I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 5 Chappter 1 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 5 Chappter 1 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah bab yang dipersembahkan oleh Patreon, selamat menikmati ~



Bab 1 – Hidup Dengan Yuti

Bagian 1

“A-apa yang harus kita lakukan sekarang…?”

"Pakan?"

Fugo.

Kami berhasil menahan serangan dari seorang gadis bernama Yuti, yang memiliki kekuatan "Jahat" yang sama dan teknik "Suci" yang sama dengan Master Usagi. Kata-kata Master Usagi, yang muncul sebagai penolong kami, mengungkapkan bahwa Kejahatan telah menipu Yuti.

Akibatnya, Yuti tidak menyerang kami lagi, tetapi Tuan Usagi menyuruh kami untuk menjaganya.

Namun, Yuti sendiri mengurung diri di ruangan itu sendiri untuk menjernihkan pikirannya, dan dia tidak bisa didekati untuk berdiskusi. Yah, aku yakin banyak hal yang mengacau di kepalanya sekarang…

“Mau bagaimana lagi, aku akan melakukan rutinitas latihan harian aku atau semacamnya, lalu aku akan membuat makan malam.”

"Pakan!"

Fugo.

Night dan Akatsuki juga menjawab dengan manis, seolah mereka setuju dengan kata-kataku.

“Fuh! Fuh! ”

Sebelum datang ke dunia lain, aku biasa melakukan push-up umum, sit-up, back-up, dan squat, tetapi aku tidak pernah menurunkan berat badan karena suatu alasan. aku tidak melewatkannya, tetapi aku terus melakukannya setiap hari…

Bukan hanya aku menjadi lebih ramping karena naik level di dunia lain, tetapi juga massa otot aku tiba-tiba bertambah. Sungguh, dunia lain sangat aneh.

Setelah menyelesaikan latihan otot yang telah aku lakukan sejak sebelum aku datang ke dunia lain, aku berlatih dengan Night ketika aku tiba-tiba merasakan tatapan selain dari Akatsuki. Saat aku menoleh ke arah itu, aku melihat Yuti berdiri disana.

So Night dan aku menghentikan latihan kami sekali dan memanggil Yuti.

Um, ada apa?

“… ..”

Aku juga bingung dengan Yuti, yang tidak mengatakan apapun saat aku memanggilnya, tapi──.

Grroowwlll ~~~~.

Tiba-tiba, suara manis terdengar. Suara itu berasal dari perut Yuti.

“Uhm… mungkinkah kamu lapar?”

“… Mmm.”

Yuti mengangguk sedikit.

Memang, aku sudah bergerak sejak saat itu, dan Yuti baru saja selesai melawan aku juga. Selain itu, ini juga saat makan siang.

"aku mengerti. aku akan menyiapkan makanan sekarang, jadi tunggu sebentar. "

“… ..”

Yuti mengangguk lagi oleh kata-kataku dan diam-diam kembali ke kamarnya. Saat aku melihatnya pergi, aku memanggil Night dan Akatsuki.

“Baiklah, ayo kita membuat makanan.”

"Pakan."

Fugo.

Namun, kali ini aku lelah dengan pertarungan dengan Yuti, jadi jujur ​​saja, memasak terlalu merepotkan. Tetapi aku perlu makan sesuatu untuk menambah kekuatan aku, dan karena aku lapar, aku memutuskan untuk membuat hidangan pasta sederhana. Ini hanya masalah merebusnya.

Pasta memang dari Bumi. Sausnya juga dibuat oleh perusahaan Jepang, jadi aku sangat berterima kasih atas… atau bahkan teknologi makanan Jepang yang membuatnya mudah untuk makan makanan lezat.

Malam dan Akatsuki bisa makan pasta… sama seperti aku, atau lebih tepatnya manusia, jadi aku menyiapkan hal yang sama. Hmm… dipikir-pikir lagi, monster dunia lain masih sedikit berbeda dari makhluk Bumi.

Sambil memikirkan hal ini, pasta saus daging berhasil diselesaikan. Kemudian, mungkin karena tercium baunya, Yuti datang sebelum aku bisa memanggilnya.

"Baunya enak."

“Eh? Oh, itu… makan malam sudah siap, apa kamu mau? ”

“… ..Mmm.”

“… Oh, ngomong-ngomong, bagaimana kondisimu?”

"Tidak masalah."

"A-aku mengerti."

Dia seharusnya menerima pukulan yang layak dari serangan Master Usagi, tapi dia baik-baik saja. Itu luar biasa.

Sambil terkejut dengan jawaban Yuti, kami duduk di meja.

“Uhm… lalu, itadakimasu.”

"Pakan!"

“Buhi!”

“Mm? Itada, kimasu? ”

Mendengar kata-kataku, Yuti memiringkan kepalanya, lalu dia lebih memiringkan kepalanya, ketika dia melihat pasta ditempatkan di depannya.

“Oh, bukankah Yuti dan yang lainnya memiliki budaya mengucapkan itadakimasu… dan, kalau dipikir-pikir, kamu bahkan belum pernah melihat pasta juga?”

"Setuju. Bagaimana kamu memakannya? ”

"Ini adalah…"

Aku menunjukkan gestur makan sambil menggulung pasta dengan garpu yang sudah disiapkan, tapi Yuti masih memiringkan kepalanya. Kemudian, dia mengangguk dengan semacam keyakinan dan, untuk beberapa alasan, menawariku garpu.

“aku tidak tahu. Jadi, kamu memberiku makan. ”

"Hah?"

Aku hampir putus asa karena kata-kata yang tidak terduga. Beri dia makan, katanya? … Kurasa aku baru saja menunjukkan padanya cara memakannya.

“aku selalu diberi makan oleh mentor aku. Jadi, beri aku makan? ”

Apa maksudnya dia diberi makan sepanjang waktu? … Tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, itu salah… Dia bukan bayi lagi. Ataukah mentor Yuti yang terlalu protektif? Ini perbedaan besar dari master aku. Tidak, hanya tidak nyaman diperlakukan secara berlebihan oleh Master Usagi.

Mau tak mau aku menjadi bingung, tapi tidak ada tanda-tanda Yuti mulai memakannya sendiri; dia menatapku dengan mata murni dan membuka mulut kecilnya.

"Aaann."

“Ugh…”

Aku akhirnya membiarkan Yuti, yang kelihatannya tidak makan sendiri, makan pasta, kehilangan kesabaran.

"Sini."

“Mm… mm!”

Kemudian mata Yuti membelalak, dan dia menatapku dengan heran.

"Heran. Sangat enak. Apakah kamu benar-benar seorang koki? ”

“T-tidak, bukan hal semacam itu, tapi…”

“Memang… jika kamu seorang koki, kekuatan itu tidak bisa dijelaskan. Sungguh ajaib. "

Dia menatap aku dengan rasa ingin tahu tetapi terus memakan pasta dengan kecepatan yang sama, dan aku menemukan bahwa dia menghabiskannya dalam waktu singkat.

"Itu lezat."

"Itu terdengar baik."

Ya, ini adalah kemenangan atas keterampilan aku, atau lebih tepatnya upaya perusahaan aku.

Setelah makan Yuti selesai, aku akan memulai makan aku sendiri sekali lagi ketika Yuti menatap aku dengan ekspresi serius di wajahnya.

“Hmm? Apa yang salah?"

"Permintaan. Perkenalkan dirimu."

“Eh.”

Sekarang? Dan kamu hanya membuat beberapa permintaan yang sangat kasar!

“Aku tahu kamu adalah murid dari Orang Suci yang Menendang itu. Tapi sisanya, aku tidak tahu banyak tentangmu. "

“Sekarang aku sedang memikirkannya…”

Dia menyerang aku tiba-tiba. Sejak saat itu, aku bahkan tidak punya waktu untuk memperkenalkan diri, jadi… Tidak, aku ingin tahu struktur mental seperti apa yang kamu miliki jika kamu dapat memperkenalkan diri kamu tanpa beban dalam situasi itu.

“aku Yuuya Tenjou. Seperti yang kau tahu, aku adalah murid Master Usagi itu … "

“Dimengerti. aku Yuti. Murid dari Bow Saint. "

Setelah aku perkenalkan diri, Yuti sebentar ngomong juga. Dan setelah perkenalan singkat lainnya, aku bertanya tentang situasi saat ini yang tidak dapat dia tunda.

“Jadi, itu… sudahkah itu membuatmu merasa lebih baik…?”

"…Rumit."

"Begitu … Aku diminta untuk berbicara denganmu oleh Master Usagi …"

Saat aku memikirkan bagaimana menjelaskannya, wajah Yuti sedikit menunduk.

“… Orang yang membunuh tuan adalah manusia. … Tapi aku tidak pernah tahu bahwa ada "Jahat" di baliknya. Bahkan sekarang, aku tidak bisa memaafkan manusia yang membunuh majikan aku. Tapi jika kisah Usagi benar, maka manusia itu sudah tidak ada lagi. Jadi aku akan mengalahkan Jahat yang merupakan sumber dari segalanya. Itu saja."

“… ..”

Saat Yuti mengatakan itu, dia kembali menatapku.

aku bukan orang yang terlibat dalam balas dendam atau semacamnya, aku tidak akan bisa mengatakan apa-apa tentang itu, dan aku juga tidak punya hak untuk menghentikannya.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu sudah menebak ke mana tujuanmu mulai sekarang?”

"Tidak."

Jika itu masalahnya, apa yang dapat aku lakukan untuknya? Aku banyak memikirkannya, tapi karena hanya seorang pelajar, tidak mungkin aku bisa mendapatkan ide yang bagus, dan aku menghela nafas berat.

Saat mendongak, aku tiba-tiba melihat pakaian Yuti berlumuran lumpur.

Ah… dia pingsan setelah melawan kami, dan dia tetap di kamar begitu dia bangun. Itu artinya dia tidak punya waktu untuk berganti pakaian atau apapun. Ini akan menjadi ide yang bagus untuk menyiapkan bak mandi untuknya sebelum makan malam…

Saat aku memikirkan itu, aku melihat Yuti sedang menatap tubuhnya.

“Hmm? Apa yang sedang terjadi?"

aku tertutup lumpur. Ingin. aku perlu mencuci tubuh aku. "

“Oh… aku tahu kamu melawan kami dan tinggal di tempat yang sama. Tapi bukannya hanya mandi, kenapa kamu tidak mandi saja? ”

“? Mandi? Pertanyaan. Apa itu?"

“Eh? kamu tidak mengerti mandi, ya? … Tapi, kamu mengerti mencuci tubuhmu, kan? ”

"Afirmasi. Aku biasa melakukan itu dengan tuanku. "

Jika airnya hangat, itu bak mandi.

"Pemahaman. Ini menarik. aku akan mandi atau semacamnya. "

Baiklah, baiklah, aku akan mengambilkannya untukmu sebentar lagi.

aku bisa saja menggunakan pemandian terbuka portabel, tetapi aku tidak ingin keluar dari cara aku untuk menyiapkannya, jadi kali ini aku menyiapkan pemandian biasa di rumah Bumi.

Lihat, sudah siap.

"Hmm."

“… Hmm?”

Lalu entah kenapa, Yuti mengangkat tangannya dan menatapku.

“? Jika aku ingin mandi, aku harus melepas pakaian aku. "

“Y-ya, itu benar.”

“Yuuya, buka pakaianku.”

"Mengapa?"

Dia akan mandi, dan dia harus melepaskan pakaiannya. Tapi aku tidak akan membantunya!

"Apakah aku salah? Guru, dia selalu membantu aku melepaskannya. "

"Tuanmu?"

Dia tidak hanya terlalu protektif! Seberapa jauh dia menyayangi dia!

Aku tidak tahu berapa umur Yuti sebenarnya, tapi dia mungkin duduk di bangku SMP dari penampilannya. Namun tuannya memberinya makan dan menanggalkan pakaiannya, apakah dia akan membiarkannya berdiri sendiri…?

Tapi biasanya tidak baik jika aku melepas bajunya, jadi ketika aku berhasil meyakinkan Yuti, aku membawa Yuti ke kamar mandi. Saat kujelaskan soal shower dan sampo di kamar mandi, mata Yuti terbelalak.

“Tempat ini penuh dengan peralatan aneh. Apakah itu semua alat ajaib? ”

“Tidak, ini bukan benar-benar alat ajaib…”

“Karena ketika kamu memutar benda yang tidak jelas ini, air keluar. Luar biasa. ”

aku tidak pernah membayangkannya sama sekali, tetapi memang tidak akan ada yang namanya pancuran atau keran di dunia lain. Mengaktifkan keran untuk mengeluarkan air adalah hal yang menyenangkan.

“Sabun ini juga cukup mengesankan. Itu pasti lebih ceria daripada yang digunakan tuanku. "

“A-aku mengerti. Yah, setidaknya kamu tahu cara menggunakannya, kan? ”

Yuti mengangguk pelan oleh kata-kataku.

“Baiklah, lalu──.”

Aku akan segera masuk.

“Eeehh !?”

Yuti langsung melepas gaun putihnya meski aku hadir.

Hei, untuk seseorang yang berbicara tentang menginginkan bantuan untuk melepasnya lebih awal, kamu dapat melakukannya dengan mudah! … Tunggu, bukan itu masalahnya di sini!

Tindakan Yuti membekukanku, tapi mengabaikanku, Yuti langsung melepas bajunya dan pergi ke kamar mandi.

Sangat mengejutkan sampai aku membeku di tempat, tapi….

“… Untuk saat ini, ayo kita mencuci pakaian.”

Biasanya aku akan ragu-ragu apakah aku, sebagai seorang pria, dapat mencuci pakaian seorang gadis, tetapi setelah kejutan luar biasa yang aku terima sebelumnya dan kurangnya pakaian pengganti, aku mencuci pakaian tanpa berpikir.

Ketika aku mulai menjalankan mesin cuci, aku merasa lebih lelah secara mental daripada saat aku bertengkar dengan Yuti.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar