seharusnya melakukan banyak hal dengan hal itu, jika tidak maka hal itu tidak akan datang dari hati, jadi peran aku hanyalah merangkum situasi secara singkat dan memberikan saran.”

“Yah, kamu tidak salah.”

aku juga penasaran dengan rencana AI yang sangat canggih, tapi aku tidak berniat mengandalkan Geppeti.

“Karena kamu baru saja menyadari perasaanmu, perilakumu secara alami akan berubah… dan menurutku kamu akan melewati tahap ini.”

Perubahan perilaku…
Ternyata, aku punya kesempatan untuk memberi tahu Aizel bagaimana perasaanku yang sebenarnya.

aku menjelaskan kepada Geppeti apa yang terjadi dengan Aizel.

aku merasa seperti aku membuat kemajuan karena aku mengatakan yang sebenarnya.

Ketika aku selesai, aku tersenyum bangga tetapi hal berikutnya yang aku tahu, bibir Geppeti melengkung membentuk senyuman yang tidak bisa kupahami.

“Jadi maksudmu Lady Sierra juga mendengar semua ini?”

“…”

Aku mengangguk pelan.

“Aku tidak menyangka kamu berhasil melewati begitu banyak rintangan dalam waktu sesingkat itu… Meskipun mengutarakan pendapatmu adalah hal yang positif, aku lebih suka jika orang lain tidak mengetahuinya saat ini… Aku rasa itu adalah bagian dari siapa kamu. Pertama, aku ingin menanyakan sesuatu kepada kamu. Apakah Lady Sierra salah satu orang yang termasuk dalam cetakan itu?”

Tanpa basa-basi lagi, aku membuka mulut untuk menjawab pertanyaan Geppeti.

“Aku tahu ini akan terdengar konyol, tapi… kurasa begitu.”

“Tidak, meskipun dia adalah tubuh roh, dia masih bisa berinteraksi denganmu secara normal, dan dia sudah ada cukup lama, jadi tidak aneh kalau kamu memendam perasaan seperti itu. Pokoknya…Karena keadaan sudah seperti ini, aku hanya bisa memberi tahu kamu langkah selanjutnya sebelumnya.”

“Apa langkah selanjutnya?”

“Setelah kamu menetapkan kerangka kerja, kamu harus menjaganya tetap stabil, dan untuk melakukan itu, kamu harus bersikap adil. Lagipula, tujuanmu bukan untuk memiliki mereka, tapi untuk membuat mereka bahagia, jadi tidak ada seorang pun yang boleh diabaikan, dan tidak boleh ada keluhan.”

Itu adalah cerita yang diidealkan meskipun menurutku itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

“Tapi bagaimana dengan Sierra…”

“Karena sifat Sierra, aku tidak dapat memastikan apakah dia menyukai Lord Zetto, tetapi jika dia memilikinya, kondisinya tidak baik.”

…itu benar.

***

Ketika Zetto dan Geppeti kembali ke kamar setelah percakapan intim mereka, mereka bertemu dengan Rei, yang sedang mencari Zetto.

Entah kenapa, Pedang Spektral Zetto, yang dia tempatkan di tengah ruangan, bocor yogi.

Melihat hal ini, Zetto dengan santai menggendong Sierra, yang memancarkan yogi yang kuat, dan menyuruh mereka menjauh darinya untuk sementara waktu.

“…”

Untuk saat ini, Zetto tetap diam, berlutut di tanah dan memegang pedangnya dengan sangat hormat.

Rei, yang mengikuti petunjuk Zetto, sedang duduk di lantai tidak jauh dari sana, memegangi Sheddie berbulu halus di pelukannya dan menatapnya dengan tatapan kosong.

Tiba-tiba, Rei punya pertanyaan.

Apa yang sedang terjadi di sini?
Di mata Rei, Zetto benar-benar diliputi oleh energi tak menyenangkan yang berasal dari Pedang Spektral miliknya.

Kelihatannya cukup berbahaya sehingga dia bertanya-tanya apakah dia mungkin terluka, tapi roh itu seharusnya adalah gurunya, jadi itu bukan urusannya.

Terlebih lagi, tanpa pengetahuan tentang Pedang Spektral, Rei tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Geppeti, sebaliknya, dengan santainya membuat makan malam. 'Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi masalah ini akan diatasi,' katanya, 'percaya saja pada kakakmu.'

'Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi kuharap semuanya akan baik-baik saja…'

Dia tidak ingin dia terluka karena dia masih memiliki banyak permen yang tersisa untuk diambil darinya.

***

Aku membuka mataku dan langsung merasakan air di kakiku.
Ruang kosong dengan air dangkal di dasarnya tidak terlihat habisnya.

Di langit, aku melihat bulan purnama berwarna ungu.

'Dunia roh Sierra… menurutku.'

Bergegas kembali ke kamar dari percakapanku dengan Geppeti, aku mendapati diriku berhadapan dengan Sierra, yang sedang membocorkan yogi.

Ikatan segelnya tampak melemah.

Lalu aku meraih pedangku dan menyadari bahwa Sierra sedang menarikku.

aku mempersiapkan diri dan menerima sentuhannya tanpa perlawanan.

Begitulah yang terjadi sejak pandanganku menjadi hitam tetapi orang yang membawaku ke sini tidak terlihat.

"Menguasai?"

Aku memanggilnya, tapi tidak ada jawaban.

Kehampaan yang bebas gema menjadi sunyi senyap.

Aku berjalan perlahan ke depan sambil mendengarkan suara air yang mengalir di telingaku dan merenung.

aku bertanya-tanya mengapa Sierra memanggil aku ke sini.
Apa yang membuatnya sangat kesal hingga dia menghilang ke dalam Pedang Spektral?

Tingkah laku Sierra membingungkan, karena dia selalu menyebut hubungan antara mereka sebagai tuan dan murid.

Bahkan setelah mendengarkan penjelasan Geppeti, aku masih bingung dan tidak ada yang masuk akal.

aku berjalan tanpa tujuan dan mulai memikirkannya.
Mungkin itu cara yang salah untuk meneleponnya.

-Pfft.

Aku menghentikan langkahku dan membuka mulut untuk berbicara.

“Sierra.”

aku memanggil namanya, bukan Guru.

Kapan aku pernah memanggilnya seperti itu sebelumnya?
Aku menggaruk pipiku, merasa sedikit malu, mungkin karena dia sudah menyadari perasaanku padanya.

Akhirnya, dia menjawab.

Entah dari mana, kepulan asap ungu muncul di hadapanku, lalu dia muncul.

Matanya yang tanpa ekspresi menatap mataku saat dia keluar dari asap dan mendekatiku, lalu mulutnya terbuka.

“Mengapa kamu datang?”

“……”

Sierra sedang cemberut sekarang. aku yakin akan hal itu.

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar