I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 4 – Berbagi rahasia

Bagian 1

“──Rhaegar. Dengan ini aku menyita wilayah kamu, dan kamu tidak akan dituntut dengan masalah ini. "

"…Ha!"

Meskipun permohonan penuh semangat Lexia-san memungkinkan Rhaegar-sama untuk menghindari hukuman mati, kejahatan menyerang keluarga kerajaan… yah, raja saat ini, tidak menghilang begitu saja, mengakibatkan penyitaan wilayah yang dimiliki Rhaegar-sama.

Meski wilayah itu diberikan kepada Rhaegar-sama, awalnya, tidak ada penduduk. Itu diperlakukan sebagai vila yang disebut; bahkan jika disita, itu tidak akan terlalu menyakiti Rhaegar-sama.

… Atau lebih tepatnya, cukup keras kepala untuk memberikan seluruh wilayah itu untuk membangun vila.

Setelah keputusan tentang perlakuan Rhaegar-sama dibuat, orang-orang yang tampak aristokrat di sekitarnya pergi, tapi aku, Night, Akatsuki, Lexia-san, Luna, Owen-san, dan Rhaegar-sama ditinggalkan di ruang penonton.

aku khawatir masih ada beberapa masalah karena aku juga tertinggal selama audiensi ini ketika Arnold-sama memberi tahu aku dengan ekspresi serius.

“Yuuya-dono. Kali ini… terima kasih, aku diselamatkan. Sungguh, terima kasih…! ”

Dan Arnold-sama menundukkan kepalanya padaku tanpa ragu-ragu. Eh…?

“T-tidak! Tolong angkat kepalamu! Aku cukup beruntung bisa berguna…! ”

"Itu tidak benar. Meskipun aku memperlakukan kamu dengan tidak baik, kamu telah melakukan semua yang kamu bisa untuk kami … Yuuya-dono, dan aku sangat berterima kasih kepada kamu. aku sangat berterima kasih. "

“Izinkan aku berterima kasih juga. Luka yang aku pikir tidak akan pernah sembuh lagi sekarang sudah sembuh… terima kasih banyak. ”

Rhaegar-sama juga mengucapkan kata-kata terima kasih dengan ekspresi serius. Eh, um…

“Baiklah… aku senang bisa membantu kamu.”

“Ini lebih dari membantu! Berkat Yuuya-sama, aku bisa lebih dekat dengan kakak aku. ”

“U-un…”

“… Sudahkan dia keluar dari situ. Yuuya terlihat malu dan bingung dan tidak tahu harus berbuat apa. "

Lexia-san berterima kasih padaku untuk itu, dan ketika aku bingung karena tidak tahu harus berbuat apa dengan sungguh-sungguh, Luna memberi tahu mereka apa yang kurasakan. Benar-benar benar. Berkat Luna, mereka berhasil mengangkat kepala, dan aku lega untuk saat ini.

Kemudian, Arnold-sama datang menatapku.

"Baiklah … Aku harus memberi penghargaan pada Yuuya-dono untuk masalah ini, tapi …"

"Oh tidak! aku tidak melakukannya untuk mendapatkan hadiah, jadi tidak apa-apa…! ”

Sungguh, aku dapat membantu karena kebetulan aku dapat membantu, bukan karena aku menginginkan imbalan. Namun, Owen-san tersenyum pahit padaku.

“Yuuya-dono… tidak mungkin seperti itu.”

“Eh?”

“Para bangsawan yang ada di sana sudah tahu bahwa luka Yang Mulia telah sembuh berkat Yuuya-dono, dan Yuuya-dono juga yang menangkap pembunuh yang dikirim Yang Mulia. Oleh karena itu, jika hadiah tidak diberikan kepada Yuuya-dono, para bangsawan yang ada di sana akan berpikir bahwa sekeras apapun mereka bekerja untuk negara mereka, mereka tidak akan mendapatkan penghargaan. "

“Eh!”

Sulit untuk mengatakan niat aku ketika mereka membawa situasi di negara ini seperti itu… Bagi aku pribadi, aku benar-benar tidak membutuhkan hadiah; aku kebetulan bisa membantu.

"…aku mengerti."

“Umu, kamu akan menerima upahmu. Sekarang, apa yang harus kuberikan padamu… ”

"Ya ya! Bagaimana dengan aku?"

"Ditolak."

"Mengapa?!"

Lexia-san tiba-tiba mengangkat tangannya dan mengatakan sesuatu yang keterlaluan, tetapi Arnold-sama dan Luna menghentikannya tanpa jeda.

“Pernikahan dengan aku? Bukankah hadiah itu cukup? ”

“Menikah denganmu adalah hadiah? Apakah kamu bercanda?"

“Hei, Luna! Bagaimana apanya!"

Luna mendengus ketika Lexia-san mendorongnya karena frustrasi atas kata-kata Luna.

“Itulah artinya. Ketika seseorang menikahi kamu, itu berarti mereka akan bergabung dengan keluarga kerajaan. "

"Iya. Itu bagus, bukan? ”

"Apa kamu yakin akan hal itu? Bagaimana menurut kamu? Yuuya. "

“Ueehh? Eh, eh, yah, aku lebih suka tidak menjadi bangsawan … "

"Apaaaa!"

aku belum pernah menjalin hubungan dengan seorang gadis sebelumnya, tetapi aku tidak mengerti jika mereka tiba-tiba menyebutnya pernikahan, dan yang terpenting, aku tidak merasa bahwa aku, warga negara kecil, dapat menanggung royalti atau semacamnya. . Terutama secara mental.

Kemudian Owen-san, yang mengangguk menanggapi jawabanku, menambahkan sesuatu yang lain.

“Umu. Selain itu, Yuuya-dono adalah bangsawan atau bangsawan asing. Akan sulit baginya untuk menikahi seseorang dari negara lain dengan begitu mudah. ​​"

Hah? aku bilang aku bukan bangsawan atau semacamnya, namun mereka masih salah paham dengan aku? Mengapa Arnold-sama dan Rhaegar-sama juga mengangguk di sana seperti "Oh, begitu"?

“Umm… tapi ketika kamu mengatakan pernikahan, maksudmu aku akan menikahimu, dan menurutku itu tidak akan mempengaruhi negara atau posisi Yuuya-sama sebanyak itu?”

"aku melihat. Jadi apa keuntungan menikahimu? "

"Hah?"

“Memasak, mencuci, membersihkan… bisakah kamu melakukan semua pekerjaan rumah?”

"K-kenapa kamu tidak punya pembantu untuk melakukannya?"

“Seperti yang aku duga, itu tidak baik.”

"Apa artinya?"

Dia sangat keren dan bermartabat ketika dia memutuskan perawatan Rhaegar-sama, tapi sekarang Lexia-san benar-benar diperankan oleh semua orang. Meskipun Lexia-san berteriak, Luna mengalihkan pandangannya ke Arnold-sama.

“Jadi, bagaimana kalau menghadiahinya kali ini dengan menjadikanku istri Yuuya?”

"Apa?"

“H-hei, Luna! Tidak tidak Tidak! Itu tidak bagus! "

Ketika kata-kata itu terlalu tidak terduga untuk dibekukan, Luna dengan penuh kemenangan memberi tahu Lexia-san.

“Tidak seperti Lexia, aku yatim piatu dan tidak memiliki status. Jadi aku bisa menikah terlepas dari negara ini. Selain itu, aku sangat ahli dalam pekerjaan rumah tangga. Untuk semua maksud dan tujuan, aku lebih cocok menjadi istri Yuuya daripada kamu, kan? "

"A-dan bagaimana dengan melindungiku?"

"Terimakasih untuk semuanya."

Aku tidak akan memaafkanmu!

Tidak, menurutku kamu benar, Luna. Mengapa pernikahan muncul ketika kamu berbicara tentang hadiah? Tentu saja, aku senang tentang itu, tetapi aku tidak tahu apakah aku ingin melakukannya sampai aku memiliki lebih banyak waktu untuk memikirkannya, atau lebih tepatnya, mengapa kamu menginginkan aku? aku yakin ada orang dengan status yang lebih baik dalam kasus Lexia-san… dan Luna cantik, jadi aku yakin dia bisa menemukan seseorang yang lebih baik dari aku…

Saat aku memikirkan itu, sebelum aku menyadarinya, Lexia-san dan Luna menatapku dengan setengah mata.

“… Luna, aku heran kenapa. Saat ini, sepertinya Yuuya-sama sedang memikirkan sesuatu yang sangat keluar jalur… ”

“… Yah, itu aneh. aku hanya merasakan hal yang sama. "

Eh, mereka membaca pikiranku…?

Aku tidak tahu kenapa, tapi Luna dan Lexia-san sama-sama menatapku dengan curiga. Oh, itu aneh… meskipun aku tidak mengatakannya dengan lantang…

Meskipun itu di depan Arnold-sama dan yang lainnya, saat kami melakukan pertukaran seperti itu, Rhaegar-sama perlahan mengangkat tangannya.

“Uh… baiklah, ayah…”

“Hmm? Apa itu?"

“Tentang hadiahnya…”

“Hmm?”

Ketika Arnold-sama mengangkat sebelah alisnya pada kata-kata Rheagar-sama, Rhaegar-sama berdiri dan berbisik di telinga Arnold-sama.

“Bagaimana kalau kita serahkan saja rumah dan tanah aku yang disita kali ini?”

"Apa?"

“… Kekuatan Yuuya-dono dan barang yang dia miliki, itu sangat berharga. Daripada pergi ke negara lain di sini, akan lebih bermanfaat jika dia tinggal di sini, kan? ”

“Yah, kamu benar…”

“Itulah sebabnya aku pikir jika kamu memberinya tanah yang aku miliki, setidaknya itu akan memberinya lebih banyak koneksi ke negara ini …”

“Umu… itu ide yang bagus, tapi bukankah itu sedikit lemah?”

“Lalu bagaimana dengan judulnya? Pekerjaan ini tentunya harus dihormati. "

Itu benar, tapi bangsawan lain pasti kesal. Selain itu, Yuuya-dono adalah bangsawan asing. "

"Tidak, jika itu adalah" gelar bangsawan ksatria "dengan implikasi gelar yang kuat, masalah itu akan baik-baik saja. Tidak seperti bangsawan lain, tidak ada gaji dari negara, tapi dia akan diperlakukan sebagai bangsawan di negara ini untuk suatu perubahan … "

“Fumu…”

aku tidak dapat mendengar apa yang mereka bicarakan karena mereka berbicara di telinga, tetapi Arnold-sama berulang kali mengangguk dengan ekspresi serius.

Dan kemudian──.

“Umu. Adapun hadiahnya, aku akan memberikan tanah Rhaegar, yang disita karena masalah ini, kepada kamu. "

"Hah?"

“Oleh karena itu, aku dengan ini menganugerahkan kepada Yuuya-dono gelar ksatria di kerajaan aku.”

"Iya!?"

Bukan hanya aku, tapi juga Lexia-san dan Luna dikejutkan oleh kata-kata tak terduga, tapi entah kenapa, Owen-san adalah satu-satunya yang mengangguk setuju.

U-uum… apa artinya itu? Eh? Dan seorang ksatria!

Meskipun aku masih belum sepenuhnya mengerti, karena keterkejutan aku, Arnold-sama melanjutkan ceritanya.

“Tanah milik Rhaegar adalah rumah peristirahatan lengkap yang tidak ditinggali warganya. Itulah mengapa aku pikir akan tepat untuk memberikannya kepada Yuuya-dono. "

“H-huh… tapi aku tidak tahu apa yang akan aku lakukan dengan tanah itu jika aku mendapatkannya…”

“Yuuya-dono. Jangan khawatir. Itu adalah tanah aku, tetapi aku juga memiliki rumah besar aku sendiri, dan yang lebih penting, lautan berada tepat di depannya. Anggap saja sebagai salah satu rumah peristirahatan kamu, seperti kata ayah aku, dan hanya itu yang perlu kamu ketahui. ”

“Huh… ya, tidak, masalah tanah juga, tapi ada apa dengan gelar ksatria…?”

“Aah, kupikir tanah itu sendiri terlalu kecil untuk memberi penghargaan pada Tuan Yuuya, jadi aku memutuskan untuk menjadikannya ksatria. Tetapi kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Gelar yang akan diberikan kepada Yuuya-dono adalah gelar kebangsawanan ksatria. Gelar ksatria adalah gelar kehormatan yang diberikan kepada orang yang telah memberikan kontribusi besar bagi Kerajaan Alceria. Tetapi meskipun kamu seorang bangsawan, kamu tidak diwajibkan untuk melakukan apa pun, jadi seharusnya tidak ada masalah bagi Yuuya-dono juga. "

Ternyata, aku punya vila dan gelar. Tidak, tidak, tidak, benarkah?

Aku tidak merasa seperti akan diberikan vila atau gelar kesatria tiba-tiba, tapi itu tidak lebih mengganggu daripada diberi tahu bahwa aku menikah dengan Lexia-san dan yang lainnya. Maksudku, jika sesuatu terjadi di Bumi dengan sungguh-sungguh, aku bisa hidup di negara ini… tidak, aku tidak akan menyebabkan apa pun atau melakukan apa pun, bukan?

Ngomong-ngomong, ini tidak seperti aku memiliki kewajiban atau apapun, tapi sepertinya aku akan menjadi bangsawan di negara ini.

“Menyelamatkan Pangeran Pertama Rhaegar adalah masalah yang sangat serius. Oleh karena itu, aku ingin kamu menerima tanah dan hak milik. "

“Y-yah, kalau begitu…”

Jika mereka sudah mengatakan sebanyak itu, bahkan untuk aku, aku tidak bisa mengatakan apa-apa.

“Umu… yah, kalau itu hasilnya…”

Itu akan menjadi opsi yang paling masuk akal.

"…Iya. Dan aku ingat tanah saudara adalah tempat yang sangat indah … dan bisa dibilang, ini adalah … "

Lexia-san dan yang lainnya juga agak tidak puas, tapi mereka tampaknya setuju sampai titik tertentu. …Hah? Ini berbicara tentang upah aku, bukan? Mengapa kalian berdua sangat tidak bahagia? Dan Lexia-san, apakah kamu punya ide lain? Apakah kamu baik-baik saja?

Ketika Arnold-sama meletakkan kepalanya dalam posisi seperti itu, seolah mengatakan bahwa kepalanya sakit, dia mendapatkan kembali pikirannya dan mengalihkan pandangannya ke arahku.

“Baiklah, aku ingin menunjukkan tanahnya secepat mungkin… Ngomong-ngomong, apa waktunya Yuuya-dono oke?”

“Eh? Oh, ya, jika tanah itu sangat jauh, maka kali ini akan sulit… ”

“Eh !? Yuuya-sama, maukah kamu pulang ke rumah? ”

“Ya-baik. Pertama-tama, aku tidak akan bisa tinggal selama itu… ”

Eeehh!

Lexia-san sangat kecewa. Aku sangat senang dia sangat menikmati kebersamaan denganku, tapi begitulah. Setelah liburan, ada hari sekolah biasa.

Jadi, aku minta maaf.

“Umu. aku kira tidak ada yang bisa aku lakukan. Jika kamu bisa kembali ke istana kerajaan saat kamu punya waktu, aku akan mengajak kamu berkeliling. Sampai saat itu, kami akan mengurus semuanya untuk kamu. "

"Terima kasih."

“Yuuya-sama! Kamu akan menginap, kan? ”

“Eh? Baiklah. Jika aku bisa mendapatkan tempat tinggal… ”

“Kalau begitu mari kita tetap di sini! Itu hanya membuang-buang ruang, dan kami punya banyak ruang ekstra! ”

“… Lexia. Meskipun itu benar, tidak mungkin kamu dapat mengatakan bahwa … itu adalah martabat yang diperlukan bagi kami bangsawan … "

"Oh ya. aku tidak tertarik. Martabat itu tidak menghasilkan lebih banyak uang atau mengurangi orang miskin. "

Ketika aku terkejut dengan pola pikir Lexia-san yang terbagi sampai batas mana pun, Arnold-sama menghela nafas panjang.

“Sigh… Kalau sudah begini, aku merasa lebih baik membiarkan Yuuya-dono menikahi Lexia…”

“Eh, selesaikan saja sekarang !?”

“Tidak, aku tidak berubah pikiran. Yuuya-dono. kamu dapat tinggal di kastil hari ini, seperti yang dikatakan Lexia. Kami akan dengan senang hati menghibur kamu dengan biaya sendiri. ”

“Y-ya…”

Jadi, Night, Akatsuki, dan aku akan tinggal di kastil dengan kebaikan Arnold-sama dan yang lainnya.

***

“Apa yang bisa aku katakan, aku sangat lelah beberapa hari yang lalu…”

"Pakan?"

“Fugo ~.”

Setelah mereka mengizinkan aku tinggal di kastil, aku berhasil menenangkan Lexia-san dan yang lainnya yang mengatakan mereka akan mengikuti aku pulang, dan entah bagaimana aku berhasil kembali ke rumah aku di Bumi dengan selamat, tetapi aku tidak punya banyak waktu untuk itu. istirahatkan pikiranku sejak aku di kastil.

Makanannya sangat mewah sehingga aku selalu gugup, karena aku sama sekali tidak tahu tata krama di meja, dan ketika aku mencoba pergi ke kamar mandi di kastil, para pelayan datang dengan aku untuk memandikan aku, dan aku lelah. mencoba menghentikan mereka.

Suatu hari ini saja membuat aku berpikir bahwa royalti adalah kerja keras, tetapi pada saat yang sama, aku tahu aku tidak dapat melakukannya.

“Dan aku juga lelah dengan Lexia-san dan Luna yang menerobos masuk saat aku akan tidur, dan aku lelah menahan mereka…”

aku berhasil menghentikan Lexia-san dan Luna hari itu, dan aku bisa bersembunyi dengan aman… ya. Agak sulit di pagi hari karena aku kelelahan mental dan ingin segera tidur, tetapi aku tidak bisa tidur nyenyak karena kecurigaan aku bahwa masih ada yang salah dengan diri aku.

Kemudian aku berhasil melewati sarapan lain yang membutuhkan tata krama meja dan berhasil pulang ke Bumi dengan selamat.

Nah… yang terbaik adalah tidur di rumah. Itu sudah tidur malam yang nyenyak.

Saat aku memikirkan itu, aku tiba-tiba teringat apa yang Lexia-san katakan sebelum aku pergi.

“Yuuya-sama! Yuuya-sama ada di sini kali ini, dan lain kali aku akan mengunjungi rumah Yuuya-sama! "

“Eh?”

"Kamu orang bodoh. Apa kau tidak tahu betapa sulitnya untuk pergi ke rumah Yuuya? ”

“Oh, jadi Luna tidak ingin melihat Yuuya-sama?”

"I-bukan itu yang aku katakan!"

"Itu bagus. Itu akan memberi Luna dan Owen kesempatan untuk berlatih! "

“Ini tidak seperti kita berada di lingkungan di mana kita bisa lolos begitu saja dengan pelatihan, kamu tahu!”

Beginilah cara Lexia-san mengatakan dia akan datang ke rumah aku lagi… aku ingin tahu apakah tidak apa-apa. Luna telah berlatih dengan aku sebentar, tetapi bukankah sulit bagi semua prajurit, termasuk Owen-san…? Maksudku, bisakah seorang putri datang ke zona berbahaya dengan mudah? Baiklah, aku akan memperlakukan mereka dengan benar saat mereka datang.

Ngomong-ngomong, hari ini adalah permulaan sekolah lagi, jadi aku harus melupakannya.

"Sampai jumpa, Malam, Akatsuki. aku pergi."

"Pakan!"

“Buhi!”

aku mengucapkan selamat tinggal kepada mereka berdua dan meninggalkan rumah.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar