I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain hari ini dibawa oleh Pelanggan, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 2

“Sudah hampir waktunya untuk ujian. Apakah kamu belajar untuk mereka? ”

“Gyaaaa! Jangan sebutkan kepada kami tentang teeessst! "

“Bukankah sudah jelas! Tidak ada titik buta untuk 'Bangsawan Muda Penanggulangan' ini! …aku harap tidak!"

Ketika Sawada-sensei menyebutkan soal ujian itu di kelas sebelum pergi, Kaede dan Akira bereaksi dengan cara yang mudah dimengerti. Kurasa mereka tidak ingat, keduanya …

Ini akan menjadi periode ujian penuh mulai sekarang, jadi bagi kita yang melakukan kegiatan klub akan mendapat jeda dari mereka, dan waktu bermain setelah sekolah akan berkurang. Akan sulit bagi Kaede dan yang lainnya jika mereka tidak segera belajar …

Saat aku melihat mereka seperti itu, Shingo-kun dan Ryo juga mendekatiku, mengalihkan tatapan tercengang mereka ke arah mereka.

“Akira dan yang lainnya, mereka tidak perlu panik jika belajar secara teratur…”

“Ahahaha… K-Kaede-san dan Akira-kun sama-sama buruk dalam belajar, kan?”

“Kelihatannya begitu… apa Shingo-kun dan Ryo belajar dengan baik?”

“Tidak apa-apa, kurasa. aku telah belajar untuk ujian. "

"A-Aku juga baik-baik saja. aku telah belajar untuk ujian selain revisi reguler aku. "

aku melihat sekeliling untuk beberapa alasan, tetapi aku tidak melihat orang lain bersuara, dan aku pikir Kaede dan Akira adalah satu-satunya orang yang tidak belajar untuk ujian dan mendapat masalah. Ryo dan yang lainnya dan aku biasanya akan pulang untuk belajar untuk ujian sekarang, tetapi hari ini mereka sepertinya ada sesuatu untuk dilakukan dan kembali dulu.

“Ini adalah ujian pertama yang aku ambil sejak aku datang ke sekolah ini… aku ingin tahu bagaimana hasilnya…”

aku melakukan persiapan dan peninjauan yang benar, tetapi aku masih khawatir. aku sangat buruk dalam matematika dan fisika, yang cukup sulit. Dan saat aku naik level, otak aku tidak mendadak menjadi lebih baik. Namun, kecepatan berpikir aku telah meningkat sepenuhnya, jadi aku pikir aku dapat berpikir jauh lebih baik daripada sebelumnya.

Ketika aku kembali ke rumah dengan pikiran aku sibuk dengan ujian reguler, aku tiba-tiba didekati oleh seseorang.

"Hah? Yuuya-san? ”

“Eh? Ah, Kaori! "

Orang yang memanggilku adalah Kaori, putri ketua sekolah tempatku bersekolah. Kaori berlari lebih cepat untuk mendatangiku dan memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Apakah kamu sendirian hari ini?”

"Ya. Sepertinya Ryo dan yang lainnya punya urusan masing-masing. ”

"aku melihat…"

Setelah pertukaran itu, kami secara alami mulai berjalan berdampingan. Kami berbicara tentang hal-hal sepele satu sama lain sejak saat itu, tetapi akhirnya, topik percakapan beralih ke ujian reguler yang akan datang.

“───Dan ujian reguler berikutnya akan datang, tapi aku tidak pandai matematika.”

“Heeh… bahkan Yuuya-san memiliki hal-hal yang tidak dia kuasai, ya?”

“Eh? Maksud aku, apakah sepertinya tidak ada yang tidak aku kuasai? "

"Iya. aku memiliki bayangan bahwa kamu dapat melakukan hampir semua hal. "

“Serius…”

Mendengar kesan Kaori tentang aku, aku sedikit terkejut. aku tidak tahu apakah dia menganggap aku seperti itu. Tapi aku tidak sebaik yang Kaori pikirkan, dan aku tidak cukup pintar untuk mendapatkan nilai bagus dalam tes tanpa belajar.

"Bagi aku, aku tidak pandai bahasa Inggris dan klasik …"

"Betulkah?"

Itulah yang tidak terduga. aku telah mengambil kebebasan berpikir bahwa Kaori tampaknya sempurna dalam kaitannya dengan studinya. … Ketika aku memikirkannya, kami berdua berada di perahu yang sama.

Saat aku memikirkan itu, Kaori sepertinya memperhatikan sesuatu dan tiba-tiba mulai gelisah di sampingku.

“Hmm? Apa yang salah?"

“Eh? Tidak, aku hanya, eh … "

Ketika aku memutar kepalaku pada Kaori, yang membuatku semakin curiga dengan perilakunya, dia akhirnya menatapku dengan semacam tekad.

“Yu-Yuuya-san!”

“Y-ya !?”

“───Apakah kamu ingin belajar untuk ujian denganku?”

“Eh?”

Dia terlihat sangat serius sehingga aku bertanya-tanya apa yang akan dia katakan …

“Um… belajar untuk ujian?”

"Iya! Aku sangat pandai matematika, jadi kupikir aku bisa mengajari Yuuya-san satu atau dua hal! ”

“A-Aku menghargainya, dan kurasa aku bisa mengajarimu bahasa Inggris dan klasik juga, tapi…”

“Jadi kenapa kita tidak belajar bersama?”

O-oh.

Kaori semakin dekat dan lebih dekat denganku, dan akhirnya, dia menatapku dari bawah dan berkata begitu, tapi… yah, dia terlalu dekat denganku, dan payudaranya memukulku tepat di depan…!

Terjemahan NyX

“K-Kaori-san… eh, maksudku, kamu terlalu dekat, kurasa…”

“Eh? … Aaaahh! A-aku minta maaf! "

Wajah Kaori memerah saat dia menjauh dan menatapku seolah-olah dia sedang mengintipku.

“Jadi… itu… bagaimana menurutmu?”

“Uhm… Baiklah, aku mengandalkanmu.”

Saat aku menundukkan kepalaku, wajah Kaori menjadi cerah.

“T-syukurlah! Jadi, um… bisakah kita belajar di rumah Yuuya-san…? ”

Eeh?

Aku kemudian membeku karena kata-kata yang keluar dari mulut Kaori.

“Rumah… aku, apakah itu…?”

"Iya. Apakah itu tidak bagus…? ”

“T-tidak! Tidak masalah!"

aku pikir itu di perpustakaan atau semacamnya, tapi rumah aku…

Sejujurnya, satu-satunya hal yang aku tidak ingin dilihat orang adalah pintu ke dunia lain… yah, aku rasa tidak apa-apa.

“Kalau begitu, ayo belajar bersama besok!”

── Akhirnya diputuskan bahwa kami akan belajar di rumahku, dan hari ini akan diberhentikan.

***

“──Kamu harus menggunakan rumus ini untuk itu, tahu.”

“A-aku mengerti…”

Keesokan harinya.

Seperti yang dijanjikan, Kaori datang ke rumahku dan langsung belajar untuk ujian. Dan seperti yang Kaori sendiri katakan, dia tidak pandai dalam pelajaran klasik dan bahasa Inggris, tapi dia mengajariku matematika dengan cara yang sangat mudah dimengerti, jadi aku bisa belajar banyak. Dengan ini, tes kali ini akan aman.

"Seperti yang diharapkan dari Kaori … Aku buruk dalam matematika dan semacamnya, jadi itu sangat membantu."

“T-tidak! A-aku juga… dan selain itu, Yuuya-san hebat dalam bahasa klasik dan bahasa Inggris! ”

“H-hmm, kurasa begitu.”

Maaf, ini karena keahliannya (Pemahaman Bahasa)

"Pakan?"

Fugo.

Saat aku memikirkan itu, Akatsuki dan Night juga memiringkan kepala mereka pada situasiku. Tepat sekali; aku bisa memahami bahasa mereka entah bagaimana, berkat keterampilan ini.

Inilah cara kami melanjutkan studi kami, saling mengajarkan kelemahan kami.

Meskipun aku telah mengundang Lexia-san dan yang lainnya dari dunia lain, aku sedikit gugup karena ini pertama kalinya aku mengundang seorang gadis dari dunia nyata, namun berkat Night dan Akatsuki, hal itu berangsur-angsur menghilang. Karena sudah lama sejak kami mulai belajar, kami memutuskan untuk istirahat sejenak, dan Kaori mengelus Night, yang ada di dekatnya saat dia melakukan peregangan.

“Hmmm… tapi sekali lagi… aku tahu Night-san, tapi ada peningkatan jumlah anggota keluargamu yang bernama Akatsuki-san juga.”

"Ya. Kami baru saja menjadi sebuah keluarga. ”

"aku melihat…. sekali lagi, senang bertemu denganmu, Akatsuki-san. ”

Fugo.

Akatsuki mengangkat satu kaki sambil dibelai dan menyapanya dengan santai.

“Ah, permisi… bolehkah aku meminjam kamar mandimu?”

“Eh? Ah, tentu, silakan. "

Ketika Kaori menanyakan hal itu, aku memberinya izin, dan dia meninggalkan ruangan. Ruangan tempat kami berada sekarang adalah ruang tatami, yang biasanya tidak digunakan, tetapi sangat nyaman untuk acara seperti itu. Rumahnya cukup besar, jadi ada lebih banyak ruang yang tersisa daripada tempat tinggal aku.

Saat kami menunggu Kaori kembali, aku melihat sesuatu.

"Ah. Kalau dipikir-pikir itu; Aku tidak memberi tahu Kaori di mana kamar mandi itu! "

Saat aku buru-buru meninggalkan ruangan dan mengikuti Kaori, mataku tiba-tiba tertuju pada tempat di mana ada itu (Pintu ke Dunia Lain). Ini karena pintunya berada di ujung tembok yang rusak, tembok itu sendiri belum diperbaiki, dan orang yang baru pertama kali melihatnya mungkin bisa memasukinya.

Ketika aku masuk sambil berpikir, tidak mungkin membayangkan itu──.

“Um… Yuuya-san? Ini adalah…?"

──Kaori tercengang di depan (Pintu ke Dunia Lain).

Terlebih lagi, karena Kaori membuka pintu itu, dia bisa melihat dunia di luar… dengan kata lain, pemandangan ruangan di dunia lain.

“Ah… um… itu…”

aku tidak berharap Kaori menemukan pintu ke dunia lain, dan aku tidak dapat membalasnya. Kemudian, Kaori segera menghela nafas dan membuat ekspresi minta maaf.

"Ah! Um … maafkan aku. aku tidak tahu di mana letak kamar mandinya, dan kebetulan aku menemukan kamar ini… aku merasakan sesuatu memanggil aku, lalu pintunya… ”

“Um…”

Fakta bahwa dia memasuki ruangan itu sendiri bukanlah masalah, tapi fakta bahwa Kaori telah membukanya (Pintu ke Dunia Lain) yang ditempatkan ada masalah. Namun, karena efek dari (Pintu ke Dunia Lain), kamu tidak dapat pergi ke sisi lain tanpa izin, tetapi itu berarti kamu tidak dapat pergi ke sisi lain meskipun pintunya terbuka, yang merupakan pengalaman yang tidak mungkin terjadi dalam peristiwa normal.

Setelah memikirkan banyak hal dan ragu-ragu tentang apa yang harus aku katakan, aku memutuskan untuk jujur ​​padanya. Salah satu alasannya adalah sejak awal tidak ada yang perlu dipermalukan, tetapi aku pikir akan lebih sulit untuk berbohong dan berbohong dalam situasi ini.

Aku sedikit ragu-ragu, tapi aku mengatakan yang sebenarnya pada Kaori.

“Yah… kamu mungkin tidak percaya, tapi pintu itu… terhubung ke dunia yang berbeda.”

“D-dunia yang berbeda… katamu?”

"Kemari…"

Mata Kaori semakin melebar saat aku membiarkannya melewati pintu.

“aku juga membuka pintu dan terkejut dengan pemandangan yang aku lihat… aku baru saja akan masuk ke kamar, tapi aku tidak bisa masuk…”

"Maafkan aku. Sepertinya pintu ini hanya dapat diakses oleh orang yang aku setujui. ”

“A-aku mengerti…”

Kaori tertegun dan berhasil mengeluarkan kata-katanya.

“Uhm… kamu bilang itu dunia yang berbeda, tapi apa yang kamu maksud dengan itu…?”

“Seperti apa kedengarannya. Ini adalah dunia yang berbeda dari Bumi. "

“Berbeda dari Bumi?”

"Ya. Misalnya, ada keajaiban di sisi lain, dan aku harus bisa menggunakannya. "

"Sihir?"

Di depan mata Kaori yang masih terkesima dengan pemandangan itu, aku membentuk segumpal air di telapak tanganku.

Eeh?

Itulah yang aku bicarakan. aku bisa melakukan hal-hal yang tidak akan pernah terjadi di Bumi. "

“A-apakah itu… nyata…?”

“Apakah kamu ingin menyentuhnya?”

“Y-ya…”

Kaori dengan takut menyentuh gumpalan air yang aku ulurkan padanya, dan ekspresi terkejut muncul di wajahnya, yang aku belum tahu sudah berapa kali.

“I-ini air asli…”

“Beginilah cara aku memperoleh berbagai kekuatan, termasuk sihir, yang tidak akan pernah mungkin terjadi di Bumi. Inilah alasan mengapa aku bisa menyelamatkan Kaori dan yang lainnya ketika anak nakal datang ke sekolah atau saat department store terbakar. "

“… ..”

Dari sudut pandang Kaori, itu adalah serangkaian hal yang tidak dapat dipercaya yang membuat matanya berkaca-kaca, tetapi akhirnya, dia sepertinya mengingat sesuatu dan bertanya dengan malu-malu, dengan pipi yang sedikit memerah.

“Uhm… maafkan aku. aku ingin mengajukan banyak pertanyaan … tapi pertama-tama, bisakah kamu memberi tahu aku di mana letak kamar mandi …? ”

"Ah."

Aku segera membawa Kaori ke kamar mandi.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar