I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Chapter 2 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Chapter 2 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Berikut babnya, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bab 2 – Menuju Laut Dengan Semua Orang

Bagian 1

aku berhasil meyakinkan Guru Usagi untuk mengizinkan aku belajar dengan serius dan mempersiapkan ujian untuk kepuasan aku. Dan hari ini adalah hari terakhir dari tes reguler.

“A-sudah berakhir!”

Kaede berteriak dengan suara yang bisa didengar di seluruh kelas saat dia meregangkan tubuh sekuat yang dia bisa setelah menyerahkan ujian terakhir. Saat dia melakukannya, aku berusaha sebaik mungkin untuk mengalihkan pandangan dari dada Kaede.

Ketika aku melihat lebih dekat, aku melihat bahwa anak laki-laki lain sedang menatap Kaede. Apa tidak apa-apa melihatnya begitu banyak…? Dia akan marah…

Saat aku memikirkannya, Rin mendekati Kaede.

“Hei, Kaede? Artinya, seperti yang diharapkan, layanan kamu terlalu bagus, bukan? ”

“Fuee? Layanan?”

“Dadamu.”

Seperti yang ditunjukkan Rin, Kaede perlahan memeriksa situasinya.

Lalu…

“~~!”

Wajahnya menjadi merah padam, dan dia segera berhenti melakukan peregangan. Melihat ini, aku bisa mendengar suara-suara kecewa dari anak laki-laki di sekitarnya.

“Ah…!”

“Kanzaki itu, dia melakukan sesuatu yang tidak perlu…!”

“Itu adalah Shangri-la sesaat…”

“──Baik, aku bisa mendengar semuanya, oke?”

Segera setelah Rin mengatakan itu dengan nadinya yang menonjol, anak laki-laki semua menegakkan postur mereka. M-mereka sangat mudah dimengerti …

Kaede, yang menyadari bahwa aku sedang melihat percakapan mereka, menghampiriku, pipinya masih merah.

“B-bagaimana ujianmu, Yuuya-kun?”

“Eh? Ah iya. aku bertanya-tanya apakah itu mampu mencerminkan apa yang aku pelajari dengan benar… ”

“Apakah begitu? … aku meminta Rin-chan untuk melihat aku belajar. Dan kemudian aku mendapat banyak pertanyaan yang diprediksi Rin-chan! ”

“Eh, bagus sekali!”

Ketika kata-kata Kaede membuatku tanpa sadar mengalihkan pandanganku ke arah Rin, dia menggaruk kepalanya karena malu.

“Itu bukan masalah besar. Siapapun dapat membuat prediksi jika mereka mengetahui karakteristik gurunya. “

“… Itu sama sekali tidak benar.”

“Menurutku itu juga tidak semudah itu…”

Pertama-tama, apa yang dimaksud dengan memahami karakteristik guru?

Yah, aku tidak begitu pandai untuk memulai, jadi aku mempelajari seluruh rentang tes.

Tetap saja, mungkin karena aku naik level, ingatan aku pasti meningkat. Juga, penglihatan aku menjadi lebih baik juga. Hal-hal yang telah aku pelajari langsung mengalir ke kepala aku… Apa itu? Perasaan ini.

Sebelum aku naik level, aku bahkan tidak bisa belajar apa pun dari studi aku.

Saat aku memikirkan hal ini, yang lain yang akrab denganku, seperti Ryo dan Shingo-kun, berkumpul.

“Oh, semuanya ada di sini.”

“Hei, bagaimana ujian semua orang?”

“Yah, aku pikir aku melakukannya lebih baik dari yang aku harapkan.”

“aku juga tidak punya masalah.”

“aku pikir aku baik-baik saja, tapi … Tidak, aku ingin berpikir aku baik-baik saja.”

“Tidak, aku menjagamu, jadi jangan mengatakan hal-hal yang menyedihkan seperti itu…”

Rin memandang wajah Kaede yang enggan dengan ekspresi tercengang.

Saat aku tersenyum pahit pada interaksi itu, aku menyadari bahwa Yukine, yang duduk di sebelahku, dalam keadaan linglung.

“Hmm? Ada apa, Yukine? ”

“…aku hanya lelah…”

“A-begitu? … Ngomong-ngomong, bagaimana ujianmu? ”

“… Aku hanya ingin memikirkan hal-hal menyenangkan dalam hidup saat ini.”

Dengan kata lain, itu tidak terlalu bagus.

Saat kami melakukan percakapan ini, siswa lain sedang menuju rumah atau ke aktivitas klub mereka.

“Oh, ngomong-ngomong… apakah Kaede baik-baik saja dengan aktivitas klubnya?”

Saat Ryo tiba-tiba menanyakan itu, Kaede mengangguk.

“Ya. Kegiatan klub itu sendiri akan dimulai besok. “

“Oh ya, bagaimana aktivitas klubmu, Yukine?”

“Eh? Hyodou punya aktivitas klub? ”

Ryo menatap Yukine dengan heran… Yukine mengikuti aktivitas klub. Klub macam apa itu? Apakah ini klub musik ringan?

“… Hmm. Ini klub penelitian ilmu gaib. “

“Kamu pergi ke klub yang tidak terduga!”

Namun, Kaede dan Rin sepertinya mengetahuinya dan tidak terlalu terkejut.

“… Aku bebas dari segala jenis aktivitas klub hari ini. Dan aku juga belum membawa buku eksperimen apa pun hari ini. ”

“K-kamu harus sangat berhati-hati dengan itu…”

Entah kenapa, Kaede mengatakan itu pada Yukine dengan kedutan di pipinya. Apakah terjadi sesuatu pada mereka?

“Ya, benar! Sekarang ujiannya sudah selesai, liburan musim panas sudah dekat! ”

“Ah, kamu benar.”

“… Tanganku penuh dengan ujian belakangan ini.”

“Ya, itu juga terjadi padaku!”

“… Kaede dan Yukine, kamu harus meluangkan lebih banyak waktu untuk belajar.”

“Ahahaha…”

Aku menyadari dari kata-kata Kaede bahwa liburan musim panas memang akan segera datang.

Meski begitu, aku tidak punya rencana khusus… dan jika aku harus memilih suatu aktivitas, itu akan menghabiskan lebih banyak waktu di dunia lain. aku ingin memeriksa seluruh area di Sarang Setan Besar secepat mungkin.

Saat aku memikirkan itu, Kaede menyarankan dengan mata berbinar.

“Jadi kenapa kita tidak bersenang-senang bersama! Ada juga festival musim panas, kan? ”

“Tidak apa-apa, tapi kamu tahu bahwa liburan musim panas bukan hanya tentang bermain, kan?”

“Eh? Bukankah itu? ”

“… Ada masalah serius di sana.”

“U-um… kita harus mengerjakan PR musim panas kita juga, bukan?”

“” Ugh! “”

“Dan aku mendengar ada banyak hal.”

“” Uh! “”

Kaede dan Yukine tercengang oleh kata-kata Shingo-kun dan Rin. Eh, apa mereka benar-benar berpikir tidak ada kemungkinan itu? … Tidak, aku rasa beberapa sekolah tidak memilikinya.

Keduanya menyadari bahwa itu bukan hanya liburan musim panas yang menyenangkan. Saat mereka memutih seperti abu terbakar, pintu kelas tiba-tiba terbuka.

“──Um, apakah Yuuya-san ada di sini?”

“Eh? Ah, Kaori? ”

“Oh, Yuuya-san!”

Orang yang datang ke kelas adalah Kaori. Begitu Kaori menyadari kehadiranku, dia langsung mendatangiku.

“Syukurlah kamu belum pergi.”

“Yah begitulah. Apakah kamu membutuhkan aku untuk sesuatu? “

“Betul sekali! Dan karena semua orang ada di sini… sempurna. ”

Semua orang sepertinya bertanya-tanya tentang itu.

Ketika semua orang memiringkan kepala mereka pada kata-kata Kaori, Kaori tersenyum.

“Iya! Sekarang ujian telah berakhir, liburan musim panas akan segera datang. Jadi jika kamu tidak keberatan, aku pikir aku akan mengundang kamu semua ke resor liburan aku… ”

Sebuah resor liburan? kata semua orang serempak.

Kami terkejut dengan undangan yang tidak terduga, menaikkan suara kami. Resor liburan-V, katanya? … Ngomong-ngomong, aku hampir lupa kalau keluarga Kaori kaya raya.

“Resor liburan keluargaku memiliki pantai di dekatnya, dan aku ingin tahu apakah kalian ingin bergabung denganku…”

“Betulkah? Yay! Ini pantai, pantai! ”

“I-itu bagus untuk kita, tapi…”

“Betul sekali!”

“… Tapi, apakah tidak apa-apa?”

“Tentu saja! Kalian semua telah memperlakukan aku dengan sangat baik… ”

“Apa yang kamu maksud dengan… memperlakukan kamu dengan baik?”

“Y-ya. Aku tidak ingat melakukan banyak hal untukmu… ”

“Tentu saja tidak! kamu semua mengundang aku untuk bermain dengan kamu, dan sekarang aku ingin mengundang kamu untuk bermain dengan aku juga! ”

Bukan karena Kaede dan yang lainnya punya alasan khusus untuk melakukan itu; mereka hanya teman biasa dan telah mengundang orang untuk bermain sampai sekarang. Kaori tidak pernah memiliki kesempatan untuk bergaul dengan orang seusianya, jadi ini adalah pengalaman baru dan membuatnya bahagia.

Kemudian Ryo, yang sedang memperhatikan reaksi Kaori dan yang lainnya, menggaruk pipinya seolah sedang bermasalah.

“Ah…, um, tidak apa-apa jika kami bergabung denganmu juga?”

“Tentu saja. Kami pernah bermain bersama sebelumnya! Jadi tolong bergabunglah dengan kami juga, Ryo-san dan Shingo-san. ”

Menanggapi kata-kata Kaori, Ryo dan Shingo juga diundang.

“Jadi, aku akan memberitahumu saat kita memutuskan detailnya.”

Kata Kaori dan meninggalkan kelas.

Saat Kaede melihatnya pergi, dia berteriak kegirangan.

“~~! Yay! Kita semua bisa pergi ke pantai bersama! Baik?”

“Y-yah, aku tidak menyangka Kaori-san mengundangku juga …”

“Itu benar. Tapi karena kita di sini, ayo bersenang-senang! ”

“Ya!”

Saat Kaede bersemangat dengan kata-kata Ryo, Rin menyeringai.

“Tapi kamu harus mengerjakan pekerjaan rumahmu sebelum kamu bisa bermain.”

“” Ugh! “”

Kata-kata Rin sepertinya berpengaruh juga pada Yukine, dan dia mengerang bersama Kaede.

***

Setelah diundang ke resor liburan Kaori, kami memutuskan kencan yang cocok untuk kami semua, dan akhirnya kami memasuki liburan musim panas.

Dan sekarang kami berada di depan resor liburan Kaori.

“S-sangat besar…”

“Tidak, aku hanya bisa membayangkannya dengan ukuran yang sama dengan sekolah…”

“Y-ya. Saat aku melihatnya secara langsung, itu hanya… ”

Ryo, Shingo-kun, dan aku terpana melihat resor liburan tempat kami akan menginap.

Resor liburan tempat kami diundang adalah pondok kayu yang dibangun dikelilingi oleh alam, di salah satu tempat paling populer bagi orang kaya untuk membangun resor liburan. Namun, pondok itu sepenuhnya ber-AC, dan bahkan ada toko serba ada dan supermarket di dekatnya, jadi aku rasa itu adalah tempat yang indah untuk tinggal.

Dan di atas segalanya, ada──.

“Wah! Pantai, ini pantai, Rin-chan! ”

“Ya, ya, aku melihatnya.”

“… Hmm, pemandangannya indah.”

Ada pantai kolam, hanya berjalan kaki singkat dari pondok. Mata Kaede berbinar melihat ke pantai, dan Kaori, yang sedang mempersiapkan pondok, datang sambil tersenyum.

“aku senang kamu menikmatinya.”

“Tentu saja!”

“…Terima kasih.”

“Fufufu… Aku akan menunjukkan kamarmu, jadi tolong ikuti aku dengan barang bawaanmu.”

Ya ampun! kata semua orang.

Kaori mendesak kami untuk masuk ke dalam pondok.

Biasanya, kamar tidur terpisah untuk pria dan wanita, tetapi kamar tempat kami anak laki-laki tidur begitu luas sehingga ada banyak ruang bagi kami bertiga untuk tidur bersama. Kamar wanita juga harus cukup luas.

… Atau lebih tepatnya, setelah aku menyadarinya, aku tidak percaya aku menghabiskan waktu di bawah satu atap dengan perempuan…

Tentu saja sekarang ada Yuti yang tinggal di rumahku, tapi aku juga belum terbiasa.

Dalam situasi seperti itu, aku masih tidak percaya bahwa aku akan menginap pribadi dengan gadis-gadis lain seperti ini.

Saat aku meletakkan koper di kamar dan mengambil istirahat, Kaede dan yang lainnya datang ke kamar anak laki-laki.

“Ayolah! Guys! Kita akan pergi ke pantai! ”

“K-kamu sangat energik, ya, Kaede-san…”

“Itu jelas, Shingo-kun! Aku sudah menantikan hari ini! ”

“Yah, dia bahkan bekerja sangat keras pada pekerjaan rumah liburan musim panasnya.”

“… Aku tidak ingin mengingatnya. Tapi aku melakukan yang terbaik. ”

Seperti yang dikatakan Rin, kami menyelesaikan pekerjaan rumah liburan musim panas lebih awal untuk hari ini.

Aku selalu menjadi tipe orang yang menyelesaikan pekerjaan rumahku lebih awal, tapi Kaede dan Yukine berbeda; mereka hampir mati karena pekerjaan rumah sebelum mereka datang ke tempat ini.

“Baiklah, kalau begitu, ayo ganti baju dengan cepat dan langsung bermain di pantai, oke?”

“Ya! Itu sebabnya kami akan pergi berganti pakaian! ”

Setelah mengatakan itu, Kaede dan yang lainnya kembali ke kamar anak perempuan.

Kemudian salah satu gadis, Kaori, tetap tinggal dan memanggilku.

“Um, Yuuya-san.”

“Hmm? Apa yang salah?”

“Ngomong-ngomong, apa semuanya baik-baik saja dengan Yuti, Ouma-san, dan yang lainnya?”

“Ah…”

Aku tersenyum pahit mendengar kata-kata Kaori.

“Yuti bilang dia lebih suka tidak ikut. Dia tidak suka berada di dekat banyak orang. ”

“Itu juga benar … Jadi, apakah itu mengganggunya ketika aku menyarankan dia pindah ke sekolah?”

“Oh tidak masalah! Rupanya, dia bersenang-senang di sekolah dan berteman. ”

“aku senang mendengarnya!”

Sepertinya Yuti berteman di sekolah, yang membuatku lega. Dia bahkan berjanji untuk bergaul dengan teman-temannya selama liburan musim panas ini.

“Juga, Ouma-san bilang dia menahan diri karena alasan yang sama seperti Yuti.”

“Apakah begitu?”

“Ya. Namun, aku harus menyiapkan makanan untuk Ouma-san, Night, dan Akatsuki, jadi aku harus kembali menggunakan sihir untuk itu. ”

“… Sungguh, sihir Yuuya-san sangat berguna.”

Kaori tersenyum pahit oleh kata-kataku. Seperti yang Kaori katakan, sihir teleportasi sangat nyaman. Itu sebabnya aku harus berhati-hati agar tidak dilihat oleh orang lain.

Setelah mendengarkan penjelasan aku, Kaori kembali berganti pakaian dengan Kaede dan yang lainnya, dan aku mengganti pakaian renang yang telah aku persiapkan untuk hari itu dan menuju ke pantai bersama Ryo dan yang lainnya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar