I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 8 Prologue Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 8 Prologue Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah babnya, selamat menikmati~

ED: Ledakan



Prolog

Tsukasa Houjou, presiden "Akademi Ousei," sedang bekerja dan memeriksa berbagai dokumen, ketika ada ketukan di pintu.

"Masuk."

"Permisi."

Orang yang memasuki ruangan itu adalah sekretaris Tsukasa, yang memiliki beberapa surat di tangannya.

“Ini adalah surat-surat yang tiba hari ini. Ada juga surat dari Kasumi-sama.”

"Oh terima kasih."

Ketika Tsukasa memalingkan muka dari kertas dan mengambil surat-surat itu, sekretaris itu melanjutkan dengan alis terangkat.

“Dan… ada satu hal lagi yang ingin kukatakan padamu.”

“Hm?”

"Disini."

“Hmm! Ini adalah…"

Sekretaris menyerahkan selembar kertas dengan kata-kata dari potongan koran dan ditempelkan di atasnya. Itu adalah catatan ancaman untuk keluarga Houjou, memberitahu mereka untuk menyiapkan uang jika mereka tidak ingin berada dalam bahaya.

"Sekali lagi … berapa banyak yang kamu terima hari ini?"

“Lebih dari sepuluh, kurasa…”

“Awalnya, aku pikir itu hanya lelucon jahat, tapi… sulit untuk mengabaikan hal seperti ini. Selain itu, ada beberapa perkembangan yang mengganggu di luar negeri baru-baru ini. Suatu hari, presiden perusahaan luar negeri ditangkap karena terhubung ke dunia bawah. Mungkin juga ada organisasi besar yang mendukung pengirim surat ancaman ini… Maaf, tapi bisakah kamu menelepon Kaori?”

"Sangat baik."

Sekretaris meninggalkan ruangan setelah menerima instruksi Tsukasa, dan tak lama kemudian, ada ketukan lagi di pintu ruangan.

Ketika Tsukasa mendesaknya untuk masuk, Kaori masuk.

"Permisi. aku diberitahu bahwa kamu ingin melihat aku … "

"Aku benar-benar tidak ingin membuatmu terlalu khawatir, tetapi aku ingin memastikan bahwa kamu menyadari hal ini."

“Hm?”

“Sebenarnya, kami telah menerima surat ancaman yang ditujukan kepada keluarga kami akhir-akhir ini. Bukan hanya sekali, tapi beberapa kali…”

“Itu…”

Mata Kaori terbelalak ketika mendengar tentang surat ancaman untuk pertama kalinya karena Tsukasa merahasiakannya agar Kaori tidak khawatir. Tidak peduli seberapa kaya keluarga Houjou, dia tidak pernah berpikir bahwa akan ada seseorang yang akan mengirimi mereka pesan ancaman.

Selain itu, Kaori merasakan dari kata-kata Tsukasa bahwa itu lebih dari sekadar lelucon, yang membuatnya tegang.

"Um … apa yang dikatakan surat ancaman itu?"

“Ini menuntut uang. Dikatakan jika kita menolak, mereka akan menyakiti kita… Sejujurnya, dengan kurangnya informasi, sulit untuk memprediksi siapa orang-orang ini atau di mana mereka berencana untuk menargetkan kita.”

"Tidak mungkin … Jadi apa yang harus aku lakukan?"

“aku pikir lebih baik tidak keluar, tapi itu juga sulit. Untuk saat ini, aku pikir aku akan memberi kamu beberapa pengawal lagi untuk melindungi kamu dan melihat bagaimana kelanjutannya. Tapi meski begitu, berhati-hatilah saat keluar.”

"aku mengerti."

Kaori mengangguk dengan ekspresi serius pada kata-kata Tsukasa sambil mengingat (Cincin Penghindaran Krisis) yang Yuuya berikan padanya. Jika dia memilikinya, dia akan dapat menggunakan sihir untuk pindah ke zona aman yang telah dia siapkan sebelumnya saat dia merasa dalam bahaya.

Tentu saja, jika kekuatan cincin ini diaktifkan di depan umum, itu akan menyebabkan keributan besar di Bumi, di mana sihir tidak ada, tapi tetap saja, itu tidak sebanding dengan ancaman kehidupan.

Hal terbaik adalah tidak terjadi apa-apa.

Tsukasa menghela nafas, lalu melembutkan nada suaranya dan membuka mulutnya lagi.

“Oh, ngomong-ngomong, ada surat dari Kasumi.”

“Eh? Surat dari Kasumi? Jadi itu berarti…"

"Ya. Dia akan kembali selama liburan musim panas ini.”

"aku melihat!"

Mata Kaori berbinar pada berita ceria itu, yang merupakan perubahan total dari diskusi sebelumnya. Kasumi adalah adik perempuan Kaori dan tinggal di luar negeri bersama ibunya, jadi dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk melihatnya kecuali selama liburan panjang.

“Sekarang kita tahu bahwa Kasumi akan kembali, apakah akan sulit bagi ibu?”

“Ya, aku pikir begitu. aku membaca dalam suratnya ibumu tidak akan bisa kembali selama liburan musim panas ini.”

"Apakah begitu…? Tapi aku menantikan kembalinya Kasumi! Tapi… aku juga khawatir dia akan kembali sendirian…”

"Iya. Aku cemas tentang kemungkinan melibatkan Kasumi dalam situasi seperti ini… tapi dia tidak mau mendengarkanku… Dia tidak mau menyerah pada surat ancaman. Mari kita cari tahu lagi siapa yang mengirim surat ancaman sehingga kita bisa merasa sedikit lebih aman.”

Terlepas dari suasana yang meresahkan, keluarga Houjou sangat menantikan reuni keluarga pertama mereka dalam waktu yang lama.

***

──(Gunung Langit).

Itu adalah lingkungan yang keras di mana monster kuat bersaing untuk bertahan hidup, meskipun itu tidak seburuk (Sarang Setan Besar), yang ditetapkan sebagai daerah super berbahaya.

Namun, tidak seperti (Sarang Setan Besar), itu (Gunung Langit) adalah rumah bagi berbagai macam tanaman obat, banyak di antaranya hanya dapat ditemukan di sini. Beberapa dari ramuan ini memiliki efek memberi seseorang kekuatan sihir yang luar biasa atau bahkan meregenerasi bagian tubuh mereka yang telah hilang.

Itulah mengapa tidak ada habisnya jumlah orang yang secara sembrono mencoba menemukan ramuan ini tanpa memperhatikan bahayanya.

Dalam lingkungan yang berbahaya seperti itu, dua bayangan bergerak dengan kecepatan tinggi melalui hutan, meskipun pijakannya buruk.

(──Astaga… aku tidak pernah berpikir hari ini akan datang…)

"Betul sekali…"

Kelinci yang menyandang dua gelar Holy, "Kicking Saint" dan "Ear Saint," bergumam dalam bisikan. Iris, “Sword Saint,” menjawab kata-kata ini dengan sedikit gugup.

(Akhir dari konflik dengan Kejahatan di generasi kita… bukan di tangan Suci, tapi di tangan orang lain… Saat pertama kali bertemu Yuuya, aku pikir dia hanya orang yang berpotensi, tapi kamu tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. terjadi dalam hidup.)

"Ya…"

Di sebelah Usagi yang berbicara dengan cemberut, Iris jelas fokus pada hal lain selain cerita Usagi, dan mengawasi setiap sudut hutan saat dia bergerak.

“(aku percaya ada bahan penting di hutan ini yang bisa digunakan untuk membuat ramuan cinta, kan? Apalagi, itu hanya bisa ditemukan di sepanjang tahun ini…)”

(T/n: Iris sedang berbicara dalam hati.)

Ya, Iris sedang memikirkan ramuan cinta sementara Usagi berbicara dengan serius.

Kenapa dia memikirkan hal seperti itu? Itu, tentu saja, untuk digunakan pada Yuuya.

(aku menantikan untuk melihat bagaimana dia tumbuh mulai sekarang.)

“(Yuuya-kun… untuk mendapatkannya, aku tidak bisa memilih caraku! Terakhir kali aku memasak sesuatu, itu tidak memenangkan hatinya… tapi yang lebih penting, karena Evil dihancurkan, dia tidak membutuhkannya. untuk berlatih lagi, dan itu adalah alasan yang bagus untuk pijatan… Mereka begitu kuat; bagaimana mereka bisa menghilang dengan mudah? Mereka Jahat, kan? Mereka seharusnya lebih kuat!)”

Sungguh gelombang kemarahan yang tidak masuk akal.

(Meski begitu, ini (Gunung Langit) belum berubah… tunggu, hei, Iris?)

“(…Yah, baiklah. Itulah gunanya ramuan cinta. Sebagai upaya terakhir dalam keadaan darurat, ada baiknya melakukan semua penelitian yang telah aku lakukan di masa lalu. Ramuan dengan efek samping dan atau efek lemah sudah keluar dari pertanyaan. Untuk hal ini, sepertinya ramuan cinta yang dibuat dari bahan-bahan yang ditemukan di hutan ini adalah ramuan cinta yang ideal!)”

Di dunia lain ini, ada banyak obat yang disebut "ramuan cinta." Namun, kebanyakan dari mereka berbahaya bagi tubuh manusia atau memiliki efek yang meragukan, jadi tidak ada "ramuan cinta" yang ideal.

Dalam situasi seperti itu, Iris tahu bahwa di hutan yang dia dan Usagi kunjungi kali ini, tanaman herbal tumbuh berkelompok hanya sekali setiap tiga tahun dan digunakan sebagai bahan ramuan cinta yang tidak memiliki risiko dan efek maksimal.

Oleh karena itu, ketika diputuskan bahwa dia dan Usagi akan berkeliling untuk memberi tahu Holy yang masih hidup dan murid-murid mereka bahwa Iblis telah dikalahkan, Iris dengan kuat meminta agar mereka pergi ke laporan dari Orang Suci Sihir yang tinggal di sekitar hutan ini.

Usagi, yang tidak tahu apa-apa tentang ramuan cinta, awalnya skeptis, tetapi karena mereka akan melaporkannya, dia tidak terlalu keberatan. Dia juga melihat beberapa petualang yang percaya diri dengan keterampilan mereka dan mencari ramuan yang sama dengan Iris, yang membuat Iris semakin bertekad dalam pencariannya.

“(Aku akan menemukannya, tidak peduli apa…!)”

Terjemahan NyX

Tapi…

“(Ini hanya bisa dikumpulkan pada saat ini, jadi jika aku melewatkan ini… tidak akan ada lagi…!)”

(…Iris. Apa kamu yakin mendengarkanku?)

“Maukah kamu berhenti berbicara denganku sebentar? Ini bukan waktunya untuk itu!”

(Kamu tidak mendengarkanku, ya…?)

Usagi hanya bisa menghela nafas pada sikap Iris yang terlalu terang-terangan. Iris, yang mencari pacar, sangat kuat.

Namun, karena situasinya akan tetap seperti itu, tidak ada gunanya terburu-buru melapor ke Magic Saint, jadi Usagi berhenti di tempatnya.

Kemudian, seperti yang diduga, Iris juga berhenti.

"Apa yang terjadi denganmu?"

(Seharusnya itu kalimatku. Aku bisa melihatnya dari tadi. Tapi, kalau ada urusan di hutan ini, selesaikan dulu. Ini menyebalkan…)

“A-apa maksudmu, “mengganggu”? kamu tahu, masa depan aku yang berharga dipertaruhkan di sini! ”

(Sungguh, ada apa denganmu…)

Usagi meletakkan tangannya di dahinya untuk menekan sakit kepalanya.

(…Aku tidak peduli apa itu saat ini, tapi cepatlah. Kita hampir tiba di rumah Orang Suci Ajaib. Kamu tidak pernah tahu sihir macam apa yang akan dia tembakkan padamu jika kamu bertindak terlalu bodoh. Meski begitu , kita akan membicarakan sesuatu yang sulit dipercaya…)

“Ugh… A-aku tahu…”

Ketika Iris mendengar kata-kata Usagi, dia ingat Orang Suci Ajaib yang akan mereka temui dan menjadi sedikit lebih tenang. Orang Suci Ajaib telah mendirikan markas di Gunung Langit, di mana dia biasanya menghabiskan waktunya untuk meneliti tanaman obat yang tumbuh di daerah itu dan meneliti sihir.

Selain pentingnya ramuan cinta untuk Iris, dia juga tahu bahwa Orang Suci Ajaib yang akan dia temui bukanlah orang yang bisa dia ajak bercanda, jadi dia mengencangkan cengkeramannya.

Lagi pula, dia harus pergi dan berbicara dengan seseorang yang tidak bisa menerima lelucon. Sulit membayangkan respon seperti apa yang akan menunggu Iris dan Usagi.

“…Apakah salah untuk mengatakan bahwa kita harus melaporkannya ke Magic Saint?”

(Bagaimanapun kita harus pergi. Perbedaannya adalah apakah ini lebih awal atau lebih lambat. Jika kita menyelesaikan masalah terlebih dahulu, sisanya akan lebih mudah, kan?)

“Sisanya mudah; satu-satunya yang merepotkan adalah Orang Suci Ajaib…”

(…Jangan katakan itu.)

Usagi dan Iris menghela nafas pada saat yang sama dan kembali bergerak.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar