I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Chapter 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bab 3 – Gadis Kuil Misterius

Bagian 1

Setelah kami menyelesaikan pekerjaan kami yang tidak direncanakan di rumah pantai milik keluarga Sawada-sensei, kami kembali ke pantai untuk bersenang-senang. Saat itu, Ryo dan Shingo-kun didekati oleh para wanita. Banyak orang juga mendekati aku, mungkin karena aku menonjol di rumah pantai Ginji-san, dan itu membuat aku bingung.

Namun, kami tidak perlu khawatir tentang apa pun yang terjadi pada Kaori dan yang lainnya seperti di rumah pantai, terima kasih kepada fakta bahwa kami semua tinggal bersama sebanyak mungkin.

Kemudian kami kembali ke pondok untuk makan malam dan istirahat.

Sementara itu, aku pindah ke tempat terpencil dan pulang untuk menyiapkan makan malam untuk Night dan yang lainnya. Ouma-san sepertinya tidur sepanjang hari, dan semua orang diam di rumah.

Ketika aku selesai menyiapkan Night dan makanan yang lain dan menyelinap kembali ke pondok, Yukine membawa sebuah buku dari kamarnya.

“… Semuanya, apakah kamu punya waktu sebentar?”

“Hmm? Apa itu? Yukine-san. ”

Saat Kaori memiringkan kepalanya, Yukine mengulurkan buku di tangannya dan melamar kami.

“… Apakah kamu ingin menguji keberanianmu?”

Ujian keberanian?

Rin dan Kaede sepertinya menyadari sesuatu – terutama Kaede yang pipinya berkedut.

“Yu-Yu-Yu-Yukine-chan? Apakah kamu serius tentang… ujian keberanian ini? ”

"…Aku serius."

“Tidaaaaaaaaak!”

“Ka-Kaede-san?”

Kami bingung dengan teriakan keras Kaede atas kata-kata Yukine. A-apa yang terjadi padanya?

Kemudian, Rin tersenyum pahit dan sekali lagi memberi tahu kami tentang klub penelitian okultisme tempat Yukine menjadi anggotanya.

“Jadi, apakah ujian keberanian… terkait dengan aktivitas klub itu?”

“… Ini bukan hanya karena aktivitas klub. Tetapi ketika aku meneliti area pondok sebelum datang ke sini, aku menemukan tempat yang terlihat seperti tempat yang bagus untuk menguji keberanian. Jadi aku hanya menyarankannya. ”

Tempat yang bagus untuk menguji keberanian?

Kaede terus bereaksi keras terhadap kata-kata Yukine. Mungkin dia tidak pandai hantu dan semacamnya… Untungnya, aku tidak terlalu buruk dalam hal itu, jadi aku baik-baik saja.

Di dunia yang berbeda, aku telah bertarung dengan monster tipe hantu bernama "Wraith." aku tidak tahu apakah hantu di dunia ini memiliki karakteristik yang sama dengan monster bernama Wraith.

“Aku sering datang ke sini dengan ayahku, tapi aku tidak tahu ada tempat seperti itu…”

"…Ya. Sepertinya ada kuil yang cukup tua. "

Saat Yukine membalas keterkejutan Kaori, Ryo tiba-tiba bertanya dan bertanya padanya.

“aku mengerti bahwa kuil adalah tempat terbaik untuk menguji keberanian kita, tapi apakah buka pada malam hari?”

“… Sepertinya itu terbuka. Tapi kamu tidak boleh bersuara. Nikmati saja suasananya. ”

"Ya itu benar."

Meskipun buka bahkan di malam hari, tidak mungkin menyebabkan gangguan.

“… Jadi, kita semua harus pergi ke kuil.”

Kaede mengangkat tangannya saat Yukine mengatakan itu dengan mendengus kasar yang tidak biasa.

"Tidak tidak! aku tidak mau! "

"…Berbohong. Kaede sepertinya menyukainya meskipun dia bilang tidak. "

Aku tidak seaneh itu.

“Ini menarik, kamu tahu?”

“Ryo-kun?”

“A-Aku juga sedikit tertarik!”

Bahkan Kaori?

Kaede melihat sekeliling seolah-olah sedang mencari teman, seolah dia tidak menyangka akan ada begitu banyak orang yang tertarik untuk menguji keberanian.

“I-itu benar! Shingo-kun? kamu tidak ingin melakukan uji keberanian, bukan? "

“E-eeh? Y-baiklah … aku minta maaf tentang itu. A-Aku juga sedikit tertarik … "

“T-tidak mungkin…”

Wajah Kaede menjadi pucat karena putus asa. Dia sepertinya dalam keadaan syok.

“Yu-Yuuya-kun, bagaimana denganmu…?”

"Eh, a-aku … maaf, aku tidak seburuk itu, jadi …"

“Uuugghh. aku tidak punya teman! "

Kaede mengerang dan berlinang air mata. A-aku minta maaf atas apa yang aku katakan.

Kemudian, Rin tertawa terbahak-bahak saat melihat Kaede.

“Ahahahaha! Serahkan saja, Kaede. Selain itu, tempat yang akan kita tuju adalah kuil, tahu? Bukankah itu cukup aman? ”

"S-aman?"

“Soalnya, kuil adalah tempat para dewa bersemayam, kan? Tidak akan ada setan atau hantu yang menakutkan di sana, kau tahu? "

“A-Aku ingin tahu apakah itu…?”

"Baik."

Rin mengatakan ini untuk membujuk Kaede, tapi benarkah kuil itu aman? Meski buka pada malam hari, kuil itu seperti rumah bagi para dewa, bukan? Bahkan manusia tidak akan suka jika ada orang yang masuk ke rumahnya tanpa izin di tengah malam. aku merasa itu akan menjadi agak salah … Tetapi jika itu masalahnya, bukankah akan merepotkan untuk melakukan kunjungan Malam Tahun Baru ke kuil?

Kaede akan diyakinkan oleh kata-kata Rin, tapi kemudian dia menyadari sesuatu dan menggelengkan kepalanya.

"Ha! T-tapi jika aku tidak pergi, aku akan aman untuk memulai! "

“Tsk…”

“Rin-chan, kenapa kamu mendecakkan lidahmu?”

“Ya ampun,… lalu, apakah kamu ingin tinggal di sini?”

"Hah?"

Saat kata-kata tak terduga Rin tidak hanya mengejutkan Kaede tetapi juga kami, Rin menyeringai.

Kami hanya akan pergi ke kuil untuk menguji keberanian kami. Jika kamu takut, kamu bisa menunggu kami di sini, Kaede. Tapi kau akan sendirian di pondok ini, tahu? ”

“Hyii!”

Kaede memekik pada senyum Rin. Rin-san, kamu mengatakan hal yang buruk…

Kemudian, Kaede menggigil dengan air mata berlinang dan akhirnya berteriak.

“Ri-Rin-chan, kamu seorang demoooonnn!”

“Ahahahahahahaha!”

──Jadi, Kaede juga akan berpartisipasi dalam ujian keberanian.

***

“A-Apa kamu baik-baik saja?”

“A-A-A-Aku baik-baik saja !?”

“… Kedengarannya tidak seperti itu, tapi…”

Saat kami mendekati kuil, Kaede tampak semakin takut dan sekarang menempel di lenganku. Awalnya, aku sangat gugup karena Kaede menempel padaku, tapi cara dia memeluk lenganku dan bagaimana dia menatapku membuatku lebih khawatir daripada gugup.

“Um… Jika kamu sangat takut, apakah kamu ingin kembali ke pondok?”

"Jangan tinggalkan aku sendirieeeeeee!"

“Tidak, jika kamu kembali, aku akan tinggal bersamamu…”

Tapi Kaede sepertinya tidak mendengar kata-kataku dan terus berjalan sambil menggelengkan kepalanya. Pada akhirnya, kita akan pergi dengan semua orang…

Lalu aku menyadari Kaori sedang memperhatikan Kaede dan aku.

“… ..”

“Kaori? Apa yang salah?"

"Hah? T-tidak, itu bukan apa-apa! ”

"Betulkah?"

Jika tidak ada apa-apa, maka mungkin bukan apa-apa.

“Ugh… aku seharusnya takut sejak awal juga…”

Dengan pemikiran itu, aku mengalihkan perhatianku ke Kaede, yang terus bergumul dengan ketakutannya, dan tidak memperhatikan gumaman Kaori.

“Yuuya. Kamu juga orang yang berdosa. "

"Hah?"

Aku memiringkan kepalaku saat Rin mengatakan itu dengan cara yang berarti. Berdosa, ya… apakah aku melakukan sesuatu yang menyinggung perasaan seseorang?

Saat kami bergerak maju mengikuti Yukine, kami berhenti saat dia berhenti.

“… Ini adalah tujuan kita.”

"Wow. Itu besar."

“Y-ya. Dan itu cukup misterius… ”

Seperti yang Shingo-kun katakan, kuil di depan kami terlihat lebih misterius daripada menakutkan karena fakta bahwa kuil itu berada di tengah hutan dengan cahaya bulan yang menyinari kuil.

Keindahan tempat itu membuat kami mengaguminya beberapa saat.

“Aku tidak tahu ada tempat seperti ini di dekat sini…”

“Itu adalah tempat yang bagus, terlepas dari apakah ini ujian keberanian atau tidak. Kaede juga berpikir begitu, bukan? "

“U-Un. Cantiknya…"

Pemandangan mistis dari kuil tersebut seakan membuat Kaede melupakan ketakutannya, meski ini hanya sementara. Dan kemudian Yukine, yang juga mengagumi kuil dan suasana sekitarnya, bergumam.

"…Cantiknya. Tapi itu bukan tempat yang tepat untuk menguji keberanian. "

“Yah, tidak apa-apa. Begitulah cara kami melihat pemandangan yang indah──. ”

Itu adalah saat dimana Rin akan mengatakannya.

“──Aku merasakan kehadiran misterius.”

"!?"

Tiba-tiba, seorang wanita perlahan muncul dari kuil.

Wanita itu mengenakan pakaian gadis kuil. Rambut hitam mengkilapnya diikat di kedua sisi, dan poninya dipotong rapi. Matanya terangkat, dan dia sepertinya memiliki jiwa yang kuat.

Dia terlihat seumuran dengan kita, tapi sepertinya dia memiliki aura suci.

Saat kami semua dikejutkan oleh kemunculan tiba-tiba gadis kuil itu, Kaede menunjuk ke wanita seperti itu dan berseru.

“Gggggggg… ggg-ghoooooooosssssttt!”

“Eeeeehhh !?”

Dimana hantunya?

Kata-kata wanita itu disambut dengan ekspresi tidak percaya. Kami datang ke sini untuk menguji keberanian kami, jadi aku bisa mengerti mengapa Kaede mungkin mengira dia hantu. Tapi tak peduli bagaimana kau melihatnya, dia adalah gadis kuil di kuil ini.

Gadis kuil menghela nafas dan melihat ke arah kami.

“Ada sesuatu yang aneh terjadi di sini, jadi aku datang ke… apa? Kamu tidak terlihat seperti penyembah, kan? ”

Yukine menjawab ekspresi bertanya gadis kuil itu dengan lugas.

“… Kami datang ke sini untuk menguji keberanian kami.”

“Uji keberanianmu? Eh, kamu… ”

“… ..? Apa itu?"

Segera setelah gadis kuil menatap tajam pada Yukine, dia menjauh dari Yukine dengan kecepatan yang mencengangkan.

“! Kamu dirasuki oleh sesuatu yang keterlaluan! "

“……? Sesuatu yang keterlaluan? ”

“Bagaimana mungkin kamu tidak memperhatikan? Ya ampun! Aku akan mengusirmu sekarang! "

Gadis kuil kemudian mengeluarkan sesuatu yang tampak seperti jimat entah dari mana.

“───.”

Kemudian, melantunkan sesuatu dengan suara yang tidak bisa kami dengar, dia melemparkan jimat itu ke bayangan Yukine!

Terjemahan NyX

“Apa gerangan dirimu───?”

“───Gu-gugyaa, gugiiiiii!”

"!?"

Lalu, bayangan Yukine tiba-tiba membengkak, dan kabut hitam muncul.

Apa-apaan ini…? Ini bukan dunia yang berbeda.

"Yu-Yuuya-san, apa itu"

Kaori, yang juga tahu tentang dunia yang berbeda, membuka lebar matanya, tidak menyangka akan melihat monster seperti itu di Bumi.

Kaori dan aku sangat terkejut, tapi keterkejutan Kaede mungkin lebih besar.

“A-ap…”

"Tidak mungkin…?"

“Hyiiii !?”

“Yu-Yukine… Apa kau melakukan sesuatu lagi?”

Meski Kaede dan yang lainnya pucat dan gemetar, Yukine sepertinya tidak terlalu ketakutan. Apakah ini kejadian sehari-hari di klub penelitian okultisme?

Aku melihat ke arah Yukine, tapi dia tetap memasang wajah tegak dan mengangguk pelan.

“… Itu mengejutkanku.”

Apakah kamu tidak memahaminya?

Rin segera men-tsukominya. A-aku senang mendengarnya… aku bertanya-tanya apa yang akan aku lakukan jika seseorang memberi tahu aku bahwa ini adalah norma…

Dengan pemikiran itu, gadis kuil yang melemparkan jimat yang mungkin menyebabkan monster itu muncul di depannya memucat saat dia menghadapi monster itu.

“A-apa-apaan ini…!”

“Eh?”

“Itu bukanlah roh jahat atau youkai… Aku belum pernah melihat makhluk jahat seperti itu!”

Sepertinya monster ini tak terduga bahkan untuk gadis kuil. Kemudian kabut hitam mulai berubah bentuk saat melihat sekeliling. Makhluk itu sekarang berdiri dengan dua kaki, seluruh tubuhnya berotot.

Cakar dan taringnya tajam, dan kulitnya hitam seolah bayangan dan kegelapan telah menjadi daging.

… Eh? Ini adalah…

“Gugi… gugigiiiiiiiiiiiiiii!”

"Apa?"

"Kuh?"

“S-semuanya !?”

Saat monster itu meneriakkan teriakan yang menembus udara, Kaori dan yang lainnya jatuh berlutut.

aku mencoba menjemput semua orang dengan terburu-buru, tetapi monster itu mengancam aku, dan aku tidak bisa bergerak seperti yang aku inginkan. Benda apa ini…!

Kemudian, gadis kuil, yang merupakan satu-satunya yang berlutut, menatapku kesakitan, dan membuka matanya.

“B-bagaimana kamu bisa… dalam situasi ini… masih tetap tidak terpengaruh…! Atau lebih tepatnya, ada juga sedikit kejahatan dalam dirimu…! ”

“A-apa yang kamu maksud dengan itu… aku tidak tahu apa…!”

“Gugigigigi…”

Bagi aku, seolah-olah semua orang tiba-tiba pingsan karena teriakan monster di depan aku. Tidak ada yang salah dengan tubuh aku.

Monster itu tampaknya semakin khawatir dengan kenyataan bahwa aku tidak terpengaruh sama sekali. Sementara aku bingung dengan situasinya, Kuro, yang diam-diam duduk di dalam diriku selama ini, memanggilku dengan desahan besar.

“Fuwahh… Ada kehadiran yang aneh, jadi aku datang untuk memeriksanya… Kenapa orang ini ada di sini? Hei, Yuuya. Ini tempat bernama Bumi, kan? ”

“Ya, tapi… Eh, Kuro! Apa kamu tahu monster apa ini? ”

“aku tahu apa itu; itu adalah keberadaan… yang gagal menjadi seorang Jahat. ”

Jadi, apakah itu binatang yang jahat?

Ketika aku mendengarkan kembali kata-kata asing yang aku tidak bisa tidak bertanya, gadis kuil yang mengerang kesakitan menatapku dengan ekspresi ragu.

“? K-kamu… dengan siapa kamu berbicara…! ”

“Eh !? Oh itu…"

“… Kamu sangat ceroboh, bukan? Baiklah. Dengarkan aku tanpa bicara. Binatang jahat di depan kamu bukanlah hal yang baik baik untuk kamu atau untuk dunia ini. aku sama sekali tidak tahu mengapa ada di tempat ini, tapi … pertama-tama, jika kamu membiarkannya, akan ada beberapa masalah serius. " kata Kuro.

Biarpun kamu mengatakan itu akan menyebabkan banyak masalah…!

Binatang jahat itu begitu kuat sehingga disebut inkarnasi jahat. Night dan yang lainnya tidak ada di sini sekarang… Akankah aku bisa menangani ini sendiri?

Saat aku merasa tidak nyaman, monster jahat, yang telah lama berjaga, menyerangku seolah-olah dia telah kehilangan sarafnya.

“Gugigigigi… Gugigigyaaa!”

“Ugh? I-itu berbahaya! "

“Gugiiiiiiiiiiiiiiiiiii!”

“Uh?”

Gadis kuil mencoba mengambil semacam jimat lagi, mungkin untuk melindungiku dari serangan, tapi dia tidak bisa menggerakkan tubuhnya dengan cukup dan akhirnya kehilangan jimat dari tangannya.

Aku mempertimbangkan untuk segera menghindarinya, tetapi tidak bisa karena Kaede dan yang lainnya ada di belakangku.

Kemudian, tubuhku, yang secara alami bergerak untuk melawan karena latihanku dengan Master Usagi, menendang sisi kepala monster jahat itu sambil menghindari serangannya.

Gugii?

Binatang jahat itu mengambil tendangan aku dan terlempar, menabrak pohon terdekat dan tergelincir.

“Gu-gugii…”

“Kupikir itu tendangan yang bagus, tapi kamu masih berdiri, ya…?”

Meskipun aku menendangnya dengan sekuat tenaga, binatang jahat itu masih hidup saat ia mencoba untuk berdiri, meskipun sepertinya ia kesakitan. Meski tidak sepenuhnya, ia tetap memiliki kekuatan jahat dan mungkin cukup kuat.

“Jika itu masalahnya…!”

Pada saat ketika binatang jahat itu dengan tergesa-gesa mencoba untuk mengambil posisi kembali, gadis kuil itu tiba-tiba melompat keluar. Dia melepaskan jimat pada binatang jahat itu.

"Keluar dari sini!"

“Gugyiigugyaa !?”

Ketika jimat itu menyentuh binatang jahat itu, ia mulai menderita. Kemudian, dengan putus asa mencoba untuk melepaskan jimat tetapi tidak dapat melakukannya. Akhirnya menghilang dalam kepulan asap.

J-jimat itu adalah… atau lebih tepatnya, siapa gadis kuil ini?

“Lebih penting lagi, bagaimana kabar Kaori dan yang lainnya!”

aku bergegas ke Kaori dan yang lainnya untuk memeriksa kondisi mereka. Kemudian, tampaknya mereka semua hanya tertidur, yang melegakan.

"Untunglah…"

“──Hei, kamu.”

"Hah?"

Saat aku mengalihkan pandanganku ke arah suara itu, aku melihat seorang gadis kuil yang tampak lesu memelototiku.

“Kenapa hanya kamu yang selamat? Dan bisakah kamu menjelaskan kepadaku kekuatan … yang membuat monster itu kewalahan sebelumnya? ”

“Um…”

aku bingung menjawab, tidak tahu harus berkata apa.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar