hit counter code Baca novel I Became The Academy’s Blind Swordsman Chapter 151 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became The Academy’s Blind Swordsman Chapter 151 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 151: Zagoras dan Echis (1)

Setelah pengakuan Zetto tidak banyak yang berubah.

Dia tersenyum padaku dengan kebaikannya yang biasa, dan aku masih belum mengungkapkan perasaanku padanya.

'Mengekspresikan' perasaanku ternyata jauh lebih sulit daripada yang kukira.

aku merasa sangat bahagia dan baik setelah memastikan perasaan Zetto, tapi…lalu kenapa?
Hanya berdiri di depannya membuat kepalaku pucat dan aku merasa seperti orang bodoh.

Hari ini, aku bahkan tidak bisa menjawabnya dengan benar. aku mungkin juga bertindak liar, didorong oleh keinginan.

Blanc menyarankan agar kami berkencan, tetapi pengakuan tampaknya sulit dalam keadaan ini.

Aku bertanya-tanya apakah keadaan akan berbeda jika aku mengatakan tidak dan bukannya melarikan diri.

Itu adalah cerita yang tidak ada artinya, tapi di saat yang sama, aku tidak bisa menghapus penyesalanku.

Oh, perubahan lainnya adalah Kaen dari kelas C telah mengikuti kelas bulanan di kelas A. Ini tidak biasa, tapi itu bukan masalah besar.

Itu tidak biasa, tapi aku tidak terlalu memperhatikannya.

Dia sepertinya dekat dengan Zetto, jadi menurutku dia adalah pesaing lain… tapi… Dia bilang dia menyukaiku.

Bahkan, aku mulai merasa terganggu karena dia bersikap ramah terhadap wanita lain.

Bagaimanapun juga, untuk mematahkan kutukan Zetto, aku harus mendahului mereka dan mencapai tujuan 'berciuman'.

Kini setelah aku mengambil langkah berarti dalam situasi itu, keinginanku untuk hidup menjadi semakin kuat.

Sekarang setelah aku merasakan kegembiraan dan kebahagiaan seperti itu, tidak ada lagi kemunduran, tidak ada lagi pengembalian segalanya menjadi sia-sia.

Iblis dari penglihatan Edward adalah wajah yang sangat familiar bagiku, jika tidak bagi orang lain.

Itu adalah Murka, pemimpin iblis yang telah membantai klanku, dan orang yang mengubahku menjadi kelinci percobaan.

Pertemuan tak terduga ini membuat aku mengingat kembali kengerian hari itu secara panjang lebar.

aku harus memikirkan cara terbaik untuk bertahan hidup, belum lagi kutukan Zetto dan yang terpenting, keselamatan Zetto.

Untuk kali ini, aku tidak ingin melihatnya dikorbankan.

Dengan kematian Krektar, hanya tersisa empat orang.

Selain Murka, yang akan berada di Negeri Iblis, dan Zagoras, yang merupakan sosok yang sulit ditangkap, Echis dan Albed tetap ada.

Albed sangat licik sehingga sangat sulit menemukannya.

Namun, Echis berbeda. Dia memiliki tanda tangan yang lebih mudah dilacak.

Namun, pengembaraan dan aktivitasnya mencakup wilayah yang luas, jadi merepotkan untuk selalu meminta bantuan Blanc.

Ya, tidak semua orang pandai menemukannya.
Aku pernah mencari Echis sebagai balas dendam, namun dia malah membantaiku dalam sekejap.

Selain Krektar yang memiliki pola makan unik, empat lainnya bertanduk hitam. Pada awal regresi, sulit untuk menangani salah satunya saja.

'… Tapi tidak sekarang.'

Aku melompat dari atap ke atap, mataku mengamati kota yang gelap.

Menurut sumber aku, baru-baru ini ada mayat yang ditemukan di kota, 'dipajang' secara aneh.

'Mereka seharusnya masih berada di kota ini.'

Alasan aku menemukan Echi berkeliaran adalah sederhana.

Dia memiliki selera yang tidak biasa dan memiliki kebiasaan menjijikkan yaitu menyedot kehidupan manusia dan kemudian menampilkannya sebagai karya seni.

Semua mayat iblis disimpan di bawah kendali informasi yang ketat oleh para Templar tetapi aku memiliki Blanc sehingga aku dapat mencapai tempat itu tepat waktu.

Dari mana kamu mendapatkan informasi ini?
Itu datang dari Echis sendiri, yang menyiksaku.

Dia bilang dia sedang membuat karya seni dan dia ingin menambahkan aku ke dalam karya seninya suatu hari nanti.

Echis akan menceritakan kepadaku kisah-kisah mengerikan ini saat aku duduk di sana sebagai subjek ujiannya.

aku sudah lama melupakan kengerian penyiksaan, dan sekarang aku hanya melihatnya sebagai perempuan gila.

Aku ingin tahu apakah ada iblis yang mengejarku yang waras. Itu hanya sekelompok orang gila yang tidak melakukan apa pun, semuanya kehilangan sekrup di suatu tempat.

Saat aku berjalan melintasi atap, pikiranku melayang, dan aku merasakan seutas tali menyentuh tubuhku.

Itu adalah ikatan yang dibuat dengan baik yang terbuat dari kekuatan iblis, energi magis, dan tidak sedikit pun yang bocor.

Di sinilah aku bisa merasakan kemauan keras dari iblis yang menciptakannya.

Itu menyelimuti bangunan kecil di bawah kakiku.

“…”

Keheningan di dalam lingkaran itu memekakkan telinga, menenggelamkan suara-suara dunia luar, namun keheningan itu hanya berlangsung sebentar.

-Aaaaahhhh!!!!

Jeritan bergema dari dalam gedung.

Dibangun secara ajaib, kedap suara tanpa cacat, tanpa ujung yang longgar, dan jeritan yang terdengar seperti manusia dari dalam.

Hanya ada satu jawaban: Echis.

Makanan menjijikkan dari Echis, yang menyiksa korbannya sampai mati sebelum menghisap nyawa mereka, sedang disiapkan di bawah ini.

Aku segera menarik tombak dari dadaku dan membentangkannya.

Ironisnya, jika aku harus berterima kasih kepada Echis untuk apa pun, penyiksaan yang dia lakukan telah membuatku mati rasa terhadap rasa sakit yang paling besar, dan telah mengajariku bagaimana menjadi penyiksa yang lebih baik.

Pengetahuannya tentang penyiksaan, khususnya, berguna kali ini.

Sayangnya, kali ini Echis tidak bisa memamerkan karyanya.

Mungkin dia harus menjadi yang terakhir dipajang.

Itu bukanlah ide yang buruk dan sebagai bonusnya, hal itu menimbulkan pertanyaan.

Berapa lama seorang penyiksa yang kompeten bisa bertahan?

***

Dan saat itulah Aizel bertemu Echis dan berjuang melewati pertempuran.

Di kota lain, iblis tanpa nama sedang sekarat.

Iblis itu terjatuh, tidak mampu melakukan banyak perlawanan melawan binatang buas yang ada di dekatnya.

“Mmph… Ugh…”

Iblis itu, yang masih bernapas, mengerang kesakitan dan berusaha menyeret dirinya ke lantai.

Sepasang pria dan wanita yang perlahan mengikuti iblis itu adalah pemandangan yang aneh untuk dilihat.

Seorang pria buta dengan perban putih menutupi matanya dan seorang gadis dengan rambut seputih salju.

Tak satu pun dari mereka tampaknya cocok dengan iblis itu, yang tendon pergelangan kakinya telah putus dan mengeluarkan darah hitam.

Kemudian orang buta itu mengajukan pertanyaan kepada gadis itu.
Apa yang keluar dari telinga iblis itu adalah pertanyaan mengerikan yang membuat tulang punggungnya merinding.

“Haruskah aku membuatnya tetap hidup?”

Itu diucapkan dengan nada santai, seolah-olah situasi saat ini bukanlah apa-apa.

Dia bahkan tidak bisa memikirkan mengapa dia menanyakan pertanyaan seperti itu dan mengapa dia tidak membunuhnya.

Namun ketika menyadari bahwa hidupnya bergantung pada jawabannya, ia berhenti merangkak dan berbalik untuk menatap mata mereka.

“Tolong… Tolong jangan bunuh aku…”

Setan itu memohon.
Dia mengatupkan kedua tangannya dan memohon sampai terbakar.

Kemudian tatapan dingin gadis itu bertemu dengannya dan mata merahnya tidak menunjukkan emosi apa pun yang seharusnya dirasakan manusia mana pun.

Iblis itu bertanya-tanya apakah gadis di depannya adalah manusia.

“…Mari kita biarkan dia tetap hidup untuk saat ini.”

"Mau mu."

Keduanya berbicara seperti itu, mengabaikan suara memohon iblis, sampai gadis itu berjongkok untuk melihatnya.

“Jadi ini organ penyimpan energi. Mengapa bentuknya seperti tanduk? Akan lebih efisien jika berada di dalam tubuh.”

Setan itu sedang ‘diamati’.
Mata gadis itu terfokus pada tanduk yang tumbuh di keningnya.

Iblis itu dengan cepat memutar matanya karena gadis di depannya sekarang tidak tampak membawa senjata apa pun.

Orang buta di sana jelas sangat terampil.

Karena dia hanya bisa memotong tendon di pergelangan kakinya, dia tidak punya peluang sama sekali, tapi gadis ini berbeda.

Berbeda dengan pria buta itu, dia sepertinya tidak memiliki aura yang luar biasa, jadi dia sepertinya punya kesempatan.

'Aku tidak tahu hubungan seperti apa yang kalian berdua miliki, tapi yang jelas kalian adalah teman.'

Setelah sampai pada kesimpulan bahwa ia ingin menyandera gadis di depannya, iblis itu segera berdiri dari pinggangnya dan melingkarkan lengannya di leher gadis itu, yang masih utuh, tidak seperti kakinya.

“Jangan mendekatiku…!”

Dia memperingatkan sambil menunjuk ke kepala gadis itu.

“Jika kamu bergerak sedikit saja, dia akan mati…!”

“……”

Namun meskipun setan itu memperingatkannya dengan putus asa, orang buta itu tidak bergerak.

Dia bahkan tidak bisa melihat apa yang terjadi karena dia buta.

Curiga akan kurangnya respon dari orang buta itu, iblis tersebut menjelaskan situasinya dengan lebih rinci.

“Aku menyanderanya…! Aku akan membuat lubang di kepalanya!”

“…”

Terlepas dari penjelasannya, orang buta itu hanya menggaruk kepalanya dan bahkan tidak meraih pedang di pinggangnya.

Gadis itu juga tidak tergerak.

Gadis itu secara alami menoleh untuk bertemu dengan jarinya yang menunjuk ke kepalanya.

“Jadi ini Magick. Ini jelas merupakan bentuk energi yang berbeda dari mana. Ini sangat mirip dengan energi yang aku lihat di hati Lord Zetto beberapa hari yang lalu, yang disebut Air Mata Orang Mati.”

Analisis dekat gadis itu terus berlanjut meskipun situasi penyanderaan dalam situasi tegang.

“Air mata orang mati…? Jantung…?"

Setan itu tidak mengikuti pembicaraan mereka sama sekali.

Namun lelaki buta itu dengan cepat menepis perkataan iblis itu dan melanjutkan percakapannya dengan gadis itu.

“Hmm… Kurasa itu mirip karena mengubah kekuatan hidup menjadi energi, dan perhiasan itu mungkin dibuat oleh iblis gila.”

"Jadi begitu. Apakah sebesar itu kekuatan sihir yang kamu punya?”

Gadis itu berhenti berbicara dengan orang buta itu dan memandang setan itu dan bertanya.

Itu bukanlah pertanyaan terbaik untuk ditanyakan kepada iblis yang menyanderanya, tetapi ketika iblis itu menyadari bahwa pertanyaannya diabaikan, dia mengumpulkan semua sihirnya dan memusatkannya pada jari-jarinya.

“Jangan abaikan aku…”

Mata gadis itu melebar dan iblis yang bertanya-tanya apakah dia merasakan ketakutan melanjutkan peringatannya. Dia harus mengendalikan situasi gila ini.

"Apakah kamu mendapatkan gambarnya? Jika aku mati, kamu juga mati. kamu telah memilih orang yang salah. Aku tidak akan mati di tempat ini! aku Kundral, iblis yang suatu hari nanti akan menjadi Tanduk Hitam!”

Ancaman dan pernyataan agung Kundral bergema di gang-gang yang sepi.

Orang buta itu, yang mengangguk pelan sebagai jawaban, angkat bicara.

“Ah, aku Jorgal. Padahal aku tidak punya tanduk.”

“Jorgal?”

Sebelum pertanyaan itu masuk ke dalam, bibir gadis itu terbuka saat dia menatap tajam ke jari Kundral.

“…Apakah ini batas sihirnya?”

"……Dia."

"Itu aneh. Itu terlalu sedikit untuk jumlah energi yang dikandung Tears of the Dead.”

“Bahkan jika itu tidak cukup untuk Air Mata Orang Mati, itu sudah cukup untuk ratusan atau ribuan nyawa…!”

Setelah satu putaran analisis gadis itu, suara Kundral meninggi karena marah.

“…Jadi, berapa banyak manusia yang kamu bunuh untuk mengumpulkan kekuatan itu?”

"Berapa banyak…? aku tidak pernah menghitungnya… Sekitar dua puluh…?”

“Kira-kira dua puluh, itulah jumlah sihir yang kamu punya, aku mengerti.”

"Ah iya."

“…”

Kundral yang dengan patuh menjawab pertanyaan itu karena suatu alasan, mengulangi absurditas percakapan sebelumnya.

“…Cukup pertanyaannya.”

Merasa seperti sedang dipermainkan, Kundral melawan amarah yang memuncak di kepalanya dan perlahan menggambar lingkaran sihir dengan sihir yang dia kumpulkan di ujung jarinya.

Itu adalah tanda ketulusannya.

Bagaimana orang-orang ini bisa begitu tidak peka terhadap situasi, bagaimana mereka bisa begitu santai ketika kepala gadis itu akan dipenggal?

Pertanyaan itu terjawab ketika suara gadis itu berlanjut.

“Tidak apa-apa, aku sudah kehabisan pertanyaan, jadi aku akan menanyakan pertanyaan berikutnya padamu…”

Kata-kata gadis itu terhenti, dan suara dentang besi terdengar dari lengannya.

Suara aneh, yang mungkin dihasilkan oleh mesin, pastinya berasal dari lengan gadis itu saat lengan gadis itu terbelah, memperlihatkan sebilah pisau tajam.

“Lagipula itu bukan manusia…!”

Dengan mata keluar dari kepalanya, Kundral dengan cepat mencoba mengucapkan mantra.

-Memotong!

Bilah gadis itu mengiris pergelangan tangannya.

“Aaaahhh!!!”

Teriakan Kundral menyusul.

“…Sebaiknya aku membongkarnya sendiri dan mencari tahu.”

Terdengar suara berderak keras, dan tubuh gadis itu mulai hancur, mata merahnya masih tanpa emosi.

Kemudian pembongkaran dimulai.

Zetto membelakangi pemandangan yang sangat mengerikan itu, pemandangan yang begitu mengerikan sehingga membuat mata Sierra melebar di sisinya tetapi Geppeti tidak gentar, terus mengumpulkan informasi dari Kundral.

Saat Zetto mendengarkan jeritan Kundral yang tak henti-hentinya, dia senang telah membuat ruangan kedap suara sebelumnya.

Mereka saat ini sedang mengumpulkan data untuk mengubah Dunia Lain menjadi Senjata Anti-Iblis.

Namun ada sedikit rasa malu di wajah Zetto, karena dia tidak mengira pengumpulan data akan menjadi pertunjukan dekonstruksi dan analisis.

Saat terlintas di benaknya bahwa dia memaksa Geppeti, yang secara teknis adalah saudara perempuannya, untuk membedah setan.

-Berbunyi.

Sebuah pager berbunyi bip di pelukan Zetto.

Itu adalah suara kecil yang bisa ditenggelamkan oleh jeritan Kundral, tapi pendengaran Zetto yang superior tidak bisa melewatkannya.

'Bola kristal…'

Zetto meraih dadanya dan mengeluarkan bola kristal portabel yang diberikan kepadanya oleh Saint Bernice.

Dia kemudian menoleh ke Geppeti, yang berada di sisi lain ruangan.

“Geppeti, aku perlu menerima telepon sebentar.”

“…”

Dia tidak tahu apakah kata “panggilan” digunakan di dunia ini, tapi Geppeti, yang wajah dan pakaiannya berlumuran darah hitam iblis, mengangguk mengerti.

Kemudian, keluar dari lingkaran, Zetto menyalurkan mana ke dalam bola kristal.

Dia sudah lama tidak mendengar kabar darinya, karena dia memberinya informasi tentang Zagoras, jadi dia bertanya-tanya apakah sesuatu telah terjadi.

“Zetto.”

Saat Zetto berbicara ke dalam bola kristal, bola itu berderak dan suara Bernice terdengar.

(Zetto, kamu sudah bangun?)

"aku…"

(Kupikir aku sudah menyuruhmu…beristirahat…)

“…Aku tidak berbuat banyak. Aku bahkan tidak menangkap setan sebanyak itu.”

(Maksudmu kamu menangkap beberapa?)

“…Sekitar tiga atau empat……”

Suara Zetto, yang dengan jelas menggambarkan wajah Bernice dengan senyuman dingin di kepalanya meskipun dia mendengarkan melalui bola kristal, perlahan memudar saat dia melanjutkan.

"…aku minta maaf."

(Fiuh…Untuk melanggar perintah atasanmu, kamu harus menebusnya)

Bernice, yang menganggap sikap Zetto lucu, tersenyum tipis.

“Jadi apa yang terjadi, kan…”

(…Ya, menurut informasi, Delion, wakil pemimpin Ksatria Singa Emas, pastinya adalah iblis.)

Delion adalah wujud manusia dari iblis Zagoras dan Zagoras adalah salah satu iblis yang mengejar Aizel.

Identitasnya membuatnya tak tersentuh, sehingga kerja sama Zetto dengan Bernice akhirnya membuahkan hasil.

“Kalau saja kita mempunyai saksi atau bukti yang kuat…”

Dia bisa melakukan pembunuhan.

Zetto hendak mengatakan sesuatu seperti itu tetapi suara Bernice dari bola kristal memotongnya.

(…Buktinya ada di tanganku sekarang.)

"Apa itu?"

Zetto bertanya, murni ingin tahu tentang situasinya saat suara Bernice yang tenang dan santai menjawabnya.

(Jika itu adalah leher Delion dengan tanduk hitam di dahinya, maka itu adalah buktinya, dan aku tidak tahu apa yang lebih meyakinkan dari itu.)

"Apa…?"

Tanda tanya muncul di wajah Zetto saat mendengar jawaban Bernice tapi suara Bernice membenarkannya.

***

( Apa…?)

Balasan Zetto yang goyah datang melalui bola kristal.

Apakah dia benar-benar berpikir bahwa setelah sekian lama dia tidak akan mengetahui bahwa Delion adalah iblis?

Bernice, yang terlalu kesal dengan Zetto karena meremehkannya, mengangkat klakson di tangannya dan menatap mata pada benda yang bernama Delion.

“Kami baru saja menyelesaikan pembantaian, sekarang yang tersisa hanyalah membawa ini ke Ksatria Singa Emas.”

Setidaknya, ini sedikit meringankan beban Zetto.

Delion, Zagoras adalah iblis yang licik, bahkan bagi Saint Bernice.

Bukan karena dia sulit dikalahkan, tapi karena statusnya membuatnya sulit untuk melakukan penyelidikan sederhana.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang pembunuhan Zagoras, kita harus melihat kembali beberapa hari ketika Aizel datang ke Bernice.

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar