I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Epilogue Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 7 Epilogue Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh pelindung, selamat menikmati~

ED: Ledakan



Epilog

Waktunya mundur sedikit. Pada saat Yuuya bertemu Ciel setelah dia mengalahkan sekelompok Evil Beast, Lexia dan yang lainnya yang tetap berada di Kerajaan Regal sedang berbicara dengan Orghis.

“──Dia menyelamatkan kita lagi…”

"Bagaimana itu? Bukankah suamiku luar biasa!?”

“Sejak kapan Yuuya menjadi suami Lexia…?”

Untuk beberapa alasan, Lexia membusungkan dadanya dengan percaya diri saat Yuuya dipuji. Luna tidak bisa menahan senyum dan membalas saat melihatnya.

Namun, Orghis tampaknya tidak peduli dengan Lexia seperti itu dan memasang ekspresi rumit.

“Apa sebenarnya dia? aku mendengar bahwa dia adalah murid dari Orang Suci Penendang, tetapi aku juga mendengar dari Orang Suci Pedang bahwa dia bukanlah penerus resmi. Selain itu, tampaknya bahkan Sword Saint telah menyambut Yuuya-dono sebagai muridnya… dan di atas itu, dia adalah master dari Genesis Dragon; Aku tidak tahu apa yang terjadi lagi…”

"Tentu saja, bagaimanapun juga, dia adalah suamiku!"

“Itu bukan jawaban untuk apa pun! Dan berapa kali aku harus memberitahumu bahwa dia bukan suamimu!"

“Apa, Lun? Akui saja!"

“Maksudku, ini sangat buruk…!”

Luna hanya bisa memegang kepalanya di tangannya karena kata-kata Lexia begitu polos. Orghis sendiri tidak mengharapkan jawaban yang layak, jadi dia tidak memperhatikannya.

Kemudian seorang tentara datang dan berbisik pada Orghis.

"Oh begitu. Kalau begitu biarkan dia lewat sini.”

"Ha!"

Setelah menerima perintah, prajurit itu pergi, dan Orghis menoleh ke Lexia dan yang lainnya.

“Yuuya-dono telah pergi, tapi sekarang adalah waktu yang tepat. aku ingin kamu bertemu dengan orang suci yang kami panggil.”

Menanggapi kata-kata Orghis, Lexia mengangguk dengan ekspresi serius, yang merupakan perubahan total dari suasana ringan sebelumnya.

"…Ya aku mengerti. Selain itu, aku juga ingin membantunya.”

"…Terima kasih."

Adapun Lexia, dia masih kesal dengan fakta bahwa Orghis telah memanggil seorang suci dari dunia lain.

Namun, dengan bagaimana Holy tidak dapat melakukan apa pun terhadap serangan Avis sebelumnya, dia bisa mengerti apa yang dipikirkan Orghis. Namun, memanggil orang suci dari dunia lain seperti penculikan yang masih tak termaafkan, dan Lexia ingin membantu orang suci itu sebanyak yang dia bisa.

Kemudian, Mai Kagurazaka muncul di kamar Orghis dan yang lainnya, terlihat agak ketakutan.

“U-um… kudengar kau ingin bertemu denganku, jadi aku datang…”

“Oh, Saint-dono! aku sangat menyesal karena kamu baru saja menyelesaikan pertempuran dan kamu lelah. Ada seseorang yang ingin kuperkenalkan padamu.”

“Oh…”

Orghis memperkenalkan Lexia.

“Ini adalah putri pertama Kerajaan Alceria, yang memiliki hubungan persahabatan dengan Kerajaan Regal. Putri Lexia.”

“Nama aku Lexia von Alceria. aku sangat menyesal telah mengajukan permintaan berbahaya untuk mengalahkan Iblis kepada kamu … yang awalnya tidak ada hubungannya dengan dunia ini.

kata Lexia, dan menundukkan kepalanya ke arah Mai. Mai panik melihatnya.

“T-tolong angkat kepalamu! aku memang bingung tentang banyak hal pada awalnya, dan jujur ​​​​saja, aku masih bingung sekarang, tetapi orang-orang di negara ini sangat baik kepada aku. Selain itu, jika kamu mengatakan kamu membutuhkan bantuan aku, aku ingin membantu kamu semua sebanyak yang aku bisa.

“…Terima kasih dari lubuk hatiku, Saint-sama.”

Mai tetap ragu-ragu saat Lexia menundukkan kepalanya sekali lagi.

“I-tidak perlu memanggilku orang suci… Oh, maafkan aku! aku tidak memberi tahu kamu nama aku. aku Mai Kagurazaka.”

“Eh?”

Ketika Lexia mendengar kata-kata Mai, matanya melebar. Sama halnya dengan Luna, yang memiliki ekspresi terkejut di wajahnya.

Mai memiringkan kepalanya saat melihat mereka berdua.

“U-um, apa yang terjadi…?”

"Oh maafkan aku. Namamu memiliki getaran yang mirip dengan seseorang yang kukenal… Dan ketika aku melihat lebih dekat, aku perhatikan bahwa kamu memiliki warna rambut dan mata yang mirip juga…”

“Maksudmu Yuuya Tenjou, kebetulan?”

“Kau tahu Yuuya-sama?”

Lexia terkejut dengan kata-kata Mai. Orghis, yang sedang menonton percakapan, tiba-tiba bergumam.

“Jika kau bertanya padaku… Yuuya-dono dan Saint-dono… memang memiliki suasana yang agak mirip…”

"Ah iya. Itu karena kami berasal dari kampung halaman yang sama.”

“Eh?”

Semua orang di ruangan itu membeku ketika mereka mendengar kata-kata Mai, yang dia katakan dengan santai.

Tanpa sepengetahuan Yuuya, rahasianya akhirnya terungkap.

***

“… Hari yang gila, ya?”

"Sepakat. Itu mencengangkan dan melelahkan.”

Ketika kami kembali ke rumah aku di Bumi, aku tidak bisa tidak memikirkan kejadian hari itu dan mengatakan hal-hal seperti itu. Dalam kasus aku, tubuh dan pikiran aku benar-benar kelelahan.

“Tepat ketika aku pikir aku akhirnya bisa mengalahkan Tuan Usagi, orang yang seharusnya aku gunakan untuk melawan kekuatan aku sekarang hilang.”

"Heran. Ciel, dia sangat kuat. Apakah itu (Hades Kembali Maret) ketrampilan?"

"Sepertinya begitu. Ouma-san sepertinya tidak tahu detailnya, tapi dari apa yang kulihat, sepertinya setiap kali dia menerima damage, dia pulih, dan setiap kali dia pulih, dia menjadi lebih kuat…”

"…Ketidakteraturan. Itu terlalu kuat dan itu adalah mimpi buruk bagi lawan.”

"Itu sudah pasti."

Yuti benar; itu tidak akan menjadi apa-apa selain mimpi buruk bagi mereka yang melawannya. Selain fakta bahwa dia dapat menyembuhkan secara instan setelah serangan, dia juga diperkuat setiap kali dia menyembuhkan. Ini lebih menakutkan daripada zombie.

"Baiklah. Sekarang pertempuran melawan Kejahatan akhirnya berakhir, kita bisa bersantai di dunia ini mulai sekarang──.”

Saat aku hendak mengatakan itu, tiba-tiba, seluruh rumah mulai bergetar.

“A-apa yang terjadi?”

"Bingung. aku tidak punya ide."

Yuti tampaknya juga tidak mengerti penyebabnya, dan kami berjuang untuk menahan goncangan itu. Itu tidak seperti gempa bumi, tetapi rasanya seolah-olah seluruh ruang bergetar.

"Guk guk!"

“Fugo…”

“Pi!”

"Ada sesuatu yang mendistorsi ruang …"

Kemudian, Night dan yang lainnya berkumpul di sekitar kami…

"Ouma-san, apakah kamu tahu apa getaran ini?"

"Nggak. aku tidak punya ide. Bukankah ini semacam bencana alam yang unik di Bumi ini?”

"Tidak tidak Tidak! Ada gempa bumi, tetapi tidak pernah mendistorsi ruang!”

aku akan terkejut jika ada. Kami menahan goncangan untuk sementara waktu, tetapi akhirnya, itu melemah dan akhirnya berhenti sepenuhnya.

"A-apa sudah berakhir?"

"Mungkin. aku tidak berpikir itu akan bergetar lagi."

Aku menghela napas pelan saat mendengarkan kata-kata Yuti.

"Fiuh … Apa itu semua tentang?"

"Ah! Yuuya!”

"Hah?"

Suara Yuti tajam, tapi aku memberikan jawaban yang asal-asalan. Tapi, ekspresi Yuti tetap muram, dan tatapannya tertuju pada punggungku.

Aku berbalik untuk melihat apakah ada sesuatu di belakangku dan melihat…

"Hah?"

Untuk beberapa alasan, ada pilar cahaya yang turun dari langit-langit. Namun, sepertinya tidak ada lubang di langit-langit. Ketika aku hanya menatap pilar cahaya, sesuatu turun dari atas pilar.

“A… siapa?”

“Kamu?”

Ouma-san tersenyum senang saat melihat benda yang turun, tapi aku tidak fokus pada itu. Karena yang jatuh dari langit adalah seorang gadis yang tidak terlihat seperti yang pernah kulihat di dunia ini, atau bahkan di dunia lain.

Dia terlihat seumuran denganku, tapi dia memiliki rambut biru cerah, mata biru, dan cahaya berkilau yang mengingatkanku pada langit berbintang yang menari-nari di sekitar tubuhnya.

Gadis dengan cahaya misterius itu mendarat dengan tenang di lantai rumahku dan melihat sekeliling ke arah kami.

Akhirnya, dia membuka mulutnya.

(aku tahu cetak birunya ada di sini. Harap dewasa dan serahkan.)

"Hah? Cetak biru?”

"Bingung. Yuuya, apakah kamu mengerti sepatah kata pun yang dia katakan? ”

“Eh? Kamu tidak mengerti dia?"

"Setuju."

aku terkejut dengan kata-kata Yuti, tetapi aku segera menyadari bahwa aku dapat memahami kata-kata gadis itu berkat (Pemahaman Bahasa) ketrampilan.

Kemudian gadis itu, yang tampaknya tidak sabar dengan kurangnya respon, membuka mulutnya lagi.

(aku memperingatkan kamu. Harap menjadi dewasa dan serahkan cetak biru. Jika tidak, aku akan menghancurkan planet ini.)

"Hah? kamu akan menghancurkan planet ini?”

aku mengangkat suara aku dengan takjub pada pernyataan yang tidak terduga ini. Tapi gadis itu memiliki ekspresi yang sangat serius di wajahnya.

(Kita berasal dari peradaban yang jauh lebih maju daripada planet ini. Tidak perlu banyak waktu untuk menghancurkan planet ini.)

“T-tunggu! aku hanya ingin mengkonfirmasi satu hal. Apakah kamu orang asing…?”

aku memiliki gagasan yang samar tentang apa yang dia bicarakan, tetapi aku memintanya untuk mengkonfirmasinya.

(Alien… tentu saja, dari sudut pandang orang-orang di planet ini, ya. Ups, aku sangat terburu-buru sehingga aku tidak memperkenalkan diri…)

Gadis yang mengaku sebagai alien menundukkan kepalanya dengan hormat saat dia mengatakan ini.

(aku Merl, dari planet Amel. Tolong kembalikan cetak birunya kepada aku.)

Gadis yang mengatakan dia berasal dari planet Amel… Merl-san, mengangkat kepalanya dan berbicara kepada kami lagi.

"T-tidak, aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan ketika kamu memintaku untuk mengembalikan cetak biru itu, dan apa yang kamu maksud ketika kamu mengatakan itu?"

Menanggapi pertanyaanku, Merl-san, entah kenapa, mengalihkan perhatiannya ke mesin persegi panjang yang terpasang di lengannya.

(…Detak jantung dan gelombang otak kamu sama-sama tidak menunjukkan tanda-tanda berbohong. Baiklah, akan aku jelaskan.)

Tampaknya mesin yang menempel di tangannya adalah untuk memeriksa apakah orang lain berbohong atau tidak. Apakah ada yang namanya pendeteksi kebohongan portabel…?

(Ini adalah keinginan tersayang dari planet aku, Amel, untuk memiliki sesuatu yang dibangun dari cetak biru yang aku cari.)

“Keinginan tersayang?”

(…kamu mungkin tidak mengerti karena kamu hidup di planet yang damai ini, tetapi di alam semesta yang luas ini, perang antarbintang yang tragis sangat umum terjadi. Pada suatu waktu, planet kita diserang oleh planet tertentu dan berada dalam bahaya untuk dikalahkan. Untuk melawan penjajah ini, planet kita telah mengembangkan senjata pemusnahan anti-astronomi.)

Senjata pemusnahan anti-astronomi? Ada apa dengan namanya…?

(Namun, karena kecelakaan, desainnya hampir dicuri oleh musuh, jadi nenek moyang kita menyegel desain itu di objek tertentu dan melepaskannya ke ruang angkasa yang luas untuk melindunginya dari tangan penjajah.)

Sejujurnya aku ingin melarikan diri sekarang dari cerita ini, tapi kurasa aku tidak bisa karena Merl-san berbicara padaku dengan matanya menatapku. Oh, aku hanya warga biasa; mengapa aku terlibat dalam cerita besar ini?

(Lalu … sepuluh ribu tahun berlalu.)

"Sepuluh ribu tahun?"

Ini terlalu berat! Apa yang sebenarnya dia inginkan dariku?

(Selama 10.000 tahun itu, kami berhasil menghentikan invasi… Baru-baru ini, senjata biologis baru telah dibuat di planet musuh, dan kami sekali lagi berada di posisi yang sempit. Saat itulah hal itu terjadi. Saat ini, aku mendeteksi tanda dari titik di planet ini bahwa segel pada cetak biru yang dibuat oleh nenek moyang kita akan segera dibuka.)

“Eh?”

(Seperti yang aku katakan sebelumnya, senjata yang ditinggalkan oleh nenek moyang kita adalah harapan terakhir kita, tetapi jika jatuh ke tangan musuh, itu akan cepat berubah menjadi keputusasaan. Jika cetak biru senjata diteruskan ke planet lain dan dikembangkan , planet kita akan hancur. Itulah sebabnya nenek moyang kita menggunakan trik tertentu ketika mereka menyegel cetak biru. Untuk membuka segel cetak biru, kita perlu menggunakan kekuatan hidup puluhan ribu orang atau kekuatan sihir yang setara dengan puluhan ribu orang. ribuan orang. aku tidak bisa merasakan kekuatan sihir apa pun dari planet ini, jadi mungkin mereka menyiapkan kekuatan hidup, tetapi dari kelihatannya, tidak ada bukti dari puluhan ribu makhluk hidup yang sekarat, jadi aku tidak tahu. kenapa cetak biru itu dirilis… tapi karena aku merasakan segel yang seharusnya tidak rusak itu rusak, aku datang terburu-buru untuk mengambilnya. Kita tidak bisa membiarkannya jatuh ke tangan musuh.)

Semakin aku mendengarnya, semakin mengganggu kedengarannya, dan skalanya sangat besar sehingga aku tidak dapat mengikuti gambarnya.

(Hanya itu yang bisa aku katakan. Tolong segera serahkan cetak birunya.)

“Hmm… Bahkan jika kamu berkata begitu, aku tidak tahu seperti apa cetak biru itu, jadi aku tidak bisa mengembalikannya padamu… Masalahnya, apakah Merl-san tahu di mana cetak biru itu disimpan di rumah ini? ”

(aku dapat merasakan gelombang elektromagnetik dari cetak biru yang kita cari, tetapi tampaknya telah terganggu oleh keberadaan benda-benda yang seharusnya disimpan dengannya, gelombang elektromagnetik, dan semua gaya yang berputar di sekitarnya. , jadi aku tidak dapat memberi tahu kamu lokasi pasti dari cetak biru tersebut.)

“Hm?”

aku tidak tahu banyak tentang itu, tetapi ketika aku memikirkan tempat seperti itu … yang terlintas dalam pikiran entah bagaimana adalah gudang.

Banyak hal yang tidak bisa dipahami tergeletak di sana, dan sementara Ouma-san menikmatinya, Yuti terlalu takut untuk masuk ke sana. Tampaknya memiliki banyak hal dengan aura buruk. Padahal aku tidak begitu memahaminya. aku tidak tahu; mungkin aku hanya muak.

"Ngomong-ngomong, seperti apa cetak biru itu?"

(Cetak biru itu sendiri tidak nyata, karena dibiarkan sebagai hologram, tetapi disegel dalam kotak batu yang terbuat dari kosmonium, bahan terkeras di alam semesta. Ukuran kotak itu kira-kira seukuran kubus, seperti ini …)

“… Hm?”

"Ah."

aku menyadari bahwa aku memiliki gagasan tentang apa yang Merl-san bicarakan, tetapi pada saat yang sama, Ouma-san tiba-tiba mengangkat suaranya.

Saat melihat ke arah itu, Ouma-san memiliki keringat dingin yang langka di wajahnya.

“…Ouma-san? Apa yang salah?"

"A-aku-aku-aku-aku tidak melakukan kesalahan!"

Cara dia terguncang sangat hebat. Sebaliknya, aku pikir Ouma-san, yang biasanya tidak bingung, tidak pandai menyembunyikannya di saat seperti ini.

Ouma-san pasti tahu sesuatu tentang ini… Saat aku memikirkan ini, Ouma-san mulai menggali kuburnya sendiri, meskipun tidak ada yang mendengarkan.

“K-ketika aku bermain di gudang itu hanya untuk menghabiskan waktu, tidak mungkin aku menabrak benda misterius di sana dengan kekuatan sihirku…”

“… Menyedihkan.”

"Pakan…"

“Fugo…”

Dia dipandang kasihan oleh Yuti, bingung oleh Night, dan cemas oleh Akatsuki.

Satu-satunya yang tidak terpengaruh oleh situasi ini adalah Ciel, yang sedang tidur di bahuku… Aku punya firasat bahwa lelaki kecil ini sama seperti Akatsuki. Faktanya, dia sangat kuat.

Tidak apa-apa kalau begitu…

"Ayo lihat…"

(──Kalian semua sepertinya tahu di mana cetak biru itu. Sekarang, beri tahu aku segera.)

Saat aku melihat Merl-san mengatakan ini dengan ekspresi serius, aku ingin memegang kepalaku.

Meskipun kita baru saja mengalahkan Evil sempurna di dunia yang berbeda, kita sekali lagi terjebak dalam semacam peristiwa spektakuler…

Sepertinya akan lama sebelum aku bisa bersantai dan beristirahat.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar