hit counter code Baca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 15 Chapter 2 Part 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 15 Chapter 2 Part 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

 

Bagian 3

“──Salam, Shu-sama! Salam, Shu-sama!”

Orang-orang tersebar di bawah.

Wajah orang-orang tampak ceria, bersukacita atas kelahiran penyelamat baru mereka.

“…..”

Mendengar antusiasme masyarakat, seorang pria merentangkan tangannya lebar-lebar.

Itu adalah Katana Saint──Shu Zakuren.

Tenggelam dalam suara orang-orang, Shu membuka matanya dengan lembut.

“…Akhirnya setengah jalan, ya?”

Shu sekarang bekerja menuju pemusnahan Kejahatan sepenuhnya, dengan tujuan mengendalikan seluruh umat manusia.

Kejahatan adalah kristalisasi dari aspek negatif semua makhluk hidup di Argena.

Oleh karena itu, ia ingin menciptakan dunia di mana Kejahatan tidak akan pernah dilahirkan dengan mengendalikan dan mengelola emosi manusia, yang merupakan sumber utama Kejahatan.

Namun, tidak mungkin negara mana pun akan menerima rencana seperti itu.

Secara alami, negara-negara mulai bergerak untuk mengalahkan Shu, tetapi… Shu dan para pengikutnya memiliki Kekuatan Ilahi yang perkasa, dan negara mana pun yang melawan mereka akan dikalahkan.

Selain itu, dia memenggal semua orang inti di negara-negara yang menentangnya.

Biasanya, negara-negara tersebut seharusnya berada dalam kekacauan, namun ternyata tidak.

Para prajurit yang melindungi rakyat digantikan oleh prajurit dewa Shu, dan tanah tandus diubah menjadi tanah subur dengan kekuatan para dewa.

Hal ini membuat masyarakat menerima Shu bahkan di negara-negara yang telah kehilangan masyarakat intinya.

Untuk lebih memenangkan hati rakyat, dia juga memenggal kepala para pemimpin negara lain yang masih dikuasai oleh pemerintahan yang buruk dan menyelamatkan rakyatnya.

Hasilnya, Shu dipuja sebagai penyelamat di separuh negara di dunia, dan pemujaan ini juga berubah menjadi Kekuatan Ilahi Shu, dan dia terus-menerus menuju menjadi dewa.

“Bagaimana tentang itu? Inilah kebahagiaan melalui kuasa Dewa.”

“…..”

(Kuh…)

Saat Shu menanyakan pertanyaan ini, dia melihat ke arah Odis dan Usagi.

Keduanya diikat dan ditempatkan di dalam sangkar berwarna pelangi, tidak bisa bergerak.

“Sekarang, demi Dewa, bersujudlah di hadapanku.”

(aku menolak…! Kebahagiaan yang kamu bicarakan hanyalah kebohongan!)

“Kebohongan? Apakah kamu masih percaya ketika melihat wajah orang-orang ini?”

Mengatakan ini, Shu memindahkan sangkar pelangi agar mereka dapat melihat wajah orang-orang dengan lebih baik.

Dan di sanalah mereka, penuh harapan dan tersenyum cerah.

“Apakah kamu memberitahuku bahwa ini semua bohong?”

“Ya itu betul. Kebahagiaan ini adalah ilusi yang kamu ciptakan. Mengikat hati orang-orang, menyatukan emosi mereka… Tidak mungkin mereka menyetujui hal itu…!”

Benar, tujuan Shu adalah memimpin seluruh umat manusia untuk memberantas Kejahatan.

Orang-orang yang berkumpul di sini telah kehilangan emosinya oleh kekuatan Shu dan tidak lagi bisa berduka atau marah.

Mereka hanyalah orang-orang fanatik yang bersukacita atas kejadian di hadapan mereka dan memuja Shu.

Inilah kenyataan yang terjadi.

“Apa yang salah dengan itu?”

“Apa?”

Tapi Shu melanjutkan tanpa sedikitpun penyesalan.

“Kemarahan dan kesedihan tidak diperlukan sebelum kebahagiaan. Mengapa kamu tidak dapat melihat bahwa dunia yang dipenuhi dengan kegembiraan… adalah kebahagiaan sejati?”

(… Memang benar, kemarahan dan kesedihan akan membuat orang tidak bahagia. Tapi itu juga bisa menjadi kekuatan pendorong bagi orang lain untuk maju! Mengambil hal itu dari orang lain karena keegoisan kamu sendiri benar-benar tidak bisa dimaafkan!)

“aku diizinkan melakukan ini. Bagaimanapun juga, aku adalah Dewa.”

Saat Shu mengatakan ini, Kekuatan Ilahi dalam jumlah besar mengalir keluar dari tubuhnya.

Ketika dampak dari kekuatan ini mencapai orang-orang yang berkumpul di bawah Shu, mereka diliputi kegembiraan yang luar biasa.

“Oh… inilah kekuatan Dewa…!”

“Shu-sama, Shu-samaaaaaa!”

Orang-orang dimabukkan oleh kuasa Dewa.

Di depan mereka, Odis mengubah wajahnya.

“…Ini tidak ada bedanya dengan menaklukkan dunia. Apa bedanya dengan si Jahat?”

“──Jangan berani-beraninya kamu mencampurkan aku dengan mereka!”

“!”

Shu meninggikan suaranya mendengar kata-kata Odis.

“Mereka pasti… Mereka tidak boleh ada. Mereka semua harus dimusnahkan.”

Mata Shu terukir kebencian yang mendalam saat dia mengatakan ini.

***

Katana Saint Shu Zakuren.

Ia dilahirkan di keluarga biasa di sebuah desa.

Namun… desa tersebut selalu miskin karena negara tersebut mengobarkan perang yang tidak masuk akal, dan tuan tanah feodal yang tamak mengenakan pajak yang tidak adil kepada mereka.

Namun, dia senang.

Ayahnya, ibunya, teman masa kecilnya.

Ia mampu hidup bahagia meski dalam kemiskinan karena keluarganya yang tak tergantikan dan berharga.

Ketika mencapai usia tertentu, ia diberi tanggung jawab bekerja di ladang dan berburu di pegunungan.

Dia sangat ahli dalam berburu, dan meskipun usianya baru sepuluh tahun, dia dianggap sebagai pemburu terbaik di desa.

Suatu hari, ketika Shu sedang berburu di pegunungan seperti biasa, dia memperhatikan bahwa gunung itu terlihat berbeda dari biasanya.

Memiliki firasat buruk, Shu segera kembali ke desa dan menemukan bahwa──itu telah berubah menjadi neraka.

Segerombolan binatang hitam legam… binatang jahat, menyerang desa.

Biasanya, monster jahat tidak muncul dengan mudah.

Namun, di negara yang sedang berperang, terdapat banyak emosi negatif, dan kemunculan monster jahat menjadi semakin aktif.

Selain itu, para penguasa dan negara tidak memiliki cukup pasukan untuk melawan mereka, sehingga desa-desa kecil tidak memiliki peluang.

Faktanya, ketika Shu kembali, semua orang di desa telah dilahap, dan kehidupan bahagianya telah hancur dalam sekejap.

Shu tercengang.

Tapi begitu dia menyadari apa yang terjadi, tubuhnya secara alami bergerak melawan monster jahat yang menghancurkan desa di depannya untuk membalas kematian semua orang.

Namun, Shu, yang hanya seorang pemburu, hampir dibunuh oleh binatang jahat sebagai balasannya.

Namun, saat dia berjuang untuk membunuh salah satu monster itu… mantan Katana Saint muncul.

Dalam sekejap, pendahulu Shu mengalahkan binatang jahat itu dan menyelamatkan Shu, satu-satunya yang selamat dari serangan binatang itu.

Lalu dia menyadari kebencian di mata Shu.

Kebencian terhadap binatang jahat yang telah mengambil segalanya darinya dan kebencian terhadap negara yang tidak berbuat apa-apa.

Bersimpati dengan kebencian Shu yang masih muda namun membara, pendahulunya memutuskan untuk menerima Shu.

Dia memberinya keterampilannya sendiri dan kekuatan untuk membalas dendam.

Namun, sang pendahulu berharap dengan membesarkan Shu, keinginan balas dendamnya suatu saat akan memudar.

Dia tidak ingin Shu muda menjalani hidupnya terjebak dalam balas dendam… dan dia membesarkannya dengan harapan itu.

Maka Shu mewarisi semua keterampilan pendahulunya… dan gelar Katana Saint.

Dari sana, Shu mulai aktif bekerja sebagai Katana Saint untuk menghancurkan Kejahatan.

Namun, dia tidak memburu Kejahatan hanya untuk membalas dendam.

Dia terus melawan si Jahat sehingga tidak ada seorang pun yang terlahir dalam situasi yang sama seperti dia.

Dengan demikian, tampaknya keinginan balas dendam Shu telah memudar, seperti yang diharapkan pendahulunya.

Namun, suatu hari, keinginannya untuk membalas dendam muncul kembali.

Saat itulah dia mengalahkan monster jahat yang menyerang desa tertentu.

Desa itu sederhana dan miskin, mengingatkan pada bekas desa Shu.

Meski begitu, penduduk desa hidup bahagia setiap hari.

Kemudian, segerombolan binatang jahat menyerang.

Negara tempat desa itu berada juga sedang berperang.

Untungnya, salah satu penduduk desa memperhatikan binatang jahat itu dan segera menemui tuannya untuk meminta bantuan.

Tapi yang muncul kembali adalah… jawaban yang tidak berperasaan.

“Binatang jahat? Bagaimana aku bisa menggunakan kekuatan aku yang berharga untuk hal yang tidak dapat dipahami seperti itu?”

“A-apa yang akan terjadi pada desa kita?”

“Lakukan sesuatu! aku beri tahu kamu… tidak peduli apa yang terjadi pada ladang kamu karena hal ini, kamu tetap harus membayar pajak seperti biasa.”

Benar saja, sebuah hukuman mati.

Mustahil bagi penduduk desa, yang tidak memiliki pengalaman tempur sebenarnya, untuk melawan monster jahat itu.

Satu-satunya cara untuk bertahan hidup adalah dengan melarikan diri.

Namun desa-desa terdekat juga berjuang untuk bertahan hidup, dan tidak ada tempat untuk menampung mereka.

Di tengah keputusasaan penduduk desa karena ketidakmampuan mereka berbuat apa-apa terhadap situasi tersebut… Shu muncul.

“…Lagipula, dunia tidak akan pernah berubah, kan?”

Dengan mata sedih dan pasrah, Shu membunuh semua binatang jahat yang menghadangnya dan menyelamatkan desa.

Dunia tidak akan pernah berubah.

Shu sangat merasakannya, tapi dia malah mampu menyelamatkan desa.

Puas, dia mencoba meninggalkan desa.

Namun warga desa menghentikannya.

“Juruselamat-sama…! Terima kasih kepada kamu, desa kami telah terselamatkan! Sungguh… terima kasih banyak!”

Semua penduduk desa menundukkan kepala serentak dan berterima kasih kepada Shu seolah-olah mereka sedang menyembah dewa.

“!?”

Saat itulah.

Tiba-tiba, tubuh Shu dipenuhi dengan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Semakin banyak penduduk desa berdoa, semakin kuat pula kekuatannya.

“O-oh! Sungguh ilahi…!”

Melihat Shu seperti ini, penduduk desa memujanya sebagai Mesias sejati.

“A-kekuatan apa ini…?”

Saat itulah Shu menerima Kekuatan Ilahi-nya.

Kekuatan Ilahi adalah kekuatan yang dicari Shu.

Itu adalah kekuatan untuk mengubah dunia.

“Ini… Kalau saja aku memiliki kekuatan itu, aku bisa mengubah dunia…!”

Hati balas dendam yang sempat ia serahkan dan tutupi kembali berkobar.

Untuk mengakhiri perang buruk umat manusia dan Kejahatan yang merenggut segalanya dari mereka.

“Untuk memperbaiki segalanya, aku akan menjadi… dewa.”

Itu yang dia bersumpah.

──Sejak saat itu, tindakan Shu sangat cepat.

Dia menerima Kekuatan Ilahi dan segera pergi menemui Dewa.

“A-apa yang kamu?”

“──Dewa.”

Shu hanya mengatakan itu padanya dan memenggal kepala tuan yang ketakutan itu.

Kemudian dia menemui para bangsawan dan bangsawan yang menindas rakyat lainnya dan mengayunkan pedang pengampunan dosa lagi.

“S-berhenti──”

“Gyaaaaa!”

“S-selamatkan aku!”

“──Kalian telah melakukan terlalu banyak kesalahan.”

Shu, yang tidak mendengarkan permohonan mereka untuk hidup, langsung memenggal kepala mereka tanpa ragu-ragu.

Para bangsawan, yang merasa ngeri dengan situasi ini, segera mencoba untuk mengalahkan Shu, tetapi mereka semua berbalik dan disingkirkan satu per satu.

Maka, badai darah mengamuk di seluruh negeri.

“Kita berhasil! Mereka sudah mati!”

“Terima kasih kepada Shu-sama!”

Namun meski menderita, orang-orang bersukacita dan memuja Shu.

“Lagipula, tindakanku benar…”

Ketika dia menyadari kekuatan Ilahi yang semakin besar, Shu menemukan kebenaran dalam tindakannya.

“Begitu… jika Dewa mengatur dan mengatur segalanya… dunia akan bahagia.”

Dan saat dia memikirkan hal ini, dia membawa Yang Suci ke dalam barisannya satu per satu dan mulai menciptakan dunia idealnya──.

***

Mengingat kenangan masa lalunya dan mendapatkan kembali ketenangannya, Shu kembali ke Usagi dan Odis.

“Jika kamu mengatakan bahwa tindakan aku adalah delusi, maka tindakan kamu tidak dewasa dan setengah matang, bahkan tidak mampu menjadi delusi. Jika kamu tidak bersedia mengubah keadaan saat ini, maka kamu hanyalah orang bodoh yang terbawa oleh peranmu… Jangan bicara tentang cita-cita di depanku.”

(Kuh…!)

“Yah, tidak apa-apa. Aku tidak menyangka kamu begitu keras kepala. aku juga tidak tahu kalau kamu bisa menggunakan kekuatan setengah dewa seperti Otoritas Ilahi, meskipun itu hanya tiruan. Kalau tidak, aku bisa berbagi cita-citaku denganmu.”

“…Apa itu berbagi cita-cita? Itu hanya cuci otak.”

“Pilihan apa yang kita punya? Bagi mereka yang terlalu bodoh untuk memahami cita-cita kami, kami tidak punya pilihan selain──”

Saat dia hendak mengatakannya.

Shu berkedip ke langit di kejauhan.

“…Kehadiran cambuk telah menghilang?”

Itu karena dia menyadari kehadiran Whips, yang bergerak untuk menangkap Iris, telah menghilang.

“Omong kosong… Iris pasti sudah terluka sekarang. Namun Whips, salah satu dewa, telah dikalahkan?”

Ketika dia melihat Shu menggumamkan ini dengan ekspresi muram, Usagi tersenyum diam-diam ketika dia menebak apa yang sedang terjadi.

(Iris… Dia bisa menemui Yuuya dengan selamat.)

Usagi yakin Iris telah mampu menghubungi Yuuya.

Tapi saat dia tetap diam tanpa ada yang menyadarinya, Shu memberinya tekanan.

“──Usagi. kamu tahu sesuatu, bukan?”

(! …Siapa tahu.)

“…..”

Shu menatap Usagi.

Namun segera, tekanan itu menghilang, dan sangkar pelangi dengan Usagi dan Odis di dalamnya terangkat ke udara.

“Kami kehilangan Leo dan kemudian Whips. Kami tidak mampu menanggung kerugian lagi.”

Lalu dia berbalik dan──.

“Aku akan pergi.”

Dan dengan itu, dia menghilang dari tempat kejadian bersama Usagi dan Odis.

***

Saat itu, Shu mulai melakukan gerakannya.

Kaori, yang telah dilamar oleh Joshua, pergi ke kantor ketua untuk membicarakan masalah tersebut dengan ayahnya, Tsukasa.

“Hal seperti itu…”

Ketika Tsukasa mendengar detailnya dari Kaori, dia merasa gelisah.

“Apa yang harus aku lakukan sekarang…”

Dan Kaori, orang yang dilamar, juga memasang ekspresi bingung di wajahnya.

“Izinkan aku menanyakan satu hal, apakah kamu benar-benar tidak tertarik menikahi Joshua-sama…?”

“TIDAK!”

Mendengar kata-kata Tsukasa, Kaori panik.

“Begitu… bahkan menurutku Kaori belum siap untuk menikah.”

“Kemudian…”

“Tapi orang lain adalah seorang pangeran… dan juga pewaris takhta pertama, Joshua-sama. Jika kita ceroboh, ini bisa menimbulkan masalah internasional…”

“Mustahil…!”

“Tentu saja, aku akan menolak tawaran itu… tapi aku ingin tahu apa yang sebenarnya akan terjadi…”

Tidak peduli seberapa banyak mereka memikirkannya, mereka tidak dapat menemukan jawabannya.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar