I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bersponsor oleh Patreon, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 2

Sudah beberapa hari sejak aku membeli setelan itu. Setelan yang dipilih Hikari-san untukku memiliki ukuran yang sempurna, dan bahannya berkualitas sangat tinggi.

Apalagi sekarang aku memakai [Kemeja Sutra Royal] dan [Sepatu Kulit Dewa Naga] yang aku terima dari Sage-san. Ini mungkin memiliki kualitas yang jauh lebih tinggi daripada apa pun yang dapat dibeli di Bumi.

"Aku gugup…"

aku tiba lebih awal di tempat pertemuan yang diatur dengan Miu-san. Tempat itu juga dipenuhi dengan toko-toko kelas atas, dan aku biasanya tidak datang ke sini.

“Atau lebih tepatnya… orang macam apa ayah Miu-san?”

Dari apa yang aku dengar, dia tampak sangat kaya, tapi…

Meskipun aku ingin tahu tentang orang seperti apa ayah Miu-san, aku lebih memperhatikan diri aku sendiri saat ini.

“Heh, bukankah itu aneh… Kuharap tidak apa-apa…”

Selain itu, kali ini, aku menata rambut aku dengan tepat sehingga aku tidak akan mempermalukan Miu-san karena aku akan bertindak sebagai pacarnya. Dulu aku hanya memotong sedikit rambut di tempat pangkas rambut, jadi sangat menyegarkan untuk menata rambut aku secara profesional.

Terlepas dari penampilan aku, aku merasa tidak nyaman karena aku merasa seperti diawasi oleh orang-orang di jalan lebih dari biasanya. Bahkan ada orang yang mau bersusah payah untuk berhenti dan menatapku. Yah… kurasa itu tidak seberbahaya berjalan sambil menatap, tapi…

Itu membuat aku sangat gugup sehingga aku pikir aku mungkin terlihat sedikit tidak menarik, jadi aku menggunakan keterampilan aku [Penyatuan Pikiran-Tubuh] dan [Peningkatan Mental] saat aku terus menunggu secara alami.

Dan kemudian──.

“Yuuya-san! Maaf… aku terlambat… ”

“Miu-san?”

Miu-san, yang mengenakan gaun indah, menemukanku dan melambai, tapi kata-katanya semakin kecil dan kecil.

Ketika aku melihat lebih dekat, aku dapat melihat seseorang di belakangnya yang tampak seperti ayahnya. Aku bergegas menemui Miu-san dan ayahnya.

"Permisi. Apakah kamu baik-baik saja?"

“Apa? A-aku baik-baik saja! Hanya saja… ”

Miu-san menatapku dan tersipu. H-hah? Apakah aku terlihat aneh? Jujurlah dengan aku. Mungkinkah aku mengenakan sesuatu yang sangat memalukan?

Aku ingin segera mengevaluasi kembali pakaianku, tapi aku tidak bisa bertingkah aneh di depan ayah Miu-san.

Aku menahan kepanikanku dan bertanya pada Miu-san.

“Um, Miu-san. Yang di sana…? ”

"Ah! Maafkan aku. Ini ayahku──. ”

“──Hideyuki Mido. Sepertinya putriku dalam perawatanmu, benar? ”

Ayah Miu-san… Hideyuki-san, menatapku tajam.

"Ini sama sekali bukan masalah besar. … Nama aku Yuuya Tenjou. aku sangat berhutang budi kepada Miu-san atas bantuannya. "

Hou?

Hideyuki-san membuka matanya sedikit saat aku menjawab secara alami dan tanpa ketegangan.

Biasanya, aku akan sangat gugup pada saat ini, tapi… Aku bisa menyapanya dengan cara yang jauh lebih santai dari yang kuduga.

Ini mungkin karena fakta bahwa aku baru-baru ini bertemu dengan beberapa orang terpenting di dunia lain, seperti Raja Arcelia dan Raja Regal. Berkat ini, meskipun aku sangat gugup sampai beberapa saat yang lalu, sekarang aku tenang.

Hideyuki-san memunggungi aku seolah ingin menunjukkan jalannya.

“aku telah memesan meja untuk kita hari ini. Ikuti aku."

Saat aku mengikuti Hideyuki-san, diam-diam aku menghela nafas. Sepertinya aku sudah melewati penghalang pertama. aku bertanya-tanya apa yang akan aku lakukan jika aku ditolak di awal.

aku dibawa ke restoran yang terlihat seperti tempat kelas atas. Oh tidak. aku tidak tahu apa-apa tentang tata krama meja!

Menekan perasaan aku yang sangat tidak sabar, aku dibawa ke meja untuk empat orang. Melihat ini, Miu-san dengan penasaran bertanya pada Hideyuki-san.

"Ayah. Hari ini hanya kita bertiga, bukan…? ”

“──Tidak. Akan ada satu orang lagi di sini bersama kita, pria yang akan datang adalah calon lamaran pernikahan Miu. "

“Eh !?”

“… ..”

Miu-san terkejut dengan kata-kata Hideyuki-san. Tentu saja, aku juga terkejut, tapi sepertinya Miu-san juga belum diberitahu …

Meskipun Miu-san terkejut, Hideyuki-san melanjutkan tanpa ragu-ragu.

“Sejak kita di sini. Aku sedang berpikir untuk membiarkan pacar yang dibawakan Miu dan pasangan nikah yang aku perkenalkan padamu untuk bertemu. "

“K-kamu tidak mengatakan apa-apa tentang itu…!”

"Apa? Apakah kamu bermasalah dengan keputusan aku? ”

"Ugh!"

Di depan tatapan tajam Hideyuki-san, Miu-san terdiam.

Wow… Hideyuki-san, kamu benar-benar tidak mau mendengarkan kata-kata Miu-san…

Bagi aku, aku tidak pernah berpikir bahwa pasangan perjodohan Miu-san akan datang. Tapi sekarang sudah seperti ini, aku tidak punya pilihan selain bersikap terhormat sebagai pacar Miu-san.

Lebih dari itu… tata krama meja, sungguh, apa yang harus aku lakukan…

Segera setelah aku duduk, seseorang yang tampaknya merupakan pasangan nikah yang dijodohkan oleh Miu-san datang ke meja kami.

“Maafkan aku, Hideyuki-san. aku sedikit kewalahan dengan pekerjaan… ”

Pria yang muncul berusia pertengahan dua puluhan, berpakaian gaya dengan setelan berkualitas baik. Dia memiliki rambut coklat pendek dan wajah rapi yang membuatnya terlihat seperti bos muda yang sukses.

Oh tidak, apakah aku sudah kalah? Adapun aku. Lihat aku – penampilan aku. aku terlihat seperti seseorang yang baru saja mengenakan jas. Di sisi lain, pria di depanku mengenakan setelan jas yang sempurna.

Dia terlihat lebih tua dariku… T-tapi apa yang harus kulakukan sekarang?

Kemudian, saat Hideyuki-san melihat pria yang muncul, dia tersenyum untuk pertama kalinya hari ini dan berdiri.

Tidak, tidak masalah. Maaf aku mengganggu kamu. "

"Oh tidak! Itu adalah undangan Hideyuki-san, dan lebih dari segalanya, aku ingin berbicara dengan Miu-san juga! ”

"Ha ha ha. aku senang jika kamu mengatakan itu. "

Keterampilan komunikasinya luar biasa. aku adalah anak yang diintimidasi, jadi tidak peduli bagaimana aku mencoba, aku tidak dapat bersaing dengannya, bukan?

… Dari sudut pandangku, dia tampak seperti pria yang hebat, dan menurutku dia akan menjadi pasangan yang cocok untuk Miu-san, tapi Miu-san sendiri tidak menyukai pengaturan pernikahan ini…

A-meskipun aku sudah dikalahkan; aku akan terus berjuang sampai akhir…!

Pria itu tiba-tiba mengalihkan pandangannya ke arahku saat aku memutuskan untuk bertarung.

"Dan ini adalah…?"

"?"

Ketika pria itu menatapku, matanya membelalak karena terkejut. A-apa yang terjadi? Akulah yang ada di posisi terbawah saat ini lho…

aku berdiri dan membungkuk kepada pria itu.

“Akulah yang selama ini berkencan dengan Miu-san. Nama aku Yuuya Tenjou. ”

“Berkencan dengan Miu-san…?”

Pria itu menunjukkan getaran yang mengganggu saat perkenalan aku. I-itu benar! Dia mungkin tidak menyangka bahwa orang yang dia cari dalam lamaran pernikahan punya pacar.

T-tapi jangan putus asa, aku! Ini demi Miu-san!

aku Yuma Yamano. Senang bertemu denganmu. "

Oh, tidak peduli bagaimana aku melihatnya, aku telah dicap sebagai musuh. Apa yang harus aku lakukan? aku mulai sakit perut.

Makan malam akhirnya dimulai, dengan perasaan tidak nyaman yang tiba-tiba muncul di udara. aku sama sekali tidak tahu tentang tata krama meja, tapi sekarang aku di sini, aku akan mengatasinya mengikuti suasana hati…!

Aku bisa melewatinya, bukan? Sambil menyadari betapa gelisahnya aku, aku makan dengan memperhatikan untuk memastikan aku makan dengan elegan.

aku tidak tahu apakah itu bagus atau tidak, tetapi sepertinya tidak ada orang yang secara khusus menunjukkannya kepada aku. Apakah aku baik-baik saja? aku akan melakukan yang terbaik! aku hanya minta maaf karena aku terlalu bersemangat sehingga aku tidak bisa mencicipi makanannya!

Namun, usaha aku tidak ada artinya begitu percakapan dimulai. Itu pada dasarnya karena Hideyuki-san dan Yuma-san mengobrol sambil tersenyum; bahkan Miu-san dan aku tidak diikutsertakan dalam percakapan.

Ketika sampai pada titik ini, itu cukup menyegarkan. Saat aku terus makan dalam diam, Miu-san berbicara kepada aku secara diam-diam.

“… Maafkan aku, Yuuya-san. Maaf aku melibatkan kamu dalam situasi seperti ini dan kamu diperlakukan seperti ini … "

"Tidak apa-apa. Aku hanya berusaha untuk tidak mempermalukan Miu-san dengan menjadi pacarnya. Yah, tidak bisa berpartisipasi dalam percakapan di antara mereka berdua mungkin merupakan kerugian sebagai pacar Miu-san … "

“Yuuya-san…”

Pipi Miu-san memerah karena kata-kataku yang tulus.

Kemudian, sepertinya Yuma-san melihat apa yang terjadi dengan kami dan mengajukan pertanyaan kepada kami.

“Kalian berdua sepertinya rukun, bukan?”

“Ya, baiklah. Kami telah berpacaran cukup lama sekarang. ”

“… Aku belum mendengarnya, tapi di mana kamu dan Miu-san bertemu?”

“Kami bertemu ketika kami bekerja bersama sebagai model untuk pemotretan untuk majalah mode.”

Begitu aku mengatakan itu, aku melihat sedikit penghinaan di mata Hideyuki-san dan Yuma-san.

"Begitu, jadi kamu juga seorang model?"

"Betul sekali."

Sebenarnya tidak.

Tapi itu akan tetap menjadi iklan yang lebih baik untukku sebagai pacar daripada jika aku memberi tahu mereka bahwa aku hanya seorang pelajar sekarang. Dan bukanlah kebohongan bahwa aku telah berfoto dengan dia.

Namun, Hideyuki-san memotongnya tanpa ampun.

"Aku tidak bisa menyerahkan Miu di tanganmu jika kamu melakukan pekerjaan yang tidak memiliki masa depan."

“Eh?”

“Industri hiburan adalah industri di mana masa depan bisa menjadi tidak pasti dengan petunjuk sekecil apa pun. aku mengatakan bahwa aku tidak bisa mempercayakan putri aku kepada kamu di tempat seperti itu. "

"Ayah!"

“Miu, diam.”

aku melihat. Nah, sebagai orang tua, aku mengerti bahwa dia ingin putrinya bersama seseorang yang aman di masa depan.

Namun, aku bertanya-tanya seberapa banyak dia memikirkan perasaan Miu-san. Pertama-tama, Miu-san mengatakan dia tidak ingin dijodohkan, jadi dia pasti tidak memikirkan tentang pernikahan.

"aku tidak bisa memiliki seorang pria muda tanpa masa depan seperti kamu mendekati kami anggota keluarga Mido …"

Hmm, dia sangat tidak menyukaiku. Padahal kami belum pernah bertemu sebelumnya. Tapi aku sudah terbiasa dengan orang yang membenci aku. aku sedih, tetapi aku tidak akan membiarkan hal itu memengaruhi aku sekarang.

Saat aku menatap langsung ke mata Hideyuki-san, Yuma-san turun tangan.

“Baiklah, Hideyuki-san, harap tenang. Dia juga masih muda. Tidak heran dia sembrono karena masa mudanya. "

“Tidak, tidak, kamu juga masih muda.”

“Hahaha, itu benar… Benar! Nah, bagaimana dengan ini? ”

Yuma-san, yang sepertinya tiba-tiba mendapatkan ide bagus, menyarankan.

“Aku sudah memberi tahu Hideyuki-san dan yang lainnya tentang hal ini untuk sementara waktu sekarang, tapi bagaimana kalau mengundang Yuuya-kun ke salah satu toko afiliasi aku? Dengan begitu, kamu dapat memahami perbedaan peringkat kami. "

Toko Yuuma-san?

Saat aku memiringkan kepalaku dalam kebingungan, Hideyuki-san memberitahuku dengan tatapan konyol.

“Yuma-san menjalankan beberapa fasilitas hiburan di luar negeri, termasuk kasino besar. kamu diundang ke salah satu perusahaan afiliasinya. ”

"Iya. Dan aku ingin kamu mengunjungi toko aku juga. "

“Hah…”

Jadi dia memiliki banyak toko. Apakah itu berarti dia kaya? Tidak yakin.

“aku ingin mengundang kamu semua ke pusat hiburan terbesar di perusahaan aku untuk memainkan beberapa game yang dioperasikan dengan koin, bagaimana dengan itu?”

Sepertinya tidak peduli dengan kebingunganku pada pergantian kejadian yang tiba-tiba, Yuma-san dan Hideyuki-san melanjutkan percakapan mereka.

"aku melihat. Jika kita pergi ke toko kamu, kita akan melihat seberapa banyak yang kita ketahui tentang posisi sosial kita. Bukankah itu bagus? "

“Baiklah. Tapi jika Miu-san akan menikah denganku, itu akan membuktikan bahwa dia memiliki masa depan yang aman? ”

Ugh… Dia sangat memusuhiku… Dari sudut pandang Yuma-san, aku adalah penghalang, jadi mau bagaimana lagi…

Ketika aku tidak bisa mengatakan apa-apa, Miu-san berdiri seolah dia tidak tahan lagi.

"Ayah! Kenapa kamu berbicara begitu buruk tentang Yuuya-san…! ”

"Aku sudah menyuruhmu diam, bukan?"

"Uh!"

“… Hah. Inilah mengapa sangat sulit untuk memiliki anak perempuan yang berperilaku buruk. "

"Tidak mungkin! Bukankah Miu-san orang yang luar biasa? ”

“Oh, apakah itu yang kamu katakan?”

“Tentu saja. … Jadi, Yuuya-kun? Apa yang akan kamu lakukan?"

"Yuuya-san … Kamu bisa menolak jika kamu mau."

Miu-san memberiku tatapan cemas sekaligus minta maaf.

"aku mengerti. aku akan mengunjungi toko Yuma-san. ”

“Eh?”

“… ..”

Sepertinya mereka tidak menyangka aku akan mengatakan aku akan berkunjung, dan bukan hanya Miu-san, tapi juga Yuma-san dan yang lainnya melebarkan mata mereka.

Yuma-san terlihat tidak senang untuk sesaat tapi dengan cepat mengatasinya.

“Yah, tidak apa-apa. Jika itu masalahnya, harap datang ke tempat yang ditentukan di kemudian hari. Aku yakin kamu mengerti, tapi kamu akan pergi ke luar negeri, oke? ”

"Iya."

Aku mengangguk lugas pada kata-kata Yuma-san.

Oh, aku perlu membuat paspor. aku berharap aku dapat berbicara dengan Kaori tentang hal itu lagi…

Ketika aku memikirkan hal ini, kami akhirnya makan malam hari itu, dan itu berakhir tanpa masalah.

***

Dalam perjalanan pulang dari makan malam bersama Yuuya dan yang lainnya, Miu naik mobil bersama ayahnya, Hideyuki.

“Bagaimana dengan Yuma? Bukankah dia pemuda yang luar biasa? Dia tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan pria muda yang kamu bawa. "

"Itu tidak benar! Yuuya-san adalah pria yang jauh lebih luar biasa! ”

“Hah. Tidak peduli apa yang kamu katakan, begitu dia melihat skala fasilitas yang dijalankan Yuma, dia akan melihat perbedaan status sebagai seorang pria dan menyerah pada kamu. "

“… ..”

Miu menunduk frustasi. Setelah ini, Miu tidak bertukar pandangan atau sepatah kata pun dengan Hideyuki sampai akhir.

***

“Ayo, lewat sini.”

Di bawah bimbingan Yuma-san, kami dibawa ke pesawat yang akan membawa kami ke luar negeri. Setelah makan malam, dengan bantuan Kaori, Tsukasa-san, dan yang lainnya, aku mendapatkan paspor tanpa masalah dan datang ke bandara yang telah ditentukan Yuma-san untuk kami.

aku masih berpakaian santai hari ini, tetapi karena toko afiliasi Yuma-san dikatakan sebagai fasilitas yang luar biasa, aku tidak tahu pakaian apa yang benar, jadi aku membawa setelan tiga potong yang aku kenakan untuk makan malam beberapa hari yang lalu.

Karena aku tidak memiliki banyak pengalaman pergi ke luar negeri, apalagi melakukan perjalanan jauh, aku berusaha untuk tidak terlalu banyak melihat-lihat. A-Aku hanya harus anggun dan memiliki sikap santai…!

Seolah mengejekku, Yuma-san membawa kami ke pesawat tertentu.

"Nah, ini jet pribadi aku."

Oh.

“… ..”

Hideyuki-san tampak terkesan dengan kata-kata Yuma-san, tapi Miu-san tampak tidak tertarik sama sekali. Miu-san mengatakan bahwa dia sebenarnya memiliki pekerjaan modeling hari ini, tetapi Hideyuki-san memaksanya untuk membatalkannya untuk menemaninya.

Sejujurnya, aku tidak tahu betapa hebatnya Hideyuki-san, jadi ketika aku berbicara dengan Tsukasa-san tentang paspor, aku bertanya apakah dia tahu siapa Hideyuki Mido, dan dia memberi tahu aku bahwa dia adalah presiden Mido. Group, salah satu perusahaan terbesar di Jepang.

Meskipun aku telah melihat nama Mido di banyak tempat, termasuk di peralatan listrik, aku tidak tahu bahwa dia adalah presiden dari perusahaan sebesar itu.

aku juga terkejut mengetahui bahwa Miu-san adalah putri dari presiden perusahaan semacam itu. Nah, dari sudut pandangku, semua orang adalah orang yang luar biasa, jadi sepertinya aku tidak akan mengubah cara aku memperlakukan Miu-san dan ayahnya…

Bagaimanapun, jika dia adalah kepala perusahaan sebesar itu, pasti mudah baginya untuk membatalkan pekerjaan Miu-san. Namun, karena Miu-san bangga dengan pekerjaannya sebagai model, aku bisa mengerti mengapa dia tidak menyukai metode Hideyuki-san.

Lebih penting lagi… jet pribadi benar-benar ada, bukan? aku pikir itu adalah sesuatu yang hanya ada dalam fiksi.

Saat aku menaiki pesawat memikirkan hal ini, Yuma-san mendekatiku dengan senyuman di wajahnya.

“Aku belum memberi tahu Yuuya-kun tentang ini, tapi… aku bekerja di luar negeri, jadi semua pelayannya adalah orang asing. aku biasanya juga tidak menggunakan bahasa Jepang, jadi harap gunakan bahasa Inggris jika kamu perlu meminta sesuatu. Nah, jika kamu tidak bisa berbahasa Inggris, aku sarankan kamu tetap rendah hati. "

"Ya aku mengerti."

Elitis sekali berkomunikasi dalam bahasa Inggris. Tidak, aku cukup yakin mereka sebenarnya elit. Lalu, apa yang salah? Yuma-san mendecakkan lidahnya saat mendengar kata-kataku.

“Tsk… berapa lama kamu bisa mempertahankannya?”

“Eh?”

Aku bisa mendengar lidah berdecak, tapi aku tidak bisa mendengar kata-kata yang mengikutinya. Apa yang dia katakan? Mungkin tidak terlalu bagus…

Kemudian, akhirnya, pesawat mulai bergerak.

Miu-san duduk di sampingku, dan Hideyuki-san serta Yuma-san duduk di seberang kami.

“Miu-san, kamu baik-baik saja?”

Saat aku memanggil Miu-san, yang terlihat agak tertekan, dia menatapku dengan tatapan minta maaf.

"Oh maafkan aku. aku baik-baik saja. Bagaimana denganmu, Yuuya-san, apa kamu baik-baik saja? aku minta maaf karena tiba-tiba menyeret kamu ke dalam hal seperti ini … "

"aku baik-baik saja. aku belum pernah ke luar negeri sebelumnya, jadi aku sangat menantikannya. "

Meskipun ini pertama kalinya aku naik pesawat, aku tidak terlalu gugup atau takut. Sebaliknya, aku senang bisa terbang.

Jika aku bisa, aku akan membawa Night dan yang lainnya bersamaku, tapi kali ini aku memainkan peran sebagai pacar Miu-san, jadi mereka semua tinggal di rumah. Ciel adalah bayi yang baru lahir, dan aku ingin tetap dekat dengannya, tetapi aku harus bersabar. Setelah aku menetap di hotel di sana, aku akan menggunakan sihir teleportasi untuk pulang.

Tak lama setelah pesawat lepas landas, Yuma-san memanggil petugas dan berbicara dengannya dalam bahasa Inggris.

"Kopi, tolong."

“Baiklah, Tuan.”

“Ya, apakah Yuuya-kun dan yang lainnya ingin memesan sesuatu juga?”

"Hah? Oh ya…"

Aku terkejut sesaat tiba-tiba diajak bicara dalam bahasa Jepang oleh Yuma-san, jadi aku bertanya pada petugas.

“Apa kamu punya menu apa?”

“Ya, kami melakukannya. Apakah kamu ingin aku memberikannya kepada kamu? ”

"Ya silahkan."

"" "?" ""

Saat aku menggunakan file [Pemahaman Bahasa] keterampilan untuk berbicara dengan petugas dalam bahasa Inggris, Miu-san dan Yuma-san dan yang lainnya menatapku dengan heran. Hey apa yang terjadi?

Kemudian petugas membawakan aku menu, dan aku berterima kasih padanya.

“Permisi, terima kasih.”

"Tidak masalah."

“Oh, bagaimana denganmu, Miu-san?”

“Eh? Oh, b-bisakah aku minta ini… kumohon? ”

"Tidak masalah."

Saat mengonfirmasi pilihan Miu-san, aku juga memutuskan apa yang aku inginkan dan segera memberi tahu petugas.

"Maafkan aku. aku ingin yang ini dan yang ini. ”

"Sangat baik. … Bahasa Inggris kamu sangat bagus, bukan? ”

“Eh?”

"Tidak, kamu berbicara dengan sangat lancar tanpa aksen Jepang … Apakah kamu pernah ke luar negeri sebelumnya?"

“Tidak, ini pertama kalinya aku… Hahaha, senang dipuji karena bahasa Inggris aku oleh penutur bahasa Inggris.”

“Fufufu… Oh, maafkan aku. Ah, maaf mengganggu kamu, tapi aku akan menyiapkannya sebentar lagi. "

"Silahkan."

Petugas itu tersenyum mendengar kata-kataku dan kembali.

Saat aku melihatnya pergi, Miu-san berbicara kepadaku dengan ekspresi agak bersemangat di wajahnya.

“Yu-Yuuya-san, kamu juga bisa bahasa Inggris?”

“Y-ya. Terkadang…"

Itu semua berkat my [Pemahaman Bahasa] keterampilan, jadi ini sedikit curang, tapi mohon maafkan aku kali ini. aku tidak bisa menunjukkan sisi memalukan aku sebagai pacar Miu-san.

Setelah itu, minuman yang kami pesan tiba, dan setelah mengobrol dengan Miu-san dan tidur siang, kami sampai di tempat tujuan.

“Tch… apa-apaan orang itu… dia terbawa suasana…!”

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar