hit counter code Baca novel I Became the Fiance of a Dragon in Romance Fantasy Chapter 93 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became the Fiance of a Dragon in Romance Fantasy Chapter 93 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 93: Perjalanan dan melintasi garis (3)

Adilun dengan halus mengangkat kepalanya untuk melihat Fisis. Rona merah samar di wajahnya dan antisipasi yang mulai mewarnai wajahnya dengan lembut menjangkau dia.

Waktu seakan berjalan lambat. Rasanya seolah-olah batasan waktu telah ditetapkan, meskipun sebenarnya tidak ada batasan waktu… Anehnya, jalan menuju penginapan terasa sangat panjang.

Mungkin karena mereka berdua mengantisipasi sesuatu. Adilun, sambil melirik ke arah Physis, mempercepat langkahnya sambil berusaha tampil acuh tak acuh.

Waktu, meskipun mungkin enggan, akhirnya terus berjalan. Sebelum mereka menyadarinya, pasangan itu mendapati diri mereka kembali di depan penginapan.

“…Bisa kita pergi?”

“…Ya.”

Meski mereka pernah ‘bertemu’ sebelumnya, melewati garis ini akan menjadi yang pertama bagi mereka berdua, membuat mereka berdua gugup. Adilun kemudian mengambil keputusan.

Sekaranglah waktunya untuk mengungkapkan semua yang telah dia persiapkan dengan tekun. Terakhir kali, dia sangat senang dengan waktu bahagia yang dia habiskan bersama Physis.

Kali ini akan lebih baik lagi, jika tidak sama baiknya. Dia bahkan berbohong tentang membangun stamina untuk melawan raja iblis, jadi Physis tidak tahu betapa dia sangat menantikan hari ini.

Fisika mungkin akan sangat terkejut. Tanpa disadari, Adilun merasakan pipinya memerah; segala macam fantasi yang berani dan memalukan muncul di benaknya.

Fisikanya sama. Berapa lama dia menunggu hari ini sejak malam intim terakhir mereka? Untuk bertahan sejauh ini, dia harus mengerahkan pengendalian diri yang hampir seperti manusia super.

Setelah melalui begitu banyak hal, jelas di mana posisi hati mereka berdua; satu-satunya yang tersisa adalah menghancurkan sisa tembok di antara mereka.

Hanya satu langkah kecil lagi… dan semua yang mereka inginkan akan terungkap di hadapan mereka.

Namun mau tak mau mereka merasa sedikit tidak nyaman. Berapa banyak pengekangan yang telah mereka lakukan hingga saat ini? Menahan diri mungkin hampir mustahil.

Jika Adilun memberi izin, dia mungkin akan bersikap kasar padanya. Dia khawatir ini akan menyakitinya.

Fisis menggelengkan kepalanya sedikit. Ini akan baik-baik saja. Bukankah dia yakin dengan kesabarannya? Terutama karena ini adalah pertama kalinya bagi mereka; mereka harus berhati-hati dengan kenyamanan satu sama lain.

Betapa menyakitkannya bagi wanita untuk pertama kalinya… …bukankah itu muncul di banyak media di kehidupan sebelumnya, bukan, kehidupan di masa depan?

Jadi, karena ini pertama kalinya bagi Adilun, dia harus lebih berhati-hati dari apapun. Ia pun rela berhenti jika Adilun merasakan sakit yang parah.

Dikelilingi oleh pemikiran seperti itu, menaiki tangga menuju kamar mereka terasa sangat lambat. Namun mereka tidak terburu-buru; mereka punya banyak waktu.

Adilun bahkan mungkin akan merapalkan mantra penghalang waktu lagi. Mengingat hal itu, waktu bersama mereka akan semakin lama. Physis teringat tekadnya terakhir kali: tidak meninggalkannya sendirian.

Jika Adilun tidak terlalu merasakan sakit dan malah bersemangat, dia mungkin akan melanjutkannya hingga keduanya pingsan karena kelelahan.

Akhirnya keduanya sampai di depan kamar mereka. Adilun memandang Fisis, dan Fisis memandang Adilun. Rasa malu mereka berdua tampak lucu karena suatu alasan, dan mereka akhirnya tertawa.

“Engah!”

“Ha ha ha!”

Bagaimana kalau kita masuk?

“Ah, tunggu sebentar, Fisika. Ada sesuatu yang ingin aku persiapkan.”

“Mempersiapkan? Apa yang sedang kamu persiapkan?”

“Kamu akan tahu kapan kamu melihatnya. Jadi… tunggu sebentar. Aku akan meneleponmu jika aku sudah siap.”

“Baiklah.”

Fisika dengan penuh semangat memutuskan untuk menunggu. Tiba-tiba ia teringat kembali kapan terakhir kali Adilun membebaskan hasratnya. Aroma samar mawar yang tertinggal di udara, daster yang secara halus memperlihatkan kulitnya. Bagaimana perasaannya melihat hal itu? Bukankah dia berlari ke arahnya seperti orang gila?

Mungkin… dia akan mempersiapkan diri dengan cara yang sama kali ini juga. Fisika mau tidak mau berpikir demikian, semakin kehilangan rasionalitasnya karena kegembiraan. Bagaimana memulainya, apa yang akan dilakukan Adilun kali ini?

Sepertinya dia juga menantikan waktu mereka bersama, terutama setelah apa yang dia katakan terakhir kali.

‘Makanlah aku.’

Ya. Dia akan melahapnya. Fisika tidak bisa berpikir sebaliknya. Penglihatannya mulai kabur. Emosi mulai mendominasi alasannya. Naluri dasar yang telah dia tekan dengan kesabaran yang hampir seperti manusia super perlahan-lahan mulai tegang, ingin meledak.

* * *

Memasuki ruangan, Adilun mulai menggunakan mana miliknya. Dia juga mulai lebih fokus pada emosi daripada alasan. Berapa lama dia menunggu hari ini, seberapa banyak yang telah dia persiapkan. Kapan pun dia punya waktu, dia bahkan membuat ramuan ajaib, dia bahkan menghabiskan hari-harinya dipenuhi dengan segala macam pikiran dan fantasi mesum.

Bahkan setelah menyatu dengan dirinya di masa depan, cintanya pada pria itu tetap tidak berubah; jika ada, dia sekarang ingin mengenalnya lebih jauh dan menyatu dengannya sesegera mungkin.

Apa yang perlu dilakukan sederhana saja. Persiapkan, seperti terakhir kali.

Struktur ruangan mulai terdistorsi, menjadi lebih besar. Tidak ada suara; kemampuan sihirnya sekarang mirip dengan naga. Tempat tidur yang sudah mewah itu ditutupi dengan tirai misterius, dan ruangan itu mulai dipenuhi suasana seperti mimpi.

Apalagi waktu mulai melambat. Penghalang waktu telah diterapkan.

Saat Adilun mengambil setiap langkah menuju tempat tidur, pakaiannya mulai berubah menjadi pakaian berani yang dirancang untuk mengaburkan rasionalitas Physis.

Daster tipis, begitu transparan sehingga bisa dianggap kurang ajar, tanpa embel-embel atau hiasan sedikit pun, dibuat semata-mata untuk merayu.

Bahkan lebih berani dari daster yang dikenakannya sebelumnya, dan tanpa sadar Adilun merasakan wajahnya memerah. Dia menepis pikiran itu.

Saat ini, dia ingin sepenuhnya mengekstraksi rasionalitas Physis dengan cara apa pun yang diperlukan. Dia ingin melihatnya menyerangnya seperti binatang buas.

Selanjutnya Adilun mengambil ramuan ajaib dari dimensi sakunya dan membuka tutupnya.

-Pop

Saat tutup ramuannya terbuka, aroma samar bunga mulai memenuhi ruangan. Itu adalah obat mujarab yang dirancang untuk mengaburkan penilaian, meningkatkan stamina, dan meningkatkan libido.

Obat mujarab ini didasarkan pada formula yang ditemukan di arsip rahasia perpustakaan Rodenov, yang konon dibuat untuk menghidupkan kembali romansa antara nyonya Rodenov dan suaminya, yang hubungannya menjadi dingin.

Saat mencium wanginya, Adilun merasakan wajahnya berangsur-angsur memanas. Dia telah membuat keputusan hari ini; dia akan memadukan berbagai elemen magis bersama-sama tetapi akan menghindari sihir langsung apa pun pada dirinya sendiri.

Idenya bukanlah menggunakan sihir apa pun untuk memperkuat sensasi, tetapi hanya menggunakan perangkat tambahan untuk meningkatkan atmosfer.

Bagaimanapun, dia ingin merasakan pengalaman pertama mereka dalam bentuk yang paling murni.

Menggunakan obat mujarab mungkin juga patut dipertanyakan, tapi karena ini adalah pertama kalinya bagi mereka dan hatinya agak tidak tenang, dia beralasan bahwa hal itu bisa dimaafkan.

Akhirnya Adilun sampai di tempat tidur. Tanpa sepengetahuan dirinya, wajahnya memerah karena banyak fantasi.

Namun, dengan pemikiran untuk merayu Physis secara menyeluruh sebelum hubungan fisik pertama mereka, dia berusaha keras untuk menenangkan wajahnya yang memerah dan mendapatkan kembali ketenangannya. Berapa lama waktu telah berlalu?

Ketika kesabaran Physis mencapai batasnya di luar ruangan, Adilun mengiriminya pesan telepati.

(…Masuk.)

Nada suaranya agak, tidak, sangat sensual. Sengaja menggoda, sebuah suara yang lebih dalam dan mempesona dari biasanya mencapai pikiran Physis.

Tidak dapat menahan diri lagi, Physis membuka pintu.

Ruangan itu berbeda dari sebelumnya; sedikit lebih gelap, melamun, dengan aroma bunga yang berputar-putar. Aroma apa ini? Aroma itu berbeda dengan aroma mawar yang mereka cicipi terakhir kali, tapi semakin dia menciumnya, semakin mengaburkan rasionalitasnya.

Memang benar, dia sengaja merayunya.

Saat matanya tertuju pada tempat tidur di kejauhan, dengan tirai tertutup, dia hampir bisa membayangkan Adilun menunggunya dengan ekspresi provokatif. Fisis merasakan tubuh bagian bawahnya berangsur-angsur membengkak karena ketegangan.

Tidak banyak waktu yang tersisa sekarang.

Setiap langkahnya, aroma yang sampai ke hidungnya semakin memabukkan. Rasionalitasnya memudar, emosinya mendidih, dan pengendalian nalurinya menjadi semakin sulit.

Akhirnya sampai di tempat tidur, Physis dengan hati-hati membuka tirai.

Benar saja, Adilun terbaring di sana dengan pose yang agak provokatif sambil menatapnya. Melirik ke arah dasternya yang lebih berani dari biasanya, Physis berbicara dengan suara yang sedikit pelan.

“Memanggilku dengan pakaian seperti itu… Apa maksudmu aku tidak boleh menahan diri?”

“Tepat. Kita sudah berjanji, bukan? Mari kita melewati batas hari ini.”

“Benar.”

“aku siap, Fisika. Seperti yang kubilang sebelumnya, telanlah aku.”

Dia membuka tangannya ke arahnya, dan Physis, tanpa ragu-ragu, berjalan ke arahnya. Mereka berdua telah menanggung apa yang terasa seperti selamanya, hanya untuk saat ini.

Alhasil, naluri yang selama ini mengikis rasionalitasnya kini mengemuka. Tatapannya menjadi lebih tajam, lebih berbahaya. Adilun kembali menatapnya, masih dengan ekspresi provokatif.

“aku belum menyiapkan sesuatu yang istimewa hari ini. Karena ini pertama kalinya bagi kita… Aku tidak akan memintamu untuk bersikap lembut. Tidak perlu pertimbangan juga. Betapapun kasarnya keinginanmu, betapapun inginnya kamu memakanku, jangan ragu untuk… datang kepadaku.”

Setelah izin Adilun diberikan, Physis meninggalkan pikirannya sendiri. Sekarang, tidak ada keraguan lagi.

Ia naik ke atas tempat tidur, dengan kasar merobek daster Adilun, bahkan merobek bajunya sendiri. Tidak perlu banyak usaha untuk cengkeramannya yang kuat untuk merobek kain tersebut.

“Ah…”

Adilun tampak menikmati pemandangan itu. Kegembiraan yang luar biasa mulai memenuhi pikirannya. Bukan hanya Physis yang menahan diri. Seberapa tanpa kenal lelah Adilun juga berjuang untuk menekan hasratnya yang mendidih?

Bahkan simulasi keintiman yang mereka lakukan terakhir kali tidak memuaskannya. Dia harus melihat akhir untuk memuaskan dahaga ini.

Physis meraih payudara Adilun yang kini tegak karena bergairah.

“…Haaah!”

Sensasi yang berbeda dan intens muncul di benak Adilun tidak seperti sebelumnya.

Hanya dengan menggenggam payudaranya, suasana yang diciptakan Physis, seolah melahapnya sambil siap menerkam dalam pertemuan intim pertama mereka, memperkuat sensasi Adilun, memberi makna pada gerakan-gerakan sederhana.

Berbeda dengan tatapannya yang berbahaya, gerakannya sangat halus. Membelai payudaranya dengan lembut, Physis bahkan menggigit lembut put1ng Adilun.

“Ah!”

Adilun hampir diliputi oleh kenikmatan yang merasuki pikirannya. Dia tidak mengira dia akan merasakan hal ini secara intens. Perlahan, Physis menghisap payudaranya, berharap dia semakin terangsang. Dan sesuai niatnya, Adilun segera mulai mengompol.

Saat Physis membelai payudaranya, mata mereka akhirnya bertemu. Saling menatap pupil buram satu sama lain, dia menempelkan bibirnya ke bibir Adilun.

Meskipun dia ingin dengan kasar memasukkan k3maluannya ke dalam v4ginanya saat itu juga, sisa rasionalitasnya yang tersisa memaksa Physis untuk memperlakukan Adilun dengan lembut. Dia mematuhi perintah itu tanpa keberatan.

Bukankah ini pertama kalinya membuat satu sama lain merasa senang? Dalam keintiman awal itu, seharusnya tidak ada rasa sakit yang menusuk.

Fisik menunggu dengan sabar, mengamati kegembiraan Adilun yang semakin besar dengan penuh harap. Sesuai keinginannya, kulit Adilun berangsur-angsur mulai memerah karena skinshipnya yang penuh kasih sayang dan lembut.

Fisika teringat saat Adilun menyenangkannya secara lisan. Jadi, bukankah kali ini gilirannya? Physis mengangkat jari kaki Adilun tanpa peringatan apapun.

“…Hah?”

Karena terkejut dengan tindakannya yang tidak terduga, Adilun menjadi bingung. Namun, Physis tidak mempedulikan kebingungannya dan mendekatkan jari kakinya ke mulutnya.

“Ah!”

Selanjutnya, sensasi mendebarkan mulai muncul dari jari kakinya.

Dari kaki, hingga betis, dan terakhir, mulut Physis mencapai pahanya, kini menuju ke bagian paling berharga dari tubuhnya.

“Apa- Fisika?”

Tanpa sepatah kata pun, Physis tidak menghiraukan pertanyaannya. Dia mendekatkan mulutnya ke v4ginanya, dan mulai menghisapnya perlahan.

-Diam

Suara yang agak vulgar bergema dan kesadaran Adilun mulai memudar.

Ah.Ahh!

Dia mencoba mengatakan sesuatu, tetapi kata-katanya gagal. Dalam sekejap, Adilun mencapai ringan. Cairan di area intimnya mulai meningkat.

Aksi Physis tidak berhenti sampai di situ. Ia meraih tanduk Adilun, mengelusnya dengan lembut seperti yang dilakukannya sebelumnya. Dengan gerakan yang kuat, dia menggigit klakson, seperti yang dia lakukan di masa lalu.

“Ah!”

Berfokus pada area yang lebih sensitif, tindakan Physis membuat Adilun tidak dapat melanjutkan pemikirannya. Dia hanya bisa menggeliat kenikmatan dan mengeluarkan erangan memikat yang membuat Physis semakin bersemangat.

Ketika siklus kenikmatan terus berlanjut, area intim Adilun kini telah mencapai kondisi di mana ia dapat dengan mudah menerima P3nis Physis. Alih-alih Adilun yang sempat menghentikan pikirannya sejenak, kini Physis yang percaya sudah waktunya menyerah pada naluri. Ia memposisikan p3nisnya yang bengkak seolah-olah akan meledak sewaktu-waktu, menempel pada v4gina Adilun.

Adilun tampaknya telah memahami situasinya, memandang Physis dengan campuran ketakutan dan antisipasi di matanya.

Setelah menggosokkan k3maluannya ke v4ginanya sebelumnya, Physis mampu memasukkan p3nisnya ke dalam v4ginanya secara alami.

Akhirnya penetrasi pertama yang ditunggu-tunggu di antara keduanya pun terjadi.

Tidak ada suara keras yang terdengar. Terdengar suara samar-samar saat P3nis Physis perlahan masuk ke dalam v4gina Adilun.

“Ah, Ahh, tidak!… Ahh!”

“Ha, Haa.”

Erangan yang mirip dengan jeritan dan desahan pelan dengan jelas mengungkapkan keadaan kedua individu.

Rasa sakit yang mampu menghilangkan kenikmatan yang mereka alami selama ini melanda Adilun. Fisik merasakan gelombang urgensi, perasaan bahwa ia bisa mencapai klimaks kapan saja, saat bagian dalam Adilun yang hangat menggenggam erat p3nisnya.

Namun, Physis telah sepenuhnya menerima provokasi Adilun, jadi dia mulai menembus ke dalam dirinya secara bertahap sambil menekan sensasi klimaks yang melonjak.

Dan akhirnya, saat P3nis Physis masuk ke dalam v4gina Adilun, selaput daranya mulai terkoyak. Rasa sakit yang semakin meningkat menyebabkan Adilun mengeluarkan erangan kesakitan yang lebih keras dari sebelumnya.

“Ahhhh-”

Mendengar erangan Adilun, Physis terdiam sejenak. Namun sambil mencengkeram selimut dan menahan rasa sakit, Adilun mendesak Fisis.

“…sampai akhir, doronglah. Jangan pedulikan rasa sakitku…lakukan apa yang kamu inginkan.”

Melihat keadaannya yang menyedihkan, Physis merasakan campuran simpati dan keinginan. Tanpa ragu lagi, ia mendorong p3nisnya hingga ke rahim Adilun.

“Hah!”

Rasa sakit yang hebat melonjak di dalam tubuh Adilun. Pernahkah dia mengalami rasa sakit seperti itu dalam hidupnya? Berjuang untuk menenangkan pikirannya di tengah rasa sakit yang menyiksa, Physis mencondongkan tubuh dan menciumnya. Niatnya adalah untuk membantunya sejenak melupakan rasa sakitnya.

Meskipun Adilun bisa menggunakan sihir penyembuhan, dia ingin mengabadikan setiap momen, termasuk rasa sakitnya. Itu sebabnya dia menahan diri untuk tidak menggunakan sihir penyembuhan.

Meskipun Physis tidak dapat memperkirakan sejauh mana rasa sakit Adilun, dia bergerak perlahan dan lembut untuk meminimalkan ketidaknyamanannya. Dia terus membelai perutnya dan bertukar ciuman.

Namun, gerakan lembut itu berubah menjadi semakin kasar di dalam diri Adilun. Pengekangan rasional yang selama ini menahannya akhirnya dilepaskan oleh naluri.

“Ah, ah!”

Dan seiring bertambahnya kecepatan gerakan Fisis, Adilun mulai merasakan sedikit kenikmatan di tengah rasa sakit yang semakin parah.

Mungkin karena dia tenggelam dalam kesakitan. Kekuatan jejak kenikmatan itu sungguh luar biasa. Erangan Adilun bercampur dengan hasrat yang belum pernah disuarakannya sebelumnya, keluar tanpa sadar. Erangan itu memutuskan sisa-sisa rasionalitas Physis.

Kelemah-lembutan? Pertimbangan? Lambat laun, hal-hal itu memudar. Mengalah pada naluri, Physis mulai mendorong demi dirinya sendiri. Dia meraih payudara Adilun dengan kasar, sikapnya yang sebelumnya lembut berubah menjadi liar.

“Ah, Ya, Haaah!”

Dengan foreplay yang cukup, Adilun mulai merasakan kenikmatan yang semakin meningkat. Bahkan di tengah gerakan kuat Physis, dia menyadari rasa sakitnya berkurang dan kesenangannya bertambah.

Ketika P3nis Physis terus melanggar bagian dalam Adilun, dengan setiap dorongan, besarnya kenikmatan Adilun semakin meningkat.

Benda besarnya dengan jelas mengukir kehadirannya dengan kuat di kedalaman Adilun. Saat itu juga, Adilun mulai menggeliat dalam kenikmatan yang luar biasa yang belum pernah dialaminya sebelumnya.

“Ah, ah!”

Tak mampu berkata-kata, Adilun yang tenggelam dalam ekstasi, mengerang kenikmatan penuh sensasi yang belum pernah ia ketahui.

Namun sensasi ini tidak seperti sebelumnya—ini sangat intens. Tubuhnya menegang sesaat, dan matanya berputar sedikit ke belakang. Bahkan menyaksikan Adilun yang hampir kehilangan kesadaran karena kenikmatan, Physis tidak menghentikan gerakannya.

“Hah, Ahh!”

Saat Fisis terus bergerak meski di tengah perjuangan mencapai klimaks, Adilun memutar matanya dan mulai mengerang berturut-turut karena kenikmatan. Fisis melakukannya atau tidak, menyerah pada gerakan naluriahnya, dia berulang kali melanggar isi perut Adilun seperti orang gila.

Suara memekakkan telinga yang vulgar bergema di antara selangkangan Adilun dan P3nis Physis, disertai benturan keras daging dengan daging, bergema di seluruh kamar tidur.

Dan dengan suara itu, P3nis Physis berangsur-angsur membengkak. Dinding bagian dalam Adilun yang sudah kencang semakin mengencang karena klimaksnya yang terus menerus, menyebabkan P3nis Physis merasakan kenikmatan yang semakin intens. Bersamaan dengan itu, air mani Physis mulai mengalir keluar dari dalam dirinya.

“Ha, Haaah, Ahhh!”

Akhirnya, seiring dengan sensasi hangat yang memenuhi tubuhnya, Adilun sempat kehilangan akal sehat dan kenikmatan yang luar biasa.

Selanjutnya, dari tempat persendian alat kelamin mereka, mulai merembes keluar air mani yang kental dan kental. Volumenya yang besar merupakan bukti pengekangan luar biasa yang dilakukan Physis.

Akhirnya melepaskan esensinya di dalam rahim Adilun, Physis, terengah-engah, memandangnya sebelum membungkuk untuk menciumnya dan kemudian menempelkan bibirnya dengan bibirnya.

Lelah karena klimaks yang terus menerus, Adilun, meski agak linglung, menyatukan bibirnya dengan Fisis dalam keadaan setengah sadar, menjalin lidah mereka.

Masalahnya… Setiap kali lidah mereka bercampur, P3nis Physis mulai membengkak lagi di dalam Adilun.

Adilun sepertinya memperhatikan hal ini, menatap Physis dengan sedikit kebingungan.

“Ph-Fisis”

Fisika hanya menatap Adilun dengan tatapan berbahaya. Menyadari dia telah membangunkan seekor binatang buas yang seharusnya tidak dia bangun, Adilun memahami situasinya dari ekspresinya.

Dengan tatapan tidak fokus, Physis meraih pinggang Adilun sekali lagi.

“Tunggu, sebentar! Ahh!”

Namun, momen itu tidak ada artinya; Fisis mulai menggerakkan pinggangnya lagi. Meskipun Adilun masih dalam masa klimaksnya, dia tidak bisa menahan erangan kenikmatan saat P3nis Physis menusuk dengan kasar ke dalam tubuhnya.

Rasa sakit dari hubungan awal mereka kini tidak dapat ditemukan, digantikan oleh kesenangan murni yang sekali lagi mengguncang pikirannya. Adilun dengan erat melingkarkan kakinya di pinggang Physis, menempel padanya.

Fisis terus menggoyangkan pinggulnya. Itu tidak berhenti hanya satu atau dua kali saja. Setelah tiga putaran klimaks, p3nisnya yang berdenyut-denyut, licin karena campuran cairan, terus mencabuli dinding dalam sensitif Adilun. Baru setelah klimaks ketujuh, Fisis berhasil sadar kembali sebentar.

Dan saat Fisis kembali tenang, Adilun…

“Haah… Haaah”

Dalam keadaan linglung, dia sedikit menjulurkan lidahnya dan memutar matanya ke belakang. Anehnya, meski Physis berkali-kali ejakulasi, Adilun tak pernah sekalipun membiarkan sarinya tumpah ke luar v4ginanya. Sepanjang tujuh klimaks tersebut, setiap tetes pelepasan Physis telah memasuki rahimnya.

“….Apakah kamu baik-baik saja?”

“Ya…”

Adilun, yang agak tersadar dari kata-kata lembut Physis, menjawab dengan setengah bingung. Begitu dia merespons, Physis sekali lagi meraih pinggangnya.

“Hah…?”

Penasaran, tatapan Adilun bertemu dengan Fisis. Physis mendekatkan tangannya dari pinggang ke perutnya, membelainya dengan lembut… lalu perlahan ia mendorong p3nisnya kembali ke dalam v4gina Adilun.

Karena dia bilang dia baik-baik saja, dia pikir dia bisa melanjutkan lebih jauh lagi, merasionalisasi dirinya sendiri.

“Ah, Aaah!”

Tentu saja pikiran Adilun kembali menyerah pada kenikmatan, dan ia mengerang seolah mabuk.

Jadi, keduanya mengakhiri hari pertama mereka bersama seperti ini.

—–Sakuranovel.id—–

 

— Akhir Bab —

 

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar