I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 4 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 4 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain, harap pertimbangkan untuk menjadi milik aku Patreon dan membaca hingga 4 bab ke depan.
Selamat menikmati ~

Penerjemah: NyX
Editor: DarkBlazeWolf



Bab 4 – Bagian 3

Kenapa jadi seperti ini?

“Yeees! Itu terlihat bagus! Ya ya! Ah, aku ingin dia memiliki perasaan yang lebih seksi di sini! lihat ke samping, lihat ke samping! ”

Ini tidak bagus, aku tidak mengerti sama sekali. aku seharusnya datang ke pusat perbelanjaan ini untuk membeli pakaian dan kebutuhan sehari-hari, tapi sebelumnya aku tahu… aku dalam situasi yang canggung harus menjadi model. Selain itu, aku tidak melakukan pemotretan sendirian, tetapi juga dengan wanita yang sangat cantik.

“Yuuya-kun! Ekspresimu terlalu kaku! Senyum senyum!"

Itu tidak bagus meskipun kamu mengatakan itu!

Aku tahu ekspresiku semakin kaku, aku berpikir tentang apa yang harus kulakukan, dan ada seorang model wanita yang akan melakukan pemotretan bersamaku kali ini ─ Miwa-san tersenyum menatapku.

“Yuuya-san. Semua orang juga gugup seperti itu untuk pertama kalinya, jadi kamu tidak perlu mengkhawatirkannya. ”

"O-oke."

Aku mengambil nafas dalam sekali dan melihat penampilanku lagi.

Saat ini aku telah berganti dari kemeja putih sederhana dan celana hitam ke kemeja tirai putih dan mengenakan kardigan lengan pendek hitam tipis di atasnya, dan celana skinny merah anggur. Semua ini adalah pakaian yang belum pernah aku kenakan sebelumnya, dan aku lebih gugup tentang gaun ini daripada pemotretannya.

aku tiba-tiba menyadari bahwa ada banyak orang di sekitar aku. aku rasa mereka adalah pelanggan yang datang ke pusat perbelanjaan ini, tapi sekarang mereka melihat adegan pemotretan aku dan Miwa-san dari kejauhan. Beberapa orang mengarahkan ponsel cerdasnya ke sini, jadi sepertinya mereka juga mengambil foto.

“Luar biasa. Ini pertama kalinya aku melihat Miwa-chan secara langsung. "

“Ya itu Miwa-chan, tapi siapa laki-laki yang melakukan pemotretan bersama dengannya !? Bukankah dia punya gaya yang super bagus !?

Bukankah dia seorang model? Dia bersama Miwa-chan, dan yang terpenting, dia sangat tampan dan bergaya… "

"Tidak mungkin!? Kalau begitu, cari tahu tentang dia saat majalahnya dirilis! "

Yup, Seperti yang aku duga, aku akan menonjol jika melakukan pemotretan di pusat perbelanjaan besar seperti ini.

“Baiklah, tolong hubungkan tanganmu sebentar.”

“Eh?”

Fotografer mengatakan itu ketika aku terganggu oleh pandangan sekitarnya. Tapi, hubungan apa itu… lengan? Err, apakah aku perlu berdiri tegak sambil melipat tangan?

Saat aku sedang terburu-buru oleh perintah tiba-tiba, Miwa-san dengan lembut mengikat lengan kirinya dengan tangan kananku.

"Ueee!"

“Yuuya-san? Apa yang salah?"

“Eh, tidak, n-tidak ada!”

Tidak, tidak, itu bukan apa-apa, kan !? Apakah ini yang dia maksud dengan mengaitkan lengan? aku pasti berpikir bahwa aku hanya perlu melipat tangan aku pada saat itu. aku tidak pernah memiliki kesempatan untuk dekat dengan seorang wanita, jadi aku menjadi lebih tegang dari sebelumnya.

T-tidak, aku sedang melakukan pemotretan sekarang. Aku harus memulihkan pikiranku seperti biasa…

Pemotretan ini sepertinya untuk pasangan, jadi tentu saja, tidak mungkin bagi aku untuk melakukan gerakan seperti itu. aku tidak bisa begitu panik saat ini! Pertama-tama, aku bahkan tidak bisa membayangkan gerakan seperti itu! Meski demikian, aku lebih tenang dari sebelumnya. Mempertimbangkan sejauh ini, ada baiknya dia belum menyadarinya. Tidak… sial, dia menyadarinya.

"Astaga. Yuuya-kun, ekspresimu jauh lebih kaku dari sebelumnya. ”

“A-i-i-begitukah ?! I-i-i-itu biasa saja, tahu !?

"Ya. Maksudku, kamu sedikit tidak biasa. ”

Hikari-san tersenyum pahit…

Mau bagaimana lagi, lho! Karena… dada… ch… Miwa-san…!

“Yuuya-san?”

"Ini memukul aku!"

“Eh?”

“Ah, bukan apa-apa! Iya!"

aku mengatakan itu secara tidak sengaja, tapi… Dada Miwa-san ada di lenganku! Ada di aaaarrrm aku!

Apa Miwa-san tidak menyadarinya ?! aku berpikir begitu dan meliriknya, tetapi dia hanya membuat ekspresi seperti seorang profesional yang sedang melakukan pemotretan sekarang. Ini bukan masalah memperhatikan atau tidak. Melihat ekspresi Miwa-san yang serius namun alami, aku menjadi jauh lebih tenang. Mari kita kesampingkan. aku harus berkonsentrasi pada pemotretan ini sekarang.

Setelah mengalihkan pikiranku, Hikari-san juga memberikan instruksi untuk berbagai pose lainnya.

"Ya, kalau begitu Miwa-chan, tolong peluk leher Yuuya."

Fueee!

"Iya!"

Daftar Isi

Komentar