hit counter code Baca novel I Became the Terminally Ill Tyrant’s Doctor Chapter 29 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Became the Terminally Ill Tyrant’s Doctor Chapter 29 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sena telah menyaksikan pertarungan Sylvia dari awal.

Namun kenyataannya tidak banyak yang bisa dilihat.

'Terlalu gelap untuk melihat apa pun.'

Apakah akan berbeda jika lebih terang? Sena tidak pernah melihat sekilas pedang Sylvia.

Dia secara naluriah mengetahui titik buta yang ada di antara manusia.

Karena pedangnya yang selalu bergerak miring, semua orang di Akademi paling menghindari perdebatan dengan Sylvia. Bahkan jika mereka lebih terampil daripada Sylvia, mereka bisa saja tertikam di tenggorokan jika mereka lengah sejenak.

Tetap saja, Sena menyaksikan pertarungan Sylvia dengan gugup. Secara obyektif, Sylvia kuat, tapi bagi Sena, dia seperti adiknya. Dia khawatir dia akan terluka.

Untungnya, kekhawatiran tersebut tidak berdasar. Ada kilatan cahaya, dan pedang Sylvia menyapu udara kosong.

Sena mengetahui dari pelajaran ilmu pedang di akademi bahwa itu adalah tanda pertarungan telah berakhir.

Dia menyeringai tipis. Rasanya bermanfaat telah mengoreksi buta warna mana milik Sylvia.

Fiuh.”

Dia hampir memanggil Sylvia dengan keras sambil melambaikan tangannya. Sena ragu-ragu dan duduk di balkon. Darah mengalir dari bibirnya.

'Aku segera bangun.'

Pupil mata Sena membesar. Dia mengenakan kemeja putih sekarang. Dia akan menonjol.

'Apa yang harus aku lakukan? Aku akan ditangkap oleh Sylvia.'

Sylvia memiliki penglihatan malam yang bagus. Bahkan di tempat paling gelap sekalipun, dia bisa mengenali benda-benda kecil yang jauh.

Pertama, Sena buru-buru menyeka darah dari tangannya ke baju dan celananya. Dia berencana untuk segera berganti pakaian. Tetapi-

Ledakan!

Percikan muncul, dan Sena menoleh untuk melihat Chris bergulat dan memukul seseorang dengan ekspresi setengah linglung di wajahnya.

'Mengapa kamu muncul saat ini?'

Sungguh sial. Jika Sylvia memiliki penglihatan yang bagus, Chris pandai dalam segala hal kecuali penglihatan. Dia sangat sensitif terhadap suara.

-Seorang pria menyusup ke asrama wanita. Apakah ini kamar Yuri? Yuri adalah milikku. Sena, aku harus menangkap penyusup ini. Jangan sentuh potongannya. Aku yang terbaik untuk ini.

-…Bisakah kamu mendengarnya? Asrama wanita berjarak sepuluh meter. Dan kamu hanya memiliki satu bagian yang tersisa, raja. kamu benar-benar beruntung.

Sekarang, bagaimana dia bisa bergerak? Sena tidak bisa melakukan satu gerakan pun.

Jika dia secara tidak sengaja membangunkan seseorang yang sedang terjaga, kemungkinan besar Chris akan menjatuhkan mereka untuk menjaga keadaan tetap terkendali. Malam ini tampaknya menjadi malam yang berbahaya dengan banyak hal yang terjadi.

-Lord Granz saat ini tidak ada di istana.

Melalui udara fajar yang tenang, suara tenang Chris mencapai dia.

Sudah lama sekali sejak Chris berbicara dengan santai. Rasanya seperti melihat Chris yang dulu lagi. Saat itu, dia sungguh luar biasa. Chris ibarat lukisan cat air yang mengungkapkan esensi seorang gelandangan.

Pada titik tertentu, dia telah membuka lembaran baru, tetapi dalam situasi serius seperti ini, dia cenderung kembali ke dirinya yang asli.

-Duke tidak akan menargetkan Yang Mulia hari ini; dia tidak punya pembenaran. Mungkin besok, di pesta dansa. Mereka akan mencoba melakukan pengkhianatan di depan semua orang. Hari ini hanyalah permulaan untuk membuat pertemuan itu menjadi lebih mudah.

Ini adalah cerita-cerita yang asing. Itu mungkin informasi yang bahkan tidak diizinkan oleh dokter kepala.

Mulut Sena bergerak-gerak.

'Kau bisa memberitahuku lebih awal!'

Tentu saja, dia telah memperbaiki semuanya secepat mungkin, tetapi jika dia mengetahuinya, dia akan berbuat lebih banyak!

Sambil menggerutu pelan, Sena hendak mencela Chris ketika Chris berkata dengan cukup gaya.

-Malam ini sepertinya akan menjadi malam yang panjang. Sena sepertinya ketiduran.

Dia belum tidur.

Berdiam diri saat terjaga adalah jawaban yang tepat. Siapa yang ingin pagi datang secepat ini?

Sejak kapan matahari menunjukkan simpati pada manusia? Pagi akan datang. Tapi karena ini adalah tenggat waktu di pagi hari, dia akan sedikit terburu-buru.

'Jika ini jebakan Astria, maka hal terbaik yang bisa kulakukan di sini adalah… mengadu kepada Cruyff dan membereskan acara malam ini dengan Gereja.'

Hmm, bukankah itu semua tidak perlu?

Yah… tetap saja, bukankah lebih baik jika Gereja mendukungnya? Sekalipun dia tidak menyukainya, pengaruhnya seperti kode curang.

Kaisar dilantik atas nama Gereja. Kehendak Gereja adalah kehendak Dewa. Beraninya manusia menjatuhkan paksa Kaisar yang diakui Dewa?

Pembenarannya langsung runtuh. 'Inkuisisi' yang paling menakutkan di era ini untuk dimintai pertanggungjawaban. Setelah Duke menjadi saksi, pendeta palsu Cruyff yang dibeli dan dibayar akan mengeluarkan putusan 'kamu dijatuhi hukuman mati'.

Tentu saja, ini semua tentang pembenaran. Pada kenyataannya, Gereja hanyalah sebuah sekte yang mendukung kekuasaan.

Anehnya, suara Sena membawa pengaruh di Gereja. Atau lebih tepatnya, dia dipercaya.

Saat Sena mendukung Astria, orang-orang akan mulai berpikir, 'Siapa pun yang menentangnya akan hancur.' Maka, bertaruh pada Kekaisaran dan Astria untuk mendapatkan kembali kekuasaan adalah rencananya.

Jadi, malam ini, dia berencana untuk tetap terjaga. Untuk menyaksikan tingkah laku Duke dengan matanya sendiri dan melaporkannya.

Sena menjulurkan kepalanya.

'Apakah dia sudah pergi?'

Kalau iya, ayo cepat masuk ke dalam dan ganti baju.

Tapi saat itu, mata Sylvia bertemu dengannya.

Sena segera mundur. Keringat dingin menetes di punggungnya.

"Senior. Kamu bisa keluar sekarang.”

“…A-Apa aku tertangkap?”

Tersenyum canggung, Sena mengintip ke luar lagi, dan dalam sekejap, Sylvia sudah berada di balkon. Tanpa ragu, dia meraih Sena dan melompat turun dari balkon.

“Ngomong-ngomong, untuk apa lagi kamu ingin aku membangunkanmu?”

Dengan hati-hati menurunkan Sena, Sylvia berbicara. Sena menatap Sylvia dengan mata kabur.

Astria sedikit lebih tinggi daripada Sylvia, dan Sylvia jelas lebih kecil. Dipegang oleh orang seperti dia… terasa agak menyedihkan.

“Yah, tentang itu…”

"Apa yang harus aku lakukan?"

“Pergi menemui Yang Mulia.”

“Tidak, aku tidak bisa.”

"Mengapa tidak?"

“Mengingat bagaimana perasaan Senior Chris terhadap Senior Sena, aku akan dimarahi. Tolong pikirkan Juniormu.”

'Kalau dipikir-pikir, dia sekarang resmi menjadi pendamping.'

Ksatria mungkin tidak menyadari hal-hal lain, tetapi hierarki sangat ketat. Skenario terburuknya tidak dapat dibayangkan, dan terlebih lagi, dengan kelulusan Akademi yang hanya berjarak satu tahun, Sylvia tidak dapat menahan diri.

“Yah, meski begitu, Chris tidak akan berada di sisi Yang Mulia.”

“Medan perang berubah setiap menit. Terlebih lagi, jika itu dianggap makar, siapa yang tahu apa yang mungkin terjadi?”

“Kalau begitu, bukankah lebih baik pergi melindungi Yang Mulia?”

"Senior?"

Sylvia memandang Sena dengan curiga. Bibir Sena melengkung karena tidak nyaman.

“…Apakah aku diperlakukan seperti beban di sini?”

“Itu lebih baik dari pada hanya menjadi beban. Senior, kamu rapuh. Aku khawatir kamu akan patah.”

“aku tidak begitu rapuh. Ingat, aku adalah siswa terbaik di Akademi.”

“Yang 'mantan' atas. Ingatkah saat kamu masih kelas satu dan dilarang menggunakan sihir? Berapa lama kamu akan memikirkannya? Sejak tahun kedua, Senior Chris tidak pernah melewatkan menjadi yang teratas.”

Sena sudah menatap ke kejauhan, jelas-jelas menghindari percakapan.

'Siapa yang terlihat sesempurna ini setelah bangun tidur?'

Di bawah sinar bulan yang redup, Sena menyerupai sebuah lukisan—kelucuan yang tidak dapat ditangkap oleh lukisan mana pun.

Sylvia diam-diam melangkah mundur, ingin melihat Sena secara keseluruhan.

Lalu Sena maju selangkah.

“?”

Bingung dengan tindakan yang tidak dapat dijelaskan ini, Sylvia dengan cepat mundur tiga langkah. Sena maju tepat tiga langkah.

“K-Kenapa kamu terus mundur?”

“Mengapa kamu terus maju ke depan?”

Sena tampak bingung. Sylvia memberinya tatapan curiga. 'Ada yang tidak beres.' Namun sebelum dia bisa mengatakan apapun, Sena berbicara terlebih dahulu.

“Apakah kamu… membunuh mereka semua?”

Sylvia berkedip terlambat, menyadari dia lupa menyembunyikan mayat-mayat itu.

"Ah iya."

Melihat dengan aneh ke arah Sena, yang sepertinya tidak sadar. Sena tidak suka melihat orang mati—itu adalah hal yang wajar di antara mereka yang mengenalnya.

“Bisakah kamu memeriksanya? Mungkin ada yang selamat.”

"…Ya. Tetapi…"

Sylvia tampak gelisah.

“Senior, mereka pengkhianat. Jika kita bahkan berduka atas kematian mereka, bagaimana kita bisa bertahan hidup di dunia yang keras ini?”

“aku tidak berduka.”

Sena berjongkok di samping mayat baru. Setelah beradaptasi dengan kegelapan, dia bisa melihat sedikit ciri-cirinya. Kepalanya hilang.

“aku punya kekuatan, tapi kekuatan sebenarnya terletak pada kesaksian pihak-pihak yang terlibat.”

"Kesaksian?"

“aku berencana mengadili Reinhardt karena ajaran sesat. Untuk berjaga-jaga, aku ingin mendapatkan saksi untuk situasi ini.”

"Dan kuharap dia tidak melihat darahku."

Sylvia masih belum menyadarinya, meski ada noda darah di baju Sena.

“…Senior, kamu punya rencana yang bagus.”

“Itulah mengapa kamu seharusnya membiarkan satu orang hidup-hidup.”

“aku pikir kami telah mengumpulkan semua informasi yang kami butuhkan. Tapi ada apa dengan nada itu?”

Sylvia memelototi Sena.

“Kau menyalahkanku setelah aku berjaga-jaga? aku tidak membunuhnya karena takut apa yang mungkin terjadi pada kamu, Senior.”

“Kamu membunuhnya karena kamu pikir itu mungkin ancaman bagiku?”

“aku tidak mengatakan itu.”

Sylvia menoleh tanpa suara.

'Karakternya benar-benar aneh jika dilihat lebih dekat.'

Sena melihat ke arah mayat selanjutnya. Kali ini, musuh bersenjata lengkap. Ini bukan hanya tentang mengakhiri hidup tetapi juga memastikan tidak ada peluang untuk bertahan hidup.

'…Apa pendapat mereka tentangku?'

Dia bisa melihat perawatannya. Dia pasti salah paham. Dia akan menyelamatkan seorang pembunuh yang mencoba membunuhnya.

Mungkinkah itu benar? Sena bukanlah tipe orang yang protes di tengah perang, memegang tanda bertuliskan, 'Membunuh itu salah'.

Beberapa kematian tidak dapat dihindari. Beberapa orang pantas mati. Sena memahami fakta itu.

Bagaimanapun, tujuan awal telah tercapai. Sekarang, dia secara alami akan memikirkan noda darah di bajunya.

“Kami tidak bisa menahannya di sini. Mari beralih ke adegan berikutnya. Chris menyebutkan mengunjungi Imperial Knights, kan? Kita mungkin menemukan saksi. Jika kita beruntung, kita bahkan mungkin mendapatkan bukti langsung adanya pemberontakan.”

Sena berbicara sambil berdiri, memanggil Sylvia. Tapi Sylvia menatap Sena dengan tatapan dingin.

"Diam."

"Mengapa?"

Sylvia menghunus pedangnya dan memasukkan mana ke dalamnya. Cahaya biru jernih menerangi sekeliling.

Noda darah terlihat di baju Sena. Sena buru-buru menutupi darahnya.

"Menjelaskan."

Sylvia memberinya kesempatan untuk berbicara. Sena ragu-ragu.

“Itu jelas bukan darahku. Tidak ada seorang pun yang masuk ke kamarku. Ini baru saja terjadi. Baru saja. Ha ha."

Tatapan dingin Sylvia kini berpindah ke kepala Sena.

“…!”

Dengan pasti, dia mendekat. Dia mengulurkan tangan dan mengusap pipi Sena.

Ada sedikit darah di bibirnya.

Meski Sena terus tersenyum, punggungnya sudah basah kuyup.

“S-Sylvia?”

Tanpa penundaan, Sylvia memasukkan ibu jarinya ke dalam mulut Sena.

“Uh.”

Setelah pencarian cepat, dia menarik tangannya dan menyentuhkannya ke pedang yang menyala biru.

Darah dalam jumlah yang cukup banyak. Itu hanya sentuhan singkat, tapi selain banyak luka, tidak ada tanda lain.

“Uh… tiba-tiba aku merasa agak mengantuk. Aku akan istirahat.”

Sena memutuskan untuk kabur.

Tentu saja, dia bahkan tidak bisa mengambil langkah sebelum Sylvia meraih pergelangan tangannya. Rasanya rambutnya berdiri tegak.

“…Mulai sekarang, aku ingin kamu menjawab pertanyaanku dengan jujur.”

“A-Apa?”

“Ini, ini muntahan darah, bukan?”

Skenario terburuk yang dia bayangkan menjadi kenyataan.

Sena tidak bisa menggerakkan tubuh kakunya.

“Kenapa kamu muntah darah? A-Di mana yang sakit?”

Murid Sylvia gemetar cemas.

“Oh, tidak, tidak sakit. aku baik-baik saja. Lihat."

Sena tersenyum cerah, merentangkan tangannya lebar-lebar dan berbalik.

Tapi hari ini, dia sepertinya muntah darah lebih banyak dari biasanya.

Berdebar-

Pusing karena anemia menyebabkan dia sedikit terhuyung. Sylvia buru-buru mendukungnya.

Pupil mata Sena bergetar.

Ini mungkin lebih serius dari yang dia kira. Sena mencoba meyakinkannya.

“Itu hanya penyakit pernapasan ringan. Aku akan baik-baik saja setelah aku minum obat.”

Namun, ekspresi kaget Sylvia tidak menunjukkan tanda-tanda akan kembali.

“Seberapa… parahnya? Pastinya itu tidak mengancam nyawa atau apa, kan?”

'Semuanya baik-baik saja. Pembenaran. Jika kamu benar-benar nyata, tolong biarkan kebohongan ini berlalu.'

Sena memikirkan hal ini sambil membelai tangan Sylvia dengan lembut.

“Apa yang kamu pikirkan? Jangan khawatir. aku sehat. Hanya saja… sedikit ketidaknyamanan.”

Tatapan Sena tetap stabil.

Kata-katanya tidak salah, dan mungkin ini adalah kebohongan terbaik yang pernah dia katakan dalam hidupnya.

Namun, mata Sylvia dengan cepat berkaca-kaca.

"Pembohong."

Melihat air mata Sylvia jatuh, Sena berpikir sendiri.

Tidak ada Dewa.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar