hit counter code Baca novel I Became the Only Non-mage in the Academy Ch 2 - Entrance Ceremony Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became the Only Non-mage in the Academy Ch 2 – Entrance Ceremony Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Semester baru.

Sebuah istilah yang menyegarkan yang menandakan awal yang baru. Namun bagi aku, itu seperti rela melangkah ke neraka.

"Aku jadi gila."

Aku menghela nafas dalam-dalam, lalu ambruk ke bangku.

Tempat itu terlalu ramai.

Tempat itu ramai dengan puluhan anak muda yang bersemangat berkumpul dalam kelompok, ditemani oleh orang tua, saudara, atau teman.

Mereka semua berkumpul untuk mengikuti ujian masuk Akademi Pahlawan Korea.

Tentu saja, aku adalah bagian dari kerumunan.

"Apakah kamu melihat pria itu? Bukankah dia adalah anak ajaib terkenal dari Inggris? Kudengar dia sudah mendapatkan gelar 'Grandmaster'."

"Si ajaib dari Jerman, Edvalen, juga telah muncul. Dan kudengar si jenius dari Menara Sihir Merah, Hong Yuhwa, akan berada di sini juga…"

Jumlah kandidat tahun ini sangat mencengangkan. Keturunan Panglima Perang dikatakan ada di antara kita.”

Desahan bergema di seluruh tempat.

Akademi Pahlawan Korea.

Meski namanya menyiratkan sebaliknya, ini adalah yang terbaik di dunia.

“Tentu saja.”

Akademi ini memiliki fakultas yang luar biasa dan fasilitas tingkat atas, serupa dengan yang ada di negara lain. Namun, Akademi Pahlawan Korea mempunyai kelebihan tersendiri.

Menara Ujian.

Menara ini memberikan 'hadiah' melalui uji coba.

Ujian masuk tahun ini akan menghadirkan tantangan dari Menara Ujian, menawarkan imbalan yang sebanding dengan kinerja peserta ujian.

Oleh karena itu, aku mutlak harus menjadi pencetak gol terbanyak.

Persaingannya sangat ketat.

Seorang anak laki-laki diberkati dengan kekuatan Mantra Vena Seribu Tahun dan dipuji sebagai penyihir terkuat di dunia.

Seorang gadis hantu yang membawa jiwa seorang transenden dari dimensi berbeda.

Ketidakcocokan tidak mampu mengendalikan kekuatannya sendiri dan akibatnya menyembunyikannya.

Seorang wanita gila yang mengamputasi lengannya setiap kali dia menemukan ranjau.

'Tapi, itu bisa dilakukan.'

aku beruntung memiliki banyak waktu untuk mempersiapkan ujian masuk.

Paling tidak, aku punya waktu untuk mempersiapkan segala kemungkinan, membuat tugas lebih bisa ditanggung.

Namun yang paling penting, aku memiliki Tubuh Melawan Surga.

──────────────

(Body Against Heaven (S-)) Tubuh yang menentang langit. Pemilik badan ini menentang semua norma. : Pemilik tubuh tidak dapat menggunakan mana. : Pemilik tubuh memiliki ketahanan mutlak terhadap interaksi apa pun dengan mana. : Energi perlawanan terhadap surga berputar-putar di dalam tubuh kamu.

──────────────

Sekilas, sepertinya tidak ada gunanya sama sekali.

Tubuh yang menghalangi penggunaan sihir, inti atau hampir inti keberadaan di dunia ini.

Bahkan para veteran komunitas menganggap badan ini sebagai bakat yang sia-sia.

Namun, untuk ujian masuk kali ini, tidak ada yang lebih cocok.

Bisakah aku menyebutnya 'bug'? Kemampuan bawaan yang mengungkap titik buta Menara Ujian.

“Meski hanya sekali pakai.”

aku memeriksa ulang rencana aku saat aku berjalan ke auditorium.

-Siswa baru, silakan duduk!

Jadi, ini akan segera dimulai.

Siswa mulai berkumpul dalam kelompok. Ada yang gugup, ada pula yang memancarkan rasa percaya diri.

aku dengan santai mengambil tempat duduk di belakang.

Sekitar tiga ribu siswa sedang mengikuti ujian masuk, dan kemungkinan besar dua pertiga dari mereka akan gagal.

Auditorium mulai terisi tak lama kemudian.

…Mungkin aku duduk terlalu jauh di belakang. Tidak ada seorang pun yang mengambil tempat duduk di sebelahku. Saat aku mulai merasa sedikit terisolasi, aku merasakan sebuah kehadiran.

"Kursi ini sudah dipesan?"

Suara seorang wanita, yakin dan percaya diri.

Aku berbalik dan menemukan rambut dan mata merah menyala.

Tanpa menunggu jawabanku, dia duduk.

Kehadiran yang menakjubkan, sulit untuk diabaikan oleh siapa pun.

Hong Yuhwa.

Pewaris Api Merah. Dia mungkin bukan salah satu pesaing teratas yang aku sebutkan sebelumnya, namun dia hampir saja.

aku mengaktifkan Talent Reading (-), kekuatan khusus yang aku miliki.

▼ (Nama: Hong Yuhwa) Kekuatan: 5, Agility: 5, Stamina: 5, Sihir: 25, Spirit: 15, Talent: 15 ◈Bakat -"Crimson Flame(A+)""Pillager(A)""Analisis Sihir( B+)" dan 5 lainnya. ◈Keterampilan -"Crimson Flame (B+)""Chlorine Element Control(B-)""Thermal Concentration Control(C+)""Multiple Forcefields(C-)"dan 8 lainnya. ◈Fisik -"Kapal Api Surya(A+)"

Jendela status muncul di depan mataku.

aku membandingkannya dengan jendela status permainan awal Hong Yuhwa.

'Tidak ada perbedaan dari permainan.'

Kelegaan melanda diriku dan aku menghela nafas.

Bakat dan keterampilannya begitu banyak, sungguh memalukan membandingkannya dengan aku.

Kemampuannya jelas terlihat. Jika dia dan aku berduel seratus kali, aku akan selalu kalah.

…Tapi itu tidak berarti aku harus berhenti. Orang yang tertawa terakhir adalah aku.

Setelah dia duduk di sebelahku, Hong Yuhwa mulai mengamati sudut ruangan.

Di sana berdiri seorang pria dengan rambut biru langit, sangat berkelamin dua.

Protagonis.

Atau lebih tepatnya, anak laki-laki terpilih di dunia ini.

Kim Seohyun.

"Apakah itu pria terkenal itu?"

"Ya, dia dikenal karena diajari sihir oleh penyihir terhebat di dunia dan mewarisi Vena Mantra Seribu Tahun dalam sejarah bela diri."

Bukan hanya Hong Yuhwa, semua siswa di sekitar kami merasa iri atau terpesona.

Rasanya seperti memiliki seorang selebriti di sekolah kami, dengan para siswa berkerumun untuk melihatnya sekilas.

Hong Yuhwa merasa kompetitif terhadapnya. Daya saing ini berangsur-angsur berubah menjadi kecemburuan, dan bergantung pada pilihan masa depannya, dia bisa melakukan dosa yang tidak bisa diampuni.

Setelah mengamatinya sebentar, aku menoleh ke Hong Yuhwa dan mulai berbicara perlahan.

"Apakah kamu merasa kompetitif?"

"……Apakah kamu bicara dengan ku?"

Mata merahnya yang intens menatap mataku.

"Ya, kamu menatapnya dengan saksama."

"Mengapa apa yang dilakukan orang lain penting?"

“Agak memalukan. aku yakin kamu bisa mengalahkan Kim Seohyun.”

"Apa?"

“Jika kamu benar-benar memahami Api Merahmu, kamu bisa mengalahkan Kim Seohyun.”

Hong Yuhwa menatapku, bingung, tapi dengan cepat memalingkan wajahnya.

Dia mungkin melihatku hanya sebagai seseorang yang mencoba mendapatkan bantuan dengan mengakui potensinya.

Aku mengangkat bahuku.

Untuk saat ini, mendekat sepertinya mustahil.

Jika aku melakukannya pelan-pelan, mungkin suatu hari nanti dia akan mengindahkan nasihatku.

Namun, untuk saat ini, meninggalkan kesan yang kuat, baik negatif maupun positif, sudah cukup.

-Perhatian semuanya.

Meski nadanya pelan, suara itu bergema jelas di telingaku.

Aku mengalihkan pandanganku untuk melihat seorang pria berotot dengan senyum puas.

-Kami sekarang akan memulai ujian masuk untuk memilih kelas masuk Akademi Pahlawan Korea ke-35.

Bersamaan dengan itu, suara mendengung muncul di sekitarku.

Tanda bahwa Menara Ujian telah dimulai.

"Apa, apa yang terjadi!"

"Apakah ini akhirnya dimulai? Ujian masuk Akademi Pahlawan Korea!"

“Semua guild akan mengingat namaku, Na Weijulong, dari Tiongkok!”

──────────!

Gelombang tak kasat mata bergulung masuk.

Kemudian, sebuah jendela putih dengan huruf hitam muncul di pandanganku.

(Menara Uji Coba diaktifkan.) (Ujian masuk akan dimulai sekarang. Setelah ujian dimulai, kamu tidak dapat berhenti di tengah jalan, jadi pilihlah dengan hati-hati.) (Apakah kamu ingin memulai ujian?)

Siapa yang akan menolak setelah datang sejauh ini?

Aku menyeringai dan mengangguk.

"Tentu saja."

Segera setelah aku menjawab, cahaya cemerlang muncul dari bawah.

'Aku harus melewati ini.'

Satu kekhawatiran terlintas di benak aku.

Body Against Heaven adalah kekuatan yang menolak semua sihir. Namun, pergerakan Menara, yang dikenal sebagai Mistik, diatur oleh peraturan yang mungkin tidak bisa aku tolak.

Seperti yang sudah kuduga, dengan sensasi melayang, tubuhku dipindahkan ke tempat lain.

Tower of Trials cukup menantang.

Monster-monster yang muncul disini semuanya disesuaikan dengan level penggunanya, namun tetap mampu memberikan pertarungan yang menantang.

Bagi mereka yang mahir dalam atribut api, monster atribut air, atau mereka yang tahan terhadap api, dikerahkan.

Untuk seniman bela diri berbasis senjata, monster yang mengenakan baju besi dikirim.

Intinya, siswa yang menghadapi monster-monster ini dalam ujian sering kali mengalami luka parah atau bahkan mempertaruhkan nyawa. Sebenarnya mereka tidak terluka, jadi masalahnya tidak terlalu serius.

Bagaimanapun, karena alasan yang disebutkan, tes ini tidak dapat diselesaikan dengan cepat.

'Kecuali aku.'

aku melihat ke depan.

Portal biru hadir segera setelah aku memasuki ruangan.

Ini adalah bukti bahwa aku telah berhasil menyelesaikan Tower of Trials.

'Ini benar-benar berhasil.'

Tower of Trials awalnya 'mengamati' orang yang memasuki menara, kemudian menyajikan trial yang disesuaikan dengan mereka.

Namun, aku adalah pemilik Body Against Heaven. Karena menara tidak bisa mengamatiku, ia tidak bisa menetapkan 'percobaan', jadi menara itu hanya mengizinkanku untuk lewat.

Aku punya rencana cadangan untuk berjaga-jaga, tapi sepertinya itu tidak diperlukan.

Aku dengan santai memasukkan tanganku ke dalam saku dan melangkah ke portal.

(Peserta tes nomor 0315, Lee Seoha mengonfirmasi. Durasi tes 00:01:22. Performa memecahkan rekor. Hadiah tambahan.)

Suara mekanis yang sama seperti saat aku pertama kali masuk bergema.

Tapi mau tak mau aku menyeringai mendengar kata 'hadiah tambahan'.

Memukul!

Semburan cahaya muncul di depan mataku dan segera menjatuhkan sebuah kotak kayu gelap.

Akademi Pahlawan Korea mendapatkan reputasinya sebagai fasilitas pendidikan pahlawan utama karena memberikan hadiah yang sesuai dengan ujian yang diselesaikan di Menara Ujian.

'Sejak aku mencapai kinerja yang memecahkan rekor, apakah ini yang terjadi?'

Antisipasi melonjak.

Aku mengantongi kotak itu.

"……Tunggu, bukankah dia baru saja memulai?"

"Kecepatan macam apa itu…… Ya Dewa, apakah dia menyelesaikannya hanya dalam satu menit?"

Murmur bermunculan di sana-sini.

Suara keheranan bergema secara bersamaan. Seseorang sedang menelepon, dan orang lain mungkin sedang berusaha mengumpulkan informasi tentang aku.

"Dapatkan semua informasi siswa sekarang!"

"G-Guild master! Kamu harus melihat ini. Seorang siswa telah menyelesaikan Menara Ujian dalam satu menit, kecepatan yang memecahkan rekor……!"

Keributan itu semakin besar.

aku berjalan menuju panggung di tengah auditorium. Di sana, seorang pria menatapku dengan ekspresi geli.

Pria yang mengaktifkan Tower of Trials dan mengumumkan dimulainya ujian.

Menarik.Apakah kamu sudah sepenuhnya membangkitkan bakatmu?

Pria itu menatapku dengan ekspresi terpesona.

Namun, aku tidak tertarik dengan persetujuannya, jadi aku menjawab dengan singkat.

"Apakah aku lulus?"

"Ya, benar."

"Kalau begitu, bolehkah aku pergi sekarang?"

"Tentu saja."

“Ah, bolehkah aku tinggal di asrama di sini?”

"Kamu mengkhawatirkan para pengintai dan reporter, ya. Jangan khawatir. Pergi saja ke sana dan masuk ke gedung yang paling tidak mencolok."

Pria itu menunjuk ke salah satu ujung. Aku mengangguk sedikit dan mulai berjalan ke arah yang dia tunjuk.

Kemudian, jendela status muncul di retinaku.

(Quest Utama Bab 1: Ujian Masuk Selesai.) (Hadiah 5.000P diberikan.) (kamu telah membuat rekor yang luar biasa! Tambahan 3.000p diberikan!) (Toko Berbayar Multidimensi ditambahkan!) (kamu' kamu adalah orang pertama yang menyelesaikan ujian masuk sebagai pencetak gol terbanyak! Hadiah kamu ditingkatkan!) (Izin Menulis Eksklusif Bakat 3.000P diberikan!)

"……."

Setelah meninjau isinya, aku merasa takjub.

aku bertanya-tanya apakah masih ada yang tersisa setelah memberi begitu banyak.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar