I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 2 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 2 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 3

Setelah istirahat, kami berkeliling festival lagi. Bukan hanya aku, tapi sepertinya Miu-san merasa malu saat kami saling memberi es serut, dan suasananya tetap canggung untuk beberapa saat.

Namun, kegugupan itu berangsur-angsur menghilang, dan kami bisa menikmati permainannya…

“Ah, target menembak!”

Miu-san menemukan tempat tembak target dan berlari ke sana. Ada berbagai macam hadiah yang dipamerkan, termasuk permen, senapan angin, dan boneka.

“Oh, boneka binatang itu sangat lucu!”

Miu-san menunjuk ke boneka kucing besar.

Seorang pria yang tampaknya pemilik warung mendekati kami.

“Oh, cantik sekali Nee-chan. kamu harus menjadi penantang sejati untuk mencapai tujuan itu. "

“Apakah itu salah satu hadiahnya?”

"Tentu saja. Semua yang kamu lihat di sini adalah hadiah; selama kamu bisa merobohkannya, kamu mengerti. Bagaimana dengan itu? Apakah kamu ingin mencoba?"

"Iya!"

Miu-san menjawab dengan gembira, membayar uangnya, dan memutuskan untuk bermain menembak sasaran.

Tapi…

"H-hah?"

Boneka binatang yang diinginkan Miu-san adalah target besar, dan meskipun dia tidak meleset dari target, dia tidak bergerak tidak peduli berapa banyak peluru yang mengenai itu. Yah, aku rasa itu wajar. Semakin besar targetnya, semakin berat targetnya, dan sangat sulit untuk menjatuhkannya dengan pistol mainan dan peluru dari gabus.

Pada akhirnya, Miu-san menggunakan semua pelurunya pada boneka itu, tapi boneka itu tidak bergerak sama sekali.

“Oh…”

“Itu sangat buruk. kamu harus mencoba lagi ketika kamu menginginkannya. "

“Seperti yang diharapkan, itu sulit.”

Miu-san kembali padaku dengan senyum pahit.

… Hari ini, aku mengundang Miu-san untuk bersenang-senang dengan aku.

Karena itu…

“Miu-san, mohon tunggu sebentar.”

“Eh?”

"Pak, izinkan aku mencobanya sekali."

“Oh, sekarang pacarnya adalah penantangnya?”

“T-tidak, dia bukan pacarku…”

Godaan dari pemilik kios penembakan target membuat Miu-san dan aku tersipu saat kami mengingat acara es serut sebelumnya, tetapi aku mendapatkan kembali ketenanganku, dan setelah membayar pemilik kios dan menerima peluru, aku menuju meja yang paling dekat dengan boneka binatang yang diinginkan Miu-san.

“Apakah saudara ini ingin mencoba boneka binatang itu juga? Yah, aku bisa melihat bahwa kamu ingin pamer kepada pacarmu───. ”

aku tahu bahwa pemilik kios target penembakan mengatakan sesuatu, tetapi aku fokus pada boneka binatang itu. Kemudian aku mengaktifkan keterampilan aku (Deteksi Kelemahan) di boneka binatang.

Beberapa bagian dari boneka binatang itu tampak bersinar. Area bercahaya ini mungkin adalah titik lemah boneka binatang itu. Satu-satunya pertanyaan adalah apakah kekuatan gabus akan cukup untuk menjatuhkannya…

aku melihat hadiah lainnya saat aku fokus untuk menjatuhkan boneka binatang itu lagi. Dan kemudian, seolah-olah keterampilan (Deteksi Kelemahan) menunjukkan cara untuk menyingkirkan boneka binatang itu, bintik-bintik bersinar muncul di hadiah lainnya.

Pada kasus ini…

Aku mengarahkan pandanganku pada kotak kecil berisi permen di sebelah boneka binatang.

"Hah? B-saudara. Boneka binatang itu ada di sana──. ”

aku mendengar pemilik kios mengatakan sesuatu, tetapi aku tidak ragu untuk menembakkan senjatanya ke arah itu.

Peluru yang aku tembak terbang tepat ke tempat yang aku bidik. Kotak kecil berisi permen yang terkena peluru berputar dan terbang dengan kecepatan luar biasa, mengenai hadiah lain di dekatnya.

Hadiah lainnya adalah hadiah berbentuk kotak yang sedikit lebih besar dibandingkan dengan hadiah sebelumnya. Kotak kecil itu hampir jatuh dari rak, tetapi dalam prosesnya, ia mendapatkan hadiah lain. Hadiah itu adalah pistol udara besar yang ditempatkan dengan keseimbangan sempurna. Ketika senapan angin jatuh, benturannya mengguncang seluruh meja tempat hadiah ditempatkan, dan boneka binatang yang aku tuju jatuh.

"Hah?"

“Luar biasa!”

"Tuan … ini artinya aku mengerti, kan?"

Dia membeku karena terkejut, dan ketika aku menanyakan itu, dia menganggukkan kepalanya berulang kali. Itu bagus.

Setelah menerima boneka binatang sebagai hadiah dari pemilik kios lagi, masih ada beberapa peluru yang tersisa, tetapi aku mengakhiri permainan pada titik ini dan menyerahkan boneka itu kepada Miu-san.

"Ini dia."

“Eh? T-tapi, itu Yuuya-san yang mendapatkannya… ”

“Aku mendapatkannya untukmu, Miu-san. Jadi tolong ambillah. "

“Yuuya-san… Ya, terima kasih!”

Miu-san kemudian menerima boneka itu dan tersenyum. Ya, pantas menerimanya hanya untuk ini.

Dan kemudian pemilik target menembak yang sedang menonton kami datang untuk mengolok-olok kami.

“Hyu! aku sangat senang untuk kamu, Nee-chan! Ini hadiah dari pacarmu! "

"A-seperti yang kubilang, aku bukan pacarnya!"

Jika kesalahpahaman menyebar, itu mungkin mempengaruhi pekerjaan Miu-san.

"Pacar…"

Saat aku mati-matian mencoba menjernihkan kesalahpahaman, aku tidak menyadari bahwa Miu-san sedang memikirkan sesuatu.

Kemudian, dengan memenangkan boneka binatang besar, aku menarik perhatian orang-orang di sekitar, dan sekali lagi, orang-orang berkumpul di sekitar kami. Merasa bahwa aku akan terjebak dalam situasi ini, aku segera menyarankan Miu-san.

“I-itu benar! Miu-san, ayo kita lihat kembang api sekarang! ”

“K-kamu benar!”

Setelah mendapat persetujuan Miu-san, kami segera pindah ke tempat di mana kami bisa melihat kembang api dengan baik, jauh dari keramaian. Namun, saat malam seperti ini, di mana-mana dipenuhi orang; bahkan di tempat tujuan kami, ada banyak orang.

Namun, kembang api itu meledak di langit, jadi bukan tidak mungkin untuk melihatnya.

Kemudian──.

"Wow!"

“… Sungguh menakjubkan.”

Kami berteriak kagum saat kami menyaksikan pertunjukan kembang api. Kembang api yang berwarna-warni tampak hebat di langit malam, dan dengan suara keras dan getaran kembang api, mereka bergema dengan baik di mata dan hati kami.

… aku tidak pernah memiliki kesempatan untuk melihat kembang api seperti ini sebelumnya. Tentu saja, aku tahu bahwa ada pertunjukan kembang api dan festival, tetapi aku tidak pernah punya waktu untuk menikmatinya sebelumnya.

Saat aku menatap kembang api, aku berbicara dengan Miu-san di sebelah aku.

“Miu-san. aku tidak tahu seberapa banyak aku dapat membantu kamu mengatasi masalah kamu. Tetapi jika kamu mengalami kesulitan, kamu selalu dapat mengundang aku untuk bersenang-senang seperti ini untuk mengalihkan pikiran kamu. ”

“Yuuya-san…”

Saat aku menatap kembang api sebentar, tiba-tiba aku merasakan ujung baju aku ditarik. Ketika aku melihat ke arah itu, aku perhatikan bahwa Miu-san sedang melihat aku seolah-olah dia telah mengambil keputusan tentang sesuatu.

“Miu-san? Apa yang salah?"

“… Um, Yuuya-san…”

"Iya."

“Aku… denganku…. Apakah kamu mau keluar denganku?" (T / n: Tsukiattekuremasen ka.)

“… ..Eh?”

Terjemahan NyX

Suara kembang api yang diluncurkan terasa terlalu jauh.

***

“Ya ampun… Yuuya, kamu harus lebih memperhatikan aku.”

Ketika Yuuya menikmati festival bersama Miu, Ouma, yang tidak bisa keluar ke Bumi, sedang berbaring di rumah, terlihat agak cemberut.

Saat melihat Ouma, Yuti yang sedang mengerjakan PR di ruang tamu yang sama mendongak.

"Kompromi. Ouma-san, kamu adalah eksistensi yang sulit dipercaya di Bumi ini. Itulah mengapa kamu tidak bisa pergi ke sana dengan sembarangan. "

“Aku juga tahu itu! Ya, sangat menjengkelkan bahwa tubuh aku merasa ini… tidak nyaman. ”

"Pakan."

Fugo.

Night dibingungkan oleh ketidaksetiaan Ouma. Akatsuki sedang berbaring tengkurap, terlihat tidak tertarik.

“Eeei, itu membosankan, itu membosankan! aku terlalu bosan! "

Ouma berguling-guling seperti anak manja, tapi kemudian dia tiba-tiba teringat sesuatu dan berdiri.

"…Betul sekali. aku pikir masih ada tempat di rumah ini di mana aku tidak bosan! "

"Pertanyaan. Dimana?"

"Gudang!"

Saat Ouma mengatakan itu, Yuti langsung mengerti maksud Ouma. Gudang itu adalah ruangan tempat kakek Yuuya menyimpan koleksi barangnya, termasuk Pintu ke Dunia Lain.

"Sepakat. Tapi, apakah boleh masuk tanpa izin? ”

“Hmm. Terserah aku bagaimana aku menghabiskan waktu aku di rumah ini. Dia harus bersyukur bahwa aku tidak berjalan-jalan di luar Bumi ini. "

"Bingung. Untuk itu, yah… ”

“Dan aku juga anggota keluarga Yuuya. Jadi, tidak ada salahnya menghabiskan waktu sesuka aku di rumah ini, bukan? ”

" …Masa bodo. Pastikan saja Yuuya tidak marah padamu. "

Menyadari tak ada gunanya mengatakan apapun pada Ouma, Yuti melanjutkan pekerjaan rumahnya. Ouma mendengus padanya.

“Hmph. Bahkan jika kamu tidak memberi tahu aku, aku sudah memikirkannya. "

"Pakan…"

Namun, Night berpikir akan buruk jika sesuatu terjadi saat Yuuya pergi, jadi dia menoleh ke Ouma dengan bingung. Kemudian Ouma menghela nafas.

Mendesah… kamu tidak perlu khawatir tentang itu. aku tidak akan meledakkan rumah ini atau melakukan hal gila seperti itu. aku hanya akan menghabiskan sedikit waktu untuk menjelajahi gudang itu. "

"Pakan!"

Itu sudah jelas! Night menggonggong seolah mengatakan itu.

“… Fufufu. Ruangan itu sangat menyeramkan bahkan membuatku tersentak. "

Gudang itu berputar-putar dengan semburan kekuatan yang padat dan mustahil yang bahkan Ouma, Naga Kejadian, hampir tidak bisa mengetahuinya.

Ouma memutuskan untuk pindah ke gudang.

“Aku tidak tahu kenapa Yuuya tidak bisa merasakan apapun saat dia melihat ruangan ini. Apakah dia masalah besar, atau dia hanya membosankan… ”

Dia segera melihat sekeliling dan mulai mengobrak-abrik barang-barang yang ditempatkan di sana.

“Sudah kuduga, tempat ini menarik. Ada banyak hal yang bahkan aku tidak tahu apa itu… Tidak. Tidak ada satu-satunya hal yang aku tidak mengerti! ”

Seperti yang dikatakan Ouma, semua yang ada di gudang itu tidak dia ketahui.

“Ini adalah… peti mati? Meskipun dalam bentuk manusia… itu adalah peti mati yang sangat mewah. ”

Hal pertama yang disentuhnya adalah peti mati emas yang tampak seperti berisi firaun Mesir.

“Mmm… Aneh. Tidak ada tanda-tanda itu terbuka sama sekali. Itu pasti dikunci dengan perangkat ajaib, tapi itu dibangun dengan sistem sihir yang bahkan aku tidak tahu … dan akan sulit untuk membukanya dengan paksa. Tentu saja, jika aku berusaha sekuat tenaga, aku mungkin bisa melakukannya, tetapi jika aku melakukannya, aku mungkin akan meledakkan rumah ini juga … "

Ouma diam-diam menyerah untuk membuka peti mati itu.

“Mau bagaimana lagi… Jadi, bagaimana dengan topeng ini?”

Hal berikutnya yang menarik bagi Ouma adalah topeng hitam dengan senyuman menakutkan di atasnya. Secara keseluruhan, itu memiliki penampilan yang menyedihkan dan jahat, dan sepertinya seseorang akan dikutuk dengan memakainya.

“… Topeng ini keterlaluan. Itu memiliki jumlah kekuatan magis yang mengerikan di dalamnya. "

Sepertinya dikutuk.

“Tidak, tunggu, ini aneh. Mengapa hal seperti ini dibiarkan begitu saja? ”

Tidak peduli apa yang dia pikirkan, topeng di depan mata Ouma bukanlah sesuatu yang harus dibiarkan begitu saja.

Karena…

"… Jika aku menerima kutukan dari kekuatan magis topeng ini, bahkan aku akan mati jika aku menganggapnya enteng."

Sungguh mengejutkan, tampaknya bahkan Ouma bisa dikutuk sampai mati.

Gudang itu juga dipenuhi berbagai barang lain, seperti koin-koin kuno, kunci-kunci yang tidak diketahui kegunaannya, dan gulungan-gulungan gambar kuno Jepang.

Ouma bergumam dengan kesal.

“… Bukankah mudah untuk mengalahkan Evil hanya dengan item yang ada di sini? Setidaknya, dengan menggunakan kekuatan magis dari topeng itu, itu akan berakhir dalam satu tembakan. Pertama-tama, jangan disentuh, jadi tidak bisa dibawa kemana-mana… ”

Faktanya, beberapa item di gudang memiliki kekuatan yang jauh lebih berbahaya daripada topeng terkutuk, tetapi Ouma dan Yuuya, mereka tidak memiliki opsi untuk menggunakannya tanpa mengetahui detailnya.

“Yah, aku juga merasakan kekuatan yang sama dari hal-hal lain…”

Saat Ouma hendak mengatakan itu, dia mengalihkan pandangannya ke objek tertentu.

“… aku tidak dapat merasakan kekuatan apa pun dari ini. Apa itu? Ini adalah…"

Apa yang dilihat Ouma adalah benda kubik yang mengapung di atas alas. Objek kubik memiliki beberapa garis biru-putih yang melewatinya, memberikan tampilan yang agak mekanis.

Basis tempat kubus mengapung juga memiliki cahaya biru di tengahnya.

“Benda apa ini? aku tidak merasakan kekuatan sihir atau mantra apa pun … "

Ouma mendekati benda itu dan menyentuhnya dengan hati-hati.

“U-umu… seperti yang kuduga, ini adalah materi yang aku tidak tahu… Dan alas ini juga aneh. aku berpikir mungkin itu adalah angin yang membuatnya tetap mengapung, tetapi aku terkejut, aku tidak bisa merasakan apa-apa. "

Ouma menggerakkan tangannya melalui ruang antara alas dan objek kubik untuk memastikan tidak ada apa-apa di sana.

“Lalu… bagaimana dengan ini?”

Ouma melompat dan berpegangan pada kubus, yang melayang di udara.

“O-oh! Bisakah itu menahan berat badan aku? Fumu… Lalu, bagaimana dengan ini? ”

Terjemahan NyX

Sambil berpegangan pada kubus, Ouma menuangkan kekuatan sihirnya ke dalam kubus. Dia ingin melihat apakah benda kubik itu akan bereaksi terhadap sejenis sihir. Ouma terus menuangkan sihirnya ke dalamnya, tapi tidak ada respon sama sekali. Akibatnya, objek kubik itu dipenuhi dengan sejumlah sihir yang begitu kuat sehingga bisa memusnahkan seluruh galaksi.

Ouma, yang telah melekat pada objek itu selama beberapa waktu dan menuangkan sihir ke dalamnya, akhirnya mendesah.

Mendesah… Bahkan setelah semua ini, tanggapannya tetap──. ”

Saat Ouma hendak mengatakan itu, cahaya biru yang bersinar di tengah tiang tiba-tiba menghilang. Kemudian, saat cahaya memudar, benda kubus yang melayang di udara jatuh ke lantai.

Owaa!

Ouma bingung dengan benda kubik yang jatuh ke lantai; jelas bahwa itu salah Ouma.

“O-oo-oooi! Mengapa tiba-tiba jatuh? Sepertinya itu tidak menjadi masalah sama sekali sampai sekarang. "

Ouma berkeliaran di depan benda kubik itu dan menamparnya dengan tangannya dengan panik.

“Eeii, mengapung! Mengapung lagi! Kalau tidak… Yuuya akan memarahiku! ”

Naga Kejadian khawatir dimarahi oleh Yuuya. Meskipun mengatakan itu, Ouma tidak mampu di depan Yuuya.

Dia dengan putus asa mengambil benda kubik itu ke alas dan memukulnya dengan tangannya. Tapi benda kubik itu tidak mengapung.

Namun──.

“Nu !?”

Tiba-tiba, garis cahaya biru yang melintasi permukaan benda kubus bersinar dengan kuat, dan sesuatu yang tembus cahaya muncul dari benda kubus tersebut.

“A-apa itu? Ini adalah…"

Benda yang muncul dari objek kubik itu disebut hologram, dan itu tampak seperti semacam cetak biru. Seseorang dengan pengetahuan khusus atau pemilik resmi dari objek tersebut mungkin telah mengerti apa itu, tapi Ouma tidak tahu apa itu.

“U-umu? Apa itu? Sosok yang tidak dikenal ini adalah… ”

Ouma memiringkan kepalanya di depan cetak biru itu, tapi setelah beberapa saat, cetak biru itu menghilang.

"…Baik! aku tidak melihat apa-apa! Itu dia!"

Keputusan terakhir Ouma adalah berpura-pura tidak melihat apapun sama sekali. Ouma mengangguk puas, meletakkan kubus di atas alas, dan berjalan kembali ke ruang tamu.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar