I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 1 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 1 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bonus dipersembahkan oleh Patreon.
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Bab 1 Bagian 3

Setelah itu, aku mencoba merapikan semua senjata yang tersebar di luar, ketika aku ingat bahwa aku telah memperolehnya (Kotak Barang) keterampilan, dan memutuskan untuk menggunakannya. Namun, ketika aku mencoba menggunakannya, aku menyadari bahwa aku tidak tahu cara mengaktifkannya, jadi aku mencoba mengucapkan (Kotak Barang) di benak aku, di mana titik hitam tiba-tiba muncul di depan aku.

aku cukup terkejut dengan itu, tetapi ketika aku menyadari bahwa aku dapat membuatnya muncul atau menghilang hanya dengan sebuah pikiran, aku melempar pulpen ke dalam rumah ke dalam ruang gelap. Setelah aku mencoba membuat ruang hitam muncul dan menghilang lagi, aku dengan takut-takut mengulurkan tangan ke ruang angkasa, dan segera informasi tentang pulpen mengalir ke dalam pikiran aku.

Setelah itu, aku menjalankan bisnis aku dengan lancar, melemparkan senjata yang berserakan satu demi satu ke dalam (Kotak Barang) untuk merapikan. Tentu saja, aku memastikan bahwa aku dapat dengan bebas menyimpan dan mengambil sesuatu darinya. Akan mengejutkan untuk memamerkannya di Bumi.

Setelah aku menyelesaikan semua pengujian ini, aku kelelahan mental, dan aku pergi melalui pintu misterius dengan langkah-langkah tersendat-sendat, kembali ke kamar tersembunyi kakek. Ini… bukan mimpi…

Ketika aku secara naluriah melihatnya dari kejauhan, perut aku tiba-tiba menggerutu. aku memeriksa jam tangan aku, dan itu tepat pada waktu makan siang. Sekarang aku memikirkannya… sisi lain dari pintu itu memiliki aliran waktu yang sama seperti di sini. aku bersyukur untuk itu.

aku membuka lemari es di rumah aku untuk memuaskan rasa lapar aku, tetapi lemari es itu kosong. “Aw, man… Kupikir aku sudah membeli bahan makanan, tapi ternyata belum…”

Benar-benar melelahkan, tetapi jika aku mengabaikannya, aku akan pingsan karena kelaparan, jadi aku mengambil dompet dan memutuskan untuk pergi ke toko terdekat untuk membeli makanan. Di luar, aku terpapar sinar matahari yang intens, meski masih awal musim semi, dan aku langsung mulai berkeringat.

Yup… itu akibat menjadi gemuk…

aku sudah lelah, tetapi aku berhasil pergi ke toko terdekat, di mana aku menemukan pemandangan yang tidak menyenangkan.

“Hei, hei, tidak apa-apa, bukan? Ayo minum teh bersama kami. ”

“Aku sudah bilang tidak, aku sudah berkali-kali menolakmu! Tolong, biarkan aku pergi! ”

“Jangan katakan itu, darlin ‘~”

Seorang gadis yang seumuran dengan aku terjebak dalam sekelompok pria yang sangat menonjol. Toko serba ada yang aku kunjungi berada di area perumahan, dan ada banyak orang yang lewat. Untuk berpikir bahwa mereka akan mencoba merayu seorang gadis di tempat terbuka seperti ini, dan tepat di depan sebuah toko, terlebih lagi…

Gadis itu tidak menyukainya, dan mencoba menjauh dari para pria, tetapi mereka terus mengelilinginya. Ketika aku melihat sekeliling, ada orang di sekitar, tapi semua orang pura-pura tidak melihat mereka. Akhirnya, salah satu pria itu meraih lengannya.

“Hei, ayo, ayo pergi.”

Tidak apa-apa, tidak ada hal buruk yang akan terjadi.

“Aku tidak mau! Lepaskan aku, kumohon! ”

Permisi!

“…Hah?”

Semua pria menoleh untuk melihatku. Pandangan kolektif mereka tajam, dan jelas mereka merendahkanku. Sejujurnya, aku takut, dan ingin mengabaikan situasinya, tetapi jika kakek aku ada di sini, dia tidak akan ragu untuk membantu. Dia adalah tipe orang yang akan selalu membantu seseorang jika mereka dalam kesulitan.

aku mencintai kakek aku, dan bangga padanya karena tidak mengubah keyakinannya, bahkan jika dia diperlakukan seperti orang munafik atau orang aneh. Dengan pemikiran itu, aku berbicara tanpa berpikir.

“Ada apa, gendut? Apakah kamu memiliki bisnis dengan kami atau sesuatu? Hah?!”

Aku hampir menjerit, tapi tetap terkendali. “T-tidak… uh… dia… kurasa dia tidak menyukaimu.”

Mereka hampir menggeram karena tersinggung. Mereka mengabaikan gadis itu dan mengepung aku sebagai gantinya.

“Kamu mengolok-olok kami, ya? Kamu bajingan kecil. ”

“Tidak, bukan itu yang aku …”

“Berhenti mengomel, brengsek!”

Aku berteriak saat salah satu pria tanpa ampun meninju wajahku. aku berguling menjadi bola, sangat kesakitan, tetapi orang-orang itu tidak menyerah, dan terus menendang aku saat aku jatuh.

“Jangan main-main dengan kami… brengsek!”

Kamu piggy yang menjijikkan!

“Mati, kamu keparat!”

Wajahku, dadaku, perutku. Setiap kali tendangan tajam masuk ke tubuh aku, aku merasa seperti akan pingsan. Lalu, tiba-tiba, orang-orang yang begitu kejam memukuli aku tiba-tiba berhenti dan lari.

“Hei, polisi datang!”

“Man, apa !? Kamu pasti bercanda! ”

Seseorang melaporkan kita, ayo enyahlah!

Rupanya, seseorang melaporkan mereka ke polisi, dan orang-orang itu segera kabur dari tempat kejadian. Seluruh tubuhku sakit, tapi tidak sampai aku tidak bisa menahannya. Sepertinya tidak ada yang rusak.

Astaga, aku tidak perlu menunjukkan perlawanan aku yang biasa di tempat seperti ini. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, agak aneh. Sampai sekarang, aku biasanya akan kehilangan kesadaran di saat seperti ini, tapi sekarang, aku berhasil tetap terjaga, meski pas-pasan. Mungkinkah itu (Daya tahan) keterampilan diaktifkan? aku tahu aku bisa menggunakan (Penilaian) di rumah sebelumnya, tapi untuk berpikir aku juga bisa menggunakan keterampilan di Bumi juga …

Gadis yang dilecehkan sebelumnya berlari dan membantuku bangun.

“Apa kamu baik baik saja? aku akan segera menelepon ambulans…! ”

“B-tidak apa-apa, tidak apa-apa … tidak apa-apa, jadi … aku tidak perlu ambulans …”

“T-tapi…”

“Tidak, sungguh… tidak apa-apa.”

Aku tersentuh oleh gadis yang begitu khawatir tentang orang jelek sepertiku, jadi menahan rasa sakit, aku berdiri.

“Nya…”

“Dengan segala cara, bersandar di bahuku, aku akan membantumu berjalan…”

“T-tidak, tidak apa-apa… sudah tidak apa-apa.”

“T-tapi…”

“Sekarang tidak apa-apa… daripada itu, kamu dilecehkan, bukan? Harap berhati-hati mulai sekarang. ”

Aku tidak begitu paham apa yang aku katakan, tapi aku menjaga jarak dari gadis yang mengkhawatirkanku. Dia baru saja diserang oleh seorang pria, jadi dia seharusnya tidak ingin berada di sisi pria, bukan? aku pikir itu akan menjadi tindakan yang wajar.

Yah, mungkin tidak masalah jika dia bahkan tidak mengenali aku sebagai laki-laki, atau sebagai manusia. Polisi datang dengan terburu-buru saat aku memiliki pikiran mencela diri sendiri. Petugas polisi adalah dua wanita dan satu pria, jadi gadis itu mungkin lega dengan ini.

“Kami baru saja mendapat laporan…”

“Ah, aku dikelilingi oleh sekelompok pria, dan orang ini membantu aku ketika aku dalam kesulitan! Karena itu…”

Gadis itu menjelaskan kepada polisi secara mendetail bahwa aku adalah satu-satunya yang terluka, jadi sepertinya tidak terlalu penting. Itu seperti cerita aneh bahwa aku satu-satunya yang terluka. Setelah serangkaian pertanyaan singkat, petugas polisi tersebut rupanya memutuskan untuk mengirim gadis itu pulang. Kemudian mereka menoleh padaku.

“Kami juga akan mengirimmu pulang. Dimana kamu tinggal?”

“T-tidak, tidak apa-apa… Aku akan pulang sendiri, aku datang ke sini untuk membeli bahan makanan…”

“Begitu … kalau begitu, harap berhati-hati.”

Ketika petugas polisi mulai membawa gadis itu bersama mereka, dia tiba-tiba menoleh ke arah aku dan menundukkan kepalanya.

“Terima kasih atas bantuan kamu kali ini!”

“Hah? Ah, tidak, jangan khawatir tentang itu… lagipula aku tidak bisa berbuat apa-apa. ”

“Itu tidak benar! Nyatanya, kamu membuatku sangat bahagia! Terima kasih banyak. Aku pasti akan membayarmu untuk ini. ”

“T-tolong jangan dipikirkan … Ya-kalau begitu, aku akan pergi …”

aku biasanya tidak berbicara dengan orang, tetapi aku berhasil mengatakan sebanyak itu, dan memutuskan percakapan untuk berpisah dengannya.

… Aku sama sekali tidak bisa menatap matanya. Pertama-tama, aku jarang berbicara dengan wanita, dan ketika aku melakukannya, itu hanya sekumpulan sumpah serapah yang ditujukan kepada aku. Karena aku telah melalui pengalaman itu begitu lama, aku tidak memiliki pertahanan apapun terhadap wanita, secara mental.

Tapi gadis itu, meski mungkin dia hanya bersikap sopan, mengkhawatirkanku. Kupikir dia gadis yang baik… ah, gadis seperti itu pantas untuk bahagia. Berpikir seperti itu, sebelum aku membeli barang lain yang aku inginkan, aku meregangkan kaki aku sedikit lagi dan pergi ke supermarket untuk berbelanja, lalu mampir di toko serba ada lagi dalam perjalanan pulang, sebelum akhirnya pulang.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar