I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 2 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 2 Chapter 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini bab lain untuk hari ini, terima kasih kepada Pelanggan. Selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 3 – Situasi Lexia dan yang lainnya

Setelah berpisah dengan Yuuya, Owen dan yang lainnya kembali ke istana kerajaan untuk memberi tahu raja bahwa Yuuya telah berjanji untuk mengunjungi kastil tersebut. Terakhir kali Lexia diserang oleh assassin, namun kali ini tidak ada serangan kecuali monster karena Owen dan yang lainnya lebih waspada.

“──Angkat wajahmu.

"Ha!"

Owen menjawab singkat, lalu mengalihkan perhatiannya langsung ke sosok yang duduk di depannya. Seorang pria tua dengan rambut pirang dan mata biru duduk dengan tenang di kursi yang tinggi dan mewah, mengenakan pakaian berkilauan. Tubuh Owen secara alami menegang di depan tatapannya, yang menunjukkan rasa welas asih dan martabat.

──Arnold von Alceria.

Dia adalah raja kerajaan Alceria saat ini dan ayah Lexia. Saat ini, ruang audiensi kastil kerajaan di ibu kota kerajaan Montres ini hanya memiliki penampilan raja, Arnold, dan Owen.

“Jadi, apakah kamu bertemu dengannya? Pemuda yang disebutkan di atas. "

"Ha! Seperti yang dikatakan Lexia-sama, kami dapat melakukan kontak dengannya di Sarang Setan Besar. "

“U-umu… Itu tidak terduga di Great Devil's Nest… Dan dia dari negara asing, kan?”

"Iya. Namanya terdengar sangat berbeda dengan kami. Selain itu, penampilannya sangat menonjol di negeri ini, dengan rambut hitam dan mata gelap. ”

"aku melihat…"

Atas laporan Owen, Arnold mengangguk pelan. Melihat situasinya, Owen melanjutkan.

“Meski begitu… Yang Mulia, tolong tegur Lexia-sama. Ketika dia bertemu dengan pemuda yang dimaksud, aku heran karena dia tiba-tiba meminta pemuda itu untuk menikahinya… Ah. ”

Owen mengatakan itu dan buru-buru menekan mulutnya ke bawah… sudah terlambat. Dia mengalihkan pandangannya dengan takut ke arah Arnold, di mana Arnold tanpa ekspresi menatapnya dengan saksama.

"Apa yang baru saja kamu katakan?"

"T-tidak, ini bukan …"

"Apa katamu?"

"I-itu hanya …"

"Apa katamu?"

Owen tidak punya pilihan selain menjawab dengan jujur. Itu bukan karena Arnold diam-diam mulai mengeluarkan harta nasional [Slash Sword Greacle] dari sarungnya. Akhirnya, dia akhirnya melaporkan serangkaian tindakan Lexia sejak reuninya dengan Yuuya. Pada akhirnya, Arnold mulai mengacungkan harta nasionalnya dengan marah.

“Siapa itu !? Bajingan yang merayu Lexiaaaaa imutku! ”

“Ahhhhhh! Kenapa bangsawan sangat menyebalkan !? ”

Owen berusaha mati-matian untuk menenangkan Arnold, sebagian karena kesalahan ucapannya sendiri.

***

"Ada di sini, ya …"

Itu di ibu kota kerajaan, Montres.

Di gang blok tempat tinggal para gelandangan dan pencopet, ada sosok berjubah berkerudung. Sosok itu, prihatin dengan sekelilingnya, mencapai sebuah gang dan mengulurkan tangannya ke dinding kosong. Dan kemudian, dengan gerakan seolah-olah dia sedang menyalakan dial, dinding itu menghilang, dan satu jalan muncul.

Dia memeriksa sekelilingnya untuk terakhir kalinya dan kemudian masuk, dan segera dinding kembali normal. Saat dia melanjutkan ke dalam, dia akhirnya mencapai ruang yang cukup.

Hanya beberapa lampu yang redup menerangi ruangan, dan bagian dalamnya dibuat seperti perkemahan. Ada bermacam-macam orang; beberapa mengenakan jubah seperti orang itu sendiri, beberapa memakai topeng, dan lainnya menyembunyikan identitas mereka dan menikmati minum.

──Namun, seperti yang dia bisa lihat dari penampilan dan atmosfer di sekitar mereka, mereka tidak hanya menikmati minuman. Ini adalah tempat jual beli berbagai informasi dan tempat meminta “pekerjaan”.

“Jika aku berhasil di sini… Posisi rumah Cornes aku tidak akan tergoyahkan…”

Orang itu bergerak dalam garis lurus ke konter, di mana dia memanggil pria yang sedang mencuci piring, cangkir, dll., Tanpa ekspresi.

"aku ingin meminta pekerjaan."

“… Kontennya?”

Investigasi dan pembunuhan target.

Ekspresi pria di konter tidak bergerak sama sekali pada isi permintaan yang mengganggu itu. Ini karena seluruh pertukaran permintaan di sini berasal dari dunia bawah yang tidak sah. Pria di konter berhenti untuk mencuci piringnya, lalu mengeluarkan bungkusan perkamen dari bawah konter.

“… Ini daftar orang yang tersedia saat ini.”

Pria klien itu segera memeriksa latar belakang dan status orang-orang yang ada di perkamen itu, serta uang yang diminta. Kemudian dia melihat selembar kertas.

"Hah? Jangan beri tahu aku … dia bebas sekarang? "

"…Iya. Artinya, kamu beruntung. Dia masih di sini, tapi seperti yang kamu tahu, dia populer. Bagaimana dengan itu? ”

“T-orang ini! aku ingin orang ini! Tidak apa-apa, bukan? ”

Pria klien itu tampak tidak sabar ketika dia bertanya, tetapi pria di konter itu tanpa ekspresi seperti biasanya, dia mengeluarkan perkamen dengan deskripsi orang tersebut dan menunjuk ke salah satu ruangan.

"…Pergi kesana. Dia ada di sana. "

“A-baiklah.”

Mengikuti kata-kata pria itu, pria klien pergi ke kamar pribadi di ujung bar. Orang klien datang ke depan ruangan dan akhirnya masuk.

“──Permintaan, ya?”

Jika dia harus mendeskripsikan orang di sana dalam satu kata, itu akan menjadi "hitam" —jubah berkerudung hijau tua dan topeng hitam menakutkan yang menutupi seluruh wajahnya. Mata biru berkilau di bawah mata topeng itu.

Pria klien itu hampir tertelan oleh perasaan luar biasa yang meluap dari tubuhnya, meskipun dia hanya duduk di sana.

“A-apakah kamu… the [Pemburu Kepala]? ”

Seolah menjawab pertanyaan itu, ada sesuatu yang berkilauan di sekitar leher pria klien itu.

“Jawabannya sudah ada di sekitar kamu, tahu?”

“Hyii!”

"Hmph … jika aku melangkah lebih jauh, kepalamu akan terbang bukannya menjawab."

Sesuatu yang berkilau menghilang dari leher si klien sekaligus saat sosok gelap itu menggerakkan jari-jarinya dengan ringan, dan dia mengatur napas, bersimbah keringat.

“Hah, hah, hah…!”

“Kurasa aku terlalu mengancammu. Nah, sekarang aku tidak perlu memperkenalkan diri, bukan? Akulah yang mereka telepon [Pemburu Kepala]. ”

“Ah… A-aku…”

Pria klien yang berhasil mengatur napas hendak membuka mulutnya, tetapi sosok gelap itu mengendalikannya dengan tangannya.

“Tidak, aku hanya perlu dibayar. aku sama sekali tidak tertarik dengan informasi kamu sendiri. "

Mendengar kata-kata sosok gelap yang tidak dia pedulikan dari lubuk hatinya, pria klien itu mengerutkan kening sejenak tetapi dengan cepat kembali ke ekspresi aslinya.

“Jadi, kamu di sini untuk meminta aku permintaan, kan? …Apakah kamu mengerti? Mempekerjakan aku menghabiskan banyak uang, kamu tahu? ”

"Ya aku tahu itu! Tetap saja, ada seseorang yang aku ingin kamu hapus! "

Saat pria klien mengatakan itu, dia mengambil selembar kertas dari sakunya.

Berikut adalah ikhtisar dari apa yang terjadi akhir-akhir ini.

”Hmph….”

Begitu dia menerima kertas itu, sosok berkulit gelap itu membacanya.

“… Oh, maksudmu sehubungan dengan serangan terhadap putri pertama itu. Di Sarang Setan Besar, para penyerang itu kehilangan nyawa mereka, dan sang putri diselamatkan … "

“Ah, ya. Pembunuhan sang putri cukup merepotkan, tetapi lebih dari itu, lingkungan Sarang Setan Besar bahkan lebih berbahaya. Begitulah caranya hanya sang putri yang selamat … "

"Huh … semua orang tahu bahwa Great Devil's Nest berbahaya. Melupakan itu, saat mereka mengejar sang putri, mereka akan tahu apa yang mereka lakukan… tapi yang pasti, kamu benar, tidak wajar jika hanya sang putri yang selamat. Melihat konten ini, sepertinya Owen, pengawal sang putri, juga sedang pergi saat itu. Jika sang putri adalah satu-satunya yang selamat dalam situasi di mana Owen tidak ada di sana… kemungkinan besar ada orang lain. "

“Oleh karena itu, aku ingin [Pemburu Kepala] untuk membunuh sang putri. Namun, mungkin ada keberadaan di dekatnya yang dikatakan telah melindungi sang putri. Ingatlah itu. "

“Begitu… aku mengerti isi permintaan itu. Kurasa ini sebagian besar tentang membuat pangeran pertama bahagia … "

"Hah? Ke-kenapa kamu mengatakan itu…? ”

Pada pria klien, yang jelas terguncang, [Pemburu Kepala] mendesah tak percaya.

“Kamu… kamu tidak cocok untuk menjadi seorang bangsawan. Dengan wajah seperti itu, bagaimana kamu bisa bergaul dalam masyarakat bangsawan yang lebih kacau dari Sarang Setan Besar itu? "

“Diam-diam! aku menyadarinya tanpa diberi tahu! "

“… Baiklah, terserah. Bagaimanapun, aku mengerti permintaan itu. Seperti yang kamu katakan, aku akan melakukan pekerjaan untuk membunuh sang putri. "

“Y-ya!”

“Kalau begitu, mari kita berurusan dengan 500 koin emas sebagai uang muka, oke?”

“Guh !? A-baiklah… ”

Setelah pria klien meninggalkan ruangan sekali untuk menyiapkan uang muka, itu [Pemburu Kepala], yang tetap di kamar, bersandar jauh di kursinya.

“… Aku ingin tahu berapa lama aku harus terus melakukan ini…”

──Guild gelap.

Ini adalah sekelompok penjahat yang memiliki banyak permintaan tidak sah. Orang-orang yang menjadi milik mereka semuanya adalah orang-orang yang berbahaya, seperti mereka yang memiliki ide-ide berbahaya atau terlahir jahat… tapi pasti ada beberapa orang yang menjadi milik mereka secara tak terhindarkan.

Pertemuan yang akan mengubah nasib [Pemburu Kepala] sudah dekat.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar