I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 4 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Halo semuanya, mulai dari bab ini dan seterusnya, ultrabrandon12 tidak dapat membantu mengedit lagi karena dia terlalu sibuk dengan sekolahnya, jadi bab ini hanya diedit oleh aku. aku harap masih terbaca dan tidak menghalangi banyak pengalaman membaca pembaca yang budiman.

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bagian 2

Hal pertama yang aku minta mereka lakukan adalah datang ke rumah aku dan duduk dengan secangkir teh atau sesuatu. Pada saat itu, Kaori memperkenalkan dirinya kepada Owen-san dan Luna juga, jadi aku akan menjawab pertanyaan dari mereka berdua tadi…

Aku membuka mulutku, merasa agak tidak nyaman dengan tatapan tajam dari keduanya… tidak, tiga orang, termasuk Luna.

"Yah … pertama-tama, Kaori, dia adalah temanku."

Saat aku mengatakan itu, Kaori terlihat sedikit tidak puas, tapi sebaliknya, Lexia-san dan yang lainnya terlihat seperti ketinggalan.

“Eh? Apakah itu semuanya?"

“Selain itu, sulit untuk dijelaskan…”

Aku menyelinap ke arah Kaori, yang menatapku dengan ekspresi bingung saat mengulur waktu.

“aku belum menjelaskan dunia kita kepada mereka… Lexia-san dan lainnya.”

“Eh?”

“Untuk beberapa alasan, mereka mengira aku orang asing juga…”

“A-aku mengerti…”

Sebelum Lexia-san dan yang lainnya tiba, kami telah membicarakan tentang teknologi dan kekuatan dunia ini yang berbahaya bagi Bumi, dan Kaori yakin bahwa aku belum memberi tahu mereka bahwa aku adalah dunia lain.

“T-tapi tetap saja… hanya teman…”

“Eh?”

"A-itu bukan apa-apa!"

Kaori sepertinya menggumamkan sesuatu setelah itu … yah, jika dia mengatakan itu bukan apa-apa, pasti begitu.

“Hal pertama yang harus kamu ketahui tentang Lexia-san dan yang lainnya adalah bahwa… Lexia-san adalah putri dari negara bernama Kerajaan Alceria.”

“Eeh ?!”

Mata Kaori membelalak karena terkejut dengan penjelasanku. Itu wajar, tentu saja. Ini tidak seperti dia akan bertemu seorang putri dalam kehidupan normalnya.

“Dan Luna dan Owen-san adalah pengawalnya.”

“Seorang putri dan… pengawal…”

Dia tampak terkejut dengan kata putri, tapi kudengar bahkan Kaori pun memiliki pengawal, jadi itu lumrah. Tapi seorang kesatria tidak biasa.

… Tidak, jika aku memikirkannya, Kaori juga orang yang tinggal di dunia yang berbeda dariku, kan? Memiliki pengawal di Bumi saja sudah sangat mengesankan, namun…

Ketika aku ingat lagi bahwa Kaori adalah seorang wanita muda, dia kembali ke akal sehatnya dan bertanya kepada aku.

“J-jadi, bagaimana putri itu, Lexia-sama, dan Yuuya-san bertemu?”

“Ara, kamu bisa memanggilku Lexia jika kamu mau. Kamu… Kaori seumuran dengan Yuuya-sama, kan? Lagi pula, aku akan memanggilmu Kaori juga! "

“Eeh? T-tidak… apa tidak apa-apa? ”

Kaori merasa tertekan oleh dorongan Lexia-san seperti biasa, tapi Lexia-san tersenyum.

"Tentu saja. Akulah yang memberitahumu, jadi tidak apa-apa! "

“… Lexia-sama. aku yakin tidak apa-apa untuk kesempatan ini, tetapi jika kamu menanganinya seperti itu dalam tugas resmi kamu, kamu harus menghadapinya lebih banyak… ”

"Seperti yang kamu katakan, tidak apa-apa di sini, bukan?"

"… Aku tidak peduli lagi."

Sungguh, terima kasih atas kerja kerasmu, Owen-san.

“Sekarang, jika kamu akan memanggil Lexia seperti itu, kamu harus memanggilku Luna juga.”

“E-err…”

Kaori menatapku seolah mengatakan apa yang harus dilakukan.

"Yah … mereka bilang itu baik untuk mereka, jadi kurasa tidak apa-apa."

“A-begitukah… tapi aku minta maaf. Setidaknya izinkan aku memanggilmu Lexia-san dan Luna-san. ”

“Hmm… yah, mau bagaimana lagi…”

Kaori selalu sopan, jadi akan sulit baginya untuk memanggil mereka begitu saja untuk saat ini. Lexia-san sepertinya sudah mengerti, dan dia mengangguk sambil tersenyum pahit.

“Jadi, tentang bagaimana aku bertemu Yuuya-sama… suatu hari, aku menjadi sasaran para pembunuh yang ingin membunuhku, dan aku lari ke hutan ini untuk melarikan diri dari mereka.”

“A-pembunuh…”

Kaori tiba-tiba tercengang oleh kata yang tidak mungkin digunakan dalam kehidupan normal di Jepang.

“Tapi para pembunuh itu dibunuh oleh monster di hutan ini, dan kupikir aku akan dibunuh juga. Tapi… Yuuya-sama menyelamatkanku dari itu! ”

Lexia-san mengatakan itu dengan mata berbinar, dan aku merasa sangat malu saat dia mengatakan itu lagi.

“Setelah itu, aku tidak bisa lama-lama; aku datang ke sini untuk melihat Yuuya-sama lagi dan memintanya untuk menikah dengan aku! "

"L-lamaran pernikahan !?"

Ah, tunggu. Itu canggung. Ini akan memperumit masalah. Seperti yang diharapkan, Kaori, yang terkejut dengan kata-kata Lexia-san, menatapku dengan bingung.

“Yu-Yuuya-san… lamaran pernikahan, apakah itu benar…?”

“Tidak, maksudku, itu benar, tapi… aku telah menolaknya dengan benar! Karena dari sudut pandangku, kami adalah orang asing saat itu! ”

“I-itu benar…”

"Yah, aku tidak akan menyerah!"

Entah kenapa, Lexia-san dengan bangga membusungkan dadanya. Apa yang benar-benar baik tentang aku…

Kemudian kali ini, Luna juga membuka mulutnya.

Dan sementara aku melakukannya, aku ingin memberitahumu tentang aku, pembunuh yang menyerang Lexia di cerita sebelumnya, salah satunya adalah aku. ”

“Eh… eeeeehhhh!”

Kata-kata Luna kembali mengejutkan Kaori. Itu juga benar. Seorang mantan pembunuh bayaran dan targetnya sekarang bersama. Biasanya sulit dipercaya.

“Ketika aku dipekerjakan untuk melakukan pekerjaan itu, aku mengunjungi hutan ini untuk menyelidiki… aku juga diserang oleh monster, dan ketika aku hampir mati, Yuuya menyelamatkan aku. Yah, banyak yang terjadi dari sana… tapi itu ceritanya panjang, jadi tidak apa-apa. ”

“… Dunia yang berbeda sungguh menakjubkan…”

Kaori, pertama-tama, terpana oleh banyak cerita yang belum pernah dia dengar di Bumi, dan kemudian dia menggumamkan hal-hal seperti itu. Selagi aku tersenyum pahit pada sosok Kaori, Lexia-san tiba-tiba berdiri.

“Baiklah, Yuuya-sama!”

“Eh?”

“Ayo kita mandi!”

"…Hah?"

Permintaan itu begitu tiba-tiba sehingga aku tanpa sadar memberikan jawaban yang terganggu …

“Uhm… apa kamu di sini hari ini hanya untuk mandi…?”

"Tidak. aku baru saja berkeringat dan kotor karena lari ke sini… ”

"Ya ampun … Aku muak dengan keegoisanmu, tapi aku juga muak dengan keringat dan kotoran."

“A-aku mengerti…”

Sepertinya sangat sulit untuk sampai ke sini, Luna mengangguk, dan kurasa aku harus membiarkan mereka mandi. Lalu Kaori, yang tidak tahu tentang bak mandi yang kumiliki, memiringkan kepalanya dengan heran.

"Mandi…?"

"Ya itu betul! Karena kita di sini, Kaori harus ikut dengan kita juga! "

“Eh, aku juga ?!”

Kaori terkejut karena dia juga diundang untuk bergabung dengan mereka, tapi sepertinya sekarang keputusan antara Lexia-san dan Luna. Karena aku juga tidak punya alasan untuk menolak mereka mandi, aku mempersiapkannya tanpa memahaminya dengan baik.

“Ah, Yuuya-sama. kamu menolaknya terakhir kali, tetapi apakah kamu ingin ikut dengan kami kali ini? "

"Buhoh!"

Saat aku selesai menyiapkan bak mandi, Lexia-san mengatakan hal seperti itu lagi, seperti sebelumnya, tidak mungkin. Kaori tersipu saat aku menyemburkan pernyataan itu.

“E-eh!?! datang bersama !? ”

"Iya. Apakah ada sesuatu yang salah dengan itu?"

“… Bagaimana itu tidak salah? Sungguh, apa yang terjadi dalam pola pikir kamu…? ”

“Permisi, oke! Itu sangat normal! "

Tidak, menurut aku itu tidak normal …

Karena tidak dapat mengatakannya, aku berhasil meyakinkan mereka untuk menyerah, dan mereka bertiga pergi ke kamar mandi.

***

“Benar-benar ada kamar mandi…”

Saat aku melepas pakaian aku, aku terkejut melihat mandi dengan uap naik di depan aku.

Awalnya, kupikir aku akan mandi di rumah ini, tapi sepertinya salah satu drop item yang Yuuya-san bicarakan sebelumnya adalah bak mandi yang bisa dibawa-bawa, dan aku akan berada di dalamnya.

aku tidak mengerti ide mandi dengan mereka, tapi aku tidak mengerti lebih banyak tentang bak mandi portabel daripada itu. Bagaimana cara membawa mandi bersama mereka?

──Itu yang kupikirkan, tapi saat Yuuya-san entah bagaimana mengeluarkan benda persegi dan meletakkannya di lantai, bak mandi langsung tercipta.

aku tidak lagi kehilangan kata-kata. Dunia ini sungguh menakjubkan karena menentang semua akal sehat di Bumi. Namun… Aku diberitahu bahwa kami akan berada di pemandian ini bersama-sama, tapi meskipun kami adalah gadis yang sama… Aku sedikit gugup karenanya.

Ketika aku menunggu tanpa menyadarinya dengan baik, Lexia-san dan yang lainnya datang dan bersiap untuk itu. Kemudian kami membilasnya, dan ketika tiba saatnya untuk mandi──.

“Haaaaahhh…”

Mau tak mau aku bersuara tentang betapa menyenangkan rasanya. Lalu Lexia-san dan yang lainnya, yang juga berendam di air panas, juga terlihat nyaman.

"Fiuh … Rasanya sangat enak."

“Ya… seperti biasa, pemandian Yuuya adalah yang terbaik…”

Aku samar-samar bisa menebak dari kata-kata mereka, tapi bagaimanapun juga, mereka telah dibantu oleh Yuuya-san dan pernah menggunakan bak mandi ini sebelumnya. Mungkin tidak apa-apa, tapi menurutku tidak mungkin mereka… bersama Yuuya-san, kan?

Tadi, Lexia-san mengatakan sesuatu tentang Yuuya-san bergabung dengan kita juga, tapi… Kurasa tidak apa-apa, tidak, kupikir tidak apa-apa melihat reaksi Yuuya-san. Mereka berdua memberitahuku bagaimana mereka bertemu Yuuya-san, dan aku senang mendengar Yuuya-san masih sama di dunia ini.

Lagipula, ketika seseorang dalam masalah, dia pergi membantu …

Mungkin itulah sebabnya Lexia-san tertarik pada Yuuya-san seperti itu.

Dan aku juga──.

“──Jadi, bagaimana dengan Kaori?”

“Eh?”

aku memberikan tanggapan tidak mau atas kata-kata yang tiba-tiba dilontarkan Lexia-san. A-apakah tidak apa-apa…? … Pihak lainnya adalah seorang putri. aku telah bertemu dengan sejumlah orang penting melalui hubungan ayah aku, tetapi seperti yang diharapkan, aku tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertemu seorang putri, jadi mau tidak mau aku berpikir demikian.

Namun, Lexia-san sepertinya tidak terlalu peduli dengan ini, dan dia menatap lurus ke arahku.

"Jadi, maksudku, bagaimana menurutmu, Kaori?"

“Uh… tentang apa ini?”

“Itu Yuya-sama, tentu saja!”

"Hah!"

Aku menahan beberapa kata, tidak berharap dia bertanya padaku dengan begitu terus terang.

“A-aku… Uhm…”

“kamu tidak perlu berpura-pura atau apapun. Aku hanya ingin tahu bagaimana perasaan Kaori yang sebenarnya. "

Aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari mata Lexia-san, yang menatap lurus ke arahku seolah mengatakan bahwa dia tidak akan mengizinkanku berbohong.

“… Aku suka Yuuya-san. Sejak pertama kali kami bertemu, aku secara tidak sengaja tertarik pada kebaikan Yuuya-san. "

“… ..”

“Setelah itu, Yuuya-san tidak pernah berubah dan membantuku berkali-kali sehingga… Aku menemukan diriku merasakan emosi yang belum pernah kurasakan sebelumnya. Dan kurasa inilah artinya mencintai … "

Dengan bisikan Lexia-san, aku akhirnya bisa dengan tenang menganalisis perasaan aku.

aku suka Yuuya-san. Aku bingung karena itu emosi pertamaku, tapi ketika akhirnya menerimanya, aku merasa… malu dan agak segar.

Kemudian Lexia mendengar kata-kataku dan mengangguk.

“Begitu… Luna juga sama, tapi kenapa semua orang ingin menyembunyikan perasaan mereka. Mengapa kamu tidak dengan jujur ​​mengatakan kamu menyukai Yuuya-sama? "

“… Tidak, kamu terlalu terus terang.”

"Tidak masalah. kamu harus menjaga perasaan positif. Jika tidak, orang tidak akan bisa memahami kamu dengan baik. "

Itu mungkin… tapi…

“Uhm… dari yang kudengar… apa Luna-san juga… tentang Yuuya?”

“Uh… Ya, itu benar.”

Luna-san tersipu dan terlihat manis saat dia dengan canggung memalingkan muka dariku.

“Oh baiklah, baiklah. Bahkan jika aku mengetahui Kaori menyukai Yuuya-sama, itu tidak akan mengubah apapun yang aku lakukan! "

“Eh?”

“Sudah kubilang, kan? aku mengatakan aku melamar Yuuya-sama. aku belum menyerah! "

“Eeehh! T-tapi bukankah terlalu dini untuk menikah…? ”

“Ara, apakah itu yang terjadi di negara Yuuya-sama dan Kaori? kamu tahu, di negara kami, pernikahan adalah hal yang biasa di usia ini. "

Benar-benar kejutan. Memang benar bahwa kami wanita hampir pada usia yang tepat untuk menikah di Bumi, tapi Yuuya belum berusia 18 tahun.

Tapi itu adalah hukum di… Jepang di Bumi dan aku rasa itu legal… di dunia ini?

Lexia-san, yang tidak tahu bahwa aku sedang bingung, melanjutkan.

“Jadi aku tidak akan menyerah pada Yuuya-sama! Tentu saja, aku juga tidak akan membiarkan Luna dan Kaori mengalahkanku! ”

"Hah? Tapi aku selangkah lebih maju dari kamu saat ini. "

“Mukiii! Itu karena Owen tidak ingin menghentikan pengangkutan! "

"Yah, kesampingkan putri yang menyedihkan ini … bagiku, Kaori, kamu adalah penghalang terbesar."

“Eh?”

“Kamu berasal dari negara yang sama dengan Yuuya, dan dari pertukaran yang baru saja kamu lakukan, kamu harus mengetahui sisi Yuuya yang tidak kita ketahui.”

"Hah? Tepat sekali! Kaori memiliki keuntungan yang tidak kami miliki! Itu artinya… mungkinkah aku yang paling terlambat dalam kasus ini? ”

Aku tidak tahu apa yang membuatnya berpikir seperti itu, tapi menurutku dia tidak terlambat, setidaknya tidak saat dia meminta Yuuya-san untuk menikahinya. aku baru saja menerima perasaan aku dengan jujur ​​sekarang, tetapi aku benar-benar berpikir itu luar biasa bahwa Lexia-san dapat mengomunikasikan perasaannya dengan sangat jelas dan terlebih lagi kepada pasangannya.

Sementara aku merasa seperti itu, Lexia-san menunjukkan jarinya pada Luna-san dan aku.

"Baik! Aku akan membalikkan keadaan dari sini, dan aku akan menjadi orang yang menikahi Yuuya-sama lebih dulu! Persiapkan dirimu! ”

"Hmph, aku akan segera pergi lagi."

Entah kenapa, Luna-san tertawa kecut mendengar pernyataan Lexia-san seperti itu, tapi aku merasa aneh dengan pernyataan Lexia-san.

“Apa yang kamu maksud dengan, err… pertama?”

Biasanya, setelah kamu menikah, tidak ada nanti…

Kemudian Lexia-san dan Luna-san saling memandang.

“Eh, mungkinkah… tidak mungkin menikahi lebih dari satu orang di negara Kaori?”

“T-tidak ada hal seperti itu, eh… bisakah kamu melakukan itu di negaramu?”

Ini cukup standar.

"Ini menarik. Sungguh menarik bagaimana bagian budaya kita ini bisa begitu berbeda! "

Luna-san dan Lexia-san tampak ingin tahu, tetapi aku tidak percaya dari cara aku dibesarkan dengan cara berpikir orang Jepang.

“Maksudmu… poligami?”

“Poligami tidak hanya ada, tapi ada juga poliandri. Khusus untuk bangsawan dan bangsawan, mereka memiliki kecenderungan untuk melakukan keduanya.

“Ayahku telah mengambil beberapa wanita lain selain ibuku, kau tahu. Dan aku tahu kepala keluarga perempuan yang telah menikahi banyak laki-laki. "

Sejujurnya aku kagum dengan penjelasan Lexia-san dan Luna-san, tapi ketika aku mendengar kata-kata bangsawan dan bangsawan, aku merasa sedikit kedinginan. Orang-orang itu harus meninggalkan ahli waris, jadi mereka mungkin akan menikahi banyak wanita dan pria.

Tapi…

“Aku yakin itu… bisa dimengerti jika yang kamu maksud di antara bangsawan dan bangsawan. Tapi ide itu memang tidak terpikirkan oleh kebanyakan warga, bukan…? ”

Yah, jarang orang biasa berpoligami, tapi itu karena mereka tidak memiliki kekuatan ekonomi untuk melakukannya. Orang biasa yang punya uang pasti menikah dengan poligami. Pedagang yang hebat akan menjadi contoh yang baik. Dalam hal ini, tidak ada masalah dengan Yuuya-sama. Material monster di hutan ini cukup untuk menghasilkan banyak uang, dan jika ada, dia bisa melakukannya dengan baik sebagai petualang. ”

“Dan karena dia akan menikah denganku, dia akan menjadi bangsawan, kan? Tidak apa-apa! "

aku mulai pusing karena akal sehat di dunia lain yang diceritakan terlalu banyak satu per satu. Memang benar bahwa ada negara-negara di dunia di mana bigami diperbolehkan, tapi itu tidak terpikirkan di Jepang, jadi untuk berpikir bahwa Yuuya-san akan beradaptasi dengan itu…

Saat aku dikejutkan oleh satu hal itu, Lexia-san mengganti topik dengan nada ceria.

“Baiklah, kita akan lihat apa yang terjadi di sana! Dan aku harus membuat Yuuya-sama melakukannya juga! ”

"Baik."

“Jadi, bagi aku, aku ingin bertanya tentang hal-hal yang Kaori ketahui tentang Yuuya-sama!”

“Eh? I-hal yang aku tahu? ”

"Iya! Kalau sudah begini, kita seharusnya membicarakan tentang apa yang kita ketahui tentang Yuuya-sama satu sama lain, bukan? Aku yakin Kaori ingin tahu sisi Yuuya-sama yang kita semua tahu, bukan? ”

Itu, tentu saja!

Terjemahan NyX

aku pasti tidak tahu tentang aktivitas Yuuya-san di dunia ini, jadi aku ingin mendengarnya. Lexia-san tertawa gembira melihat reaksiku, dan dari sana, Luna-san dan aku diikutsertakan dalam diskusi tentang Yuuya-san.

Sudah sangat lama sejak aku tidak berbicara sebanyak ini dengan gadis seusiaku, dan saat kami meninggalkan kamar mandi, kami telah menjadi teman baik.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar