I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 3 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 3 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya hari ini, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 2

"Baiklah, ayo mulai kelas!"

Sawada-sensei mengumumkan itu dengan suara tidak termotivasi yang biasa dan dengan ringan berbicara tentang program hari ini. Setelah mengumumkan acara tersebut, Sawada-sensei tiba-tiba seperti teringat sesuatu dan tersenyum tidak senang.

“Oh, kalau dipikir-pikir… sudah hampir waktunya untuk turnamen permainan bola.”

Saat aku memiringkan kepalaku pada kata-kata Sawada-sensei, teman sekelasku yang lain dipenuhi dengan motivasi.

“Yeaaahhh! Ayo dapatkan hasil yang bagus di sini dan dapatkan lebih banyak anggaran untuk festival sekolah! ”

“Pertandingan bola adalah peluang bagus untuk mendapatkan lebih banyak anggaran!”

Ternyata, anggaran festival sekolah berubah tergantung peringkat permainan bola, seperti halnya di studi lapangan. Atau lebih tepatnya, apakah perbedaan anggaran mengubah kios sebanyak itu?

Saat aku bertanya-tanya, Sawada-sensei memperhatikan ekspresiku dan memberitahuku.

“Hmm? aku pikir aku menjelaskan festival sekolah dengan ringan selama karyawisata beberapa hari yang lalu… oh, jadi kamu tidak memahami skalanya, ya? ”

“Eh? Ah iya."

“Begitu… untuk membuat cerita panjang menjadi pendek. Festival sekolah kami memiliki skala yang sangat berbeda dari festival lainnya. Stasiun televisi datang untuk meliput festival setiap tahun, dan ada pertunjukan langsung oleh artis terkenal. "

Itu sudah berada dalam dimensi yang berbeda!

“Nggak jauh beda dengan SMA lain punya warung dengan anggaran minim. Kami meminjam meja dari ruang kelas lain dan mendirikan kios kami. ”

"Hah…"

Nah, bukankah seperti itu setiap SMA? Saat aku memikirkan itu, Sawada-sensei menyeringai.

“Tapi kamu tahu apa? Bagian yang luar biasa dari festival sekolah kami adalah kami dapat menyewa vendor untuk membuatkan semua kios untuk kami. Jika ini adalah rumah berhantu, kamu dapat menggunakan desain interior dan mekanisme untuk tujuan profesional. Jika kamu membuat drama, kamu dapat menggunakan kostum yang indah dan melakukan outsourcing semua peralatan pemandangan dan pencahayaan dengan anggaran yang kamu miliki. ”

Apakah ini benar-benar festival sekolah? Ini sangat berbeda dari yang aku harapkan. Ketika aku sangat terkesan dengan skala acara tersebut, Sawada-sensei mengangguk puas.

“Sepertinya kamu mengerti betapa hebatnya festival sekolah kita sekarang. Kalau begitu, berdasarkan itu, aku beri tahu, acara akan mulai meningkat sekarang. Acara pertama adalah turnamen permainan bola, tetapi seperti yang kalian tahu, hasil dari acara ini akan tercermin dalam festival sekolah, jadi lakukan yang terbaik! ”

Semuanya adalah peristiwa penting… Namun, aku dipenuhi dengan perasaan bahwa aku menantikannya sekarang. Semua orang tampaknya juga menantikannya.

“Baiklah, kalau begitu, lakukan yang terbaik untuk sisa hari ini.”

Sawada-sensei mengakhiri kelasnya dengan kata terakhir itu.

***

Dalam persiapan untuk turnamen permainan bola yang Sawada-sensei sebutkan saat wali kelas, kelas P.E yang akan kita hadiri sekarang akan dikhususkan untuk latihan terlebih dahulu untuk turnamen.

Tampaknya setiap siswa akan diminta untuk memilih salah satu olahraga berikut: sepak bola, bola basket, dodgeball, tenis, tenis meja, dan sebagainya, untuk memilih tim untuk kelas.

Pemenang tempat pertama untuk setiap cabang olahraga akan menerima 10 poin, pemenang tempat kedua akan menerima 5 poin, pemenang tempat ketiga akan menerima 3 poin, dan tim lainnya akan mendapatkan 1 poin.

“Sekarang, hari ini, kami akan bermain sepak bola. Tim telah dipilih secara acak sehingga kamu akan bermain dengan tim itu. Posisi dan sebagainya akan ditentukan oleh tim. Dan juga, jika aku memberi tahu kamu sebelumnya bahwa kamu akan bermain bola basket di P.E. kelas, pertimbangkan seperti itu. "

"Iya." kata para siswa serempak.

Semua orang menanggapi dengan penuh semangat kata-kata Oiwa-sensei, yang bertanggung jawab atas kelas P.E. Melihat divisi tim yang diumumkan oleh Oiwa-sensei, aku ditempatkan di tim yang sama dengan Ryo dan Shingo-kun, tapi Akira berada di tim musuh.

Selain itu, jika aku perhatikan dengan cermat, tampaknya turnamen permainan bola adalah kompetisi tim campuran untuk pria dan wanita, dan Kaede, Rin, dan bahkan Yukine juga disebutkan dalam tim kami.

"Ya-hoo, semuanya!"

“Kami berada di tim yang sama. Jadi, lakukan yang terbaik! ”

“Dengan Ryo di sini, akan melegakan.”

"…Kamu benar."

"A-Aku mungkin tidak banyak membantu semua orang, tapi … Aku akan mencoba yang terbaik." kata Shingo-kun.

“aku tidak pernah bermain sepak bola dengan baik, untuk memulai.”

aku pernah mengikuti kelas sepak bola di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama, tetapi mereka tidak pernah menjelaskan peraturannya kepada aku secara detail. Yah, sepertinya tidak ada aturan sama sekali.

Selain itu, sekolah berasumsi bahwa aku telah bermain sepak bola atau baseball sejak aku masih kecil, tetapi aku tidak pernah benar-benar bermain sepak bola atau baseball sebelumnya, dan aku tidak tahu aturan detailnya. Mungkin aku harus mencari mereka, tapi aku tidak terlalu tertarik pada mereka… dan itu membuat aku terlihat seperti orang bodoh.

Saat aku melihat jauh dari mereka, Ryo dan yang lainnya membelalak pada perkataanku.

“Yuuya, kamu benar-benar belum pernah bermain sepak bola sebelumnya?”

“Ya… yah, aku sudah lama tidak bermain di luar, dan aku juga tidak pernah mempelajari peraturan di sekolah.”

“Begitu… lalu, apakah kamu tahu apa itu keeper? kamu bisa berdiri di depan gawang dan mengambil bola yang ditendang lawan, tapi… ”

“Oh, aku tahu itu. Tapi entah bagaimana, aku tidak tahu di mana aku harus menggunakan tangan aku atau yang lainnya. "

Penjaga tidak bisa begitu saja mengambil bola, dan aku dengar ada kasus di mana kamu tidak boleh mengambilnya dengan tangan, tergantung pada posisinya. aku tidak yakin.

Kemudian Ryo dengan ramah pindah ke lapangan dan menunjuk ke garis tertentu.

“kamu dapat menggunakan tangan kamu di dalam garis ini. Jadi, jika kamu tidak benar-benar memahami aturan yang mendetail, mengapa kamu tidak berpartisipasi sebagai penjaga gawang kali ini? ”

“Kamu yakin ingin membiarkan aku menjadi penjaga?”

"Ya. aku tidak bisa bilang semuanya sempurna, tapi aku akan berusaha menjauhkan mereka dari tujuan. "

"Ya ya! Lagipula, jika itu Yuuya-kun, aku yakin kamu bisa melindunginya! ”

Ryo tertawa, memperlihatkan gigi putihnya, dan Kaede juga tersenyum.

“Baiklah, kurasa aku akan bermain sebagai penjaga kali ini.”

"A-Aku akan ada, dan aku akan menjelaskan peraturannya saat ada kesempatan." kata Shingo-kun.

"Betulkah? Terima kasih!"

“Oya oya, kamu cukup enggan, bukan? Yah, mungkin kali ini, mengajari Yuuya aturan adalah ide yang bagus. "

“… Juga, dengan strateginya.”

aku tahu bahwa Shingo tidak pandai olahraga, jadi dia berdiri di dekat gawang terakhir kali mereka bermain sepak bola. Itu sebabnya dia bersedia mengajariku aturan saat dia punya waktu. aku sangat berterima kasih. Apalagi kali ini, dengan Ryo di pihak aku, aku bisa pergi ke kelas P.E dengan banyak ketenangan pikiran.

Saat aku memastikan posisi dan pergerakan orang lain, permainan akhirnya dimulai. Seperti yang diharapkan, begitu Ryo terus menguasai bola, dia bergegas ke barisan musuh dengan kecepatan luar biasa.

“Daaaaah! Serius, Ryo terlalu kuat! ”

“Aku benar-benar akan menghentikannya di sini──ah, dia sudah pergi.”

“Dia melewatiku begitu cepat!”

“Seperti yang diharapkan dari Ryo-kun!”

“Sudah kuduga, aku senang berada di tim yang sama dengannya!”

Para gadis juga mendukung Ryo dengan baik, agar tidak kalah dengan anak laki-laki. Ryo melanjutkan serangannya yang cepat, namun di tengah perjalanan, dia dikelilingi oleh hampir semua lawan dan tidak bisa bergerak.

“Kuh…! aku tidak bisa bergerak dalam situasi ini…! ”

"Hahahaha! Bagaimana menurut kamu? Ini adalah langkah kakiku sebagai bangsawan muda dari Ousei Gakuen! ”

“Tidak, Akira! Tidak apa-apa membidik bola Ryo, tapi gerakan itu, gerakan itu cukup mengganggu bahkan bagi kami di tim yang sama! "

Jaraknya cukup jauh, tetapi berkat penglihatan aku yang naik level di dunia lain, aku bisa melihat Ryo dan yang lainnya berjuang keras untuk merebut bola. Namun, seperti yang diharapkan dari Ryo, ketika dia melihat celah di lawan, dia mengoper bola ke rekan setim terdekat dan mulai menyerang dengan segera.

Dia mengoper bola ke salah satu rekan tim untuk membingungkan mereka, dan kemudian bola dikembalikan kepadanya, dan dia mencetak gol.

"Yeaaaahh!"

"Sial! Ryo terlalu kuat…! ”

"Tidak apa-apa karena kita berada di pihak yang sama dalam pertandingan bola, tapi jika menyangkut musuh, dia akan terlalu menyebalkan!"

Memang benar bahwa kita semua berada di tim yang sama dalam hal permainan bola, jadi tidak ada sekutu yang lebih memberi semangat. Setelah itu, seperti yang dia katakan di awal, Ryo tidak membiarkan lawan mendekati gawang yang aku pertahankan, dan dia melakukan lebih banyak tembakan.

“Oh… sungguh, Ryo adalah seorang petarung…”

“Haha… sepertinya beberapa kelas dan senior sama baiknya atau lebih baik dari Ryo-kun.”

"Nyata?"

"Ya. Tim sepak bola kita selalu ada di kejuaraan nasional, lho? ”

Fakta bahwa mungkin ada lebih dari Ryo yang terus menjadi pejuang tepat di depanku barusan membuatku heran. aku sadar bahwa Ousei Gakuen adalah tempat yang dikunjungi para elit, tetapi aku tidak tahu bahwa Ousei Gakuen juga sekuat itu dalam olahraga…

Namun demikian, tim lawan kami secara bertahap menjadi lebih baik dalam berkoordinasi untuk menghentikan gerakan Ryo, dan mereka mendapatkan bola lebih sering dari sebelumnya. Kemudian, aku melihat semacam senyum jahat di wajah Rin, dan dia pergi ke Kaede.

“Ah ya, Kaede. aku punya rencana yang bagus, apakah kamu ingin mencobanya? "

“Rencana yang bagus?”

"Ya. Apa? Tidak terlalu sulit, kamu tahu? Kamu hanya harus melompat. ”

"J-lompat?"

Mereka bercakap-cakap dengan lancar meski sedang berada di tengah permainan, namun tiba-tiba Kaede mulai meloncat di tempat.

“Um… seperti ini?”

"Buh!"

Pada saat itu, dada Kaede bergetar hebat, aku dan Shingo-kun menyembur dan buru-buru mengalihkan pandangan kami darinya. Tapi anak laki-laki, yang terlibat dalam pertempuran sengit di lapangan, menatap Kaede seolah ingin melahapnya.

“Nuoooooo! Ini gemetar. Ini gemetar…! ”

“Ada Eden di antah berantah…”

“Bagaimana kalau kita berhenti bermain sepak bola dan melakukan sedikit observasi?”

"Kamu gila? Kamu tahu kita sedang dalam permainan sekarang! "

Ryo bingung dengan anak laki-laki yang meregangkan hidung mereka di bawah lawan mereka, dan gadis-gadis itu memasang ekspresi tercengang di wajah mereka.

"aku tidak menyangka akan seefektif ini …"

“Hei, Rin-chan! Apa sih yang kamu maksud dengan itu? Mengapa semua orang tiba-tiba meledak? "

"… aku pikir Kaede agak terlalu tidak berdaya."

"Betul sekali! Kamu! Senjata oppai berjalan! "

“Rin-chan, bukankah kamu terlalu kejam? Uh .. eh… apa…? ”

“Buhaaaaaahhhhh!”

Pada saat itu, Rin mengusap dada Kaede seolah-olah itu adalah lelucon, dan hampir semua anak laki-laki yang menonton adegan itu jatuh dengan hidung berdarah. aku memanfaatkan sepenuhnya kemampuan fisik aku yang naik level dan membuang muka, jadi aku tidak mengalami kerusakan apa pun. … .Nah, wajahku sangat merah!

Shingo-kun, seperti semua anak laki-laki lainnya, telah melihat pemandangan yang menakjubkan, dan sepertinya dia telah melihat semuanya sebelumnya, dan dia membuang muka dengan wajah memerah. Rupanya, Rin mengincar situasi ini. S-sungguh gadis yang menakutkan…!

Di ladang yang sudah jadi hiruk pikuk, Ryo yang wajahnya juga ikut memerah, menutupi pipinya.

“Ah… haruskah kita menyerang sekarang?”

Kemudian Ryo mengambil bidikan untuk yang kesekian kalinya.

“Seperti yang diharapkan dari Kaede. Bukankah anak laki-laki hampir semuanya musnah? "

“… Sungguh mimpi buruk.”

“aku ingin tahu apakah ini bisa digunakan untuk permainan bola? Mungkin kita bisa memenangkannya. ”

“Uh, ~! Rin-chan…! ”

Maaf, maaf! Lihat, mengapa kita tidak mendukung anak laki-laki saja sekarang? ”

“Bagaimana aku bisa mendukung mereka? Aah… aku sangat malu… ”

“… Tapi, mungkin, mereka mungkin akan terus melihat payudaramu selama sisa permainan.”

“T-tidakooooooo!”

Kaede dan yang lainnya juga sangat bersemangat. Ya… Aku senang mereka bersenang-senang… meskipun sejumlah anak laki-laki dikorbankan… tidak… Dalam kasus ini, bukankah Kaede korban terbesar?

Saat permainan dilanjutkan sekali lagi, anak laki-laki yang terjatuh berdiri, meski sedang pusing.

“Fu… fufufu… Aku bisa melihat… Aku bisa melihat… Shangri-la yang berayun hebat…!”

“Ahhhh… kekuatan yang menyertainya…”

“Kalau terus begini, aku tidak akan bisa mengikuti jejak Ryo lagi…!”

Terjemahan NyX

Itu tidak bisa disangkal; ada semangat juang yang sengit di mata anak laki-laki itu saat mereka mengingat kejadian tadi. aku tidak tahu apakah itu hal yang baik atau tidak karena ini bukan hal teman atau musuh, tapi… Paling tidak, mereka memiliki banyak semangat juang, meskipun alasannya tidak murni. Murni secara tidak langsung.

Secara umum, semua orang bergerak lebih baik dari sebelumnya, dan Akira, yang bergerak dengan sangat baik, akhirnya merebut bola dari Ryo.

"Itu buruk…!"

"Hahahaha! Bagaimana tentang itu! aku tidak dapat menunjukkan kecanggungan aku lagi! Aku tak terkalahkan mulai sekarang! "

Alasannya tidak masuk akal, tetapi kenyataannya, Akira menggunakan keterampilan penanganan bola yang luar biasa untuk menghindari serangan rekan satu tim aku dan semakin dekat ke gawang.

“Ambil ini, Yuuya! Tembakan aku, yang disebut-sebut sebagai (Bangsawan Muda Sepak Bola)…! ”

Di kelas sebelumnya, Akira menendang bola ke arah yang salah, tapi kali ini, dia melepaskan tembakan kuat ke arah gawang yang aku lindungi. Terlebih lagi, dia menembakku dengan kecepatan yang sulit ditangkap orang normal.

“Wawawa! A-Maafkan aku, Yuuya-kun! Itu tidak mungkin bagiku…! ”

Itu terlalu cepat bagi Shingo-kun untuk mengimbanginya, dan tidak ada yang berdiri di depanku, sang penjaga.

Selanjutnya, bola membelok tajam dan mengarah ke tiang gawang. Sementara semua orang yang menonton yakin akan gol tersebut, aku bereaksi terhadap bola dalam sekejap dan merebutnya.

“Eh?”

“H-hei… apakah kamu melihat gerakannya sebelumnya…?”

Kemudian tampaknya yang lain tidak mengikuti gerakan aku dengan mata mereka, dan aku tampak bergerak dalam sekejap. Pokoknya, aku bertanya pada Ryo yang juga tercengang.

“Apa yang harus aku lakukan dengan bola tersebut ketika aku mendapatkannya?”

“O-oh… berikan saja kepada salah satu dari kami, dan kamu akan baik-baik saja. Atau, lempar atau tendang sekuat yang kamu bisa ke dekat gawang lawan, dan salah satu dari kami akan mengambil asis. ”

"Apakah itu tidak apa apa?"

“Oh, jika sudah begini, mengapa kamu tidak pergi saja dan membuangnya?”

"…Baik."

Ryo memberitahuku sebanyak itu dan pergi dengan Akira.

Hmm… Yang perlu aku lakukan hanyalah mengirimkannya untuk saat ini, kan? Oke, mari kita coba terbang sejauh mungkin.

Sambil berhati-hati agar tidak keluar dari garis yang diajarkan Ryo, aku pegang bolanya. Dan karena aku selalu melempar (Tombak Mutlak), aku melemparkannya sambil mengingatnya…

Hoo!

Udara bergetar.

"Gyaaaaaaa!"

"…Hah?"

Kecepatan bola yang luar biasa mengirimkan semacam gelombang kejut, dan saat bola itu lewat, anak laki-laki di dekatnya terlempar. Di tengah keheranan semua orang, bola yang aku lempar akhirnya menelan kiper lawan dan menggetarkan gawang seperti semula.

“… Apakah ini tujuan…?”

“Itukah yang kamu pikirkan sekarang?” Mereka semua memberitahuku itu secara serempak.

***

Setelah mengalami berbagai macam olahraga di kelas P.E, ketegangan tertentu muncul di kelas aku.

“──Sekarang, mari kita pilih anggota tim untuk pertandingan bola!”

Uoooooooo!

Suara pria dan wanita dinaikkan. Bahkan, tengah digelar pertemuan untuk menentukan peserta masing-masing cabang olahraga pada turnamen pertandingan bola mendatang.

Moderator pertemuan adalah salah satu komite sekolah, Tooru Kageno-kun. Tooru-kun adalah siswa yang tampak serius, dengan poni hitam dipangkas dan kacamata yang cocok untuknya.

Biasanya dia adalah orang yang tenang, cerdas, dan sangat lembut, tetapi dalam acara seperti ini, dia juga menjadi bersemangat seperti orang lain. Tidak banyak siswa yang menyukainya, jadi aku sangat terkesan.

Sejak saat itu, kami dapat merasakan olahraga utama di kelas P.E, jadi masing-masing dari kami dapat memilih keahlian kami, tetapi aku khawatir tentang itu. aku masih belum pandai mengontrol kekuatan aku, jadi ketika aku menendang bola, seperti terakhir kali, semua orang di sekitar aku dirugikan… Jika itu terjadi, ini bahkan bukan permainan lagi.

Peristiwa lainnya serupa, jadi pada akhirnya, di mana pun aku berakhir, aku akan baik-baik saja. Daripada mendapat masalah… hal terbaik untuk dilakukan adalah tidak melakukan apa-apa, dan kemudian aku tidak akan mendapat masalah. Tapi ini acara sekolah, dan tidak ada yang bisa aku lakukan. aku ingin berpartisipasi dalam acara ini juga.

Pertemuan itu berlangsung bahkan ketika aku berjuang untuk memikirkannya, dan sebelum aku menyadarinya, masing-masing teman sekelas aku, kecuali aku, telah memutuskan acara mana yang akan aku ikuti. Dan ketika mereka semua melihat aku sekaligus, mereka semua mengerang dengan ekspresi rumit.

“… Yuuya akan… U-umu…”

"A-Aku merasa kasihan, entah bagaimana."

Bukan hanya aku, semua orang sepertinya bertanya-tanya di mana harus menempatkan aku, dan aku mau tidak mau meminta maaf.

“Jangan khawatir tentang itu! Sebaliknya, ini lebih merupakan masalah kemewahan, kamu tahu? "

"I-itu benar. Yuuya-kun sepertinya bisa bermain bagus dimanapun kau ditempatkan… dan itulah mengapa kami mengalami masalah dengan itu. ”

"…Apakah itu benar?"

Kata-kata Ryo dan Shingo-kun membantuku. Aku sangat menyesal; tubuh aku telah menjadi pembuat onar… aku biasanya diselamatkan olehnya, tetapi kali ini, itu telah menjadi masalah. Kemudian, saat semua orang menggaruk-garuk kepala, Kaede mengangkat tangannya.

"Ya ya ya! Baiklah, baiklah, mari kita pilih pemimpin untuk setiap kategori, dan pemimpin itu akan melakukan gunting batu-kertas satu sama lain, dan siapa pun yang menang akan menjadi orang yang dapat membawa masuk Yuuya-kun! Yuuya-kun pada awalnya sepertinya bisa bermain di mana saja, jadi kupikir keputusan seperti ini akan lebih baik… ”

"Itu dia!" kata semua orang.

Ide Kaede tampaknya telah diterima, dan mereka segera memutuskan pemimpin untuk setiap kategori dan mulai bermain gunting-batu-kertas. Batu-gunting-kertas memiliki suasana yang aneh, dan mereka semua memiliki ekspresi serius di wajah mereka.

“… Jika kita memenangkan ini, kita bisa mendapatkan Yuuya…”

“Jika kita mendapatkan Yuuya, maka kita memiliki peluang lebih baik untuk memenangkan pertandingan.”

“… Itu berarti para gadis akan ada di sana untuk menyemangati kita saat kita menang.”

“Kemudian──.”

“Ini adalah permainan yang kami tidak bisa kehilangannya!” kata semua pemimpin.

Bukankah motifmu terlalu tidak murni?

Ryo mau tidak mau melihat antusiasme mereka terhadap gunting-batu-kertas.

… Nah, apa pun alasannya, aku senang mereka membutuhkan aku seperti ini. aku dulu diperlakukan sebagai penghalang, menyeret mereka ke bawah apa pun yang aku lakukan, jadi aku senang berada dalam situasi di mana mereka mengandalkan aku. aku harus sedikit lebih berhati-hati daripada orang lain, tetapi aku ingin melakukan yang terbaik sebanyak yang aku bisa dalam kategori apa pun.

“… Uh! Lihat! Dengan tangan ini, aku akan menangkap Yuuya! "

“Fuh… aku sudah melakukan perhitungan untuk memenangkan batu-gunting-kertas ini!”

"Maksud kamu apa? aku ini (Batu-kertas-gunting bangsawan muda), tentu saja, akan memenangkannya! ”

“Gunting-batu-kertas───.”

Kemenangan itu terjadi seketika. Hanya ada satu orang yang memenangkan permainan.

Itu …

“A-aku menang…”

Itu adalah Shingo-kun. Saat semua orang memadamkan gunting, hanya Shingo-kun yang memadamkan batunya.

Guaaaaaahhh!

"Yah, aku kalah … dan itu seharusnya perhitungan yang sempurna."

“… Haruskah aku mulai menyebut diriku sebagai (Bangsawan Muda yang Malang) sekarang?"

Saat Shingo-kun melihat tanpa daya saat orang-orang yang kalah dihancurkan, Tooru-kun, yang tenang seperti biasanya, menganggukkan kepalanya.

"Baik. Karena Shingo-kun ada di tim ping-pong. Yuuya-kun, aku juga akan menempatkanmu di tim ping-pong… tidak apa-apa denganmu? ”

"Ah iya."

Jadi, diputuskan bahwa permainan bola yang akan aku mainkan adalah tenis meja.

***

“Nah, apa yang bisa aku katakan… ini adalah bagian yang paling tidak terduga.”

"Apakah begitu?"

“Y-ya… itu bukan sesuatu yang bisa aku katakan setelah aku menang, tapi aku hanya mengira Yuuya-kun akan bisa berperan aktif dalam basket atau dodgeball atau semacamnya…”

Sepulang sekolah, saat pulang bersama Ryo dan yang lainnya, kami membahas detail pertemuan hari ini.

“Menurutku Ryo dan yang lainnya di sepak bola lebih hebat dariku, tahu? Mereka semua begitu aktif di kelas… Dan Akira, yang berkompetisi di basket, bahkan menyebut dirinya a (Bangsawan muda basket), jadi kurasa dia luar biasa, tapi… ”

“Hal mulia mudanya siap untuk apapun, kau tahu.”

Memang benar, Akira menyebut dirinya bangsawan muda dalam segala hal. Selama dia tetap diam, dia benar-benar terlihat seperti bangsawan muda, kurasa? Meskipun aku pikir itu aneh disebut bangsawan muda. Tapi mungkin dia akan mendapat kesempatan untuk benar-benar disebut bangsawan muda, siapa tahu.

Sejujurnya, aku tidak tahu harus berkata apa tentang tenis meja, tapi aku akan melakukan yang terbaik.

aku belum pernah bermain ping-pong di kelas, jadi aku tidak tahu seberapa jauh aku bisa melangkah. Meskipun demikian, aku ingin melakukan yang terbaik agar dapat memenuhi ekspektasi teman-teman sekelas aku yang memiliki harapan tinggi terhadap aku seperti ini.

“──Maaf, apakah kamu Yuuya Tenjou-san?”

"Iya?"

Saat aku berjalan dalam percakapan seperti itu dengan Ryo dan yang lainnya, tanpa diduga aku didekati dari belakang. Ketika aku menoleh ke arah suara itu, aku melihat seorang pria berjas hitam dan seorang wanita berdiri di sana.

“Ah, ya, tapi… um… bagaimana kamu bisa tahu namaku?”

Ketika aku menanyakan itu, pria itu mengulurkan kartu nama.

“Nama aku Kurosawa, dan aku bekerja di sebuah agensi hiburan.”

“Agen hiburan? … Eh? ”

Bukan hanya aku, tapi Ryo dan yang lainnya juga melebarkan mata mereka pada pria di depan kami─ atas kata-kata Kurosawa-san.

Kemudian Kurosawa-san mengabaikan kami dan melanjutkan dengan kata-katanya.

“Yuuya Tenjou-san… apakah kamu tertarik dengan industri hiburan?”

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar