hit counter code Baca novel I Became the Only Non-mage in the Academy Ch 20 - Reward (2) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became the Only Non-mage in the Academy Ch 20 – Reward (2) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Seo Yebin menatapku dengan rasa ingin tahu.

Dia melirik pedang hitam di pinggangku dan tersenyum kecil.

“Kamu adalah orang paling menarik yang pernah kutemui.”

Saat Seo Yebin berbicara, aku merasakan tatapan Kim Ara dan Ersil tertuju padaku.

"Apakah kamu butuh sesuatu?"

"Ya, tapi aku sudah memilikinya."

"aku mengerti. Jadi kamu mengincar barang wakil kepala sekolah."

Seo Yebin memejamkan mata dan terdiam sejenak.

“Mata yang aneh.”

"Maksudmu mataku?"

"Ya, kamu tidak merasakan apa pun terhadapku seperti orang lain. Tidak ada rasa ingin tahu, kagum, takut…kamu tidak memiliki perasaan ini. Bahkan rasa ingin tahu yang normal pun tidak."

Seo Yebin menyeringai.

"Seolah-olah kamu sudah memahamiku sepenuhnya."

Setelah itu, Seo Yebin terdiam.

Dia menatapku seolah dia bertanya-tanya dari mana asal anak sepertiku.

"Apakah kamu punya pertanyaan lain?"

"Banyak."

“Jika kamu memberiku hadiah yang sesuai untuk setiap jawaban, aku akan menceritakan semuanya padamu.”

“Kamu berani. Tapi sayangnya, itu tidak mungkin terjadi.”

Seo Yebin tersenyum tipis.

“Hanya siswa dalam jumlah terbatas yang bisa mendapatkan sesuatu dari gudang wakil kepala sekolah. Itu sebabnya akademi memilih siswa yang berprestasi. Seleksi sepenuhnya didasarkan pada prestasi. aku membuat aturan itu. Jika aku melanggar aturan aku sendiri, itu tidak masuk akal ."

Seo Yebin berhenti untuk menatapku, lalu melanjutkan.

"Untuk mendapatkan apa yang kamu inginkan, tunjukkan prestasimu. Aku berharap bisa bertemu denganmu lagi segera."

“Apakah akan segera terjadi?”

"Ya, nantikan hari itu… Wakil kepala sekolah sudah ada di sini. Ikuti wakil kepala sekolah ke gudang dan pilih barang yang kamu inginkan."

Setelah mengatakan itu, Seo Yebin menatapku.

"aku akan mengawasimu."

Dia tersenyum menggoda.

Aku berjalan keluar bersama Ersil dan Kim Ara.

Klik, klak.

Saat kami melangkah ke lorong, aku melihat Instruktur Seo Woojoo dan seorang gadis mungil yang tampaknya berusia sekitar sekolah menengah.

Dia memiliki lingkaran hitam di bawah matanya dan mengenakan gaun putih dengan santai. Tingginya hampir 152cm.

"Sampaikan salam. Dia wakil kepala sekolah."

"Halo!"

"…Jangan berteriak. Telingaku sakit."

Wakil kepala sekolah mengerutkan kening.

Aku mundur sedikit. aku tahu wakil kepala sekolah tidak suka orang tinggi berdiri terlalu dekat dengannya.

Namun jika seseorang berdiri terlalu jauh, dia tidak menyukainya karena membuat perawakannya yang pendek semakin terlihat.

"…Jangan berdiri di belakangku."

"Aku? Baiklah…"

Wakil kepala sekolah mengirim Kim Ara ke belakangnya karena Kim Ara tinggi.

'Itu wajar saja.'

Tapi itu hanya tinggi badannya.

Jika Kim Ara berasal dari suku raksasa, maka wakil kepala sekolahnya harus dari suku kurcaci.

Bahkan senjata buatannya yang kasar dijual seharga ratusan juta di luar.

“Apa yang kamu bicarakan dengan kepala sekolah?” Wakil kepala sekolah bertanya kepada aku.

"Dia memberi kami beberapa nasihat."

"Begitukah? Sepertinya itu bukan sekedar nasihat sederhana."

Haaahm- Wakil kepala sekolah menguap.

"Berhati-hatilah. Jika kepala sekolah menyukai seseorang, dia menjadi ceroboh."

Aku menyadari.

Kepala sekolah memiliki bakat dalam hal bakat. Dan hanya ada satu alasan wakil kepala sekolah menyebutkan hal itu.

“Dia tidak ingin terlibat.”

Cara kepala sekolah untuk memikat orang-orang berbakat seringkali melibatkan berbagai barang yang dibuat oleh wakil kepala sekolah.

"Wow, benarkah! Apa kepala sekolah bilang dia akan mengawasi Lee Seoha?"

Ersil bertanya, tampak terkejut.

Mendengar komentar itu, wakil kepala sekolah dan Instruktur Seo Woojoo berhenti.

“…Apakah kepala sekolah mengatakan hal seperti itu?”

Instruktur Seo Woojoo tampak terkejut. Tatapannya tertuju padaku sebentar.

“Yah, bisa dimengerti kalau itu kamu. Siswa biasa mana pun pasti sudah menunjukkan sesuatu sekarang, tapi kamu…”

Dia tampak bingung.

Di sisi lain, wakil kepala sekolah tampak kesal.

“Wakil kepala sekolah, tahukah kamu cara mengolah ular bayangan? Kali ini aku menangkapnya, tetapi aku kesulitan melakukannya.”

“Tentu saja.”

“Bahkan ketika itu adalah ular bayangan yang akan menjadi senjata.”

“…Apa yang tersisa?”

“Sisi, daging, dan darahnya tersisa.”

“Hanya timbangannya… tidak, aku juga membutuhkan darahnya.”

Wakil kepala sekolah berpikir sejenak.

"Tapi aku sudah menghabiskan anggaran penelitianku dan tidak bisa membayarmu sekarang… Bagaimana kalau mendapatkan satu item lagi dari gudang?"

"Hmm, satu lagi…"

aku merenung.

Mayat Shadow Serpent yang aku miliki sekarang bernilai total sekitar 100 juta.

Tapi kami sedang menuju ke gudang yang penuh dengan peralatan yang dibuat dengan baik oleh wakil kepala sekolah.

Saat mempertimbangkan nilai, akan menguntungkan untuk menyetujuinya.

Namun.

Wakil kepala sekolah adalah sentuhan yang mudah.

Dia sangat mudah tertipu sehingga dia secara impulsif membeli bahan-bahan yang mahal setelah dia mengarahkan perhatiannya pada bahan-bahan tersebut, dan dia tidak peduli tentang bagaimana alat yang dia buat digunakan, selama penjahat tidak menggunakannya.

aku melihat ke wakil kepala sekolah.

Dia menatapku dengan mata penuh harap.

Shadow Serpent adalah material langka.

'Mari kita lakukan sedikit bantuan.'

Setelah merenung sejenak, aku mengangguk.

“Keputusan cerdas.”

Wakil kepala sekolah menyeringai puas.

Kami terus menyusuri lorong.

Sebuah pintu besar muncul. Kuncinya sangat besar, jadi tidak aneh jika empat wajahku masuk ke dalamnya.

Saat instruktur mengangkat tangannya, lusinan lingkaran sihir muncul, dan tak lama kemudian, lingkaran itu terbuka dengan bunyi dentingan.

"Wow."

“Lebih dari yang kamu harapkan?”

"Tentu saja. Ini adalah sumbangan dari para pahlawan dan karya siswa terbaik kami."

Gudang itu sangat besar.

Ada banyak sekali senjata, sejumlah besar sarung tangan, baju besi, dan aksesoris.

Namun, ada lebih banyak baju besi dan aksesoris daripada senjata.

Itu karena Akademi Pahlawan Korea terutama menyediakan senjata.

“Jadi, Lee Seoha, pilih dua item dari sini. Sisanya, pilih satu.”

Aku melangkah ke dalam gudang.

aku sudah memutuskan apa yang ingin aku pilih.

“Lee Seoha?”

aku memilih satu anting. Anting berbentuk sayap yang terbuat dari benang perak.

Dan sebuah gelang.

Penilaian.

─────────────────── (Bisikan Roh(B)) Sisa-sisa kekuatan roh angin bersemayam di dalamnya. :Menambahkan 3 Agility. “Apalagi aku bisa menghasilkan penghalang angin tiga kali sehari.” ─────────────────── ──────────────────── (Void Space Gelang) Sebuah gelang diisi dengan atribut dari kekosongan ruang angkasa. : Dapat menampung senjata hingga 300kg. : Memiliki 30 slot untuk penyimpanan. ───────────────────

Aku menempelkan Bisikan Roh ke telinga kiriku.

Anting itu menempel erat di daun telingaku.

'aku merasa lebih ringan.'

Perubahan itu terjadi seketika.

Menambahkan 3 pada kelincahan memiliki efek yang lebih besar dari yang aku perkirakan.

"Kamu membuat pilihanmu dengan cepat."

"Ya, baiklah, aku punya informasi. Ah, Ara, bukan yang itu, coba pilih yang itu."

"Yang itu?"

aku mengarahkannya ke ikat pinggang.

Itu adalah ikat pinggang yang sudah tua dan usang, tapi itu sempurna untuk Kim Ara.

“Itu ada hubungannya dengan Suku Raksasa.”

"…Benarkah? Baiklah."

Setelah saran singkat aku, Kim Ara memilih sabuknya.

aku kemudian berjalan ke Ersil.

"Hmm."

Ersil mengerutkan alisnya, ragu-ragu antara anting dan cincin.

"Bagaimana kalau yang itu?"

"Yang itu?"

Di tempat yang aku tunjuk, beberapa permata berserakan.

"Oh, menurutku itu cocok untukmu?"

"Ya? Aku seorang wanita yang sangat cocok dengan permata, tapi hanya… ya?"

Ersil tergagap, jelas bingung.

Mungkin karena Melanie menyarankan berbagai hal kepada Ersil.

Segera, Ersil memilih salah satu permata seperti yang aku sarankan.

"Apakah kamu punya mata-mata di sekolah? Sepertinya kamu tahu lebih banyak dari yang seharusnya."

Wakil kepala sekolah tampak bingung.

Aku hanya tersenyum tanpa komitmen.


Terjemahan Raei

"Hah."

Aku menghela napas dalam-dalam, merasa seolah-olah paru-paruku akan meledak.

"kamu melakukannya dengan baik."

Kim Seohyun memberiku minuman. aku tidak menolak dan menenggaknya dalam tegukan besar.

Tempat latihan.

aku ada di sana, baru saja menyelesaikan latihan aku, dan sekarang beristirahat. Kim Seohyun telah memulai latihannya sendiri. Dia melakukan bench press lebih dari 500 kg.

Aku memperhatikannya dengan mata berkaca-kaca.

Bagaimana dia bisa mengangkat dan menjatuhkannya begitu cepat?

'Jendela statistik.'

Berbunyi.

▼ (Nama: Lee Seoha) Kekuatan: 4, Agility: 8(+3), Stamina: 6, Spirit: 5, Talent: 6, Stat Konseptual (Spirit Against Heaven): 2 ◈Bakat -"Membaca(-)"" Bakat Tak Terduga(A-)""Tangan Cekatan(B+)" ◈Keterampilan -"Seni Bela Diri Ilahi Hitam(?)""Alten's Vision Alchemy(B)""Kontrol Roh Tingkat Lanjut Icarus(C)""Ilmu Pedang Kilat Hitam(D) " ◈Fisik -"Tubuh Melawan Surga(S-)"

Melihat statistikku yang terus meningkat, aku merasa bangga.

Awalnya aku bukan penggemar olahraga, tapi menyaksikan pertumbuhanku memotivasiku untuk terus memaksakan diri, meski kurang menikmatinya.

Pada saat itu, aku merasakan seseorang mendekat.

Hong Yuhwa.

Mengenakan pakaian olahraga merahnya, dia mendatangiku.

"Ini, apa yang kamu minta."

Hong Yuhwa memberiku lambang yang dihiasi api merah.

"Terima kasih."

Ini adalah hadiah yang kumenangkan dari taruhan pada kelas alkimia hari ini.

Permintaanku pada Hong Yuhwa sederhana saja. aku ingin mengunjungi 'Menara Ilusi' akhir pekan ini, dan aku memintanya untuk mendapatkan izin untuk aku.

"Butuh yang lain?"

"Ada yang lain?"

"Ya. Rasanya hadiah yang terlalu murah untuk mengalahkanku."

Aku harus menahan tawa.

Inilah mengapa aku menghargai Hong Yuhwa. Dia memiliki harga diri yang tinggi tetapi tidak pernah berhemat dalam usahanya.

"Jika aku butuh hal lain, aku akan menanyakannya nanti."

"Oke."

Karena itu, Hong Yuhwa meninggalkan tempat latihan.

Aku menatap lambang itu.

Sebuah peristiwa penting akan segera terjadi minggu ini.

The Mines, sekelompok penjahat, berencana membuat kekacauan di pusat kota, dipimpin oleh penjahat tangguh.

Target mereka adalah Kim Seohyun.

aku harus mencegahnya.

'Bisakah aku mencegahnya…'

aku biasanya tidak menyimpan keraguan seperti itu.

Namun kesulitan dunia ini kini telah meningkat ke tingkat yang sangat buruk.

Sejauh ini, segala sesuatunya relatif mudah di sekolah, tetapi begitu cerita utama dimulai, aku mungkin menghadapi musuh di luar kemampuan aku.

Namun demikian.

'Aku harus memberikan segalanya.'

Aku akan bertahan.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar