hit counter code Baca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 11 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 11 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh pelindungdan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~

ED: Ledakan!



Bagian 2

“A-apa yang terjadi? Bagaimana bisa? (Omni-Pedang) ditolak?”

Pria itu benar; tidak terbayangkan bahwa (Omni-Pedang)yang dikatakan memotong segalanya, akan ditolak.

Pria lain mengayunkan (Omni-Pedang) padaku berkali-kali, tetapi untuk beberapa alasan, semuanya ditolak sebelum mereka menyentuh tubuhku.

Saat aku terpana oleh pemandangan yang mustahil ini, aku tiba-tiba menyadari aura samar sesuatu yang dipancarkan dari tubuh aku.

Itu bukan sihir, bukan kekuatan "Kudus" atau "Jahat", bahkan otoritas ilahi itu.

aku melihat ke bawah ke tubuh aku dan melihat bahwa seluruh tubuh aku diselimuti aura kesengsaraan ungu gelap.

“A-apa ini…?”

“Kekuatan apa itu? Katakan padaku!"

Pria itu bertanya dengan nada intens, tetapi aku sendiri tidak tahu apa yang sedang terjadi.

aku belum pernah melihat kekuatan seperti itu sebelumnya.

Aura ungu yang berkilauan begitu menyihir sehingga aku merasa ngeri, namun memancarkan kehadiran yang tidak menyenangkan.

aku dikejutkan oleh kekuatan yang tidak aku ingat sama sekali, tetapi ada hal lain yang lebih menarik perhatian aku.

“Tubuhku semakin… ringan…!”

Setelah aura ini terpancar, aku merasa seolah-olah tubuh aku menjadi lebih ringan dari sebelumnya.

Itu bukan perasaan seolah-olah aku telah diperkuat oleh kekuatan sihir, tetapi murni seolah-olah berat badan aku telah berkurang.

Ekspresi pria itu pahit saat dia terpana oleh situasi yang tidak diketahui.

“Itu tidak mungkin. Kekuatan kamu, apa pun itu, diberikan kepada kamu oleh orang bijak. Itu sebabnya kamu seharusnya tidak memiliki kekuatan di ruang ini. Seharusnya seperti itu! Namun, apa kekuatan itu? Apakah kamu mengatakan bahwa kamu dilahirkan dengan itu? ”

“….”

Sementara pria itu mengatakan segala macam hal, aku menatap aura ungu ini.

aku tidak tahu apa kekuatan ini.

Tapi entah bagaimana, aku mengerti bagaimana menggunakan kekuatan itu.

aku bisa menggerakkannya seolah-olah itu adalah anggota tubuh aku sendiri seolah-olah itu adalah keterampilan yang telah aku gunakan selama bertahun-tahun.

Rupanya, aura ini, seperti sihir, tidak hanya menguatkanku tapi juga membuatku membentuk sesuatu.

Saat aku memeriksa aura ungu, tanpa sadar aku membentuk pedang dengannya.

Menanggapi aku, pria itu mengatakan sesuatu seolah-olah dia telah mendapatkan kembali ketenangannya.

“Hah! Apakah kamu ingin melawan aku dengan pedang aneh itu? Apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa menang? ”

“….”

aku tidak tahu apa kekuatan ini, tetapi akan sulit untuk mengalahkan pria yang telah ditingkatkan dengan semua jenis kekuatan, termasuk otoritas ilahi.

Bahkan jika aku ditingkatkan oleh aura misterius, perbedaannya pasti jelas.

Tetapi…

"Apa pun yang terjadi, aku akan menghentikanmu."

“Ah, aku mengerti. Lalu aku akan membunuhmu dengan cepat dan mengacaukan barang-barang berhargamu, seperti yang direncanakan!”

"!"

Begitu pria itu selesai mengatakan itu, dia langsung mengeluarkan (Tombak Absolut) dan melemparkannya ke arahku dengan sekuat tenaga.

Setelah datang ke ruang ini, tombak, yang telah menusuk tubuhku berkali-kali, datang padaku lagi.

aku benar-benar takut.

Tapi aku lebih takut orang yang aku sayangi akan terluka.

Kemudian, dalam ketidaksadaranku, aura ungu muncul di kedua mataku.

Pada saat itu, mendekat (Tombak Absolut) melambat.

“Haaaaaa!”

Tidak melewatkan kesempatan itu, aku menangkapnya dengan pedang aura aku dan membiarkan dampak dari (Tombak Absolut) melarikan diri sebelum menembusku.

Tapi kemudian pria lain memanfaatkan kesempatan itu dan menebasku.

“Mustahil bagimu untuk mengalahkanku, dasar boooollllll!”

Pria itu tersenyum penuh kemenangan.

Dia benar; tidak mungkin bagi aku untuk menang.

Pada saat itu, bayangan Zenovis-san muncul di pikiranku.

Pria hebat yang mengubah hidupku setelah aku datang ke dunia lain.

Jika Zenovis-san ada di sini, apa yang akan dia katakan?

Sudah jelas.

“Kamu bisa memotong yang tidak mungkin──!”

Apa yang aku pegang adalah "Serangan Idleness" yang aku pelajari dari Zenovis-san.

Dalam sekejap, aku memasuki keadaan konsentrasi yang ekstrim dan menebas pria itu (Omni-Pedang) dengan pedang auraku.

“A-apa…?”

Memang, (Omni-Pedang) bisa menembus semuanya. Tetapi hal seperti itu juga dapat dengan mudah dilakukan dengan teknik yang terlatih.

Zenovis-san pasti berkata begitu.

…Oh begitu.

Tentu saja, kemampuan fisik aku akan buruk seperti yang diberikan.

Tapi waktu yang kuhabiskan menggunakan pedang kayu dengan Sage-san di dunia masa lalu adalah milikku.

Pelatihan dengan Sage-san tidak ada hubungannya dengan keterampilan; itu benar-benar tentang menguasai keterampilan.

Jadi keterampilan dan pengalaman ini bukanlah hadiah. Itu milik aku.

aku memotong (Omni-Pedang) dan bergerak dalam gerakan yang lancar, membelah pria itu menjadi dua dari atas kepala.

Mata pria itu melebar, dan dia jatuh berlutut.

“B-konyol…! Akulah yang…!”

Dia bergumam seolah menggerutu dan tubuh pria itu menghilang sebagai partikel cahaya.

“Apakah aku… menang…?”

Dan saat partikel cahaya berputar di sekitar tubuh aku, mereka akhirnya menembus tubuh aku.

Pada saat itu, penglihatan aku menjadi gelap lagi.

kan

"Ini adalah…!"

aku Gwen tidak percaya dengan apa yang aku lihat di depan mata aku.

aku membawa orang-orang dari dunia yang lebih rendah ke ruang sidang agar mereka memperoleh otoritas ilahi.

Ruang ini digunakan untuk pencobaan untuk membangunkan mereka yang tidak memiliki otoritas ilahi.

Namun, otoritas ilahi secara harfiah adalah "otoritas ilahi" dan tidak dapat diperoleh oleh orang-orang dari dunia yang lebih rendah.

Jika demikian, mengapa repot-repot?

Dengan melangkah di luar kerangka manusia.

Tempat untuk ini adalah ruang sidang.

Dan meskipun mudah untuk diungkapkan dengan kata-kata, sangat sulit untuk benar-benar mencapainya. Itu tidak sama dengan menjadi benar-benar kuat dan mendapatkan kekuatan seperti bukan manusia.

Berhenti menjadi manusia hanya bisa dicapai dengan 'mengalahkan diri sendiri.'

Selama pencobaan ini, seseorang harus menghadapi dan melawan diri sendiri sebagai ujian.

Pada pandangan pertama, ini mungkin tampak mudah, tetapi untuk melawan dan mengalahkan lawan yang memiliki kekuatan dan pola pikir yang sama persis dengan kamu, aku akan mengatakan bahwa itu tidak mungkin dilakukan.

Namun, orang-orang yang aku bawa kali ini menerobos cobaan ini satu demi satu.

aku harus mengakui bahwa aku meremehkan mereka.

Namun, ada satu orang di antara mereka yang luar biasa.

Seorang pria bernama Yuuya mengalahkanku bahkan tanpa memiliki otoritas dewa.

Sementara yang lain melawan lawan yang sama persis seperti mereka, untuk beberapa alasan, hanya lawan Yuuya yang jauh lebih kuat dari dirinya… lusuh dan sangat lemah.

Apa yang sebenarnya terjadi? Mengapa lawannya lebih kuat darinya?

Aku tidak tahu mengapa, tapi mungkin ada dua sisi dari Yuuya, dan sosok lemah ini adalah inti dari Yuuya.

aku tidak tahu harus berpikir apa tentang ini, tetapi tidak mungkin bagi Yuuya untuk menerobos cobaan ini.

Lagipula, lawannya adalah makhluk yang bahkan tidak bisa aku kalahkan.

Di sisi lain, Yuuya saat ini benar-benar makhluk rendahan. Perbedaannya sama besarnya dengan perbedaan antara langit dan bumi.

Meskipun aku tidak dapat melihat detail persidangan, jelas bahwa ini akan menjadi pukulan berat sebelah dan berat bagi Yuuya.

aku akan membuat keputusan: haruskah aku menghentikan persidangan di sini?

Tepat ketika aku akan membuat keputusan itu. Sebuah kekuatan aneh meluap dari jiwa Yuuya.

Itu adalah sesuatu yang tidak aku rasakan bahkan ketika kami bertarung, dan itu seolah-olah telah disegel jauh di dalam Yuuya.

Dan saat aku melihat kekuatan itu, aku dikejutkan dengan perasaan jijik yang intens.

A-apa kekuatan ini…!

Aura ungu misterius yang berkilauan hampir memikat dilihat dari penampilannya, tetapi memiliki kualitas yang saling bertentangan sehingga beberapa bagian mendasar dari kita sebagai makhluk hidup menolaknya.

Dalam keterkejutan yang tiba-tiba, Yuuya menggunakan kekuatan ini untuk mengalahkan dirinya sendiri, yang jauh lebih kuat dari dirinya.

Pada satu titik, aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi, tetapi Yuuya memiliki kekuatan misterius di tubuhnya yang tidak aku mengerti, dan aku pikir itu menyebabkan keberhasilannya dalam percobaan ini.

Dia adalah makhluk dunia rendah tetapi sangat bisa diandalkan.

Dengan senyum di wajahku, aku kembali ke Yuuya dan yang lainnya setelah sidang.

kan

“Hmm… ah… I-tempat ini?”

"Kamu kembali."

“Yuuya-kun!”

Ketika aku membuka mata, itu adalah pemandangan yang sama dari sebelum persidangan.

Aku melihat sekeliling dengan linglung ketika Iris-san bergegas ke arahku dan memeriksa tubuhku.

“Apakah kamu terluka di mana saja? Apakah kamu baik-baik saja?"

“Ah, a-aku baik-baik saja! aku baik-baik saja!"

Saat aku mengatakan ini pada Iris-san, yang menyentuh tubuhku dan memeriksaku berulang kali, Master Usagi mendatangiku.

(Kamu adalah yang terakhir.)

"Apa? I-begitukah?”

(Ya. Iris dan aku kembali ke sini pada waktu yang hampir bersamaan, tapi pada saat itu, hanya Akatsuki yang sudah lulus ujian.)

“Eh?”

“Buhi.”

Akatsuki agak bangga membusungkan dadanya. Dengan kata lain, Akatsuki adalah orang pertama yang menyelesaikan persidangan.

(Lalu Odis, Yuti, Night, dan yang lainnya kembali, dan akhirnya, kamu.)

“Aku mengerti…”

“Begitu sulitnya ujian Yuuya-dono, ya?”

"Ya itu betul…?"

Aku baru saja akan menjawab kata-kata Odis-san ketika aku menyadari bahwa aku tidak dapat mengingat detail persidangannya.

“H-hah? aku yakin bahwa aku memiliki persidangan, tetapi aku tidak dapat mengingat tentang apa itu … "

“Seperti yang kupikirkan, kamu juga, Yuuya-kun …”

“Eh? I-itu artinya kalian semua juga…”

"Setuju. Aku juga tidak ingat.”

“Woof.”

Rupanya, tidak ada dari kami yang ingat tentang apa persidangan itu.

“──Tidak heran kamu tidak ingat.”

"Gwen-san!"

Kemudian Gwen-san diam-diam mendekati kami.

"Apa yang kamu maksud dengan 'tidak mengejutkan'?"

“Agar kamu mencapai otoritas ilahi, kamu harus berada di luar kerangka acuan manusia. Dan itu membutuhkan kebangkitan jiwa.”

"Kebangkitan jiwa?"

"Ya. Jiwa adalah kekuatan terpenting di duniamu dan dalam hal ini (Alam Surgawi) demikian juga. Jiwa dapat eksis dengan sendirinya di ruang itu, di mana ia dimurnikan dan dibangkitkan untuk mendapatkan otoritas ilahi. Jadi ini adalah garis besar persidangan. ”

"Aku mengerti."

“Jiwa menyimpan semua jenis informasi tentang kehidupan masa lalu kamu. Tapi kamu tidak akan pernah tahu atau mengingatnya. Apakah aku benar?"

"Ya…"

"Maksudmu catatan yang tercetak di jiwa kita tidak akan diingat oleh kita?"

"Itu yang aku maksud."

Kontrak antara Zenovis-san dan aku juga seharusnya merupakan kontrak melalui jiwa. Itulah mengapa situasi aneh terjadi saat Zenovis-san melupakanku, tapi jiwanya mengingatku?

“Ngomong-ngomong, bahkan jika kamu sendiri tidak mengingatnya, jiwamu mengingatnya. Sebagai buktinya…bagaimana? aku percaya kamu sekarang dapat menggunakan otoritas ilahi kamu?

"Ya."

Mengatakan ini, Iris-san mengeluarkan aura berwarna pelangi dari telapak tangannya.

Setelah itu, semua orang mengaktifkan otoritas ilahi mereka.

aku mencobanya sendiri dan dapat mengaktifkannya tanpa masalah.

"Gaib. Aku tidak mengingatnya, tapi aku bisa menggunakannya.”

(Yah, itu seperti pelatihan, bukan? Ini mirip dengan kemampuan untuk menggunakan teknik secara tidak sadar.)

“A-apakah itu benar-benar begitu? Yah, karena aku bisa menggunakannya seperti ini, aku tidak punya apa-apa untuk dikeluhkan.”

Sementara kami masing-masing memanipulasi otoritas ilahi seperti yang kami inginkan, aku merasa bahwa aku telah melupakan sesuatu yang penting.

Aku tidak tahu apa itu, tapi… sesuatu pasti telah terjadi selama persidangan…

Kemudian Gwen-san melanjutkan.

“Bagaimanapun, kamu telah melalui cobaan dan mencapai otoritas ilahi. Proses persidangan itu pasti sangat membantu kamu. Bahkan jika kamu tidak mengingatnya sekarang, jiwa kamu akan mengingatnya. Dan kamu akan mengingatnya suatu saat nanti.”

Menurut kata-kata Gwen-san, aku akan mengingat apa yang telah aku lupakan pada waktunya.

aku merasa sedikit mual, tetapi aku memaksakan diri untuk menerimanya.

"Bagus. Bagaimanapun, kalian menerima otoritas ilahi. Sisanya terserah──.”

Saat itulah dia akan mengatakan itu.

Seolah terlempar, Gwen-san mendongak dan menatap ke kejauhan dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

“B-konyol!”

“? Apa yang salah denganmu?”

Kami terkejut dengan reaksinya yang tidak biasa, dan dia meninggikan suaranya.

"Orang itu ada di sini!"

"Orang itu?"

“Dewa palsu…!”

Sepertinya kita akan benar-benar bertarung melawan dewa palsu.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar