I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 2 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 2 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babak baru, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 2

“Apakah ini… bak mandi…?”

Aku, Luna─tercengang di depan bak mandi besar berisi air panas, yang memberikan kehadiran aneh di depanku. Menurut seorang pemuda misterius bernama Yuuya, yang aku temui di Sarang Setan Besar ini, itu disebut a (Pemandian Hinoki), tapi…

“Kamu benar-benar memilikinya. Mandi."

Biasanya, jika seseorang memberi tahu kamu bahwa mereka membawa bak mandi, semua orang akan mengira itu bohong. Pertama-tama, pemandian adalah hal super mewah yang hanya boleh dinikmati bangsawan, bangsawan, atau orang kaya.

Aku tidak pernah menyangka ada yang bisa dibawa kemana-mana, tapi aku juga akan mengalaminya… Selain itu, bahkan memiliki keistimewaan yang tidak seharusnya melekat pada bak mandi; itu adalah fitur yang menyembunyikan penampilannya, yang tidak lagi masuk akal. Namun, sebagai pencegahan, Night dan Yuuya akan mengawasinya di luar.

aku melepas pakaian aku dan mengambil air panas dari bak mandi yang disediakan dan menuangkannya ke seluruh tubuh aku.

"Hah!?"

Saat itu, arus listrik mengalir ke seluruh tubuh aku. Apa air panas ini? Biarpun aku menuangkannya ke tubuhku, rasa lelahku langsung sembuh…

Selain itu, hal yang tidak terpikirkan sedang terjadi. Biasanya, saat kamu membasuh diri dengan air, kotoran tidak akan mudah lepas, dan kamu harus menggosoknya dengan kain. Tapi air panas ini… aku langsung diselimuti sensasi segar dibersihkan dengan menuangkannya ke seluruh tubuh aku.

aku bingung dengan situasinya, namun aku dengan takut memasuki bak mandi.

Dan kemudian──.

“Ah… haahh ~~~”

──Aku langsung terpikat oleh bak mandi.

***

Luna, mereka datang ke arahmu!

"Baik! Tolong malam! "

"Pakan!"

Sudah beberapa hari sejak Luna dan aku memutuskan untuk berlatih bersama. Awalnya, kami bekerja dengan canggung satu sama lain, tetapi sekarang kami bekerja sama dengan cukup baik, termasuk Night. Sekarang, dia berhasil melawan sekelompok elit goblin, yang telah mengalahkannya sebelumnya.

“Guoooo!”

"Pakan!"

“Gogaa !?”

Night mengejutkan elit goblin ketika mereka mencoba menyerang Luna, dan elit goblin terpaksa berhenti menyerang Luna untuk mencegah serangan Night. Dan tidak mungkin Luna melewatkan pembukaan itu.

"Sekarang!"

"G-gugaaahh!"

Luna melambaikan tangannya lebar-lebar, dan tubuh elit goblin hancur seolah-olah telah ditebas oleh sesuatu. Awalnya, aku pikir Luna tangan kosong, tetapi aku menemukan bahwa dia sebenarnya menggunakan senjata khusus yang disebut (Benang).

Terlebih lagi, utas ini cukup kuat, dan bahkan kekuatan fisik elit goblin tidak dapat memisahkannya. Sebaliknya, semakin mereka mencoba mencabik-cabiknya, semakin banyak benang yang menggigitnya dan merobek tubuhnya.

Karena aku terbiasa melawan elit goblin, aku sekarang bekerja dengan Night untuk mendukung Luna.

"Makan ini! (Garis Spiral)! ” Saat Luna meletakkan tangannya di tanah, benang yang telah direntangkan di sekelilingnya berkumpul dan berputar seperti bor tunggal, menembus elit goblin.

Dan saat itu ditembus, benangnya terlepas dari tubuh elit goblin dalam satu gerakan, meninggalkan seluruh tubuhnya penuh lubang. W-wow…

Saat aku ditarik kembali dari adegan yang terlalu berdarah, Luna dan Night membersihkan sisa elit goblin sebelum aku menyadarinya.

“Kurasa kamu bisa mengalahkan elit goblin tanpa masalah sekarang.”

“… Tidak, itu akan tetap berbahaya tanpa bantuan Yuuya dan Night. Terutama saat melawan sekelompok dari mereka. "

Dari sudut pandangku, menurutku dia sudah cukup kuat, tapi sepertinya belum cukup untuk Luna.

Namun sayang, waktu hampir habis…

“… Luna. Sayangnya, aku tidak berpikir aku akan dapat menghadiri pelatihan untuk sementara waktu lusa. "

"Apa?"

Sebenarnya, dengan karyawisata yang dimulai lusa, aku bisa kembali untuk menyiapkan makan malam untuk Night, tapi aku tidak punya cukup waktu untuk mengikuti pelatihan Luna. Namun, Luna tidak akan mengerti jika aku jujur ​​tentang hal ini, jadi aku akan membiarkannya begitu saja, meskipun aku merasa kasihan padanya.

“Hmm… yah, ada beberapa hal pribadi yang harus aku lakukan. Maaf."

“… Tidak, sudahlah. Jadi, jika tidak baik dari lusa, apakah itu berarti tidak apa-apa besok? Kalau begitu, aku ingin kamu ikut dengan aku untuk pelatihan lebih lanjut besok. "

"Hahaha, tenanglah padaku."

Aku tersenyum pahit pada Luna yang tersenyum nakal. Awalnya, dia sangat berhati-hati padaku, tapi sekarang dia terbuka padaku, dan aku sangat senang dia mulai menunjukkan berbagai ekspresi seperti ini. Meskipun itu hanya untuk beberapa hari, karena kami berjuang untuk hidup kami melawan monster bersama-sama, aku merasa kami menjadi teman sejati daripada mitra pelatihan.

Terlepas dari semua yang telah terjadi, senang bertemu Luna. aku akan senang jika Luna merasakan hal yang sama.

Pada saat monster itu dikalahkan sampai batas tertentu, Luna telah mengulurkan satu.

“Yah … anggap saja sehari.”

“Hmm? Sudahkah kita selesai?"

"Ya. Jadi, ayo kita mandi cepat, oke? ”

"Baik."

Sejak hari aku bertemu Luna, dan menunjukkan dia mandi, dia sangat menyukainya sehingga dia akan selalu mandi di akhir pelatihannya dengan cara ini dan pulang. Selain itu, aku membawa sampo dan kondisioner untuk mandi, dan dia mulai lebih menghargai waktu mandinya.

Dan aku pikir dia cantik pada awalnya, tapi mandi membuatnya lebih cantik. Seperti biasa, Night dan aku berusaha mengawasi situasi saat Luna sedang mandi, tapi kemudian dia meraih tanganku.

“Eh?”

“Kamu harus masuk dulu hari ini, Yuuya.”

"Hah? Apakah kamu yakin? ”

"Ya. Hari ini, aku sedang ingin masuk nanti. "

“A-begitu? Kalau begitu … Aku akan menerima tawaranmu dan memasukkannya dulu. "

Aku agak kaget karena biasanya Luna masuk duluan, tapi aku mengangguk patuh dan memutuskan untuk mandi dulu.

“Aah… rasanya sangat enak.”

Wooof.

Malam juga membuat suara yang menyenangkan di sampingku. Enaknya mandi kan… keletihan latihan kita langsung menyejukkan. Tapi kemudian, ketika aku benar-benar rileks dengan pikiran itu──.

“Hmm? … Eh? Lu-Luna-san !? ”

“… ..”

Aku merasakan kehadiran seseorang dan mengalihkan pandanganku ke arah itu, dan Luna, yang seharusnya menunggu di luar, masuk dengan handuk melilitnya.

Saat aku terlalu bingung untuk mengatakan apapun, diam-diam Luna menghampiriku dan memelukku begitu saja. ──Dia memelukku !? Saat aku menyadari fakta itu, tubuh aku benar-benar membeku.

Yah, uh, itu… A-apa yang harus aku lakukan !? Apa yang harus aku lakukan sekarang? aku pikir aku seharusnya menjadi orang pertama yang masuk ke kamar mandi! Eh, tapi itu tidak masuk akal dalam situasi di mana Luna memelukku dan … apa yang sebenarnya terjadi?

Luna bergumam kepadaku, yang terlalu bingung untuk membuat keputusan yang tenang.

"…Terima kasih."

“Eh?”

“aku sangat menghargai fakta bahwa kamu mengikuti keegoisan aku. Berkat Yuuya, aku menjadi lebih kuat. ”

"I-itu bukan … kamu mengatakan bahwa kamu lebih kuat, tetapi Luna kuat untuk memulai, dan pelatihan adalah sesuatu yang ingin aku lakukan juga, jadi kamu tidak perlu berterima kasih padaku untuk itu."

Faktanya, Luna memiliki kemampuan fisik yang sangat tinggi, bersama dengan atribut lainnya, dibandingkan saat pertama kali diserang oleh elit goblin. Dia kebetulan bekerja dengan kami, dan dia bergerak lebih baik dari efek naik level.

Selain itu, aku lebih suka menjadi orang yang berterima kasih atas pelatihannya, karena itu adalah sesuatu yang bahkan aku dan Night butuhkan, dan karenanya menjadi waktu yang menyenangkan yang aku habiskan bersama Luna.

Tapi Luna menggelengkan kepalanya sedikit saat dia memelukku.

“… Tidak, Yuuya benar-benar membantuku, seperti halnya dengan para elit goblin, tapi lebih dari itu… Aku bisa melihat dunia yang cerah lagi. aku akan menghargai waktu ini selama sisa hidup aku. Terima kasih banyak."

“Eh? Apa sebenarnya artinya…? ”

Luna berdiri dengan semangat yang besar ketika aku mencoba mendengar kebenaran dari kata-katanya.

“Sekarang, ayo naik ke sana, oke? kamu tidak ingin mandi terlalu lama dan kemudian merasa pusing, bukan? ”

“Eh? Ah, Ya… itu benar─buhohh !? ”

“Hmm? Apa yang sedang terjadi?"

Saat Luna berdiri, aku dicengkeram dan mengalihkan pandangan aku ke Luna… dan yang mengejutkan aku, dengan momentum Luna berdiri, handuknya jatuh, dan pemandangan Luna yang telanjang mulai terlihat.

Aku mengerahkan setiap saraf di tubuhku yang diratakan untuk memalingkan wajahku dengan kecepatan yang tak terlihat, dan Luna menatapku dengan rasa ingin tahu seperti itu, datang untuk melihat wajahku seolah-olah dia tidak menyadari apa yang dia lakukan sekarang!

"Apa yang salah denganmu? kamu tiba-tiba meletus dan kemudian membuang muka… ”

“T-handuk! Handukmu jatuh! ”

“Eh? … Ugh! ”

Luna akhirnya mengetahuinya ketika aku menunjukkannya, dan dia berjongkok di tempat, buru-buru mencoba menutupi dirinya dengan handuk yang jatuh ke air panas. Aku masih terlalu canggung dan malu untuk memandang Luna dengan benar, dan dia memelototiku dengan lemah, dengan pipi yang memerah.

"…Apakah kamu melihatnya?"

"……………Maafkan aku."

aku dengan serius mempertimbangkan apa yang harus aku katakan, tetapi setelah berpikir lama, aku memilih untuk meminta maaf dengan jujur. Lalu Luna semakin tersipu, tapi dia tidak mengatakan apa-apa lagi.

──Sementara Luna dan aku berada dalam kondisi canggung satu sama lain di penghujung menit terakhir seperti ini; Night meninggikan suaranya dengan cara yang menyenangkan, tidak peduli dengan situasi seperti itu.

“Guk ~”

Terjemahan NyX

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar