I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Berikut bab lain yang disponsori oleh Patreon, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 2

“Oh, ini sangat ramai.”

“Y-ya.”

“Aku ingin tahu apakah kita bisa menemukan tempat?”

Ryo, Shingo-kun, dan aku tiba di pantai di depan yang lain, membawa payung di tangan kami dan mencari tempat kosong. Tetapi karena suhunya tinggi dan itu adalah hari yang sempurna untuk berenang, ada banyak orang.

“Hmm… Oh, itu agak jauh, tapi bukankah itu tempat yang bagus?”

Tempat yang ditunjuk Ryo memang agak jauh dari keramaian, dan masih ada tempat yang tersedia.

“Baiklah, Yuuya. Agak jauh, tapi ini tempat yang bagus. ”

“Eh? Tentu, tapi… apakah kamu butuh bantuan? ”

“Shingo dan aku bisa mengaturnya sendiri.”

“Y-ya. Jadi, Yuuya-kun, kenapa kamu tidak pergi dan menelepon Kaede-san dan yang lainnya? ”

“Baik.”

Ryo dan Shingo-kun memintaku pergi dan membawa Kaede dan yang lainnya.

“Meski begitu… Apakah aku terlihat aneh?”

Ketika aku mengatakan itu, aku melihat ke bawah pada penampilan aku. Satu-satunya pakaian renang yang pernah aku miliki adalah yang aku gunakan untuk kelas sekolah.

Ketika aku berbicara dengan Ryo dan yang lainnya tentang hal itu, mereka mengatakan bahwa aku harus memiliki pakaian renang untuk bersenang-senang, jadi aku memutuskan untuk pergi sedikit berlebihan dan membeli satu… Berkat materi yang aku dapatkan di dunia lain, aku mendapatkan uang ketika aku menukarnya dengan uang tunai. Ini sedikit mewah.

Saat aku memeriksa penampilan aku, aku tiba-tiba menyadari bahwa orang-orang di sekitar aku sedang melihat aku.

“… Bukankah pria itu sangat keren? Haruskah kita berbicara dengannya? ”

“Ya. Tapi kurasa aku pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya… Ah! Bukankah itu pria yang pernah ada di majalah sebelumnya? ”

“Betul sekali! Wah… Kupikir fotonya sudah diedit, tapi dia terlihat sangat keren… ”

“Maksudku, lihat perut itu! Bukankah itu luar biasa? Mereka sangat ketat! “

“Hmm, itu otot yang bagus. Mereka sangat terlatih. “

“Abs itu seperti batang coklat! Kau bisa memarut daikon dengan otot miring itu! ”

… aku mendengar beberapa suara yang tidak biasa, tapi mungkin itu hanya imajinasi aku.

Sementara merasa anehnya tidak nyaman dan menunggu Kaede datang, tiba-tiba aku mendengar suara memanggilku.

“U-um…”

“Iya?”

Ketika aku mengalihkan pandangan aku ke arah suara itu, aku melihat beberapa wanita asing berdiri di sana.

“B-bisa aku bantu?”

Ketika aku bertanya kepada mereka, aku sangat gugup sehingga kehilangan kata-kata, dan mereka saling memandang.

“Aku tahu itu!”

“Iya! … Um, kaulah yang berada di majalah bersama Miu-chan sebelumnya, bukan? ”

“Eh? Ah iya. Benar, tapi… ”

“U-um! Bolehkah aku berfoto denganmu? ”

“Foto-P?”

Mengapa mereka menginginkan foto aku?

Saat aku panik, para wanita menutup jarak antara kami dan mengeluarkan ponsel mereka untuk berfoto dengan aku.

Um, terima kasih!

“Eh, tidak, ini…”

Setelah mengambil foto, para wanita itu pergi dengan wajah bahagia, meskipun aku tidak tahu mengapa. Oh, aku rasa inilah yang disebut orang datang seperti badai dan pergi seperti badai…

Saat aku melihat mereka pergi dengan linglung, aku mendengar suara Kaori.

“Yuuya-san!”

“Eh? Ah, Kaori…! ”

Lalu aku melihat sosok Kaori dan terpaku. Dia mengenakan pakaian renang putih yang lucu dan hoodie, dan ketika dia memperhatikanku, dia dengan malu-malu mengalihkan pandangannya.

Terjemahan NyX

“U-um… Baju renangku… Bukankah ini aneh…?”

“Hah? T-tidak! Tidak semuanya! Ini terlihat bagus untukmu! Itu sangat cocok untukmu! “

aku sangat gugup sehingga aku tidak tahu apa yang aku katakan, tetapi Kaori tersenyum bahagia oleh kata-kata aku.

“A-begitu … Aku sangat senang Yuuya-san mengatakan itu.”

“… ..”

Ini tidak bagus. Sampai aku datang ke sini, aku sama sekali tidak menyadari fakta bahwa… bermain di pantai berarti semua orang akan mengenakan pakaian renang! Betul sekali! Mereka bilang akan berganti pakaian, bukan?

Karena pelajaran sekolah, aku tidak memikirkan apa-apa, tetapi setelah memikirkannya, aku menyadari bahwa beginilah cara wanita mengenakan pakaian renang yang indah.

…Hah? Ini berarti itu───.

“Ah, Yuuya-kun! Oooii! ”

“Fuh… Di luar sangat panas!”

“… Aku merasa seperti meleleh.”

Setelah Kaori, Kaede, dan yang lainnya mendatangi aku, meskipun aku gugup dan kaku.

Kaede mengenakan baju renang berenda yang lucu dan hot pants, Rin mengenakan baju renang hitam sporty, dan Yukine mengenakan baju renang salopette dan membawa cincin apung.

Masing-masing tampak hebat… A-apa yang harus aku lakukan? aku tidak yakin harus melihat ke mana. Semuanya sangat menarik, jadi aku kesulitan menemukan tempat untuk mencarinya.

“H-hei, lihat ke sana…”

“Wah! Level mereka terlalu tinggi! “

“Bisakah kita berbicara dengan mereka?”

“Tidak, mereka adalah teman pria itu, bukan?”

“A-aku sangat cemburu!”

Orang-orang di sekitarku mengagumi Kaori dan yang lainnya dengan pakaian renang mereka. Ketika aku melihat lebih dekat, aku melihat bahwa beberapa wanita juga mengagumi mereka. Mereka cantik bahkan dari sudut pandang wanita …

Melihat Kaori dan yang lainnya membuatku merasa tidak realistis, dan aku tidak bisa menahan untuk tidak memikirkannya sambil melihat jauh di mataku.

Kemudian, Kaede mengintip ke wajahku dengan rasa ingin tahu pada situasiku.

“Yuuya-kun? Apa yang salah?”

“Hah? Ah, tidak, tidak apa-apa! ”

“Betulkah? Jadi, um… apa pendapatmu tentang aku? ”

“Uee? Ini terlihat bagus untukmu! Y-ya! ”

Ketika Kaede menanyakan itu, pipiku memerah, aku menjawab dengan suara serak.

“Apakah itu benar? … Begitu… Ehehehe… ”

“Mm…”

aku tidak tahu akan seperti apa tanggapan yang tepat, karena aku baru-baru ini bisa melakukan percakapan yang tepat dengan lawan jenis. Namun, tidak ada indikasi bahwa Kaede tidak senang dengan jawabannya, jadi aku rasa aku tidak melakukan kesalahan fatal.

“… Yuuya. Bagaimana dengan aku?”

Aku tidak tahu apapun tentang topik ini, tapi seolah mengejarku, Yukine melanjutkan percakapan dengan menanyakan hal seperti itu!

“Um…”

aku tidak yakin harus berkata apa dalam situasi ini. Apakah cukup untuk mengatakan bahwa dia juga terlihat bagus? Apa yang diinginkan Yukine dariku?

Saat aku bingung harus menjawabnya, Yukine meletakkan tangannya di dadanya dan melihat ke arah Kaede karena suatu alasan.

“… Seperti yang diharapkan, ini adalah payudara.”

“Bagaimana kamu sampai pada kesimpulan itu?”

Aku tidak memikirkan apapun secara khusus, dan aku tidak mengatakan apapun, tapi Yukine memelototi payudara Kaede dengan kesal dan kemudian menatapku dengan tatapan frustasi. Aku bahkan tidak memikirkan payudaranya sedikitpun, kau tahu? Itu tuduhan palsu!

Sementara aku bingung tentang pendapat Kaede dan Yukine tentang pakaian renang mereka mengikuti Kaori, aku sangat bingung dan aku tidak memperhatikan bahwa pipi Kaori menggembung. Tapi melihat aku terus meraba-raba, Rin mendatangi aku sambil menyeringai dan menusuk aku dengan sikunya.

“Oya? Oyaoya? Yuuya. Apakah kamu gugup melihat Kaede dan yang lainnya dalam pakaian renang mereka? “

“Uh, t-itu… tentu saja…”

“Ahahahaha! Mengejutkan. Kamu kelihatannya sudah terbiasa dengan situasi seperti ini. ”

Jawaban aku membuat Rin tertawa terbahak-bahak.

Dia mengatakan bahwa aku sudah terbiasa… Tidak mungkin. Dari mana asalnya sih? aku tidak tahu…

“Yah, tidak seperti aku, Kaede memiliki gaya yang bagus, Kaori cantik, dan Yukine imut.”

“Eh? Tidak, Rin juga sangat cantik… ”

“Hah?”

Karena dia mengatakan sesuatu yang aneh, aku tidak bisa menahan untuk mengatakan padanya apa yang kupikirkan, dan dia meninggikan suaranya dengan cara yang sangat acuh tak acuh.

Menanggapi reaksi Rin, aku menyadari bahwa aku baru saja mengatakan sesuatu yang memalukan.

Tidak, itu karena Rin mengatakan sesuatu yang aneh sehingga aku secara refleks menjawab! aku bukan tipe pria yang bisa mengatakan sesuatu seperti itu tanpa ragu-ragu. Aku ingin bisa mengatakan itu dengan lantang suatu hari nanti!

Maksudku, Kaori, Yukine, Kaede semuanya cantik, tapi Rin juga sangat langsing, seperti model, dan tampak hebat dengan pakaian renang dewasa. aku tidak yakin mengapa dia mengatakan itu.

“Hanya saja aku sangat gugup ketika orang-orang mendekatiku secara terbuka…”

“A-begitu? Ahahahaha… ”

Rin berkata dan dengan cepat pergi dariku.

Melihat lebih dekat, tidak biasa menemukan bahwa pipi Rin diwarnai merah, dan dia mengalihkan pandangannya dengan canggung. I-itu membuatku lebih malu saat dia bereaksi seperti itu…

“Ya-kalau begitu, ayo pergi! Ryo dan Shingo-kun sudah pergi dan menyediakan tempat untuk kita. ”

“Begitu … Jika itu masalahnya, kita harus segera ke sana dan berterima kasih kepada mereka …”

“Kamu benar!”

aku tidak terlalu menyukai situasinya, jadi aku memberi tahu semua orang tentang Ryo dan Shingo-kun. Suasananya kembali normal, jadi aku menarik napas. T-syukurlah … itu terlalu merangsang bagiku untuk berurusan dengan semua orang sendirian …

Segera setelah kami bertemu dengan Ryo dan Shingo-kun, kami melakukan beberapa latihan pemanasan yang cermat dan kemudian semua menuju ke pantai untuk mulai bermain. Ryo sepertinya bisa melakukan apa saja, dan dia juga memamerkan atletisnya di pantai, berenang jauh dan lebar.

Shingo-kun tidak begitu pandai berenang, jadi dia bermain di perairan dangkal dengan bola pantai yang Kaori dan aku bawa bersama kami.

Lalu, saat Ryo kembali dari long swim, Kaede menyarankan.

“Hei! Ayo main voli pantai bersama-sama! ”

“Oh, kedengarannya bagus!”

Kami semua menyetujui saran Kaede, dan ketika tiba waktunya untuk membagi tim, Shingo-kun mengajukan diri untuk menjadi wasit.

Jadi, kami memutuskan untuk membuat tiga tim: Kaori dan I, Ryo dan Yukine, serta Rin dan Kaede.

“Yuuya-san, ayo lakukan yang terbaik!”

“Ya, mari lakukan yang terbaik.”

Saat aku mengangguk pada kata-kata Kaori, aku teringat turnamen permainan bola tempo hari. Pada hari itu, karena beberapa masalah, Kaori dan aku dipasangkan untuk bermain tenis… Di sanalah aku menemukan bahwa aku tidak boleh membiarkan Kaori berolahraga.

Namun, saat aku mengingatnya, pertandingan akan segera dimulai, dan lawan kami adalah Kaede dan Rin.

“Kita langsung berhadapan dengan Yuuya-kun dan Kaori, ya… Bisakah kita memenangkan ini?”

“aku tidak tahu. Tolong santai saja pada kami, oke? ”

“Baik…”

aku pikir aku harus bekerja lebih keras daripada menjadi lembut.

Saat aku memikirkannya, pertandingan dimulai dengan servis Kaori…

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar