I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 5 Chapter 6 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 5 Chapter 6 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 3

“Hah! Hah! Hah!

Saat Yuuya dan yang lainnya kembali ke rumah, Petarung Tangan Kosong, yang lukanya telah disembuhkan oleh Akatsuki secara tidak sengaja, mati-matian berlari melalui Sarang Setan Besar.

“Sialan… sial… sial… sial!

Apa yang saat ini ada di pikiran Orang Suci Tinju adalah sosok Yuuya, yang mengacaukan Orang Suci Tinju dengan kekuatan yang luar biasa.

Fist Saint tidak pernah mengalami kekalahan, dan dia adalah seorang jenius berbakat yang mampu menyerap semua jenis teknik. Itulah mengapa dia mengambil gelar ini dari Saint Fist sebelumnya dalam waktu satu tahun setelah menjadi muridnya. Sejak saat itu, dia menjadi semakin rakus akan kekuasaan.

Dan kekuatannya menyebabkan arogansi, dan tak lama kemudian, dia mendapati dirinya tidak hanya mencari kekuatan tetapi juga mencari lawan untuk menggunakan keterampilan yang diperolehnya.

Namun, untuk Saint Fist yang sangat kuat, tidak banyak orang yang bisa menerima tekniknya. Sebagian besar akan mudah rusak jika Saint Fist menunjukkan sebagian kecil dari warna aslinya.

Itulah mengapa, bagi Orang Suci Tinju, keberadaan lain tidak signifikan.

──Dan sekarang, Petarung Tangan Kosong itu telah dikalahkan tanpa bisa melakukan perlawanan apapun.

Bahkan ketika dia memanfaatkan sepenuhnya semua teknik yang dia peroleh dengan bakatnya, dan bersama dengan kekuatan Jahat, dia masih tidak bisa mencapai Yuuya.

Sebaliknya, sama seperti mantan Petarung Tangan Kosong mencuri teknik orang lain dan menggunakannya dalam bentuk yang lebih sempurna untuk menghancurkan hati mereka, Yuuya melakukan hal yang sama padanya.

Seolah-olah hasil ini wajar.

Bagi Orang Suci Tinju, orang-orang di sekitarnya hanyalah mainan untuk dia gunakan untuk menguji kemampuannya. Namun, bagi Yuuya, Petarung Tangan Kosong hanyalah… objek pengamatan.

Tidak ada emosi sama sekali, hanya ketidakpedulian. Dengan tatapannya, kebanggaan Orang Suci Tinju sudah compang-camping.

Saat dia mundur ke tempat dimana dia tidak bisa lagi ditangkap oleh Yuuya dan yang lainnya, dia mengambil nafas dalam untuk memperbaiki nafasnya yang tidak teratur.

“Aku tidak akan pernah memaafkan mereka… karena telah mempermalukanku seperti ini… Aku akan memberikan mereka semua neraka yang belum pernah mereka rasakan…!”

The Fist Saint, yang bersumpah untuk membalas dendam pada Yuuya dan Usagi dan semua orang, mencoba untuk meninggalkan tempat kejadian dengan langkah yang mengejutkan.

“Selanjutnya… Yang berikutnya adalah…!”

“───Selanjutnya? Jangan katakan hal gila. "

Apa, siapa itu?

Tiba-tiba, respon dari perkataannya membuat Fist Saint dalam posisi bertarung dengan tergesa-gesa.

Di masa lalu, Orang Suci Tinju akan tercengang oleh fakta jika ada orang yang bisa bergerak tanpa dia sadari, tapi sekarang Orang Suci Tinju tidak punya waktu untuk memikirkannya.

Pemilik suara itu muncul sebagai respon dari Fist Saint yang kelelahan.

“Apa yang kamu katakan sebelumnya…”

Orang yang muncul di hadapan Orang Suci Tinju adalah Ouma, yang dianggap telah pulang untuk tidur. Di depan Ouma, kecemasan yang tidak biasa melanda dirinya, dan dia bertanya dengan nada tidak sabar.

“Apa yang kamu katakan sebelumnya, kamu bajingan!”

Ouma tampaknya tidak peduli saat dia mendekati Orang Suci Tinju dengan tubuh kecilnya dan menyeringai padanya.

Kamu mengatakan sesuatu yang aneh sebelumnya.

"Apa? Apa yang kamu maksud dengan aneh? "

“Ah ya. Ini tentang yang berikutnya──. ”

"Hah! Apa yang aneh tentang itu? Berikutnya, lain kali! Kali ini aku tidak kalah! aku baru saja mundur! Lain kali, aku pasti akan menang. Lain kali, aku pasti akan menang, dan aku akan memberi mereka semua neraka! "

“Begitu, begitu…”

Ouma tertawa geli mendengar kata-kata dari Saint Fist──.

“Itu adalah pola pikir yang sangat cerdas yang kamu miliki di sana. Apakah kamu pikir kamu akan bisa pulang dengan selamat setelah bertengkar dengan teman-temanku? ”

"Apa? Teman kamu? Aku tidak yakin apa yang kamu bicarakan ketika kamu hanya seekor naga kecil … "

Saat berikutnya, tubuh Ouma kembali ke ukuran aslinya.

“Eh, ah, apa?”

Di depan naga besar yang tiba-tiba muncul, Fist Saint duduk di tanah, kehilangan ketenangannya.

“Hanya seekor naga kecil, ya? Aku adalah naga yang hidup sejak permulaan waktu, tahu? "

“T-tidak mungkin! Sejak awal waktu, katamu? Apakah kamu mengatakan bahwa kamu adalah naga legendaris? Itu seharusnya hanya dongeng! ”

Ouma membuka mulutnya lebar-lebar saat dia mendekatkan wajahnya ke Fist Saint, yang menatapnya dengan bodoh.

“Tidak ada waktu lain untukmu. Di sinilah akhirnya. "

“Oh, Aaah───.”

Kata-katanya tidak bertahan lama. Ouma mengunyah dan menelan makanan di mulutnya.

Lalu dia mengerutkan kening.

"Itu tidak baik. Setelah makan makanan Yuuya, selera aku menjadi jauh lebih cerdas. aku telah menjadi apa yang disebut sebagai ahli. "

Sambil menggumamkan itu, Ouma kembali ke ukuran mungilnya dan mulai kembali ke Yuuya dan yang lainnya seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Yah, aku sudah bekerja keras hari ini, dan aku akan meminta Yuuya membuatkan sesuatu yang enak untukku. aku pikir… hamburger terdengar seperti ide yang bagus. ”

Saat Ouma pergi, suasana damai sekali lagi terasa di "Sarang Setan Besar".

***

“──Apa?”

Di World Disposal Ground, salah satu dari tiga "Evil" yang berkumpul di sana bergumam dengan cemas.

"Tidak mungkin … Kenapa, kehadiran Orang Suci Tinju … kehadiran Iblis yang kuberikan kepada Orang Suci Tinju … hilang?"

Orang yang mengeluarkan suara tidak sabar adalah Jahat yang memberikan kekuatan pada Saint Fist.

“Ini juga aneh bagiku. Kekuatan yang aku berikan kepada murid-murid dari Bow Saint telah terputus juga. "

Menanggapi Kejahatan yang tidak sabar, Jahat lain dengan suara tenang menjawab dengan rasa ingin tahu.

“Aneh… Tidaklah mengherankan jika murid dari Bow Saint telah meninggal di suatu tempat, tapi akan aneh jika tanda-tanda kekuatan Jahat menghilang sama sekali. Di atas segalanya, tidak mungkin kehadiran Saint Fist, salah satu dari sedikit orang yang memenuhi kriteria, menghilang begitu saja. "

"Itu benar. Bayangan itu saja tidak lagi cukup untuk menangani Fist Saint. Untuk alasan ini, aku berpikir untuk pergi ke sana untuk menanganinya sendiri … "

Menanggapi analisis ketenangan Evil, Evil pertama yang membuka mulutnya menjawab begitu.

“Tapi kemudian, tidak apa-apa, bukan? Artinya tidak ada lagi masalah, kan? ”

“Nah, dari sudut pandang sederhana, ya. Tapi pendapat aku tidak terlalu positif. "

“Eeh, kenapa?”

“Karena itu artinya ada orang yang bisa bersaing dengan kekuatan kita. Terlalu berbahaya untuk membiarkannya tidak dicentang. "

“Bukankah itu yang Kudus?”

"Tidak mungkin. Sebagian besar Yang Kudus telah jatuh ke tangan kita atau telah dibunuh oleh tangan Orang Suci Tinju. Ada sangat sedikit kaum Kudus yang bisa melawan kita. Selain itu, satu-satunya Holy yang dapat bersaing dalam hal kekuatan dan kompatibilitas dengan Fist Saint mungkin adalah Sword Saint, yang merupakan yang terkuat dari semua Holy. Tetap saja, tidak mungkin Pedang Suci akan bisa keluar tanpa cedera. "

Kejahatan yang mengatakan itu terus menjijikkan.

“Itulah mengapa aku tidak bisa membiarkan orang yang membunuh Orang Suci Tinju bebas. Bahkan jika itu Pedang Suci, dia masih menjadi ancaman bagi kita. "

"Apa yang akan kamu lakukan? Apakah kamu akan membunuhnya? ”

“Tentu saja, kami perlu melakukan itu. Tapi…"

“Ah, begitu.”

Berbeda dengan nada sopan si Jahat, si Jahat yang bermartabat mengangguk sekali.

Mari kita mulai perang melawan yang Kudus.

“Eh, benarkah? Itu bukan kebohongan, bukan? Yaayyy! ”

Jahat yang tertawa dengan polos tidak bisa mengendalikan kesenangannya dan bertanya dengan penuh semangat.

"Kapan? Kapan kita akan membunuh mereka !? Berapa banyak dari mereka yang akan kita bunuh? Apakah itu semuanya? ”

"Tenang. Tentu saja, kami akan membunuh sebanyak yang kami bisa, tapi tidak semua. Jika kamu ingin ikut dengan kami, kamu harus menerimanya. "

“Eeh? Mengapa?"

Tentu saja, untuk memperbudak mereka.

"Budak?"

"Iya. Tujuan kami adalah untuk mengendalikan dunia, karena kami adalah sisi negatif dunia … Untuk melakukan itu, kami perlu mengontrol ancaman yang mungkin ada. "

“Hmm… Sesuatu seperti itu?”

Begitulah cara kerjanya.

Kejahatan yang tidak bersalah tampaknya agak tertekan, tetapi dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya.

“Kalau begitu, kapan kita akan memulai penyerangan? Bisakah aku menjadi yang pertama? ”

"Ya baiklah. Mereka yang tidak ada di sini tidak akan mengeluh. "

Hore!

“… Jika kita akan berperang melawan Yang Suci, kita tidak bisa begitu saja membiarkan entitas yang membunuh Orang Suci Tinju itu bebas, bukan?”

"Aku pikir begitu. Nah… ada banyak Kudus yang telah jatuh kepada kita juga. Jumlahnya telah melebihi Yang Kudus yang tetap memusuhi kita. aku tidak berpikir kita bisa kalah. "

Sambil mengatakan itu, si Jahat menatap ke langit, membayangkan seseorang yang belum diketahui yang mengalahkan Saint Fist.

“Aku tidak tahu siapa kamu, tapi… kamu tidak akan bisa menghentikan kami.”

Dan kemudian mereka bertiga menghilang dari tempat itu.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar