I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 1 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 1 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Hai para pembaca yang budiman, aku minta maaf atas kata-kata yang buruk karena aku tidak pandai menulis kata. aku juga minta maaf atas keterlambatan rilis. Seperti yang mungkin kamu ketahui dari pengumuman di saluran Discord aku, bayi dari saudara laki-laki aku yang baru lahir didiagnosis dengan gangguan hati. Biaya operasinya tidak sedikit. Jadi, aku ingin membantu meringankan beban biaya saudara aku untuk operasi tersebut.

Jadi, aku membuat sasaran untuk itu di halaman Ko-Fi aku; aku akan sangat menghargai setiap sen yang kamu sumbangkan untuk itu.

aku harap itu tidak akan mengganggu siapa pun, dan itu saja.

Terima kasih banyak, dan ini halaman Ko-Fi aku: https://ko-fi.com/nyxtranslation

NB: aku tidak menyertakan cheat dunia yang berbeda karena ini adalah volume terbaru yang dipublikasikan untuk saat ini.

Ini babnya, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 2

Jarang aku mengundang seseorang ke rumah Sage-san, jadi agak menyegarkan melihat Iris-san di rumah Sage-san. Sampai saat ini, Lexia-san biasa datang untuk alasan apapun, tapi akhir-akhir ini, kunjungannya semakin berkurang. Nah, aneh bagi seorang putri untuk mengunjungi tempat berbahaya begitu sering, bukan?

Tapi Tuan Usagi, yang aku latih setiap hari, sebenarnya tidak pernah memasuki rumah Sage-san. Dia selalu berlatih dengan aku di taman.

Ngomong-ngomong, pernah ada saat Lexia-san mencoba memasak di dapur Sage-san… Tidak, itu tidak bisa dianggap memasak…? Satu-satunya hal yang aku ingat adalah bahwa itu sangat berbahaya…

Aku menggigil mengingat momen itu, dan Iris-san sedang melihat sekeliling dapur.

“Ara… terawat dengan sangat baik. Seperti yang dikatakan Yuti-chan, biasanya kamu yang memasak kan? ”

“Ya, baik…”

"Pakan?"

Fugo?

“Hei, ini waktunya makan. Percepat."

Saat aku menjelaskan tempat peralatan masak kepada Iris-san, Night, Akatsuki, dan Ouma-san juga datang ke dapur.

Saat Iris-san melihat Night dan yang lainnya, dia melebarkan matanya.

"M-Kalau dipikir-pikir … Aku sudah bertanya-tanya tentang ini sejak kita bertemu di Kerajaan Regal …"

"Oh, ngomong-ngomong, aku belum memperkenalkan mereka padamu. Ini keluargaku, Night, Akatsuki, dan Ouma-san. ”

"Pakan."

Fugo.

"Hmph."

Night duduk dengan rapi dan mengeluarkan satu gonggongan, sementara Akatsuki merespon dengan kecepatannya sendiri seperti biasanya, mengangkat kaki kanannya dengan santai. Dan Ouma-san, tentu saja, tidak menunjukkan ketertarikan pada Iris-san dan berbaring dengan nyaman di lantai.

Saat aku tersenyum pada mereka bertiga, Iris-san membeku.

“Hmm, ada apa, Iris-san?”

“Fenrir Hitam…?”

“Ah, Malam, kan? Rupanya, dia berasal dari ras seperti itu. Kudengar mereka langka dan sangat kuat… "

“Fenrir Hitam bukanlah sesuatu yang bisa dideskripsikan dengan istilah sederhana seperti langka dan sangat kuat, lho!”

“Eh?”

"Setuju. Yuuya, persepsimu agak aneh. "

"I-itu …"

aku pernah diberitahu hal yang sama oleh Yuti, tetapi apakah aku mengatakan sesuatu yang sangat aneh? Ouma-san mengatakan bahwa jika hanya tentang kekuatan, itu adalah perlombaan yang sebanding dengan dirinya sendiri, tapi aku juga tidak merasa seperti itu.

Lebih penting lagi, ketika aku melihat Night dalam kehidupan sehari-harinya, dia tampaknya tidak begitu tidak terduga seperti Ouma-san, dan dia sangat pintar, jadi aku tidak begitu memahami pernyataan seperti itu.

Nah, apapun itu, Night is Night kan?

Saat aku membelai Night dengan pemikiran ini, dia menyipitkan matanya dan mengusap tubuhnya ke tanganku. Mmm, seperti yang kuduga, dia imut.

Kemudian, mungkin iri pada Night, Akatsuki menyelipkan tangan aku yang lain dan menekan kepalanya ke tangan itu.

“Buhi. Fugo ~. ”

Ya, ya, aku akan membelai kamu juga.

“… Ngomong-ngomong, babi merah itu apa?”

“Akatsuki? aku mendengar bahwa ras Akatsuki disebut… (Mouju), tapi aku tidak tahu banyak tentang mereka. Master Usagi berkata bahwa mereka adalah salah satu mekanisme pemurnian diri di planet ini, dan mereka memainkan peran yang mirip dengan yang Suci seperti Iris-san dan Master Usagi… "

“… ..Lalu, bagaimana dengan naga kecil itu?”

“Ouma-san adalah eksistensi dari legenda yang disebut (Genesis Dragon). aku tidak tahu banyak tentang detailnya, tapi aku dengar dia sangat kuat … "

Yah, aku belum pernah melihatnya berkelahi. Mempertimbangkan betapa mengintimidasi dia ketika aku pertama kali bertemu dengannya, tidak mungkin dia lemah. Nyatanya, sulit dipercaya bahwa keberadaan yang telah hidup sejak planet ini diciptakan akan dianggap lemah.

Lebih dari itu, ketika aku memperkenalkan Night dan yang lainnya lagi seperti ini, itu membuat aku menyadari bahwa aku masih belum tahu banyak tentang ketiganya sama sekali. Namun, mereka tetap menjadi bagian penting dari keluarga aku.

Saat aku selesai memperkenalkan semuanya, aku melihat ke arah Iris-san lagi, dan dia memasang ekspresi tercengang di wajahnya.

“U-um… Iris-san?”

“…Mendesah! aku benar-benar terkejut melihat betapa gilanya itu… tunggu, tidak, tidak, tidak! Aneh sekali! "

“Eh?”

“Bagaimana kamu bisa begitu tenang? Itu Fenrir Hitam, kamu tahu? Ini adalah perlombaan yang kita semua Kudus, dan bahkan musuh kita, Jahat, tidak akan menjadi tandingan bahkan jika kita semua bergabung bersama. Selain itu, ada juga binatang suci yang lahir dengan kekuatan khusus untuk melawan Evil. Dan yang terpenting, Genesis Dragon, kamu berkata… itu benar-benar luar biasa…! ”

"Setuju. Reaksimu tepat. "

Menanggapi seruan Iris-san, Yuti mengangguk pelan. Y-yah, Ouma-san memang eksistensi yang luar biasa, tapi apakah Night dan Akatsuki benar-benar memprihatinkan? Mereka hanya anggota keluarga aku yang lucu dan dapat diandalkan.

Kemudian Ouma-san, yang sepertinya mendengarkan kata-kata Iris-san, membuka satu mata dari posisi tengkurapnya dan mengalihkan pandangan tajamnya pada Iris-san.

“Ho? Gadis kecil. kamu tidak percaya bahwa aku adalah Genesis Dragon, bukan? "

"Hah?"

Itu tidak mempengaruhiku, tapi aku tahu bahwa Ouma-san mengintimidasi Iris-san karena kulitnya langsung memutih, dan dia mulai berkeringat deras.

Melihat ini, aku buru-buru memperingatkan Ouma-san.

“Hei, Ouma-san! Jangan terlalu cepat mengancam orang seperti itu! ”

“A-apa itu? Yuuya, kamu mengatakan itu, tapi … "

“Alangkah baiknya jika seseorang bisa menerima bahwa Ouma-san adalah Genesis Dragon. Tapi, itu masalah jika kamu harus bereaksi setiap saat seperti ini terjadi. "

“M-mm… Kamu benar, tapi…”

“Dan makanan hari ini akan dibuat oleh Iris-san. Jika Ouma-san mengintimidasi dia, dia tidak akan bisa memasak. ”

"Apa? I-itu akan buruk! aku sudah lapar! Makanan harus disiapkan secepat mungkin! "

Ouma-san sepertinya telah berhenti mengintimidasi Iris-san ketika dia menjawab dengan panik pada kata-kataku, dan Iris-san terengah-engah lagi dan lagi.

“Hah! Hah! Hah! ”

“Iris-san! Apakah kamu baik-baik saja?"

“Hah… Hah… Y-ya… T-terima kasih…”

"Tidak masalah! aku juga minta maaf…"

"Tidak masalah. Aku juga membuat pernyataan kasar… Ouma-sama… kan? Mohon maafkan kekasaran aku. "

Kata Iris-san dan membungkuk pada Ouma-san. Kemudian, Ouma-san mendengus.

“Hmph. Ingat saja itu. Dan tidak perlu memanggil aku seperti itu. Itu menjengkelkan. "

"…Iya. aku mengerti. Terima kasih banyak."

“Orang yang bisa berbicara keras melawan Ouma-san hanya Yuuya.”

"Sepertinya begitu…"

Eeeh?

Kurasa bukan itu masalahnya … tapi aku yakin Ouma-san akan mengerti jika aku menjelaskannya dengan benar.

Saat aku memikirkan itu, Iris-san mengalihkan pandangannya padaku sekali lagi.

“… Seperti yang diharapkan, kekuatan bertarung keluargamu gila. Rasanya aneh bagi kami untuk mengkhawatirkan Kejahatan… ”

“Y-yah, bukankah itu oke? Namun, Ouma-san mengatakan bahwa dia tidak akan berpartisipasi dalam pertempuran melawan Kejahatan … "

"…Apakah begitu? Saat membicarakan Genesis Dragon, dia mungkin tidak akan tertarik dengan pertarungan kita… Tapi apakah Black Fenrir Night akan berpartisipasi? ”

"Iya. Malam akan bertarung dengan kita. Dia masih anak-anak, jadi dia masih tumbuh besar, sama seperti aku. "

“ Tidak, meskipun dia masih tumbuh dewasa, sangat meyakinkan memiliki Fenrir Hitam yang legendaris sebagai pendamping. Night-chan, tolong jaga aku, oke? ”

"Pakan!"

Iris-san membungkuk dan dengan lembut membelai Night. Menanggapi Iris-san, Night menggonggong dengan riang. Seolah-olah dia berkata, "Serahkan padaku!"

“Buhi, buhi, buhi ~!”

“Oh, kamu akan membantu juga, kan, Akatsuki-chan?”

“Buhi…”

Ketika Akatsuki, yang kesal dengan fakta bahwa Iris-san hanya mengelus Night, menjerit seolah ingin menegaskan dirinya sendiri, Iris-san juga membelai Akatsuki. Kemudian Iris-san, yang telah mengelus mereka berdua sebentar, berdiri dan berkata dengan ekspresi ceria.

“Sekarang, mari kita membuat makanan untuk dimakan. Bisakah aku menggunakan bahan-bahan dari rumah ini? ”

"Ya silahkan."

aku punya banyak bahan, dari sayuran yang keterlaluan dari kebun Sage-san hingga materi monster yang aku peroleh dari pelatihan dengan Master Usagi dan dari penjelajahan pribadi aku di Sarang Setan Besar.

Saat Iris-san mendapatkan bahan-bahannya, dia mulai memasak, dan aku memutuskan untuk melihat Iris-san memasak sebentar.

… Tidak, bukan karena aku tidak mempercayainya, tapi ada preseden, seperti Lexia-san. Sebuah pisau terbang ke udara pada saat itu, bagaimanapun juga…

Saat aku memikirkan tentang itu, Iris-san mengambil salah satu bahan yang telah aku siapkan, yaitu (Kentang Kecepatan Dewa), dan melemparkannya dengan ringan ke udara.

Dan kemudian──.

Kiiiiiiin.

Wah!

Terjemahan NyX

Kentang yang terlempar ke udara langsung dipotong dan jatuh perlahan ke talenan. Tidak mungkin, apakah dia menggunakan teknik Pedang Suci untuk memasak? Apakah itu tidak apa apa? Teknik itu adalah kekuatan untuk mengalahkan Kejahatan, kan?

“───(Ribuan Pedang)! ”

“Tidak diparut!”

Setelah itu, Iris-san mengeluarkan kubis, yang mirip dengan kentang, dia buang ke udara dan memotongnya dalam sekejap. aku tidak tahu apakah itu ide yang baik untuk menggunakan teknik Suci hanya untuk mengiris!

(Tebasan Rotasi Spiral)! (Tarian Perang Tak Tertandingi)! (Twilight Slash)! ”

Mengupas, memotong, dan mengiris tipis… pekerjaan pisau biasa seperti itu semua dilakukan dengan teknik Pedang Suci. Dan pada saat yang sama, dengan efek aku (Evil Den's Eye), aku juga menguasai masing-masing teknik tersebut.

Namun, aku tidak bisa benar-benar senang tentang itu. Bagaimanapun, itu bukanlah sesuatu yang aku peroleh melalui pelatihan; itu adalah sesuatu yang diperoleh hanya dengan melihat sebagian dari proses memasak…!

Saat aku memutar mataku pada metode memasak yang tidak terduga, Kuro, yang ada di dalam diriku, bangun dengan menguap.

“Fuwahhhh. Apakah kamu menyelesaikan pelatihan kamu? …Ah? Mengapa Pedang Suci memasak di rumah ini? "

“Ti-tidak, um… setelah pelatihan selesai, Yuti bilang sudah waktunya makan. Lalu, untuk memperdalam persahabatan, Iris-san memutuskan memasak untuk kita… ”

“Heh? Pedang Suci itu akan memasak untukmu … "

Kuro sepertinya agak terkesan, dan dia mengalihkan perhatiannya ke masakan Iris-san dan juga masakanku.

“… Hei, Yuuya. Apa mataku jadi gila? Pedang Suci itu menggunakan teknik Suci untuk memasak? "

“… Ini bukan kesalahan; dia benar-benar menggunakannya. "

“Teknik dari yang terkuat di Suci, Pedang Suci, digunakan untuk memasak… dan dari sudut pandang Jahat, ini adalah perasaan yang rumit…”

aku rasa begitu…

Kuro sekarang menjadi bagian dari hidupku, tapi awalnya dia adalah bagian dari kekuatan Jahat. Fakta bahwa teknik Pedang Suci digunakan dalam memasak pasti merupakan perasaan yang tak terlukiskan.

Selagi Kuro dan aku membicarakan hal ini, masakan Iris-san berlanjut, melempar bahan satu demi satu dan memotongnya dalam sekejap. Tapi dia tidak hanya memotongnya secara acak. Masing-masing bahan dipotong dengan ukuran tertentu.

“Beginilah cara menyiapkannya… dan semua bahan memiliki getaran tertentu yang luar biasa, dan bumbunya hanya dengan kualitas terbaik. Bagaimana ini bisa…? ”

Iris-san tercengang saat melihat bumbu di dapur. Ya, untuk bumbunya, semuanya dari Earth. aku telah memindahkannya ke toples kaca dari dunia ini sehingga orang tidak akan tahu bahwa mereka berasal dari Bumi.

Setelah bahan-bahannya disiapkan, dia mulai memasak dengan menggunakan wajan di dapur, dan makanan pun akhirnya siap.

Keterampilan memasak Iris-san tidak perlu dikhawatirkan. Meskipun aku terkejut bahwa dia menggunakan teknik Pedang Suci pada awalnya, aku tahu bahwa dia terbiasa memasak secara teratur.

"A-selesai."

“Hmm. Mari kita lihat betapa bagusnya itu. "

"Setuju. Mari kita lihat apa yang bisa dia lakukan. "

aku tidak mengerti mengapa Ouma-san dan Yuti bertingkah begitu tinggi…

Sambil kagum dengan perilaku mereka, aku membantu Iris-san membawa makanan ke meja.

"Biarkan aku membantu kamu."

“T-terima kasih ─ eh, t-t-ini terasa seperti pasangan yang baru menikah…!”

“Eh?”

"A-itu bukan apa-apa! Ayo cepat makan! ”

Sambil memiringkan kepalaku ke Iris-san yang tiba-tiba bersemangat, kami masing-masing duduk.

“Baiklah… Itadakimasu…”

Aku langsung menggigit makanan Iris-san dan terkejut dengan rasanya.

“Hmm! Ini sangat enak!"

“B-benarkah? Ini pertama kalinya aku menyajikannya kepada seseorang … tapi aku senang hasilnya baik. "

Sepertinya kami yang pertama mencoba masakan rumahan Iris-san.

Saat pipi Iris-san sedikit memerah oleh kata-kataku, Ouma-san, yang baru saja menatapku, melahap makanannya.

“Ouma-san sepertinya juga menganggap masakan Iris-san cocok dengan seleranya.”

"Ugh … A-w-yah, itu tidak buruk!"

Mengapa dia tidak bisa dengan jujur ​​mengatakan bahwa di sana enak…? Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, sepertinya dia menikmati masakan Iris-san. Kemudian Yuti, yang juga bertingkah luhur dan perkasa, mengubah mukanya karena frustasi dan menggigit makanan tersebut.

"Mengalahkan. Makanan Pedang Suci enak … "

“Tidak, kamu berkompetisi dalam apa…?”

Mau tak mau aku tersenyum pahit atas kata-kata dan tindakan Ouma-san dan Yuti. Ngomong-ngomong, Night dan Akatsuki tidak terlalu mengeluh sejak awal, dan mereka memakan makanan Iris-san dengan senang hati. Keduanya sangat imut dan jujur.

Iris-san, yang melihat kami dengan sedikit kebahagiaan, tiba-tiba membuka mulutnya.

"Betul sekali. Sebagai salah satu master kamu, aku akan terus mengajari kamu banyak hal … Dan setiap kali kamu berlatih dengan aku, aku akan memasak untuk kamu. "

“Eh?”

"Jika kamu mau, aku bisa membersihkan dan mencuci pakaian kamu juga."

"Tidak tidak Tidak! aku tidak bisa meminta kamu untuk melakukan itu! Bagaimanapun juga, aku adalah muridmu… "

Itu sebabnya. Jika aku melakukan pekerjaan rumah untuk kamu, kamu dapat menggunakan waktu itu untuk melatih diri kamu sendiri, bukan? ”

“T-tidak, itu mungkin benar, tapi…!”

"Tidak masalah. Serahkan saja pada Onee-san! Yuuya-kun harus berlatih tanpa khawatir! ”

Apa yang harus aku lakukan? Iris-san sangat memanjakanku…!

aku telah berlatih dengan Iris-san untuk beberapa waktu sekarang, dan aku menemukan bahwa dia lebih lunak terhadap aku daripada yang aku harapkan. Tentu saja, pelatihannya sulit, tetapi dia tidak mendorong aku sekeras Tuan Usagi; dia menyarankan banyak istirahat dan mencoba menjagaku.

Itu sangat membantu, tapi jika dia terlalu memanjakanku, aku akan menjadi orang yang tidak berguna …

Saat aku bingung dengan kata-kata Iris-san, dia agak terkejut dengan euforia tersebut.

“Oh… usahaku membuahkan hasil…! Jika terus seperti ini… kita akan menikah…! ”

Saat aku melihat ke arah Iris-san, yang kadang-kadang pergi ke suatu dunia yang jauh, aku memikirkan bagaimana aku harus membujuknya.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar