I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 3 Chapter 6 Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 3 Chapter 6 Part 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 4

Menatap Yuuya setelah dia pergi, Reinhard membuka mulutnya.

"Walaupun demikian… [Jepang], ya… ”

“Um, Guildmaster. Jadi, bahkan Guildmaster belum pernah mendengarnya? "

Resepsionis itu memandang Reinhardt dengan heran, tapi itu terkait dengan pencapaian Reinhard. Sejak ia masih muda, Reinhardt telah berkeliling dunia, membuka saluran penjualan bahan-bahan langka dan bahan makanan satu demi satu, dan menciptakan produk khusus untuk desa-desa miskin untuk memperkaya mereka.

Setelah melakukan perjalanan ke banyak negara dan mencapai posisi master serikat pedagang sekarang, Reinhard terkejut mengetahui bahwa ada negara-negara yang tidak dia ketahui.

"Ya. Tapi kartu guild memang menyatakan itu. Dengan kata lain, dia tidak berbohong. "

Meskipun belum dijelaskan kepada Yuuya, berbohong di kartu guild tidak diperbolehkan.

Karena alasan ini, mereka biasanya tidak berbohong tentang informasi yang tidak ingin mereka ketahui, tetapi tidak memasukkannya sejak awal. Namun, jika ada sesuatu yang disembunyikan, tidak akan berdampak kecil bagi para pedagang yang mengutamakan kepercayaan, sehingga tidak banyak orang yang menyembunyikannya.

Namun, sangat mengejutkan melihat bahwa Yuuya, yang terlihat memiliki keadaan khusus tidak peduli bagaimana orang melihatnya, telah mengirimkan pernyataan tertulis dengan rapi tanpa mengosongkannya. Dan tampaknya tidak ada satupun kebohongan dalam deskripsi itu, yang membuat Reinhard mendengus.

“Ngomong-ngomong… selain lada ini, teknologi apa yang diperlukan untuk membuat botol kaca yang begitu transparan?”

Dengan kekuatan teknologi dunia lain, banyak botol kaca terkontaminasi dengan distorsi dan kotoran, sehingga botol kaca bening yang ditinggalkan Yuuya tidak mungkin ditemukan.

“Botol yang satu ini akan dibeli oleh semua bangsawan.”

“Eh? A-begitu? ”

“Banyak bangsawan suka dianggap mewah. Dan mereka memamerkan kekayaan keluarganya dengan mengumpulkan dan memamerkan barang-barang langka. "

"Huh … aku sama sekali tidak mengerti mereka."

“Jangan khawatir. aku masih tidak yakin apa yang akan dipikirkan seorang bangsawan. "

Reinhard, yang tersenyum pahit melihat reaksi resepsionis yang jujur, melihat ke botol kaca lagi.

“Hmm… Kurasa aku bisa merekomendasikan lelang untuk ini. Nah, kali ini, sepertinya mereka ingin uang sekarang, termasuk pendaftaran, tapi… ”

"Betul sekali."

“Jika ini lelang, lada akan menjadi dua kali lipat dari pembelian ini. Karena ini saat yang tepat, aku akan memberi tahu dia jika dia mampir lagi di guild ini lain kali. ”

Resepsionis itu mengangguk oleh kata-kata Reinhard dan langsung kembali ke tugasnya.

“… Mari kita perhatikan gerakannya. Mari kita pantau terus apa yang dia lakukan dan berharap itu akan menguntungkan kita. Suatu hari nanti dia akan mengubah ekonomi dunia ini. "

Kemudian Reinhard menggumamkan sepatah kata kecil dan kembali bekerja juga.

***

Saat aku keluar dari serikat pedagang dan berjalan ke gerbong pintu gerbang belakang, aku melihat banyak orang yang tidak pernah aku lihat di Bumi, seperti orang-orang dengan telinga binatang seperti yang aku lihat di gerbang utama dan seorang pria pendek berotot. yang setinggi anak kecil.

aku menikmati melihat suasana bangunan dan orang-orang di sekitarnya dengan perasaan seperti aku adalah orang pedesaan yang lengkap.

“Betapa indahnya tempat ini… bahkan lebih dari yang aku bayangkan.”

“Guk ~.”

Fugo.

Ada hal-hal seperti pohon jalanan dan hamparan bunga, dan seluruh tempat terlihat bersih. aku pikir suasananya ada di tingkat peradaban Eropa abad pertengahan atau lebih, jadi aku memiliki prasangka bahwa jalanan sangat kotor.

Seingat aku, aku pikir aku telah belajar bahwa dalam sejarah bumi, kotoran dan air seni ada di mana-mana pada waktu itu. Tapi di kota ini, aku tidak merasa seperti itu. Udara sepertinya tidak memiliki bau aneh bercampur dengannya, dan itu pasti sangat bersih. Sebaliknya, udaranya lebih bersih daripada Jepang, yang tingkat peradabannya lebih maju.

Wah, aku tahu udaranya bersih karena tidak ada gas buang atau semacamnya. Tapi itu masih aneh. Apakah sistem air dan pembuangan limbah dipertahankan? Saat aku berjalan dengan pemikiran itu, aku melihat sebuah cahaya kecil terbang di sekitar kota.

“Eh?”

Cahaya memiliki warna seperti merah dan biru, dan meskipun jumlahnya sedikit, ada warna hitam dan emas yang beterbangan juga. Cahaya warna-warni berkumpul dalam jumlah besar di pepohonan jalanan dan petak bunga, dan mereka terlihat seperti sedang menari.

“Hei, benda apa itu?”

"Pakan?"

“Buhi?”

aku bertanya pada Night dan Akatsuki, tetapi mereka tampaknya tidak tahu apa yang aku maksud karena suatu alasan.

"Hah? Tidak bisakah kamu melihatnya? Soalnya, ada banyak dari mereka berkumpul di pohon jalanan itu dan di tempat lain… ”

"Pakan-."

“Fugo. Fugo fugo. ”

Night menjerit meminta maaf sebagai jawaban atas pertanyaanku, dan Akatsuki menggelengkan kepalanya seolah berkata, "Apa yang kamu bicarakan?" E-eeh?

aku mengusap mata aku dan melihat lagi, mengira itu adalah ilusi optik, tetapi bola cahaya masih ada. aku melihat sekeliling untuk melihat apakah orang-orang di sekitar aku dapat melihatnya juga, tetapi tidak ada yang memperhatikan bola cahaya itu.

Karena penasaran, aku mengaktifkan file [Identifikasi] keterampilan menuju bola cahaya hijau yang ada di dekatnya. Kemudian, itu ditampilkan sebagai [Semangat Kayu], dan bola cahaya merah lainnya [Roh Api] dan seterusnya, dan bagaimanapun, aku tahu bahwa bola cahaya adalah makhluk roh. Namun, untuk beberapa alasan, tampilan skill yang selalu muncul tidak muncul, tapi… kenapa begitu?

Hmm… itu adalah roh yang tidak ada di Jepang, atau lebih tepatnya, aku belum pernah melihatnya, tapi mungkin sangat normal di dunia ini sehingga aku tidak memperhatikannya, atau mungkin hanya aku satu-satunya yang bisa melihatnya …

Mungkin karena itu sangat umum, mereka tidak peduli. Nyatanya, roh-roh itu sepertinya tidak mendekati manusia, dan mungkin tidak memengaruhi mereka. Setelah meyakinkan diri sendiri bahwa itu pantas, kami mulai berjalan lagi.

Setelah beberapa saat, kami sampai di alun-alun besar. Ada air mancur besar, beberapa bangku, dan semacam warung makan disekitarnya. Di alun-alun, beberapa orang sedang makan makanan yang mungkin telah dibeli dari warung itu, dan anak-anak bermain dengan gembira, mungkin ini adalah tempat rekreasi kota.

Kami tidak memiliki cukup waktu untuk melakukan tur keliling kota yang padat, tetapi kami tiba di tujuan saat kami berjalan di sekitar kota yang indah.

“Apakah ini area naik tumpangan yang disebutkan oleh Reinhardt-san dan yang lainnya?”

Ada sekelompok orang yang terlihat seperti kereta kuda, seorang pria bertampang kuat dengan baju besi dan pedang di pinggangnya, dan sekelompok orang yang berpakaian normal, sama seperti aku. Begitu aku mendekati gerbong, pria yang menjaga kuda-kuda itu memperhatikan aku.

“Oh, Welco… seorang bangsawan !?”

"Tidak, bukan aku!"

Pria itu menatap aku dan berkata bahwa aku adalah seorang bangsawan, dan aku langsung menyangkalnya. Mengapa mereka mengira aku bangsawan seperti itu?

“Um… menurutmu kenapa aku ini seorang bangsawan?”

Ketika aku menanyakan pertanyaan itu kepada pria itu, dia menatap aku dengan bingung.

“Itu karena kamu… kamu mengenakan pakaian yang mahal, dan cara kamu berperilaku memberi kesan elegan. Itulah mengapa aku pikir kamu adalah seorang bangsawan yang mencoba melakukan perjalanan penyamaran. "

Ternyata, itu karena pakaianku dan semacamnya. A-Begitu … sepertinya pakaian dan perilaku normal di Bumi akan membuatku terlihat seperti bangsawan di sini.

“Yah, tidak apa-apa… um, kamu adalah kusirnya, kan?”

"I-itu benar, tapi … apakah kamu mungkin ingin naik kereta ini?"

"Ah iya. Apa ada?"

“Ah, benar.”

"Syukurlah … Ah, dan bisakah anak-anak ini ikut untuk tumpangan?"

"Pakan."

Fugo.

Saat Night dan Akatsuki mengangkat cakar mereka untuk menyapa, mata kusir-san itu melebar sejenak, tapi dia segera tersenyum.

“Mereka orang-orang yang sangat menyenangkan, bukan? Selama mereka tidak mengamuk, itu tidak akan menjadi masalah. "

"Terima kasih!"

Yah, aku lupa semuanya sampai kita sampai di sini, tapi ada kemungkinan Night dan Akatsuki tidak akan mendapatkan tumpangan.

"Ini, masuk. Kita berangkat sekarang."

Ketika kusir-san mendesakku untuk naik ke gerbong, ada orang-orang yang duduk berdampingan yang pergi ke ibukota kerajaan seperti aku.

aku mengambil tempat duduk di paling ujung di antara mereka, dan kereta perlahan mulai bergerak.

"Ibukota kerajaan, ya … akan menjadi tempat yang luar biasa, aku tidak sabar untuk melihatnya."

"Pakan!"

“Buhi!”

Mendengarkan jawaban Night dan Akatsuki, kami menuju ke ibukota kerajaan.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar