I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Prologue Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 6 Prologue Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Dan berikut adalah bab bonus yang disponsori oleh Patreon, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 3

Ceritanya sekali lagi berlatar belakang "Akademi Ousei" Bumi.

Fiuh… Aku benar-benar belajar keras hari ini! ”

“Yah, bagaimanapun juga belajar adalah hal yang seharusnya dilakukan siswa.”

Kelas-kelas telah usai hari itu, dan Kaede melakukan peregangan secara berlebihan. Melihat temannya, Rin tertawa geli.

Terjemahan NyX

“Uuh… ya, aku tahu itu… tapi bagiku, selalu lebih baik untuk berpindah-pindah…”

“Tapi ujiannya sudah dekat. Jika kamu mendapat nilai gagal, kamu tidak akan dapat berpartisipasi dalam kegiatan klub, bukan? ”

“Tidak! aku tidak ingin mendengar tentang ujian itu! "

Rin kembali menertawakan Kaede, yang menutupi telinganya dan menggelengkan kepalanya.

“Ya ampun… aku harus lebih menjagamu.”

“T-terima kasih banyak atas bantuannya…”

Kaede, yang selalu mengandalkan Rin untuk membantunya belajar saat ujian mendekat, menundukkan kepalanya dengan jujur.

“Ya, ya… Ngomong-ngomong, tidak apa-apa jika kamu tidak pergi ke aktivitas klubmu?”

"Ah iya! Aku punya hari libur. Jadi aku bisa bermain sebanyak yang aku mau! ”

Bukankah ini saat kamu harus pulang dan belajar?

“R-Rin-chan, kamu sangat jahat!”

Kaede menggigil mendengar kata-kata menggoda Rin.

Kemudian Rin melihat Yukine, yang hendak meninggalkan kelas.

"Oh, apa kau akan pulang juga, Yukine?"

"Oh, Yukine-chan, jika kamu pergi juga, ayo kita pulang bersama!"

Yukine terkejut sesaat tapi kemudian menggelengkan kepalanya.

“… Aku ada aktivitas klub hari ini.”

“Eh?”

“Oh, kamu ada di klub sekarang, Yukine?”

Keduanya melebarkan mata mereka saat mereka menyadari bahwa Yukine berpartisipasi dalam aktivitas klub untuk pertama kalinya.

“Yukine-chan, bukankah kamu pernah ikut klub mudik sebelumnya?”

"…Iya. Tapi aku baru-baru ini menemukan aktivitas klub yang terlihat menarik, jadi aku bergabung. ”

"Betulkah? Klub apa itu? ”

Klub Penelitian Ilmu Gaib.

"Klub Penelitian Ilmu Gaib?"

Baik Kaede dan Rin dikejutkan oleh klub yang tidak terduga.

“A-Aku benar-benar berpikir itu akan menjadi klub musik ringan atau semacamnya…”

“Tidak, Kaede. Kedengarannya dia anggota sebuah band atau semacamnya, tapi bukankah itu sedikit berprasangka buruk? ”

"A-Aku ingin tahu?"

"… Yah, aku tidak tahu ada klub penelitian ilmu gaib."

Yukine memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu pada reaksi keduanya.

"Apa? … Apakah itu benar-benar aneh? Ilmu gaib itu menarik, kamu tahu? ”

Benarkah?

“Ngomong-ngomong, ada apa tentang itu?”

“… Ini adalah tempat di mana kamu dapat mempelajari fenomena yang tidak ada dalam kehidupan nyata?”

"A-aku mengerti."

Kemudian Yukine tiba-tiba memikirkan sesuatu dan mendekati kedua gadis itu.

“… Karena kamu ada waktu luang, apakah kamu ingin datang berkunjung?”

“Eh?”

“… Sebenarnya, kami tidak memiliki banyak anggota, dan meskipun aku bergabung dengan klub, klub itu akan segera ditutup. Jadi kami membutuhkan anggota baru. "

“T-tidak… aku sudah menjadi anggota klub atletik …”

“Hmm… menurutku itu menarik.”

“Eh, Rin-chan?”

Kaede memutar matanya melihat reaksi Rin.

“Baiklah, aku akan mencobanya!”

“… Alasan itu bisa diterima. Mengapa kamu tidak berkunjung sekali saja dan lihat sendiri? aku mendapat beberapa literatur menarik hari ini. ”

"Betulkah? aku penasaran."

“Ugh…”

“Hmm? Apakah kamu takut, Kaede…? ”

“T-tentu saja! Ilmu gaib itu tentang hantu dan iblis, kan? ”

"…Iya."

"Lihat! Bagaimana bisa kamu tidak takut? ”

Rin, yang merasa sedikit nakal pada penampilan ketakutan Kaede, memberitahunya sambil tersenyum.

“Yah, tidak apa-apa! Dengarkan aku hari ini! ”

“Eh, Rin-chan?”

“… Hmm. Kalau begitu aku akan membimbingmu, ”kata Yukine.

“Tunggu, tunggu, tunggu! aku tidak mengatakan aku akan datang──. ”

“Hmm? Untuk ujian, aku akan menemani Kaede dalam studinya, jadi kamu bisa menemani aku ke klub, bukan? Soalnya, ujiannya akan segera datang, kan? ”

"Ugh!"

Kaede mengerang kesakitan saat dipukul di sana.

Sekarang, ayo pergi!

"…Ya. Cara ini."

“Uuh! Rin-chan benar-benar iblis! ”

Kaede setengah menangis, tapi dia mengikuti di belakang Rin dan Yukine.

***

Kaede dan yang lainnya tiba di salah satu ruang kelas kosong di tempat yang biasanya tidak sering mereka kunjungi.

“… Ini adalah ruang klub Klub Penelitian Ilmu Gaib.”

“Ugh… suasananya terasa agak suram…”

Kamu terlalu khawatir tentang itu, kamu tahu?

"Aku penasaran…"

Meskipun ada keraguan di antara keduanya, Yukine membuka pintu kelas.

"…Silakan masuk."

Saat mereka masuk, ada sebuah ruangan dengan suasana berbeda, dengan boneka jerami, spesimen serangga, dan sebuah pot besar berisi cairan berwarna aneh. Ada juga buku di atas meja, beberapa ditulis dalam bahasa Jepang, tetapi ada juga yang ditulis dalam berbagai bahasa lain.

Rin melihat sekeliling ruangan dengan kagum, karena suasana ruang klub lebih teratur dari yang dia duga.

“Hee… ini lebih baik dari yang aku harapkan.”

“Ri-Ri-Ri-Rin-chan !?”

“Kaede, apa kamu takut…?”

Karena ketakutan, Kaede meraih ujung baju Rin dan menggigil, tapi Rin tidak bisa menahan tawa.

“Ngomong-ngomong, apa yang akan kamu lakukan hari ini?” Rin bertanya pada Yukine.

"…Ini."

Menanggapi pertanyaan Rin, Yukine mengeluarkan sebuah buku dari tasnya dan menunjukkannya kepada Rin.

"Apa itu?"

“… aku menemukannya di toko buku bekas favorit aku. Ini adalah buku tentang pemanggilan setan. "

Pemanggilan De-de-iblis?

"Hee, kedengarannya sangat gaib."

Rin menertawakan Kaede yang akan pingsan. Yukine membuka buku itu dan menjelaskan sambil melihat-lihatnya.

“… aku membeli ini, melakukan penelitian di rumah, dan membeli beberapa bahan hari ini, jadi aku akan benar-benar menggambar lingkaran sihir.”

“K-kamu akan menggambarnya?”

“Hmm? Yah, sepertinya tidak ada senpai atau anggota klub lain di sekitar. Apakah aku tetap bisa melakukan itu tanpa izin? ”

"…Tidak apa-apa. Hanya ada sedikit dari kita, untuk memulai, tetapi masing-masing dari kita dapat meneliti bidang apa pun yang menarik minat kita. Ketertarikanku pada iblis dan hal-hal seperti itu. ”

"aku melihat."

Yukine memindahkan mejanya ke tepi ruang kelas dan meletakkan selembar kertas besar di lantai kosong. Dia kemudian menggambar lingkaran sihir di atas kertas dengan spidol sihir merah, mengacu pada buku tentang pemanggilan setan yang dia ambil dari toko buku bekas.

"Kupikir kamu akan menggunakan semacam darah untuk menggambar lingkaran sihir, tapi itu hanya dengan spidol sihir?" kata Rin.

"T-t-t-t-darah !?"

“… aku pikir itu… bukan masalah.”

“Itu sangat tepat…”

“… Karena itu tidak benar-benar harus diikuti dengan tepat.”

“Bagaimanapun, dunia ini sulit.”

Dalam kata-kata Yukine, Rin mengangkat bahunya. Kaede sangat terkejut dengan gagasan menggunakan darah untuk menggambar lingkaran sihir sehingga dia berhenti berpikir.

Sementara itu, Yukine akhirnya selesai menggambar lingkaran sihir.

"…Selesai."

"Coba aku lihat … yah, aku tidak tahu apa yang digambar di sini."

“A-i-i-itu benar-benar oke, bukan?”

"Tidak masalah. Kamu hanya perlu tenang… ”

“… Pokoknya, setelah kita memiliki lingkaran sihir ini, yang harus kita lakukan hanyalah membaca mantranya.”

“Itu sangat sederhana, ya?”

“… Iblis harus dipanggil oleh manusia untuk datang ke dunia ini. Jadi semakin sederhana prosesnya, semakin mudah bagi mereka untuk dipanggil oleh manusia. "

“Hee? Apakah begitu?"

"…Aku rasa ini."

“kamu hanya berasumsi bahwa…”

Rin tanpa sadar terkejut dengan pernyataan percaya diri Yukine. Namun, Yukine sepertinya tidak terlalu peduli dengan ini, dan berdiri di depan lingkaran sihir dan mulai membaca mantra di dalam buku.

“───”

Bahkan Kaede, yang pernah ketakutan sebelumnya, melihat ke arah Yukine saat dia membaca mantranya dengan ekspresi serius.

Dan kemudian───.

“────!”

Dan kemudian dia membuka matanya dan membaca mantranya dengan keras.

“… ..”

“… ..”

Tidak ada perubahan yang terjadi di lingkaran sihir. Yukine menutup buku itu dengan tenang dan menganggukkan kepalanya sekali.

“… Yah, kurasa aku tidak bisa memanggilnya, bukan?”

“Eeeeehhhhhh!”

“… Kamu sangat jujur, bukan?”

Kaede dan Rin takjub dan tercengang oleh fakta bahwa Yukine begitu lugas.

“… Hal semacam ini bagus karena tidak diketahui. Tidak terlalu romantis saat kamu bisa mengetahuinya. "

"L-lalu, apa gunanya menelitinya …?"

“… Bagaimanapun, aku gagal kali ini. Tapi itu menyenangkan, dan aku menikmati suasananya, jadi tidak apa-apa. aku tidak membawa buku lain untuk dicoba, jadi itu untuk percobaan hari ini. ”

"Hah. Itu berakhir begitu cepat. Apakah aktivitas klub hari ini sudah berakhir? "

"…Ya."

“Nah, karena kita di sini, kenapa kita bertiga tidak nongkrong lalu pulang?”

"…Baik."

Rin memutuskan untuk membuat rencana untuk sisa hari itu, dan mereka bertiga memutuskan untuk pergi bersama, dan Kaede akhirnya bisa bersantai.

Tapi───.

“Yu-Yukine-chan, Rin-chan…”

“Hmm?”

"Ada apa?"

“I-itu…!”

Kaede, yang sepertinya telah memperhatikan sesuatu, menunjuk ke arah itu dengan gemetar. Rin dan Yukine juga melihat ke arah jarinya yang menunjuk.

"" Eh? ""

Yang mengejutkan mereka, lingkaran sihir yang digambar dengan spidol sihir merah mulai memancarkan cahaya misterius.

"A-apa yang terjadi di sini?"

“… Luar biasa. Buku ini nyata… ”

"Itu bukan intinya!"

“A-itu buruk, Rin-chan, Yukine-chan! Cahayanya semakin intens! "

Kaede mulai panik lebih dari sebelumnya, tapi bahkan Rin tidak menyangka situasi ini dan mulai panik.

“Yu-Yukine! Iblis macam apa yang kamu katakan sedang kamu panggil? "

“… aku tidak tahu. Tapi aku menggambar lingkaran sihir yang bisa memanggil iblis terkuat di buku. ”

"Aku tahu itu…"

Pipi Rin bergerak-gerak karena respon Yukine.

Jika yang dikatakan Yukine benar, maka iblis yang akan dipanggil adalah makhluk yang kuat. Bahkan gagasan tentang iblis yang dipanggil adalah masalah serius, tetapi ketika itu adalah iblis yang kuat, itu adalah bencana.

Namun, mengabaikan mereka bertiga, cahaya lingkaran sihir meningkat, dan akhirnya, seluruh ruang kelas dipenuhi dengan cahaya.

"Ugh!"

“Ini sangat cerah…!”

“… Aku ingin tahu apa yang akan muncul.”

"Kamu harus lebih serius, Yukine!"

Ketika cahaya akhirnya mereda, Kaede dan yang lainnya dengan takut membuka mata mereka.

“… I-itu…?”

"Itu adalah…"

"…Ini aneh. Tidak ada apa-apa di sana! "

Tidak ada apa pun, bahkan sosok seperti iblis, di lingkaran sihir tempat cahaya telah menetap.

“Yukine. Bisakah kita melihat iblis dengan benar? ”

"…Kita seharusnya menjadi."

“Ah, Yukine-chan?”

Yukine mengangguk oleh kata-kata Rin dan mendekati lingkaran sihir tersebut tanpa ragu-ragu. Dan dia mencoba menyentuh lingkaran sihir dan mengangkat kertas tempat lingkaran sihir itu digambar, tetapi tidak ada perubahan yang terjadi.

"…Iya. Itu bersinar sebanyak itu, tapi sepertinya gagal. Sangat buruk."

“A-apa yang kamu maksud dengan terlalu buruk…?”

"Yah, aku terkejut saat cahaya itu muncul entah dari mana, tapi kurasa aku bisa memahami kekecewaannya."

Sayang sekali eksperimen Yukine gagal, mengingat mereka mungkin bisa bertemu dengan makhluk tak dikenal, meski kata "iblis" menimbulkan ketakutan. Untuk beberapa saat lagi, Yukine membaca ulang buku itu dan memeriksa lingkaran sihir yang telah dia gambar, tapi dia tidak bisa memastikan keberadaan iblis, jadi dia selesai membersihkan dan meninggalkan ruang klub kali ini.

“aku takut apa yang akan terjadi, tapi ini adalah pengalaman yang unik.”

“Tapi aku sangat takut…”

"Maafkan aku! Aku akan membelikanmu es krim atau sesuatu sekarang. "

"Ugh … Kalau begitu aku akan memaafkanmu."

“Maaf… kamu harus menunggu.”

“Tidak, aku tidak keberatan menunggu. Ayo pergi."

Mereka bertiga sudah melupakan apa yang baru saja terjadi dan sedang mendiskusikan rencana mereka untuk bersenang-senang. Pada saat itu, Yukine merasakan ketidaknyamanan yang tidak bisa dia ungkapkan dengan kata-kata dan melihat sekeliling.

“… ..?”

"Apa yang salah?"

“… Tidak, itu bukan apa-apa.”

Tidak ada yang menyadari bahwa ada yang salah dengan bayangan──Yukine dan matanya merah. Dengan demikian, berbagai peristiwa terjadi di tiga tempat berbeda pada waktu yang bersamaan.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar