I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 4 Part 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 4 Part 5 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bonus !! Ingin mendukung aku? kamu dapat berlangganan aku Patreon dan membaca hingga 4 bab untuk setiap novel.
Nikmati babnya ~

Penerjemah: NyX
Editor: DarkBlazeWolf



Bab 4 Bagian 5

Keesokan harinya setelah aku membantu bekerja sebagai model. aku pulang ke rumah dan menyesal karena aku harus membeli sesuatu seperti peralatan rumah tangga selain kebutuhan sehari-hari.

Bagaimanapun, TV aku di rumah sudah tidak bisa digunakan lagi. Ini bukan digital, tapi TV analog. aku tidak berlangganan koran, jadi aku tidak akan tahu berita terbaru tanpa menonton TV. Ada juga beberapa peralatan rumah tangga lainnya yang sudah usang seiring bertambahnya usia.

“Aku gagal… Tapi aku harus pergi ke sekolah lagi hari ini…”

Sayangnya, sekolah dimulai lagi hari ini.

“aku butuh uang untuk hidup, untuk itu, aku harus pergi ke dunia lain… Mendesah… Sangat mudah untuk mengalahkan monster di dunia lain daripada pergi ke sekolah… ”

Meskipun mengeluh, aku masih bersekolah, aku toh tidak ingin menjadi orang yang tidak berguna. Tapi tetap saja, membuatku tertekan untuk berpikir bahwa aku harus bersekolah selama seminggu lagi dari hari ini, tetapi ketika aku meninggalkan rumah, tiba-tiba seseorang memanggilku.

“Hei kau.”

“Eh?”

Aku menoleh ke arah suara itu, ternyata, itu adalah adik laki-lakiku, Tenjou Youta, dan saudara kembarnya Tenjou Sora, menatapku.

… Uwaa, aku telah bertemu seseorang yang tidak ingin aku temui. Tidak, aku pikir kita akan bertemu pada akhirnya, tetapi kamu tidak harus datang sekarang, kamu tahu…

Meskipun aku enggan, tetapi aku bertanya kepada mereka untuk berjaga-jaga.

“Umm… apa… yang kamu inginkan dariku?”

“Apa katamu? Perilaku kamu benar-benar seperti kakak aku yang tidak berguna itu. ”

aku tidak tahu mengapa dia mengatakan sesuatu seperti itu. Aku benar-benar bingung, lalu Sora membuka mulutnya seolah merendahkanku.

“Baru-baru ini, seorang teman kami membicarakannya. Kakak laki-laki aku menjadi sangat tampan. Ngomong-ngomong, aku bilang itu hanya rumor, tapi mereka sangat gigih, jadi kami datang ke sini untuk memeriksanya. ”

“Hah…?”

Isu? Eh, apakah orang-orang membicarakan aku?

“Karena itu, kami datang untuk memeriksanya… kamu, kakak brengsek… Apa yang kamu lakukan?”

“Apa yang aku lakukan…?”

“Berhenti berpura-pura bodoh! Kamu benar-benar berubah! ”

Aah… ya. Pastinya, penampilanku sudah banyak berubah. Tubuh aku menjadi lebih kurus, dan wajah aku berubah drastis. Tetapi aku tidak dapat menjelaskan bahwa aku telah berubah karena aku menaikkan level aku di dunia yang berbeda, bukan? … Dan pertama-tama, aku tidak ingin memberi tahu keduanya meskipun mereka percaya tentang dunia yang berbeda.

Keduanya tidak hanya mengolok-olok aku, tetapi juga untuk kakek. aku … tidak ingin menceritakan tentang hal-hal kakek kepada mereka. Berpikir demikian, aku menenangkan diri, tetapi mereka mulai berbicara lagi, masih meremehkan aku.

“Hmm. Lagi pula, kamu melakukan operasi plastik, bukan? aku tidak percaya bahwa kamu mengubah wajah kamu dengan operasi plastik. Itu hanya perubahan palsu. Jadi, darimana kamu mendapatkan uang tersebut? Atau apakah kamu menjual rumah kamu? Hahahaha!”

Tapi, kamu tahu, itu bukan operasi plastik… Namun demikian, mungkin tubuh aku telah berubah total dari struktur genetik, entah bagaimana naluri aku mengatakannya. Youta mengatakan bahwa operasi plastik hanyalah perubahan palsu, tapi itulah upaya orang-orang yang berusaha menjadi sedikit cantik, setidaknya mereka berusaha daripada menyerah.

Youta itu, dia menyangkalnya, dan mengolok-oloknya. Apa ada banyak orang yang berpikiran seperti Youta? Jika demikian… itu sangat menyedihkan. Tapi, aku benar-benar memikirkannya, dan aku bisa merasakannya ketika kamu ingin memoles diri kamu menjadi lebih baik.

Kami berdebat di depan umum, jadi orang-orang di sekitar kami menonton dengan penuh minat. Itu memalukan…

“Masa bodo. Bagaimanapun, ada bagian dari dirimu, saudara brengsek, yang tidak bisa menang melawan kita. ”

“Ya. Kamu idiot, dan bahkan jika kamu memikirkan masa depan, kamu toh tidak punya masa depan. ”

“Kamu tidak bisa belajar, kamu juga buruk dalam olahraga… Bagaimanapun juga, kamu adalah makhluk yang lebih rendah!”

Mereka benar-benar mengolok-olok aku, dan aku tidak dapat membalas karena semua yang mereka katakan itu benar, aku tidak bisa berbuat apa-apa selain diam. Setelah itu, siswa penasaran yang hanya diam menonton perselisihan kami sampai sekarang tiba-tiba menjadi berisik.

“Hmm? Apa itu?”

Youta dan Sora juga memperhatikan keributan itu, mereka memiringkan kepala karena penasaran, dan tiba-tiba sebuah limusin berhenti di dekat kami.

“Apa- !?”

“Eh?”

Limousin panjang yang biasanya dikendarai oleh orang-orang kaya itu keluar secara tiba-tiba. Kami bertiga kehilangan kata-kata saat melihatnya, dan kemudian, pintu limusin terbuka, dan kemudian dua wanita muncul dari dalam. Salah satunya adalah wanita yang sangat cantik dengan pakaian butler, dan yang lainnya adalah ──.

“Tenjou Yuuya-san … kan?”

“Eh?”

aku merasa seperti aku telah mendengar suaranya di suatu tempat.

Dia mengenakan seragam jenis blazer berdasarkan warna putih, dan bagaimana aku harus mengatakannya, rambut hitam lurus dan mengilap? Membentang hingga pinggangnya. Dia entah bagaimana memiliki aura luar biasa yang berbeda dari orang biasa, dia mengingatkan aku pada kata-kata bunga manis dan seorang wanita yang menunjukkan kebajikan feminin Jepang kuno.

Dan aku… aku terpikat.

Dia gadis yang sangat cantik, dan juga, kecantikannya berbeda dari modelnya, Miwa-san. Selain penampilannya, aku benar-benar terpikat oleh matanya yang jernih dan suasana lembut yang menatap langsung ke arah aku.

… Ngomong-ngomong, seragam apa itu?

Saat aku sedang linglung tanpa sengaja, tiba-tiba Youta berteriak mengembalikan kesadaranku.

“O-oh, itu seragam” Ousei Gakuen ”!?”

“Eh!”

“Ousei Gakuen”

aku pernah mendengar nama itu sebelumnya, itu adalah nama sekolah menengah yang terkenal, dan setelah lulus, kamu dapat melanjutkan ke “Universitas Ousei” tanpa harus lulus ujian masuk.

Ini adalah sekolah menengah tempat kamu dapat dengan cepat menjadi elit, ke dunia yang sama sekali berbeda dari kami. Apalagi belajar, banyak sekali orang yang mendaftar di sekolah tersebut untuk berperan aktif di setiap bidang, dan lulusan sekolah mengambil posisi sebagai level teratas di setiap bidang. Ini adalah sekolah menengah yang bisa dikatakan akan mengamankan masa depan kamu. Jadi semua orang bertujuan dan bermimpi terdaftar di sekolah itu.

… Yah, karena itu sekolah seperti itu, kamu akan mengerti jika kamu berpikir sejenak, ini bukanlah sekolah untuk dimasuki orang biasa. Jadi, mengapa seorang siswa dari sekolah seperti itu berada di tempat seperti ini…? Gadis di depanku tertawa dengan anggun seolah pikiran itu dijelaskan dalam ekspresiku.

“Fufu. Apakah kamu tidak ingat? aku dulu pernah terlibat dengan sekelompok pria di sebuah toko swalayan … ”

“Eh? A… aaahhh, ya !? ”

Aku teringat. Tentu, aku pernah membantu seorang gadis dari sekelompok pria sebelumnya… Maksud aku, aku malah dipukuli habis-habisan. Pada saat itu, aku tidak terbiasa berbicara dengan perempuan sehingga aku bahkan tidak dapat melihat wajahnya…

“Apakah kamu baru saja mengingatnya?”

“Y-ya. Atau lebih tepatnya, bagaimana kamu tahu nama aku…? ”

“Untuk berterima kasih kepada Yuuya-san, aku telah menyelidiki berbagai hal sambil berpikir bahwa itu adalah ketidaksopanan aku.”

“Eeeh !?”

Investigasi … apa yang dia selidiki? aku rasa tidak banyak informasi yang dapat diselidiki. Gadis itu memiringkan kepalanya seolah ingin tahu tentang sesuatu ketika aku khawatir tentang apa yang sedang diselidiki.

“Meski begitu… Yuuya-san, apakah berat badanmu turun?”

“Eh? Y-ya. ”

Menurutku itu adalah perubahan yang tidak begitu kentara, tapi melihat reaksi gadis di depanku, mungkin, sepertinya perubahanku benar-benar terlihat. Tidak, sepertinya memang begitu.

Ketika aku benar-benar bingung, wanita dengan pakaian kepala pelayan diam-diam memberi tahu gadis itu.

“Nyonya. Mari kesampingkan pendahuluan dulu dan lanjutkan ke subjek utama… ”

“Kamu benar!”

Dengan ekspresi yang seperti mengingat sesuatu, gadis itu membuka mulutnya dan mengatakan hal yang konyol sambil tersenyum.

“Yuuya-san ── Mengapa kamu tidak datang ke“ Ousei Gakuen ”?”

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar