I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 3 Chapter 5 Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 3 Chapter 5 Part 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 4

Setelah itu, kelas lain yang menonton pertandingan kami mengumumkan pengunduran diri setiap kali mereka menghadapi kelas kami, jadi kami tidak harus bertarung sampai akhir untuk menang … atau lebih tepatnya, kami melakukannya. Sejujurnya, sejujurnya aku tidak bisa bahagia sama sekali, tapi Rin dan yang lainnya bersukacita karena kemenangan tetaplah kemenangan, dan mereka menghiburku, jadi hatiku terasa sedikit lebih ringan. aku sangat berterima kasih.

Dan sama seperti kami memenangkan turnamen bola voli, pemenang acara lainnya juga ditentukan, dan tampaknya kelas kami juga memenangkan turnamen sepak bola, meskipun aku tidak bisa mendukung mereka pada akhirnya.

aku tidak melakukannya dengan baik di turnamen tenis meja yang aku ikuti, tetapi secara keseluruhan acara lainnya berjalan dengan baik, dan Sawada-sensei sangat senang. Dia benar-benar tidak berusaha menyembunyikan keinginannya, bukan?

Saat aku berjalan berkeliling untuk menyemangati acara lainnya, aku melihat sesuatu yang bising di lapangan tenis. Ketika aku melihat lebih dekat, aku melihat orang-orang berkumpul di sekitar lapangan tenis, dan aku bahkan dapat melihat semacam benda seperti tandu.

aku tidak yakin siapa itu atau apakah itu baik-baik saja, tetapi ketika aku pergi untuk melihat pusat keributan.

“Eh, Kaori?”

“Ah… Yuuya-san.”

Yang di tengah keributan itu, yang mengejutkanku, Kaori. Kaori duduk di sana tampak lesu, dan aku tidak bisa menahan diri untuk menghampirinya dan bertanya tentang hal itu.

"Apa yang terjadi denganmu? Sepertinya masalah serius… ”

“Um… aku berpartisipasi dalam permainan bola di tenis ganda, dan orang yang sebelumnya aku temui terluka dan tidak dapat melanjutkan pertandingan…”

Ketika aku mengalihkan pandangan aku ke arah tandu, ada seorang siswa laki-laki di sana, mengerang tak sadarkan diri. Dari tampangnya, dia tidak terlihat terluka parah, tapi tetap saja dia tidak sadarkan diri, jadi sulit untuk melanjutkan, bukan?

“Lalu… apa yang akan kamu lakukan? Kamu masih di tengah-tengah permainan, kan? ”

“Sayangnya, aku tidak dapat melanjutkan tanpa pasangan, jadi aku harus menyerah di sini…”

Aku menemukan diriku membuka mulutku pada Kaori, yang memiliki ekspresi sedih di wajahnya.

“Baiklah, kalau begitu, aku akan bergabung denganmu. Dari kelihatannya, itu adalah pertandingan campuran gender, kan? ”

“Eh? Ya, itu benar, tapi… kita berada di kelas yang berbeda, dan seperti yang diharapkan… ”

“Ya, tapi setidaknya lawanmu saat ini tidak ada di kelasku. Selain itu, tampaknya meskipun seseorang tidak terdaftar, mereka diizinkan untuk bermain… dan jika mitra asli kamu terbangun di tengah-tengah permainan, kita bisa beralih lagi. ”

aku berhasil meyakinkan Kaori, yang terlihat agak menyesal, dan tim lawan setuju, jadi aku akan berpartisipasi dalam pertandingan tenis sebagai pasangan Kaori terbatas.

“Y-baiklah, Yuuya-san. Silahkan!"

“Ya, kamu bisa mempercayaiku.”

Tampaknya pertandingan itu dilanjutkan dengan servis dari Kaori, dan saat aku berdiri dalam posisi yang sesuai──.

“Eeiii!”

"Ugh?"

Tiba-tiba aku merasa kedinginan dan menggerakkan kepala aku di tempat, dan bola tenis melewati posisi di mana kepala aku beberapa saat yang lalu dengan kekuatan besar.

"A-A-aku minta maaf, Yuuya-san! Apakah kamu baik-baik saja?"

"A-aku baik-baik saja. Ahahaha… ”

Tunggu sebentar. Mungkinkah … servis ini adalah alasan mengapa partner Kaori tersingkir …? Itu adalah masalah kecil, tapi aku diam-diam senang bahwa pengalaman bertarung, intuisi, dan refleks dunia lain ku dimanfaatkan dengan baik. Atau mungkin aku akan menjadi mangsa juga.

Setelah mendapatkan kembali ketenangannya, Kaori dengan hati-hati melakukan servis lagi, dan kali ini dia berhasil masuk ke lapangan lawan.

Namun, lawan membalas servis dengan membidik Kaori, bukan aku.

“Wawa! Eii! ”

Itu adalah serangan yang bagus, dan sayangnya, itu menyebabkan lawan kami mencetak gol.

“Ugh… aku tahu bahwa aku hanya akan menjadi penghalang dalam hal olahraga…”

"A-tidak apa-apa! Entah bagaimana… kami akan mengaturnya…! ”

Meski aku berkata begitu, lawan mungkin akan mengejar Kaori dengan lebih agresif mulai sekarang. Itu wajar karena mereka ada di sini untuk menang.

Nah, lalu, apa yang harus aku lakukan──?

Memulai servis Kaori lagi, kali ini, dia memasuki lapangan lawan untuk pertama kalinya, dan seperti yang diharapkan, lawan membalas tembakan di dekat Kaori.

Dan kemudian──.

“Eeii!”

“───Oraa!”

Saat Kaori mengayunkan udara kosong, aku merebut bola dari posisi yang agak sempit dan mengembalikannya langsung ke lapangan lawan. Kemudian, tak pelak lagi, Kaori dan aku berada di satu sisi, dan sisi lainnya kosong, dan tentu saja, lawan akan membidik pada titik itu…

“Haaahh!”

aku menggunakan kekuatan kaki yang telah diajarkan Usagi-san kepada aku secara langsung, bergerak dalam sekejap di lapangan, dan kemudian mengembalikan tembakan ke lawan aku. Para fotografer yang mengikuti aku terkejut melihat pemandangan itu.

“H-hei, hei… bukankah bocah Yuuya ini benar-benar gila…?”

“Bahkan ketika dia mengikuti gadis yang mengayunkan dan tidak mengenai apapun selain udara itu sangat luar biasa, tapi bergerak di sekitar lapangan dalam sekejap itu hanya…”

Dan bola tepat diarahkan ke tepi garis lapangan lawan; itu sakit. "

Sejujurnya, aku tidak terlalu memperhatikan situasi fotografer karena sekarang hanya aku yang melawan tim lawan. Namun demikian, aku berhasil menjaga kekuatan aku, dan sambil terus mengimbangi Kaori, aku terus memperoleh poin, dan akhirnya, kami mencapai titik di mana permainan itu adalah match point.

Dan saat kami melanjutkan reli lagi, lawan aku membuat kesalahan dan meluncurkan bola tinggi-tinggi. Bola sekarang berada di atas Kaori, dan dia sangat antusias saat dia menyiapkan raketnya.

“Kali ini, aku akan berguna juga…!”

Dengan antusiasme itu, Kaori membidik bola dan mengayunkan raketnya ke bawah dengan kuat.

“Eeeii!”

"Ah."

Sayangnya, raket Kaori mengiris udara tanpa memukul bola, dan tidak hanya Kaori dan para fotografer, tetapi juga presiden agensi dan siswa di sekitarnya yang menonton acara tersebut, berteriak di tempat kejadian.

"Haaaaah!"

Aku berlari untuk membantu Kaori keluar dari belakang dan mengayunkan raketku ke bola yang memantul ke titik tertinggi di udara. Dan raket aku menangkap bola dengan kuat dan memukul bola dengan rapi di tengah tim lawan.

"Wawa!"

Kemudian Kaori, yang baru saja memukul sebelumnya, hampir terjatuh dengan momentum, dan aku pindah ke sisi Kaori segera setelah aku mendarat dan memeluknya.

Terjemahan NyX

"Apakah kamu baik-baik saja?"

“Yu-Yuuya-san… uh, terima kasih banyak.”

aku senang Kaori berhasil tetap tidak terluka.

“Apa kamu mengerti !? kamu mengerti, bukan !? ”

"Tidak apa-apa."

“Baiklah, baiklah, alriigghhtt! Sekarang itu sempurna! ”

Saat itu, presiden sedang berbicara dengan para fotografer dengan kegembiraan, tapi yah, itu bukan urusan aku. Bagaimanapun, satu lemparan yang baru saja aku buat adalah skor akhir, dan kami berhasil memenangkan pertandingan.

“Ugh… pada akhirnya, aku hanya bisa menjadi penghalang bagi Yuuya-san…”

"A-Kurasa tidak, tapi …"

Aku mencoba menghibur Kaori yang tertekan, tapi tidak peduli apa yang aku katakan padanya, dia hanya menggelengkan kepalanya.

──Setelah game itu, partnernya bangun dengan selamat dan melanjutkan ke game berikutnya, tetapi partnernya pingsan saat melakukan servis Kaori lagi. Dan aku tidak bisa mengganggu mereka lagi, jadi, sayangnya, dia harus menyerah dalam permainan … Aku tidak tahu apa kata yang tepat untuk dikatakan kepadanya.

Tapi fakta bahwa servisnya membuatku merinding meskipun aku seharusnya sudah berevolusi, apalagi naik level, di dunia lain pasti luar biasa. Sementara aku benar-benar tidak yakin apa yang harus aku katakan kepadanya, presiden dengan wajah tersenyum dan fotografer mendekati aku, seolah-olah mereka mendapatkan foto yang bagus.

“Yuuya-kun. Itu tadi permainan yang bagus! Selain itu, kami juga mengambil bidikan yang bagus dari adegan di mana Yuuya-kun memegang Kaori-san di pelukanmu sebelumnya! ”

“Eh ?!”

Ternyata, yang dia bicarakan dengan para fotografer tadi adalah tentang adegan dimana aku menggendong Kaori dalam pelukanku. aku tidak terlalu peduli pada saat itu, tetapi setelah aku memikirkannya, aku melakukan sesuatu yang sangat berani, aku…! aku sangat malu sekarang!

“Ugh… Aku hanya penghalang dari awal sampai akhir…”

Kepada Kaori, yang mengalami depresi, presiden membuat ekspresi "aku mendapat ide" di wajahnya.

“Ah, benar! Kaori-san, jika kamu tidak keberatan, apakah kamu ingin berfoto dengan Yuuya-kun? ”

“Eh… apa? Apa kamu yakin akan hal itu?"

"Tentu saja! Kalian berdua terlihat sangat serasi dalam adegan itu sebelumnya, dan aku hanya perlu beberapa foto kalian berdua. Yuuya-kun juga akan baik-baik saja, kan? ”

"Hah? Eh, ya. aku baik-baik saja, tapi… ”

“Dengan segala cara, tolong lakukan itu!”

Ekspresi Kaori langsung cerah, ke titik di mana depresi yang dia rasakan sebelumnya menghilang. Tidak, apakah ini benar-benar oke? Dan di bawah instruksi presiden, Kaori dan aku berbaris di samping satu sama lain.

“Lihat, Yuuya-kun. Jangan terlalu jauh, dekati satu sama lain. "

“Eh, lebih dari ini?”

"aku tidak bermaksud kamu harus saling berpelukan, mendekatlah, oke?"

Presiden berkata begitu, tapi Kaori dan aku sudah cukup dekat untuk saling bersentuhan …

Ketika aku melihat ke samping, aku melihat mata Kaori bertemu dengan mataku, dan kami berdua tersipu dan membuang muka tanpa sadar.

“Ya ampun, penampilan polosmu sangat mempesona untuk wanita tua sepertiku. Tapi aku tidak membutuhkan kepolosan itu sekarang, jadi pastikan kamu memiliki senyuman di wajah kamu. "

"A-itu tidak mungkin." Kaori dan aku saling memandang saat kami mengucapkan kalimat yang sama di waktu yang sama.

“Sekarang adalah kesempatannya! Shutter, kumohon !!! ”

Saat kami tertawa, itu benar-benar seorang fotografer profesional. Mereka mampu menangkap senyum itu tanpa ragu.

***

Setelah permainan bola selesai tanpa masalah, semua orang selesai mengganti P.E. dan hendak pulang ketika aku melihat Kaori berdiri di dekat gerbang sekolah.

"Hah? Kaori, apa yang terjadi? "

“Um, itu…”

Kaori tergagap sambil sedikit tersipu, dan akhirnya membuka mulutnya dengan ekspresi tekad.

“Yu-Yuuya-san! Apakah kamu ingin berjalan pulang dengan aku? ”

“Hmm? Oke, tapi… apa yang terjadi? ”

“Um… aku minta maaf atas masalah yang aku timbulkan hari ini, dan yang lebih penting, aku sangat senang kamu membantu aku keluar dari situasi yang sulit. Jadi, terima kasih untuk itu, mengapa kita tidak berhenti di suatu tempat dalam perjalanan pulang? ”

Rupanya, Kaori akan berterima kasih padaku untuk turnamen pertandingan bola hari ini.

“Oh tidak, kamu tidak perlu khawatir tentang itu.”

"Tidak! aku telah banyak kali dibantu oleh Yuuya-san. Tentu saja, aku rasa aku tidak dapat membalas kamu untuk semua itu dengan jalan memutar yang singkat ini, tapi tetap saja… ”

“Yah, karena kamu mengatakan itu banyak, kurasa aku harus melakukannya.”

Benarkah?

Mata Kaori berbinar kegirangan mendengar kata-kataku. Untung dia sebahagia ini, jujur ​​saja.

Selain…

"Yah, hanya dengan Kaori sudah lebih dari cukup bagiku, dan itu sepadan."

“Eh? I-itu … "

aku belum pernah punya teman sebelumnya, jadi sungguh menyenangkan bisa diundang untuk bergaul dengannya seperti ini, dan ini waktu yang berharga bagi aku.

… aku ingin bersenang-senang dengan semua orang lagi lain kali. Sambil berpikir seperti itu, Kaori, yang membeku dengan wajah merah karena suatu alasan, membuka mulutnya dengan ekspresi tegas.

“Yu-Yuuya-san! Um… bisakah kamu menutup matamu? ”

"Mataku?"

Aku tidak yakin, tapi Kaori mengatakan itu dengan ekspresi serius, jadi aku dengan jujur ​​menutup mataku. Lalu, sesaat, aroma sedap menggelitik hidungku, dan aku merasa seolah-olah ada sesuatu yang benar-benar menyentuh pipiku, berlawanan dengan pipi yang dicium Luna beberapa waktu lalu.

“T-itu cukup.”

“Eh?”

Saat aku membuka mataku, aku melihat pipi Kaori lebih merah dari sebelumnya.

Itu, apa itu sebenarnya?

"Ini sebuah rahasia."

Sementara aku memiringkan kepalaku, Kaori tersenyum agak nakal dan dengan cara yang menawan.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar