I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 5 Chapter 3 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 5 Chapter 3 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bab 3 – Naga Legendaris

Bagian 1

Seperti yang diberitahukan kepada kami, kami menghabiskan sekitar setengah hari untuk mencapai pintu masuk lembah, karena terletak setengah hari berjalan kaki dari ibukota. Ngomong-ngomong, waktu yang dihabiskan untuk bepergian bukan dengan berjalan kaki, tetapi dihabiskan di dalam kereta.

Jika aku pernah ke lembah sekali, kami akan membutuhkan waktu sekejap untuk sampai ke sana… Sayangnya, ini pertama kalinya aku ke sana, jadi itu tidak akan terjadi. Oleh karena itu, Owen-san mengatur agar sebuah kereta menurunkan kami di dekat lembah.

Tentu saja, berjalan sejauh itu akan sulit bagi Kaori. Ini bukan untuk Yuti, Night, Akatsuki, dan aku, tapi aku sangat berterima kasih.

“Ugh… Aku belum pernah naik kereta sebelumnya; itu membuat pantatku sangat sakit… ”

aku telah mengendarainya sekali, dan aku tidak merasakan sakit sebanyak Kaori. Ini mungkin karena perbedaan antara nilai status sangat berkaitan dengannya.

“Um… kamu baik-baik saja? Apakah kamu ingin istirahat sebentar? ”

Kaori menggelengkan kepalanya saat aku menanyakan itu padanya. aku sudah merencanakan untuk melanjutkan sesuai dengan kondisi fisik Kaori.

“Tidak, tidak apa-apa! Lebih penting lagi, ayo kita lihat naga legendaris itu secepatnya! "

Aku tidak bisa menahan senyum pahit saat Kaori menunjuk ke lembah dengan matanya yang bersinar. Apa yang bisa kukatakan? aku tidak tahu bahwa Kaori memiliki rasa petualangan yang sangat kuat sampai kami bepergian ke sini.

Dia tidak terbiasa dengan dunia, bahkan di Bumi, jadi dia pasti sangat tertarik dengan pengalaman baru semacam ini. Tidak, ini bukan hanya Kaori; aku juga penasaran dengan naga legendaris.

Namun, aku bahkan belum tahu apakah itu ramah, jadi kita harus berhati-hati di sini.

"Nasihat. Kaori, tetaplah dekat dengan Yuuya dan aku. "

“Y-ya!”

“Malam harus menjaga Kaori juga. Dan Akatsuki harus… Ya, ya. ”

"Pakan."

Fugo?

Night menjawab riang, sementara Akatsuki menginjak tanah seolah mengatakan bahwa dia tersinggung. Karena… yah, aku tidak bisa membayangkan Akatsuki bertarung. aku belum pernah melihat dia bertarung sebelumnya dan…

"Tidak, Akatsuki, jika kita terluka, pastikan kamu menyembuhkan kita dengan baik, oke?"

“Fugo? Buhi. "

Ketika aku segera menindaklanjutinya, Akatsuki sepertinya mengatakan bahwa mau bagaimana lagi dan memekik dengan bangga. Dia lucu.

Jadi, kami siap untuk pergi dan melangkah ke lembah.

***

“──Yuuya. Raksasa. Itu menuju ke arahmu. "

"Baik…!"

Seperti yang telah dijelaskan Owen-san, monster menyerang kami satu demi satu beberapa saat setelah memasuki lembah. Ini juga sangat berbeda dari (Sarang Setan Besar) tempat aku biasanya bertengkar. Semua monster adalah tipe yang belum pernah aku lihat sebelumnya.

Monster yang aku lawan sekarang adalah yang pertama dari jenisnya yang pernah aku lihat di lembah ini; monster berbentuk serigala yang ngiler ini disebut (Hungry Fang)s.

Monster ini tidak memiliki banyak bulu seperti Night, dan relatif ramping, dan menyerang secara berkelompok. Namun, seperti yang dikatakan Owen-san sebelumnya, mereka sekuat Bloody Ogre dalam hal kekuatan bertarung, jadi aku bisa menangani mereka dengan tenang.

aku selesai mengalahkan paket Hungry Fang yang menyerang aku dan menarik napas dalam-dalam.

"Fiuh … sepertinya tidak ada masalah mengalahkan mereka, tapi kekuatan mereka menakutkan …"

"Afirmasi. Taring Lapar selalu lapar, jadi kekuatan mereka saat berburu mangsanya luar biasa. ”

"Begitu … Atau lebih tepatnya, satu-satunya benda yang mereka jatuhkan adalah batu ajaib …"

Satu-satunya hal yang tersisa di tempat di mana Hungry Fang menghilang adalah batu ajaib kelas B. Mempertimbangkan bahwa aku mendapatkan baju besi yang aku kenakan sekarang dan hal-hal lain dari Bloody Ogre, tidak ada gunanya memburunya, bahkan jika itu pangkat yang sama.

“Selalu ada banyak item yang jatuh sampai sekarang, jadi aku merasa sangat kecewa ketika aku tidak mendapatkannya seperti sekarang.”

"Penyangkalan. Selalu ada yang salah dengan Yuuya dalam hal menjatuhkan barang. "

“Eh?”

Apakah itu benar? Setiap kali aku mengalahkan mereka, musuh biasanya menjatuhkan suatu item. Tidak, aku rasa item drop langka tidak terlalu sering jatuh. Saat aku mengambil batu ajaib dan bosan, Kaori, yang dilindungi oleh Night dan Akatsuki, mendekatiku.

“Terima kasih atas kerja kerasnya. Maaf, aku tidak bisa melakukan apa pun untuk membantu kamu … "

“Tidak, tidak, jangan khawatir tentang itu. Kami memutuskan untuk membuat kamu dilindungi sejak awal. "

"Setuju. Jangan khawatir tentang itu, Kaori. Kita masing-masing memiliki kekuatan dan kelemahan kita sendiri. "

"Terima kasih banyak."

Mengatakan itu, Kaori menundukkan kepalanya. Meski begitu … sulit dipercaya bahwa Yuti menggunakan kekuatan "Jahat" untuk menyerang kami beberapa hari yang lalu saat dia menunjukkan belas kasihan terhadap Kaori. Nah, Kaori juga menjaga Yuti di Bumi, jadi kurasa itu sebabnya dia membuka hatinya.

Apapun masalahnya, itu indikasi yang bagus, mengingat bagaimana Yuti mengatakan dia akan membunuh manusia.

“Sekarang, sudah lama sejak kita memasuki lembah, bolehkah kita istirahat dan makan? Ini adalah tempat yang asing, dan menurut aku yang terbaik adalah istirahat lebih awal. "

"aku setuju. Penting untuk berhati-hati. "

“Ya, aku pikir itu terdengar benar!”

Bukan hanya Yuti dan Kaori, tapi juga Night dan Akatsuki menanggapi kata-kataku, jadi aku sekali lagi mengaktifkan sihir teleportasi dan siap kembali ke rumah Sage-san saat Yuti tiba-tiba menghentikanku.

“Yuuya,”

“Hmm?”

"Saran. Ayo makan siang di sini. ”

“Eh?”

"Alasan. Makan di alam, sangat enak. Sangat menyenangkan di sini. "

Seperti yang dikatakan Yuti, saat memasuki lembah tempat konon naga legendaris tidur, yang dikelilingi pegunungan berbatu terjal di kedua sisinya, area di sekitar bagian lembah itu diberkahi dengan alam. Dipenuhi dengan tanaman yang belum pernah aku lihat bahkan di (Sarang Setan Besar), dengan banyak kelembaban dan lumut karena sungai yang mengalir melalui lembah; itu tempat seperti itu.

Jika kita berbicara tentang berada di tengah-tengah alam, file (Sarang Setan Besar) juga cukup. Namun, tentunya tidak mungkin untuk makan di dekat sungai yang mengalir di (Sarang Setan Besar) seperti di lembah ini.

“Hmm… Aku ingin tahu apa tidak apa-apa? Soalnya, bukankah menurutmu bau makanan akan menarik monster? "

“Jangan khawatir. Kami bisa menangani mereka. Jika kamu masih tidak yakin, aku akan menyiapkan penghalang sekarang. "

“Eh?”

Saat mau tak mau menanggapi ucapan aneh Yuti, Yuti linglung, seolah sedang melihat ke kejauhan.

Lalu…

"…aku dapat melihatnya."

"Apa yang kamu lihat?"

Tak merespon kata-kataku, Yuti segera mengangkat busurnya dan melepaskan sejumlah besar anak panah ke langit.

Terjemahan NyX

Sekarang, kita akan baik-baik saja.

"Apa?!"

aku tidak dapat memahami arti dari tindakannya karena itu tidak masuk akal, dan aku hanya bisa bingung. Bukan hanya aku, tapi Kaori dan yang lainnya juga, masing-masing saling memandang, tidak dapat memastikan apa niat Yuti.

Kemudian Yuti melihat kebingungan kami dan menjelaskan.

aku bisa melihat masa depan.

"Hah?"

“Tentu saja, itu tidak sempurna. Tapi ini sangat akurat. Jadi aku hanya menembaknya terlebih dahulu sehingga anak panah itu akan mengenai mangsanya saat dia keluar, menurut prediksi itu. "

“… ..”

Kaori tidak bisa berkata-kata oleh kata-kata Yuti yang blak-blakan. Benar… Yuti bisa melakukan hal yang keterlaluan. Itu sebabnya dia bisa memprediksi bahwa tulangan akan jatuh di kepala ibu dan bayinya saat kami pergi berbelanja pakaian.

Tidak, ini tidak semua tentang memprediksi masa depan, apa yang dia maksud dengan menembakkan anak panah sebelumnya untuk menyamai prediksi masa depan …

Tetapi ketika aku memikirkannya, aku tiba-tiba teringat saat aku melawan Yuti, aku menerima serangan yang tidak bisa dijelaskan.

“Saat aku melawan Yuuya, aku juga menggunakannya── lihat !?”

“Eh?”

Saat Yuti mengalihkan pandangannya ke semak-semak hutan, Kaori dan aku mengikuti pandangannya ke arah itu juga, dan tiba-tiba sebuah Hungry Fang, yang baru saja kami lawan, datang dari sana, meneteskan air liur.

Wah!

Karena benar-benar lengah, aku buru-buru mencoba mengangkat senjataku, tapi sebuah anak panah mengenai Taring Lapar di antara alisnya, meski Yuti belum bergerak. Kemudian, Hungry Fang berubah menjadi partikel cahaya dan menghilang.

Ini adalah penghalang.

Itu benar-benar tidak nyata. Tidak, sungguh, keberadaan apa pun yang menyandang gelar "Suci" adalah di luar akal sehat. Tidak, tampaknya Yuti bukanlah seorang "Suci" resmi tetapi seorang murid … tetapi jika ini dilakukan oleh seorang murid, dan itu bahkan lebih luar biasa …

Sekali lagi, saat aku gemetar melihat kemampuan luar biasa Yuti. Yuti menatapku dengan santai.

"Jangan khawatir. Sekarang kita bisa makan makanan enak di tempat ini. Yuuya, masak. "

"…Iya."

Sementara itu, berkat Yuti, aku mulai menyiapkan makanan tanpa masalah, jadi aku mengaktifkan sihir teleportasi aku lagi dan menghubungkan ruang yang terdistorsi ke rumah aku. Tentu saja, semua masakan dan semacamnya dilakukan di Bumi, jadi aku harus tetap kembali. Tapi aku bisa mengatasinya sendiri.

Sekarang, apa yang harus aku buat.

Untuk beberapa alasan, ketika aku memikirkan makanan untuk dimakan di luar ruangan, baik barbekyu atau kari muncul di benak aku, jadi aku memutuskan untuk membuat kari kali ini.

Saat aku selesai membuatnya dengan cepat dan kembali ke lembah lagi, Night dan Akatsuki sedang menggulung salah satu batu besar yang berserakan. Ketika aku melihatnya lebih dekat, aku melihat bahwa Kaori dan yang lainnya telah menyiapkan meja dan kursi sederhana menggunakan batu-batu ini.

Terima kasih atas persiapannya.

“T-tidak! Masakannya diserahkan pada Yuuya-san. Setidaknya kita harus melakukan ini… ”

Kaori tersenyum saat mengatakan itu, dan kemudian dia menyadari bau yang tercium dari panci di tanganku.

“Bau itu adalah… kari!”

"Ya. aku tidak tahu harus membuat apa, tetapi ketika aku memikirkan makanan di luar ruangan, kari muncul di benak aku. "

Nah, pada karyawisata kemarin, aku tidak menyangka akan ditugaskan memasak kari, dan aku juga tidak berpikir aku harus membeli bahan-bahannya juga.

"aku setuju. Untuk piknik, itu akan menjadi sandwich dan onigiri (bola nasi), tetapi untuk perjalanan berkemah, itu akan menjadi kari! ”

"…Ingin tahu. aku tidak pernah mencium bau seperti itu. Bau ini membuatku lapar… ”

Yuti, yang belum pernah mendengar tentang kari, penasaran dengan pot aku dan mengusap-usap perutnya saat menjelaskan pikirannya. Itu benar; kari baunya menggugah selera, bukan?

aku juga lapar, jadi aku segera menuangkan kari ke piring yang aku bawa dan menyajikannya. Yuti terlihat semakin tertarik dengan kari di hadapannya.

“Warnanya juga aneh. Bisakah kita benar-benar memakannya? ”

"Tentu saja."

“… Hmm. Dibutuhkan sedikit keberanian. Tapi baunya enak… ”

Memang benar warna kari, bagi yang belum tahu… ya, itu warna yang cukup menantang. Tidak masalah bagi kami yang terbiasa memakannya. Namun saat Kaori, Night, dan Akatsuki mulai makan, Yuti akhirnya terlihat sudah mengambil keputusan dan menggigitnya.

"Hah!"

Dan saat matanya melebar, dia menatap Kaori dan aku dengan ekspresi bersemangat.

“Ini, ini, ini enak. Itu sangat bagus. "

“A-begitu? Itu terdengar baik. Dan aku senang kamu memakannya sendiri juga. "

“Hmm. Bagaimanapun, aku sedang tumbuh. "

“Yuuya-san, kamu sangat pandai memasak… ini sangat enak!”

Kare sangat disukai oleh mereka berdua, tapi anggap saja yang aku lakukan hanyalah memotong sayuran dan merebusnya dengan bubuk kari Jepang komersial … Yah, aku tidak membuatnya dengan satu jenis bubuk kari, tetapi campuran dua jenis bubuk kari, jadi mungkin rasanya sedikit berbeda. aku tidak memiliki kemewahan itu sebelumnya, tetapi sekarang aku mendapatkan uang dengan mengubah hal-hal dari dunia lain, aku telah memperluas ruang lingkup masakan aku, atau lebih tepatnya hal-hal yang dapat aku lakukan.

“Waguwagu… Guk!”

“Fugo. Fugofugo. ”

Night dan Akatsuki juga menikmati kari mereka, jadi melegakan. Saat aku melihat semua orang makan, aku membawa porsi kari ke mulut aku dan mengangguk sekali. Ya, ini enak.

Saat kami masing-masing menikmati kari dengan cara ini, aku tiba-tiba menyadari sesuatu.

… Rasanya sangat enak sampai-sampai aku lupa semuanya, tapi baunya tidak menarik monster atau apapun, bukan? Terlepas dari penghalang Yuti, itu masih baik-baik saja, bukan?

“Guooooooooooooooo!”

"" "?" ""

“Buhi!”

──Suara itu, atau lebih tepatnya raungan dari sesuatu yang sepertinya bukan dari monster, terdengar. Kemudian, tepat sebelum suara gemuruh mencapai kami, sepertinya semacam cahaya membanjiri Akatsuki seolah-olah itu (Suaka) skill telah diaktifkan, tetapi tidak ada waktu untuk memeriksanya.

Deru itu mengguncang pepohonan dan tanah di sekitarnya, dan menyebabkan air sungai memercik dengan keras. Raungan misterius membuat kami menjatuhkan kari di tangan kami tanpa sadar, dan kami menutup telinga kami, dan mengangkat kepala kami.

Saat kami mati-matian menahan suaranya, dampaknya akhirnya mereda. Kami mulai bergerak, memeriksanya.

Suara apa itu?

“Tidak diketahui. Tapi itu tidak biasa. "

Meski telingaku tertutup, aku masih terguncang hingga kepalaku berdengung.

"Kaori, kamu baik-baik saja?"

“Y-ya… entah bagaimana… karena, um, Akatsuki-san membantuku…”

“Buhi.”

Seperti yang aku duga, sepertinya aku tidak salah tentang Akatsuki yang mengaktifkan (Suaka) ketrampilan. Yuti, Night, Akatsuki, dan aku bisa menahannya karena kami memiliki beberapa kemampuan, tapi Kaori berbeda. Namun, tampaknya Akatsuki menyadari itu, dan mengurangi kerusakan dengan menerapkan (Suaka) keterampilan untuk Kaori.

“Terima kasih, Akatsuki. Itu sangat membantu. ”

"Buhibuhi."

Akatsuki mengangguk seolah mengatakan itu sudah jelas, tapi itu benar-benar membantu Kaori. Selain itu, sangat lucu melihat Akatsuki terlihat begitu tinggi dan perkasa seperti itu.

“Aaah… kari yang kita makan benar-benar rusak, tapi porsi di dalam panci masih terlihat aman.”

"Penyesalan…"

Di depan kari yang jatuh ke tanah, Yuti menggumamkan itu dengan suara sedih.

“Dan suara apa itu tadi? Itu bukan suara normal menurut imajinasi aku… "

Bagaimanapun, tanah dan pepohonan berguncang – beberapa di antaranya tidak dapat menahan dampak auman, dan bahkan ada pohon yang tumbang. Akatsuki sangat membantu (Suaka) di Kaori. Jika bukan karena (Suaka) keterampilan, Kaori pasti akan dikembalikan ke rumah Sage-san.

Setelah semua orang dipastikan aman untuk saat ini, aku harus memikirkan tentang suara tadi, tapi saat itulah Kaori membuka mulutnya.

“Nah, suara itu… itu terdengar seperti tangisan atau… auman bagiku.”

"Mengaum?"

Roar, katamu? Mungkinkah…

aku memiliki perasaan yang mengerikan tentang hal itu, dan tiba-tiba sensasi mengambang datang ke atas kami.

"Hah?"

Apa yang terjadi … tanah berguncang lebih dari sebelumnya, dan aku perhatikan bahwa, dengan setiap benturan, kami mengambang di atas tanah. Sama sepertiku yang wajahnya membiru, Yuti juga memperhatikan sesuatu dan bergumam cemas.

“Ini tidak bisa diprediksi. aku tidak bisa melihatnya. Barrier, itu tidak ada gunanya… ”

Itu adalah panah yang diramalkan Yuti tentang masa depan dan dilepaskan sebelumnya, tetapi itu tidak membantu situasi yang sedang terjadi sekarang.

Karena──.

“Yu-YuYuYu-Yu-Yuuya-san…”

“… ..”

aku sudah menebak semuanya, tetapi aku tidak bisa bergerak sekarang. Karena saat suara dan benturan yang mendekat semakin keras dan keras, aku tidak dapat berdiri dengan benar.

“T-Naga…!”

"Mengherankan. Naga ini terlihat persis seperti naga dari buku cerita lama… ”

aku berbalik dengan ketakutan dan melihat di depan aku ada mulut yang berbentuk seperti dinosaurus yang pernah aku lihat di film dan buku.

“… ..”

“… ..”

Sisik ungu tua memberi naga udara yang mempesona pada pertemuan pertama kami .. Penampilan naga, yang memiliki kesan agak tajam, sangat agung.

Saat aku akan terpesona hanya dengan nafasnya, mataku bertemu dengan pemilik mulut itu.

Aku tertarik pada naga itu sendiri, tapi aku tidak bisa berbuat apa-apa sekarang karena dia muncul di hadapanku. Dan ini bukan naga biasa dengan imajinasi apa pun. Karena ukuran tubuhnya aneh. Dia besar – terlalu besar.

Dia sebesar gedung pencakar langit yang tergeletak di samping. Karena ukurannya, tubuhnya benar-benar menghantam bebatuan di kedua sisi lembah, tetapi mungkin memaksa jalan untuk melewatinya karena bahkan bukit-bukit berbatu itu telah terkikis dan runtuh.

Semuanya di luar kebiasaan.

Tidak hanya ukuran tubuhnya, tapi juga suasananya; semuanya luar biasa. Bahkan Yuti, yang lebih kuat dariku, serta Night dan Akatsuki kaku dan tidak bisa bergerak.

Dan…

“Guuoooooooooooo!”

Naga di depanku mengangkat kepalanya tinggi-tinggi ke langit dan sekali lagi membiarkan auman yang kami dengar sebelumnya.

Dalam menghadapi situasi yang konyol seperti itu, aku hanya punya satu pikiran.

Ya, aku akan mati.

Karena apa pun yang terlintas dalam pikiran, itu tidak mungkin. Tidak, aku awalnya tidak berencana bertarung, karena permintaan Owen-san hanya untuk menyelidikinya. Tapi kami akhirnya bertemu dengannya.

Saat pikiranku kosong dan aku tidak bisa mengeluarkan suaraku, tiba-tiba aku mendengar suara yang berbeda dari teriakan yang kudengar sebelumnya.

“Hei, kamu manusia lemah di sana!”

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar