I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 6 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 1 Chapter 6 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah bab hari ini. Maaf, hanya akan ada satu bab minggu ini.
aku akan mencoba menghadirkan lebih banyak di minggu depan, selamat menikmati ~

Bab 6 – Bagian 2

Setelah kelas pendidikan jasmani, Kaede dan gadis-gadis lainnya pergi ke ruang ganti untuk berganti pakaian. Juga, gadis-gadis dari kelas berikutnya sudah mulai mengganti pakaian mereka di sana. Ada Kaori di dalamnya juga, dan Kaede, yang mengenalnya, memanggilnya saat berganti pakaian.

“Ah, Kaori-san! Mungkinkah kelas kamu setelah ini adalah kelas P.E? ”

“Ya, bagaimana itu?”

Mata Kaede berbinar mendengar kata-kata itu.

“Dengar, dengar. Murid pindahan, Yuuya-kun, luar biasa lho! ”

“Eh? Yuuya-san? ”

“Ya ya! Kelas anak laki-laki hari ini adalah sepak bola, tapi bola yang ditendang Akira terbang ke arah kami yang sedang menonton. Lebih tepatnya, bola yang terjadi terbang ke arah aku! aku pikir, ah, itu akan memukul aku! Tapi, Yuuya-kun kembali menendang bola dengan gerakan yang luar biasa. Apalagi bolanya langsung mengarah ke gawang! Bukankah itu luar biasa !? ”

Gerakan yang luar biasa, katamu?

Kaori yang bingung bertanya kepada Kaede, yang berbicara dengan semangat. Kemudian, Yukine, yang berpakaian di sebelah Kaede, berbicara sambil melepas seragam P.E-nya.

“… Hmm. Seperti kata Kaede. Ini seperti di manga atau anime … Itu seperti gerakan di dunia seperti itu. ”

“Baik!? Sungguh menakjubkan! ”

“Apakah begitu…?”

“Itu keren, lho!”

“Yup, yup. Maksudku … Apa kau tidak merasa dia seperti “Pangeran”? ”

“Oh, aku tahu itu. Aku juga merasakan atmosfer seperti itu dari Yuuya-kun. ”

Mengikuti Kaede dan Yukine, gadis-gadis lain mulai membicarakan Yuuya. Dengan melihat situasinya, Kaori tahu bahwa Yuuya sudah terbiasa dengan kelas dan merasa lega. Dan kemudian, Kaede mengatakan sesuatu secara tiba-tiba.

“Aku ingin tahu apakah Yuuya-kun punya pacar.”

“Eh !? Y-Yuuya-san, punya pacar…? ”

“Ah tidak! aku juga tidak tahu yang sebenarnya, kamu tahu? Hanya saja dia sangat keren. ”

“Ah… kamu-kamu benar.”

Kaori, yang terkejut mendengar kata-kata Kaede, merasa lega dengan kata-kata yang mengikutinya, tapi kali ini dia memiringkan kepalanya dengan bingung mengapa dia lega setelah mengetahui itu.

“Ah, jika aku tidak terburu-buru, kelas akan dimulai!”

“Betulkah!? Maaf membuatmu tetap di sini. ”

Tidak, jangan khawatir tentang itu.

“Lakukan yang terbaik dalam pendidikan jasmani!”

Setelah melihat jam, Kaede dan yang lainnya menyadari bahwa sudah cukup lama, bergegas untuk mengganti pakaian mereka, dan langsung melompat keluar dari ruang ganti.

“Perasaan apa ini…?” Kaori bergumam setelah Kaede dan yang lainnya keluar dari kamar. Dia hanya bingung dengan emosi yang belum pernah dia alami sebelumnya.

***

“… Lexia-sama telah kembali dengan selamat.”

“… Apa?”

Itu di ibukota kerajaan “Montres” yang terletak di pusat Kerajaan Alceria. Seorang pria telah menerima laporan di sebuah kamar di istana kerajaan yang terletak di ibukota kerajaan itu.

“Dengan kata lain, kamu telah gagal?”

“… Itu semua tentang itu.”

“… Ceritakan lebih banyak tentang apa yang terjadi.”

“Ya… itu berjalan dengan baik sampai kita memisahkan Lexia-sama dari ksatria yang mengawalnya, tapi tempat dia lari adalah…” Sarang Setan Besar ”.

“Apa?”

Pria itu mengerutkan kening mendengar kata-kata orang yang memakai kerudung.

“Sarang Setan Besar… Mengapa dia pergi ke negeri itu?”

“Sepertinya Lexia-sama sendiri tidak tahu bahwa dia pergi ke“ Sarang Setan Besar ”, dan orang-orang yang bertugas juga mengejarnya terlalu jauh, dan akibatnya… mereka semua mati.”

“Bodoh… Monster dari negeri itu sangat kuat. Itu… Tunggu, maksudmu Lexia selamat? ”

“Ya… Sepertinya para ksatria pendamping yang selamat dari serangan saudara-saudaraku melindungi Lexia-sama.”

“…aku tidak mengerti. Mereka semua menginjakkan kaki di “Great Devil’s Nest”, tapi mengapa hanya Lexia yang aman dan pembunuh aku terbunuh? Apakah monster menyerang mereka? Atau apakah para ksatria mengejar mereka tepat waktu dan membunuh para pembunuh? ”

“Maafkan aku, informasi yang aku dapat hanya sampai di sana…”

Mendesah… Tidak berguna. ”

Orang yang memakai kerudung mengatakan itu dengan nada meminta maaf. Pria itu memandang rendah dan memejamkan mata, tetapi dia segera membukanya dan menatap tajam ke sosok berkerudung yang menundukkan kepalanya di depannya.

“Mungkinkah… Apakah mereka memberi tahu tentang identitas aku?”

“… aku tidak bisa memastikannya, tapi aku rasa tidak ada kekhawatiran tentang itu.”

Pria itu kemudian duduk di kursi mewah dan menuangkan segelas minuman keras yang ada di tangannya ke mulutnya. Dan kemudian, lemparkan gelas itu ke orang yang memakai tudung di depannya.

“Kamu tidak bisa mengatakannya, katamu? Jangan melontarkan sesuatu yang konyol. Menurutmu siapa yang mengangkatmu bajingan dan membesarkanmu, yatim piatu yang kotor? ”

“… Itu Yang Mulia.”

“Maka jangan pernah membuka mulutmu tentang informasiku bahkan jika kamu mati … Mendesah. Mengingat tidak ada tentara yang datang ke sini, sepertinya mereka masih belum tahu tentang ini. ”

Seperti yang dikatakan pria itu, identitas orang yang menyerang Lexia belum dikonfirmasi. Itu juga karena jenderal goblin telah menodai mereka sampai-sampai mereka tidak bisa dikenali lagi, tapi yang terpenting, mereka tidak membocorkan satu kata pun informasi tentang pria itu, yang merupakan penguasa mereka, kepada Lexia.

“Tapi tidak ada keraguan bahwa ini akan membuat mereka lebih waspada. Kekuatan Lexia sendiri diketahui, tapi para ksatria yang mengikutinya juga merepotkan. Apakah kamu mengerti?”

“…Iya.”

“Kegagalan ini lebih besar dari yang kamu pikirkan. Jika kesalahan aku diketahui, itu akan mengguncang posisi aku… ”

Orang yang memakai kerudung hanya bisa diam, mendengar perkataan pria itu.

“…Lanjut. Jika kamu mengacaukan misi kamu berikutnya… kamu tidak akan berguna lagi. ”

“aku akan mengingatnya …”

“Baiklah, kamu bisa pergi sekarang.”

“Ha!”

Kemudian, orang yang memakai kerudung itu menghilang dari tempatnya seolah-olah meleleh dalam kegelapan. Pria itu menyandarkan punggungnya di kursi, lalu menggumamkan sesuatu dengan pikiran yang berselisih.

“Darah kotor … Kehadiranmu di keluarga kerajaan … adalah halangan bagiku … Aku pasti akan membunuhmu lain kali.”

Gumaman itu telah menelan dalam kegelapan.

***

Lokasinya telah berubah, dan Lexia sedang beristirahat di tempat tidurnya sendiri di kastil kerajaan Kerajaan Alceria. Di sisi Lexia, seorang ksatria paruh baya ─ Owen, bertanya padanya dengan ekspresi khawatir.

“Permisi, Lexia-sama. Bagaimana kondisi kamu? ”

“Ya aku baik-baik saja.”

Setelah kelompok misterius menyerang Lexia, dia kembali dengan selamat ke ibu kota kerajaan dan telah melaporkan masalah tersebut. Tetap saja, Raja tidak dapat mengambil tindakan besar karena tidak banyak informasi tentang kelompok misterius itu.

“…Apakah kamu benar-benar yakin?”

“…Iya. aku tidak ingin ayah aku mengkhawatirkannya lagi. aku aman seperti ini, jadi itu sudah cukup. ”

Owen menyadari bahwa tidak ada gunanya menanyakan kondisinya lebih dari ini dan memutuskan untuk menanyakan hal lain kepada Lexia.

“Lexia-sama. Bisakah kamu memberi tahu aku apa yang terjadi di Sarang Setan Besar itu? ”

“Aku sudah mengatakannya saat aku bangun, bukan? aku tidak tahu siapa kelompok itu atau siapa yang mengirim mereka. Dan, Jenderal Goblinlah yang membunuh mereka semua … ”

“Itu aneh. Saat kami bergegas ke sana, kami tidak melihat Jenderal Goblin. Dan mengingat situasinya, sulit dipercaya bahwa hanya Lexia-sama yang diabaikan… ”

“Bahkan jika kamu berkata begitu…”

Sambil mengatakan bahwa Lexia teringat sesuatu, penampilan seorang pemuda tertentu terlintas di benaknya meski juga agak kabur karena syok dan kelelahan yang ia terima setelah diserang oleh Jenderal Goblin.

“Kalau dipikir-pikir…! aku diselamatkan oleh seorang pria! ”

“Seorang pria?” kata Owen dengan ekspresi heran di wajahnya.

“Ya, dia seumuran denganku.”

“Sebagai Lexia-sama !? Dia mengalahkan Jenderal Goblin pada usia yang tampaknya baru saja tiba … ”

Owen sangat terkejut dengan kata-kata Lexia. Bahkan bagi Owen, dia hampir tidak bisa menaklukkan Goblin Elite sendirian, dan sangat tidak terpikirkan untuk mengalahkan Jenderal Goblin yang berada di atasnya dalam hal pangkat dan kekuasaan. Apalagi Owen adalah orang yang bertalenta sehingga namanya tidak hanya dikenal di kerajaan Alceria ini tapi juga negara lain.

Tidak seperti di Jepang, di negara ini, seseorang dapat dikenali sebagai orang dewasa pada usia lima belas tahun, dan sulit dipercaya bahwa seorang pemuda pada usia tersebut memiliki kemampuan yang jauh lebih tinggi daripada Owen.

Namun, Lexia sendiri menyadari sejauh mana kata-katanya itu dari akal sehat, jadi dia langsung berusaha menyangkalnya.

“T-tapi, bisa jadi yang aku lihat hanyalah kesalahan atau ilusi karena keputusasaanku, ya, mungkin itu.”

“Tidak itu tidak benar.”

“Eh?”

Lexia, yang tidak pernah mengira dia juga akan ditolak, mengeluarkan suaranya tanpa sadar.

Sebenarnya, saat kami merasakan kehadiran Lexia-sama, ada kehadiran lain di dekat kamu. Namun, kehadiran itu menghilang dengan bersih karena suatu alasan, jadi kupikir aku salah paham. ”

“Ya-kalau begitu, pria itu nyata …”

“Ya, aku tidak tahu siapa itu, tapi dia pasti ada. Jadi, bagaimana penampilannya? ”

“Baiklah, coba kulihat… Rambut hitam dan mata hitam yang indah. aku merasa dia seperti bangsawan asing. ”

“Rambut hitam dan mata hitam, ya? Ini memang langka di Kerajaan Alceria… Selain itu, jika dia adalah bangsawan asing, itu mungkin sedikit merepotkan. ”

“Sulit?”

“… Tidak, kita tidak dapat menemukan apa pun, untuk saat ini, mari berhenti berspekulasi. Tidak jelas mengapa pemuda itu menghapus kehadirannya, tapi aku pikir tidak ada yang namanya permusuhan atau bahaya darinya, dan aku pikir sejauh ini, tidak perlu terlalu waspada tentang dia. ”

Owen tidak dapat menerima lebih banyak orang yang menargetkan Lexia. Namun, mengingat bahwa dia tidak membunuh Lexia dalam keadaan seperti itu, dia pikir terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa dia adalah musuh, jadi dia memutuskan secara internal untuk mengambil tindakan pencegahan yang sama seperti bangsawan lainnya.

Tidak tahu tentang keputusan yang diambil Owen, Lexia melihat ke luar jendela dan menghela napas.

“Aku ingin tahu siapa dia … Jika aku bisa melihatnya lagi …”

Lexia menghembuskan nafas kecil lagi.

“Dia menyelamatkanku, dan aku harus berterima kasih padanya segera!”

“Apa-?”

Owen bersuara begitu mendengar kata-kata Lexia dan memiliki firasat buruk pada saat bersamaan.

Dan ya, perasaan itu benar.

aku sudah memutuskan. Mari kita pergi ke “Sarang Setan Besar” sekali lagi! Kita mungkin bisa bertemu orang itu lagi! ”

“L-Lexia-sama !? Itu berbahaya! Dan kamu juga baru saja diserang oleh pembunuh … ”

“Tidak apa-apa. Kita akan pergi ke “Great Devil’s Nest”, bukan? Jadi, tidak ada yang akan mengejarku. ”

Masalahnya adalah dengan “Sarang Setan Besar” itu sendiri. kamu baru saja mengalaminya sendiri, bukan? Itu sangat berbahaya! ”

“Iya. Tapi jika kamu ikut denganku, aku akan baik-baik saja, kan? ”

“Bahkan jika aku bersamamu,” Sarang Setan Besar “masih merupakan tempat yang sangat berbahaya. Pertama-tama, apa yang akan kamu katakan kepada Yang Mulia !? ”

Owen tidak diragukan lagi kuat, tetapi ceritanya berubah ketika menyangkut apakah kekuatannya dapat diterima di “Sarang Setan Besar”. Dia mungkin bisa mengatasinya jika Goblin Elite menyerang mereka, tetapi jika itu adalah Jenderal Goblin, itu tidak mungkin. Sebelumnya, dia tidak menyangka bahwa Raja akan mengirimkan putri kesayangannya, yang baru saja diserang.

“Tidak masalah. aku akan meyakinkan ayah. Dan tidak baik bagi keluarga kerajaan untuk tidak mengungkapkan rasa terima kasih mereka setelah diselamatkan … aku ingin bertemu dengannya secara langsung dan mengucapkan terima kasih! ”

“T-tapi…!”

aku sudah memutuskan. Aku sudah memutuskan untuk melakukannya, dan aku akan pergi ke ayahku sekarang juga! ”

“T-tolong tunggu, Lexia-sama…!”

Akhirnya, Owen tidak bisa menghentikan Lexia, dan Lexia pergi untuk berbicara langsung dengan ayahnya, sang Raja.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar