hit counter code Baca novel I Became The Academy’s Blind Swordsman Chapter 186 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became The Academy’s Blind Swordsman Chapter 186 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 186: Keajaiban yang Seharusnya Tidak Terjadi (1)

Akhirnya, hujan berhenti.

Lonceng yang berbunyi di kota menembus hujan, mengumumkan kematian seorang bintang muda.

Aku melangkah maju, bahkan tidak berusaha menghindari genangan air di tanah.

Segera aku berada di dalam gereja kecil tempat lonceng itu berasal.

Udara semakin suram dan tidak ada cahaya di tempat itu, hanya beberapa lilin yang menyala di sana-sini.

Di ujung aula ada Zetto.
Dia terbaring nyaman di peti mati kayu, lebih merah dari darah.

Setelah hari ini, peti mati berisi jenazah akan ditutup rapat. Jadi ini terakhir kalinya aku bisa melihatnya.

aku melihat ke arah Geppeti dan Rei, yang berdiri di samping peti mati, berpakaian serba hitam.

“Aizel…”

Aku bertanya-tanya apakah mereka telah menerima kenyataan buruk ini tetapi Geppeti tidak lagi menangis dan Rei menghindari tatapanku.
Itu terlalu berat baginya di usia yang begitu muda.

“……”

aku membungkuk lemah kepada mereka, menyampaikan belasungkawa, dan kemudian berbalik menghadap Zetto.

Dia berbaring dengan jas hitam legam yang sejuk, mengenakan seragam Akademi.

Perban putih bersih yang selalu menemaninya tergenggam di tangan kanannya, diletakkan di samping pedangnya di sisinya.

Secara kasat mata, Zetto tampak tidak terluka, kecuali lengan kirinya yang tidak ada.

Kapan saja, aku merasa dia akan bangkit dan berbicara kepada aku.

Tapi…aku tahu lebih baik dari siapa pun bahwa keajaiban seperti itu tidak akan terjadi.

Tanganku mengencang di sekitar peti mati.

Ini adalah kedua kalinya aku melihatnya.

aku mencari dan mencari.
aku menjelajahi dunia dengan tujuan menyelamatkan Zetto tetapi aku tidak dapat menemukannya dan tidak ada keajaiban yang terjadi.

Tidak ada cara untuk menghidupkan kembali orang mati jadi pada saat itu, aku menyerah dan mengambil jalan keluar yang lebih mudah.

Ini adalah pertama kalinya aku memilih untuk mundur ketika aku bahkan tidak menghadapi kematian.

Aku memutar balik waktu demi satu orang yang tidak penting dan menghancurkan semua yang telah dibangun orang.

Dengan egois, aku menipu diriku sendiri dengan berpikir itu demi Zetto.

Jika tidak, aku tidak bisa maju.
aku tidak berpikir aku bisa menyelamatkannya.

Inilah hasilnya.

Zetto mati lagi.
Aku membuatnya menderita lagi.

Pasti itu sangat menyakitkan baginya.
Betapa tersiksanya dia karena aku telah menyelamatkan nyawanya dan dia memilih untuk mati.

Aku membelai rambutnya dengan lembut dan aku bisa merasakan dinginnya keningnya di balik rambutnya melalui sarung tangan hitamku.

Itu dingin dan aku bisa merasakan sakitnya.

Maafkan aku, Zetto, aku tidak bisa menyelamatkanmu.

aku seorang regresi yang tidak kompeten karena membuat kamu mengalami ini dua kali.

aku minta maaf.

Tidak ada keajaiban.

Bukan untuknya, bukan untukku.
Regresi bukanlah suatu keajaiban.

Kebahagiaan yang aku peroleh kembali digantikan oleh lebih banyak kesengsaraan, kegembiraan dengan lebih banyak kesedihan.

Ini adalah kutukan bagi jiwaku.

Regresi selalu menjadi kutukan bagi aku.

Aku memikirkan semua cara yang bisa kulakukan untuk menyelamatkan Zetto, tapi semua itu sudah tidak masuk akal lagi.

Sejak hidupku yang tidak berharga diselamatkan oleh Zetto…

…itu disegel.

Nasib aku telah ditentukan.

“……”

aku memilih untuk menerima nasib itu.

Pengorbanannya tidak akan sia-sia.

aku akan bertahan sampai akhir, sampai akhir yang pahit, tidak peduli betapa putus asa dan sengsaranya hal itu.

Jadi…

“…Istirahatlah dengan tenang, Zetto.”

Aku membungkuk dan mencium kening Zetto.

Lalu aku berbalik.

“…Kamu datang lebih awal.”

aku melihat Kaen, yang juga datang untuk berduka atas kematian Zetto.

Dia telah menjalin begitu banyak koneksi dalam hidupnya yang singkat sehingga banyak orang datang menemuinya.

Sebelumnya, aku menyerbu keluar dari katedral, tidak sabar menunggu akhir hidupnya.

aku lari, berpikir pasti ada cara untuk menyelamatkannya.

Kali ini berbeda.
Tidak ada alasan untuk itu, tidak ada gunanya.

“Zetto sedang menunggu.”

Dengan kata-kata itu, aku membungkuk lemah pada Kaen dan berbalik.

Aku duduk di bangku tunggu di tengah gereja, lalu aku menatap Zetto tak percaya sambil menunggu semuanya selesai.

Setelah beberapa saat, sebuah lagu yang menyentuh hati untuk menghormatinya bergema di telinga aku. Itu adalah lagu yang menyedihkan tetapi melodinya dipenuhi dengan keputusasaan.

***

Aku menatap Zetto.
Wajahnya yang tenang masih sama seperti di kamar mayat, hanya saja sekarang dia terbaring di peti mati, berpakaian seperti saat dia masih bernapas dan hidup.

Pada awalnya, aku hanya marah.
Aku marah karena aku merindukannya padahal kupikir akhirnya aku bisa menghubunginya.

aku frustrasi.
aku tahu setiap orang pasti mati suatu hari nanti, tapi aku tidak mengerti mengapa harus Zetto.

Aku hendak melampiaskan rasa frustasiku ke dalam kemarahan, tetapi ketika aku mendengarkan cerita Kaliman, aku berubah pikiran. aku hampir melakukan sesuatu yang bodoh.

Aku ingin menangis, tapi tidak ada air mata yang keluar.
Mataku sudah lama kering.

Aku melepas cincin dari jari manisku.
Cincin itu langsung menuju ke jari manis tangan kanan Zetto yang terbalut perban putih.

“Kalau saja itu tangan kiriku… Akan lebih baik…”

Tampaknya hal itu tidak diperbolehkan bagiku bahkan setelah kematiannya.

“Aku akan mengingatnya, Zetto.”

Aku menyeringai seperti orang bodoh dan untuk kali ini itu bukan akting.

***

Bel berbunyi, menandakan meninggalnya seorang bintang muda.

Pemakaman Zetto diadakan di sebuah gereja kecil dekat Akademi.

Pemakaman dilanjutkan dengan prosesi yang cukup meriah. Ada cukup banyak orang yang pernah dekat dengan Zetto.

“Orang suci yang buta…”
“Di usia yang sangat muda…”
“Sungguh mimpi buruk…”

Suara sedih para penghuni Akademi Innocence terdengar dalam prosesi tersebut.

Salah satu pria yang mendengarkan bertanya pada wanita berpakaian hitam.

“Apa maksud dari orang suci buta itu…?”

“Itulah sebutan untuk orang yang meninggal kali ini. Dia pasti berkeliling kota untuk melakukan perbuatan baik.”

Wanita yang menjawab adalah Blanc, kepala Black Hand cabang selatan, serikat intelijen tertinggi di benua itu.

Dia datang hanya untuk berada di sisi Aizel, tapi perintah ketua guild untuk mengumpulkan informasi telah memaksanya untuk membawa anggota guild bersamanya.

Rekan guild yang dibawakan Blanc adalah seorang pria bernama Hakam, yang dikenal sebagai Burung Pagi.

Hakam si Burung Pagi mempunyai persaingan sengit dengan salah satu anggota guildnya, Tikus Malam.

Saat dia menyaksikan pemakaman Zetto, Hakam sangat sedih.

Itu adalah pemakaman seorang kadet akademi, orang biasa yang tidak memiliki koneksi dan tidak memiliki nama keluarga.

Dia dapat memahami mengapa begitu banyak orang berkumpul di sini, namun dia meragukan kualitas informasi yang dapat mereka kumpulkan.

Itu adalah perintah atasan, jadi dia menurutinya, tapi Hakam, yang baru-baru ini dikalahkan oleh Tikus Malam, merasa sedikit tidak puas.

'Mari kita berkabung sedikit saja.'

Meskipun ia memiliki julukan yang tidak biasa, Orang Suci Buta, tidak ada informasi yang bisa diperoleh, dan dia berjalan dengan susah payah, menyebarkan ulat bambu ke burung-burung yang terbang rendah di tengah derasnya hujan.

Saat mereka memasuki gereja, Blanc angkat bicara.

“Ada urusan yang harus aku urus…”

"Ya pak."

“…Aku harus menjaga akal sehatku?”

“…”

Hakam melirik Blanc sambil memikirkan itu dan begitu mereka sudah sepenuhnya berada di dalam gereja, dia menyadari alasannya.

'Itu…'

Hal pertama yang menarik perhatian Hakam adalah pria berambut merah.

Dia tahu dari belakang kepalanya bahwa dialah yang bertanggung jawab atas sistem surat burung yang hanya bisa digunakan oleh pejabat bertangan hitam.

'Jeras Clementine…?'

Identitas pria itu adalah Jeras Clementine, kepala keluarga Clementine dari Empat Rumah Elemental Kontinental.

'Mengapa Lord Clementine menghadiri pemakaman seorang kadet?'

Hakam melihat sekeliling, berniat bertanya pada Blanc, tapi Blanc sudah lama menghilang di tengah kerumunan.

'Selalu seperti ini dengan pemimpin…'

Memutuskan dia tidak punya pilihan, Hakam menyelinap ke sudut rumah duka, bersembunyi dengan baik, dan melanjutkan urusannya.

'Apakah itu putrinya di sebelahnya?'

Putri Jeras, Yuri Clementine, itu pasti dia.

Hakam melihat ke antara Jeras dan Yuri, yang berdiri di depan peti mati Zetto dan mendengarkan, mencoba mengumpulkan informasi.

Tinitusnya, yang disebut Morning Bird, sebagian disebabkan oleh pekerjaannya dengan burung, tetapi juga karena telinganya yang luar biasa cerah.

Burung mendengar di penghujung hari, dan tikus mendengar di penghujung malam.

Hakam menyalurkan mana ke telinganya, memperkuat indra pendengarannya yang vital.

Tak lama kemudian dia mendengar suara Yuri.

“Kamu bilang kamu akan kembali…”

“……”

"Kembalilah…"

“Yuri…”

Itu adalah tangisan sedih yang bahkan membuat mulut Hakam terasa pahit.

'Ini tidak pantas… Tapi pekerjaan tetaplah pekerjaan…'

Hakam berpikir sendiri ketika dia mengatur informasi.

Kadet yang telah meninggal, Zetto, memiliki hubungan dekat dengan Yuri Clementine.

Dapat dikatakan bahwa kunjungan Jera hanya untuk menghibur putrinya, namun hal itu tidak akurat.

Kehadiran kepala keluarga membawa arti yang sangat penting.

'Tetapi itu tidak berarti Kadet Zetto memiliki hubungan langsung dengan Jeras, dan bahkan jika dia adalah seorang pendekar pedang yang terampil, tidak ada alasan bagi seorang pendekar pedang untuk memiliki hubungan dengan Keluarga Clementine…'

Hakam punya pertanyaan.

Yuri meletakkan es batu di peti mati dan berbalik, hanya menyisakan Jeras yang berdiri di depan Zetto, menatapnya.

Dia berbisik pelan dan hanya Hakam yang mendengarnya.

“…Kupikir aku akan memiliki menantu laki-laki.”

'Menantu laki-laki…?'

“Kamu adalah menantu terburuk yang pernah ada. Beraninya kamu membuat putriku menangis… ”

Tidak ada kemarahan dalam suaranya saat dia melanjutkan, melainkan sedikit rasa putus asa.

“Lain kali, jangan terlalu cepat berlalu…Buatlah wanitamu lebih bahagia.”

“……”

“Semoga Phoenix memberkatimu…”

Dengan kata-kata itu, Jeras berbalik.

Mulut Hakam ternganga ketika dia menyadari bahwa dia baru saja mendapat informasi yang sangat banyak.

'Jika itu Yuri Clementine, dia pasti terhubung dengan Pangeran Pertama Kerajaan Terracia…?'

Tentu saja, dia tahu bahwa itu lebih merupakan tekanan dari kekuasaan, tetapi ini adalah pertama kalinya dia mendengar bahwa Jeras mencoba menjadikan Zetto sebagai menantunya.

Orang berikutnya yang muncul setelah Yuri dan Jeras adalah seorang lelaki tua tanpa nama.

Wajahnya tidak terlalu informatif, tapi telinga Hakam cukup terbuka untuk mendengar suaranya.

“…Ada apa, apa kamu juga sedih?”

Orang tua itu tidak melihat wajah Zetto di peti mati, tapi ke kakinya.

“Aneh, kamu bahkan tidak membencinya…? Huh… Aku ingin tahu trik macam apa yang dia mainkan padamu… Sekarang karena tidak ada lagi kekuatan hidup yang tersisa untuk dimakan, kamu akan bebas dalam beberapa hari.”

Mendengar ini, Hakam tidak dapat memahami kata-kata lelaki tua itu, jadi dia mengabaikannya sambil berpikir, 'Dia hanya orang gila.'

Setelah orang gila itu, seorang lelaki tua berpakaian lusuh lainnya mendekat.

Namun kali ini, wajah itu familiar.

Di balik jubahnya yang compang-camping, wajah lelaki tua itu adalah wajah yang sangat dikenal Hakam.
Tidak, dia adalah pria yang ingin dia lupakan.

Hakam teringat pertemuan sebelumnya dengannya.

Lelaki tua itu telah mendekati menara, berpegangan pada seekor burung yang mati-matian berusaha terbang, dan bertanya dengan polos, “aku ingin menulis surat kepada Julius Klaus.”

Hakam yang bahkan tidak bisa berbicara pun merasa nyawanya terancam saat itu.

Orang tua itu tiba-tiba duduk di depan peti mati Zetto dan berbicara.

“…Aku sudah bilang padamu untuk datang kepadaku sampai aku tua dan mati, tapi bagaimana jika kamu mati dulu…”

Hakam mendengar percakapan kecil antara orang mati dan lelaki tua itu dan merasa ngeri.

Identitas lelaki tua itu tidak lain adalah Chris, pendekar pedang terhebat di benua itu.

'Dia memiliki hubungan dengan Sword Saint…?'

Chris meneguk botol di tangannya lama-lama dan berkata, “Sayang sekali… sayang sekali…” lalu pergi.

Hakam berpikir mungkin taruna bernama Zetto yang meninggal kali ini tidak bisa dikategorikan sebagai taruna akademi belaka.

Mungkin dia adalah pemain besar yang bahkan tidak masuk radar Tangan Hitam.

Berikutnya adalah seorang pria bernama Anthony.

Seorang pria yang pernah menjadi saudagar terkemuka di Tanah Suci, namun dituduh secara salah dan diasingkan, kemudian bangkit kembali dan menjadi legenda di kalangan saudagar.

Dia datang bersama putrinya dan menghadapi Zetto.

“…Ayah, kenapa kakak Zetto belum bangun?”

"Dengan baik…"

“Zetto… Bangun…”

“Emilia…”

“Dia seperti ibu…dia tertidur…Orang-orang menangis…Aku benci ini…”

“……”

Kepolosan seorang anak terkadang bisa menjadi hal yang brutal bagi orang dewasa.

Hakam mendengar dan memutus aliran mana ke telinganya.

'Kotoran.'

Hal ini merupakan sentimen yang umum di kalangan informan.

Hakam menggaruk kepalanya.
Dia punya pekerjaan yang harus diselesaikan, tapi ini bukan tempat yang baik untuk terus mengumpulkan informasi.

Tidak ada darah, tidak ada air mata, tidak ada apa-apa.
Mereka harus selalu berusaha untuk teliti dan akurat, dan menyimpan pendapat mereka sendiri, tetapi pada saat yang sama, kamu tidak boleh menyerah sebagai manusia, pikir Hakam.

Emosi negatif orang-orang memenuhi katedral tempat lagu yang menyentuh hati itu dimainkan.

'Mari kita akhiri saja.'

Lagipula Blanc ada di sini untuk urusan pribadi, dan dengan informasi sebanyak ini, dapat diasumsikan bahwa dia tidak bekerja.

Selain itu, Zetto, sumber utama informasi ini, sudah mati, jadi mungkin tidak ada gunanya.

Hakam hendak berbalik ketika pikiran itu muncul di benaknya.

Ketukan.

Dia menabrak seseorang.
Jumlahnya cukup besar untuk sebuah gereja kecil, jadi hal itu bisa saja terjadi.

"…aku minta maaf."

Hakam dengan cepat menundukkan kepalanya dan meminta maaf tetapi tidak ada yang menjawab, jadi dia mengangkat kepalanya.

“…”

Mata Hakam menatap wanita yang menabraknya.

“Ugh…”

Setelah mengenali wajah wanita itu, Hakam harus menahan rasa terkejutnya.
Dia berusaha untuk tidak membiarkan bahwa dia telah mengetahui identitasnya.

Wanita berambut perak itu tidak memandangnya.
Tubuhnya gemetar, dan dia tampak tenggelam dalam pikirannya, tetapi matanya tertuju pada arah peti mati.

Wanita di depannya, yang mengenakan jubah hitam, memiliki reputasi yang sebanding dengan mantan Sword Saint.

'Orang Suci…kenapa…'

Bernice, Saint yang Tidak Bersalah.

'Di Sini…?'

Dia masuk ke pemakaman Zetto dengan menyamar.

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi

Komentar