I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 2 Epilogue Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 2 Epilogue Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12

T / n: Maaf, aku salah paham, jadi sekarang ganti nama Miwa menjadi Miu.



Epilog Bagian 2

Oke, kita sudah sampai sekarang, tapi … "

aku berjalan di sekitar area di luar hutan, tetapi aku tidak dapat melihat penampakan Lexia dan yang lainnya.

“Hmm… Malam, apakah kita datang terlalu cepat?”

"…Pakan."

“Hmm? Malam?"

Aku memanggil Night, tapi untuk beberapa alasan, Night hanya memberikan anggukan kecil dengan tanda pembunuhan. Mungkinkah dia waspada karena aku tidak memperhatikan? aku harus lebih berhati-hati.

Saat aku memutuskan untuk melakukannya, aku melihat sesuatu mendekat dari jauh dari hutan.

“Hmm? Itu adalah…"

Jika aku melihat lebih dekat, aku melihat gerbong yang indah dikelilingi oleh banyak tentara.

“Ooh, aku belum pernah melihat gerbong sebelumnya! Tapi tidak ada jalan yang benar di sekitar sini, oke? "

aku pernah mendengar bahwa kamu bisa naik gerbong di beberapa tempat di Bumi, tapi setidaknya aku belum pernah naik gerbong atau melihatnya, jadi aku benar-benar terkejut melihat gerbong. Namun, ada banyak rerumputan di sekitar sini, bukan aspal, jalan berbatu, atau bahkan jalan berkerikil seperti di Bumi, atau apapun yang cocok untuk roda kereta.

Biasanya akan rusak jika gerbong melaju ke sini, bukan?

Karena aku khawatir tentang itu, gerbong itu berhenti ketika agak jauh, dan seseorang turun dari dalam dan kemudian mendekati kami, diikuti oleh tentara.

Ketika aku mendapat posisi di mana aku bisa melihat wajah mereka dengan baik, aku menyadari bahwa tentara itu adalah penjaga Lexia-san yang pernah aku temui sebelumnya, dan ketika aku melihat lebih dekat, aku bisa melihat Owen-san dan Lexia-san juga.

Dan ketika mereka akan menghubungi aku, aku melihat sesuatu.

…Hah? Aku berdiri di sini menunggu… tapi bukankah seharusnya aku yang menuju ke arah mereka? Ugh, aku melakukan sesuatu yang buruk…

Mau tak mau aku mengangkat kepalaku, tapi Lexia-san dan yang lainnya sudah tepat di depanku.

… aku rasa inilah yang mereka sebut tidak pengertian. Dan pihak lainnya adalah royalti; itu tidak akan menjadi tidak sopan atau semacamnya… bukan?

Saat aku menunggu, ketakutan dan ketakutan, Owen-san memperhatikan aku dan mengangkat tangannya, dan kemudian menjadi kaku ketika dia menyadari sesuatu. Hmm? Apa yang sedang terjadi?

Saat aku bertanya-tanya, Owen-san angkat bicara sambil menggerakkan pipinya.

“A-apa kamu… Yu-Yuuya-dono…?”

“Eh? Oh maafkan aku! Betul sekali; ini aku!"

Ketika Owen-san mendengar suaraku, dia menghela nafas lega, dan Lexia-san, yang berada di belakangnya, entah kenapa memiliki binar di matanya.

“Yuuya-sama, helmmu luar biasa! Ini terlihat bagus untukmu! "

“B-benarkah? Terima kasih banyak."

Terjemahan NyX

“Aah… benar. Jadi, Yuuya-dono. Helm apa itu? aku tidak berpikir kamu memakainya ketika kita bertemu sebelumnya … "

"Yang ini? Dalam perjalanan ke sini, aku bertemu dengan monster yang disebut raja raksasa berdarah, dan aku mendapatkannya ketika aku mengalahkannya. Itu desain yang sama dengan armorku, jadi kupikir itu akan tepat. "

Saat aku mengatakan itu, tentara yang mendengarkan percakapan kami mulai berdengung.

"O-oy, tuan raksasa berdarah, katanya …?"

"aku pikir itu adalah nama monster yang menghancurkan negara kecil dulu …"

“Jika itu muncul, bukankah itu sesuatu yang perlu dikalahkan oleh negara dengan semua sumber dayanya?”

“Ya, tapi bukankah dia mengatakan dia telah mengalahkannya seolah-olah dia akan pergi jalan-jalan?”

"Dia berada di dimensi yang berbeda …"

“Uhm…?”

Apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh…? Ah, mungkin yang mereka bicarakan adalah topeng ini benar-benar cocok untukku? Kalau begitu aku harap kamu mengatakannya dengan jelas…

“Hmm! Ah… Yuuya-dono. Bagaimanapun, kita akan pergi ke kastil kerajaan sekarang… apakah tidak apa-apa? ”

"Oh ya. Tidak apa-apa."

"Begitu … Lalu, sekali lagi."

Ketika Owen-san mengatakan itu, para prajurit, bersama dengan Owen-san sendiri, memberikan hormat secara serempak. Saat aku terbebani oleh pemandangan itu, Lexia-san, yang berada di tengah, membungkuk dengan sikap anggun.

“Terima kasih telah menerima undangan kami. Kami sekarang akan mengawal Yuuya-sama ke istana kerajaan. ”

“Y-ya…”

Um… aku tiba-tiba merasa tidak nyaman, tapi apa yang harus aku lakukan? Meskipun aku gugup, Owen-san dan Lexia-san mencoba menuntun aku ke gerbong yang diparkir di dekat aku.

“Lalu, di sini.”

“Ya… ah, maafkan aku! Mohon tunggu sebentar! ”

"Iya?"

Aku begitu tenggelam dalam atmosfer Lexia-san dan yang lainnya hingga aku lupa memberi tahu mereka tentang Night!

“Um, sebenarnya, ada anak lain yang ingin aku bawa bersamaku──.”

“Grrrrrr… awooo!”

"Kyaaa!"

Lexia-sama!

"Malam!"

Tepat saat aku akan memperkenalkan Night, Night, yang sampai sekarang tidak terlihat, melompat ke Lexia! Saat aku bergegas ke Lexia-san, aku melihat sesuatu melewati tempat Lexia-san berdiri beberapa saat yang lalu.

Ketika aku mengalihkan pandanganku ke ujung benda yang lewat itu, aku melihat pohon di belakang tempat Lexia-san berdiri beberapa saat yang lalu ditebang. Jika Night tidak mendorong Lexia-san jatuh, dia akan ditebang seperti pohon di depanku sekarang.

"A-ada apa dengan anjing ini?"

“Lexia-sama, kamu baik-baik saja?”

“Y-ya. aku baik-baik saja, tapi… ”

Meskipun Lexia-san dan yang lainnya terpana, aku segera meningkatkan kewaspadaan dan melihat sekeliling dengan Night.

“Malam… apakah karena kamu memperhatikan ini sehingga kamu menghapus kehadiranmu?”

"Pakan."

“aku punya banyak pertanyaan, tapi sekarang kita harus berbuat sesuatu. Sementara itu, mari kita urus orang yang menyerang…! ”

"Pakan!"

Saat aku mengatakan itu, aku menyadari sesuatu yang tidak terlihat yang menyerang Lexia-san sebelumnya, dan aku segera mengeluarkan (Omni-Sword) dan hentikan. Kemudian, aku merasakan sentuhan yang sepertinya memotong sesuatu. Perasaan ini adalah… sebuah “Benang”?

Wajah Luna terlintas di benakku, tapi aku segera menggelengkan kepalaku untuk menghapus pikiran itu. Tidak … itu tidak mungkin dia …

“Yuuya-dono! Apa yang terjadi di sini?"

“Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi sepertinya seseorang mengejar Lexia-san! Dan orang yang mendorong Lexia-san barusan adalah pria kecil yang ingin aku perkenalkan kepada kamu; namanya Night ..! ”

"Apa? Jadi anjing itu ada di pihak kita? "

"Ya! aku akan menjelaskan detailnya nanti, jadi untuk saat ini; tolong lindungi Lexia-san! ”

"…aku mengerti!"

Sebagai permulaan, ini akan mengurangi kebutuhan aku untuk mencurahkan sedikit perhatian aku pada Lexia-san.

Lalu…

"…Malam. Apakah kamu tahu di mana orang yang melakukan serangan ini? "

"…Pakan."

Night menjawab singkat dan berlari menuju pintu masuk hutan. aku segera mengikutinya, dan pada saat yang sama, aku mengaktifkan keterampilan (Asimilasi), meskipun aku tidak yakin apakah itu akan berhasil. Dan tepat setelah kami memasuki pintu masuk Sarang Setan Besar, orang itu ada di sana.

“Apa… .Dimana mereka menghilang…?”

Sosok berjubah hijau tua melihat sekeliling dengan sibuk, tampaknya kehilangan pandangan dari kami. Dia juga punya topeng di wajahnya, jadi kita tidak bisa melihat ekspresinya.

"Hah!"

“Apa-? Gaaah! ”

Ketika aku mendekati sosok itu dari belakang, aku menyimpan kekuatan aku sampai batas tertentu dan meniup sosok itu terbuka lebar. Sosok bertopeng hitam itu terlempar dan menabrak pohon, membuatnya pingsan.

Ketika aku mendekati orang itu dengan takut-takut, topeng di wajahnya telah jatuh ke tanah. Dan kemudian──.

“… Mengapa Luna…”

Orang yang pingsan diam-diam di sana adalah Luna, yang telah berlatih di Sarang Setan Besar ini bersamaku. Saat aku melihat ke arah Luna, yang pingsan di depan aku dalam keadaan linglung, aku merasakan kehadiran seseorang yang mendekat dari luar Sarang Setan Besar.

“Yuuya-sama!”

Lexia-sama!

Saat aku mengalihkan pandanganku ke arah keberadaan, Lexia-san berlari ke arah kami. Di belakangnya, aku bisa melihat Owen-san dan yang lainnya buru-buru mengejarnya, jadi dia pasti datang ke sini sendirian.

Ketika Lexia-san mendatangi kami, dia mengalihkan perhatiannya ke Luna, yang tidak sadarkan diri di depannya, dan matanya membelalak.

“Eh? Dia … "

“… Dialah yang menargetkan Lexia-san.”

aku bertanya-tanya apa yang harus aku lakukan, tetapi aku tetap memutuskan untuk jujur ​​padanya. aku menyadari bahwa berbaring di sini dan membela Luna tidak akan membantu. Namun, Lexia-san, yang menyadari kalau aku bertingkah aneh, menatapku dengan prihatin.

“Yuuya-sama? Mungkinkah… gadis ini adalah kenalan Yuuya-sama? ”

"………Iya."

Bagaimana mungkin Luna… meskipun aku memikirkan ini atau itu, aku tidak akan mendapat jawaban dari Luna yang pingsan. Namun, jika aku memikirkannya dengan tenang, ada banyak hal yang aneh.

Fakta bahwa seorang gadis berpenampilan normal yang tidak memiliki satu senjata pun dan berpakaian biasanya sendirian di Sarang Setan Besar di mana bahkan Owen-san, ksatria dan prajurit negara, berada dalam bahaya, dan yang terpenting, ini tentang Night's. tindakan sebelum menemukan Luna.

Mungkin karena Night secara tidak sadar merasakan sesuatu tentang Luna, jadi ketika dia menemukan Luna, dia tidak berusaha untuk bergerak dengan sukarela. Ketika aku menyadari ini, aku memandang Night dan melihat bahwa dia memiliki ekspresi menyesal di wajahnya. Mungkin dia berpikir dia seharusnya membuatku lebih keras ketika aku mencoba membantu Luna. Karena dengan begitu aku tidak perlu bertemu Luna dan aku tidak perlu merasa seperti ini.

Aku membuat senyum masam di Night karena sangat memperhatikanku dan membelai dia dengan lembut. Dan kemudian aku mendekati Luna dan menggendongnya apa adanya.

“… Lexia-san, maafkan aku. Bisakah kamu menunggu sebentar? ”

“Eh?”

"Aku hanya ingin merawat gadis ini di rumahku."

Itu …

“Maukah kamu mengizinkan aku untuk melakukan percakapan terakhir dengannya? Aku tidak bisa melihat gadis ini sebagai orang jahat dengan cara apa pun… "

aku tahu itu permintaan konyol yang biasanya tidak akan dikabulkan. aku memintanya untuk meninggalkan orang yang mencoba membunuhnya, meskipun hanya untuk sementara. Apalagi Lexia-san adalah bangsawan.

Bahkan jika aku mengatakan aku menginginkan Luna, yang menyerang Lexia-san seperti itu, tidak hanya untuk berbicara dengannya tetapi juga untuk merawatnya, biasanya itu adalah──.

"Tidak apa-apa."

Apakah kamu yakin?

aku sangat terkejut mendengar dia mengatakan itu begitu cepat. Apakah kamu benar-benar yakin untuk memutuskan dengan mudah? Terlepas dari kebingunganku, Lexia-san tertawa seperti anak nakal dan berteriak kepada Owen-san, yang mengikutinya dari belakang.

“Owen! Aku akan pergi ke rumah Yuuya-sama sebentar lagi! ”

"Hah?"

“Hah… Huuuhhhh?”

Lexia-sama, apa yang kamu lakukan?

Para prajurit berteriak keheranan seperti aku. Dan wajah Owen-san menjadi pucat. Aku juga tertegun, Lexia-san menepuk pundakku dan berkata:

“Ayo, cepat pergi! Kalau tidak, Owen akan menangkap kita. ”

“Eh, ya!”

aku masih tidak dapat memahami situasinya, membuat aku bingung, Lexia-san pergi lebih dalam dan lebih dalam ke Sarang Setan Besar. Melihat itu, aku menyadari bahwa dia dengan serius mengikutiku pulang, jadi aku buru-buru mengejar Lexia-san.

Lalu Lexia-san berkata padaku saat aku mengejarnya.

“Aku juga penasaran dengan hubungan seperti apa yang dimiliki Yuuya-sama dan gadis itu, jadi… jika aku tidak tahu kenapa, tidak apa-apa jika aku pergi denganmu, kan? Dan aku juga bertanya-tanya mengapa gadis itu menyerang aku juga! "

“A-apa kamu yakin? Ini hanya pendapat subjektif aku bahwa gadis ini bukan orang jahat, tapi … "

Ya, menurut pendapat subjektif aku, aku tidak bisa melihat Luna sebagai orang jahat. Jika dia benar-benar orang jahat, bisa jadi Night itu akan mengalahkannya tanpa pertanyaan, tapi …

"aku tidak peduli apakah itu subjektif atau tidak. aku akan mendengarkan kamu karena aku ingin mendengar apa yang kamu katakan! Mari kita menjauh dari Owen sekarang! "

Owen-san mendekati dari belakang kami dengan kecepatan luar biasa, dengan Lexia-san berlari dengan sangat gembira saat dia mengatakan itu.

“Lexia-sama! Tunggu… apakah kamu benar-benar akan pergi? Menjelaskan! Tolong jelaskan padakueeeeeee! ”

Saat aku mendengar suara Owen-san berteriak di belakangku, aku melakukan dogeza padanya dalam pikiranku. Aku sangat menyesal. Tapi ada beberapa keadaan di sini juga…!

Aku dengan panik meminta maaf dalam pikiranku dan meraih tangan Lexia-san.

“Eh? Yuuya-sama? ”

Kami sedang terburu-buru, jadi aku akan menggunakan sihir aku.

"Sihir…?"

Aku segera mengaktifkan sihir teleportasiku dan langsung pulang dengan Lexia-san, Luna, dan Night.

***

“Ini adalah… sihir teleportasi !?”

Ketika aku kembali ke rumah dengan sihir, Lexia-san, yang awalnya tidak bisa memahami situasinya, memutar matanya karena terkejut. Sambil melihat Lexia-san di samping, aku pindah untuk menidurkan Luna di rumah di dunia lain ini.

Dan saat aku menidurkan Luna dengan selamat, Lexia-san datang.

“… Yuuya-sama. Bisakah kamu menjelaskannya kepada aku? ”

Terjemahan NyX

"….Iya. Gadis ini … Luna adalah gadis yang aku temui secara kebetulan ketika aku menjalani hidup aku seperti biasa di Sarang Setan Besar ini. "

"Kebetulan?"

“… Tidak, mengingat apa yang terjadi kali ini, mungkin itu bukan kebetulan. Bagaimanapun, faktanya adalah, aku menyelamatkannya dari serangan sekelompok elit goblin di pintu masuk Sarang Setan Besar. Dan kemudian kami mulai berlatih bersama untuk sementara waktu. "

Pada awalnya, aku pikir dia adalah seorang gadis misterius, tetapi mengingat keadaan, aku kira dia tahu bahwa Lexia-san datang ke tempat ini hari ini, dan dia datang ke Sarang Setan Besar sebagai pendahuluan untuk mengincar itu.

aku kemudian memberi tahu Lexia-san tentang pelatihan yang aku habiskan dengan Luna hingga hari ini, dan menjelaskan dengan baik hubungan aku dengannya. Lalu…

Ini tidak adil … ini tidak adil!

"Hah?"

“Karena dia bersama Yuuya-sama sepanjang waktu saat dia berlatih, kan? Aku harap aku juga bisa bersamamu! "

E-eeh?

aku tidak tahu bagaimana menanggapi reaksi yang tidak terduga ini. Namun, terlepas dari kebingunganku, Lexia-san tiba-tiba bertanya padaku dengan ekspresi serius.

"Jadi, apa yang akan kamu lakukan dengan gadis ini, Yuuya-sama?"

“Seperti yang sudah aku jelaskan sebelum kita datang ke sini, aku akan merawatnya, dan ketika dia bangun, aku akan bertanya tentang kasus ini.”

“Tapi kamu seharusnya datang ke istana kerajaan hari ini, kan?”

Itu … maafkan aku. Tapi aku akan memastikan untuk mengirim Lexia-san ke Owen-san dengan benar. ”

Aku sudah berjanji pada Lexia-san, tapi sekarang aku tidak bisa membiarkan Luna tidur di depanku. Apakah aku mengecewakannya? Saat aku memikirkan hal ini, Lexia-san berdiri dengan penuh semangat.

Aku sudah memutuskan! Aku akan berada di sini untuk merawatnya juga! "

“……… .Eeh?”

Untuk sesaat, aku tidak mengerti apa yang dikatakan, dan ketika aku mengangkat suara bodoh, Lexia-san berkata dengan kilatan di matanya.

“Jika Yuuya-sama tidak datang ke istana kerajaan untuk merawat gadis ini, maka tidak apa-apa bagiku untuk tinggal di sini, kan?”

“Tapi bukankah Lexia-san seorang putri… !?”

Terlebih lagi, bukankah begitu? Aku tidak bisa begitu saja meninggalkan pembunuh yang mengincar putri itu tanpa dengan mudah ditempatkan di bawah pengawasan. Jadi, aku akan menjaganya dan juga mengawasinya! "

aku hanya bisa terpana oleh pernyataan Lexia-san.

“Ini seperti kita hidup bersama, bukan?”

Dan Lexia-san memberikan senyuman terakhir yang menggoda.

***

Di saat Yuuya terlibat dalam insiden aneh yang melibatkan Luna di dunia lain, ada juga pembicaraan tentang Yuuya di industri hiburan di Bumi.

“Hmm… dia mulai memelihara anjing hitam, ya…”

Direktur wanita dari agensi tempat Miu bergumam sambil duduk dengan tenang di kursinya.

“… Yah, ini menjadi topik yang semakin hangat. Menurut Miu, itu adalah anak anjing yang menggemaskan… dan bagaimanapun, masih ada celah di antara penampilannya. Kami dapat menargetkan basis penggemar yang luas. "

Mata sutradara menajam, seperti predator yang telah menemukan mangsanya.

"Aku tidak akan membiarkanmu pergi, tahu? Yuuya Tenjou… ”

──Jadi, di Bumi juga, Yuuya tanpa sadar terjebak dalam situasi yang merepotkan tanpa menyadarinya.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar