I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 9 Chapter 3 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary Even In The Real World – Vol 9 Chapter 3 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh pelindung, selamat menikmati~

ED: Ledakan!



Bab 3 – Warisan Sage

Bagian 1

“W-wow… jadi ini pesawat luar angkasa…”

Setelah perjalanan ke hutan, kami kembali ke rumah aku di Bumi dan menyelesaikan semua persiapan.

Pesawat ruang angkasa itu masih mengambang di atas rumahku, menunggu kami, tapi Merl-san telah mengoperasikan terminal di lengan kirinya sehingga orang lain tidak akan bisa mengenalinya.

(Nah, mari kita naik.)

Ketika Merl-san mengoperasikan terminal di lengan kirinya lagi, lingkaran cahaya, berbeda dari lingkaran sihir, muncul di kaki kami, dan sebelum kami menyadarinya, kami semua telah dipindahkan ke bagian dalam pesawat ruang angkasa.

(Karena awalnya dirancang untuk sejumlah kecil orang, itu hampir tidak dapat memuat jumlah orang ini, tapi… aku senang semua orang berhasil naik.)

Seperti yang Merl-san katakan, kami ada 12 orang, termasuk aku, jadi rasanya cukup sempit. Namun, untungnya Night dan yang lainnya berukuran kecil dan tidak memakan banyak tempat.

Di dalam pesawat ruang angkasa, ada banyak panel sentuh holografik dan mesin yang aku tidak tahu cara mengoperasikannya, sama seperti pesawat ruang angkasa dalam film fiksi ilmiah terkenal.

aku ingin melihat-lihat, tetapi aku tidak ingin menekan tombol apa pun dan mendapat masalah, jadi aku tidak berani menyentuh apa pun.

"Sungai kecil! Sungguh menakjubkan, bukan?”

“Ruri! Ini luar biasa!”

"Hei, jangan sentuh sesuatu yang tidak pantas."

""Ya.""

Si kembar tampaknya lebih penasaran daripada aku dan tidak takut untuk mencoba dan menyentuh mesin di sekitar mereka, tapi Odis-san marah pada mereka.

…..

“Ouma-san, tolong jangan sentuh apapun juga, oke?”

"Menurutmu aku ini apa?"

Ketika aku memberi tahu Ouma-san bahwa karena aku cemas, dia berteriak kesal.

Namun, Night dan yang lainnya memiliki ekspresi yang tak terlukiskan di wajah mereka.

“Woof…”

“Fugo.”

“Pi.”

“A-apa yang ingin kamu katakan? Hmm!?"

“…Woof”

Night menggelengkan kepalanya lelah pada reaksi Ouma-san. aku tidak bisa berbicara banyak untuk orang lain, tetapi Ouma-san memiliki catatan di ruang penyimpanan. Akibatnya, Merl-san datang kepada kami dan memberi kami kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang Sage-san…

(…Pengisian energi telah selesai. Semuanya, silakan duduk.)

Saat kami bertukar informasi, Merl-san, yang dengan acuh tak acuh melakukan persiapan, menyuruh kami duduk di kursi kosong.

Kursinya berwarna putih bersih dan berdesain futuristik, tetapi saat kami duduk, sesuatu yang tampak seperti jeli menyelimuti kami!

"A-apa ini?"

Kami benar-benar diselimuti oleh hal-hal seperti jeli, termasuk kepala kami. Kami panik dengan situasi ini, tetapi kami tidak merasa seperti kami tidak bisa bernapas, dan itu benar-benar memberi kami perasaan yang sangat nyaman.

Kemudian Merl-san, yang juga dibungkus dengan bahan seperti jeli, menjelaskan situasinya.

(Kita sekarang akan melakukan perjalanan ke luar angkasa, dan akan ada kejutan yang kuat. Namun, dengan dibungkus dalam gel pelindung ini, kejutan akan sepenuhnya dikurangi, dan pada saat yang sama, tubuh kamu akan menyerap gel ini sehingga kamu dapat berfungsi di luar angkasa tanpa masalah. Sederhananya, itu akan memodifikasi tubuh kamu untuk dapat bergerak di luar pesawat ruang angkasa tanpa peralatan khusus.)

"Di ruang hampa? Apakah itu berarti aku tidak membutuhkan pakaian luar angkasa seperti yang kita kenal di Bumi?”

(Ya, itu benar. aku mengerti bahwa, tidak seperti aku, kamu mungkin memiliki keengganan dan ketakutan tentang tubuh kamu yang tiba-tiba berubah, tetapi aku dapat meyakinkan kamu bahwa kamu akan benar-benar aman.)

Semua orang terlihat sedikit gelisah, sama sepertiku, tapi Merl-san mengatakannya dengan ekspresi serius di wajahnya, jadi kami akhirnya memutuskan untuk mempercayainya.

Dan kemudian──.

(Lalu… keberangkatan…!)

“───!”

Pesawat ruang angkasa Merl-san melayang ke langit tanpa kami menerima kejutan apa pun dan kemudian meluncurkan dirinya sendiri ke luar angkasa dengan kecepatan yang mencengangkan!

Ada sebuah jendela di pesawat ruang angkasa di dekat tempat aku duduk, jadi aku melihat keluar dan melihat bahwa itu naik lebih tinggi dan lebih tinggi ke langit, meninggalkan kota dan bahkan awan di belakang saat akhirnya memasuki ruang angkasa.

“A-menakjubkan…”

(Jadi seperti inilah ruang itu…)

“Sulit dipercaya… bahwa kita benar-benar bisa datang ke luar angkasa.”

Iris-san dan yang lainnya, yang berasal dari dunia di mana mereka tidak tahu banyak tentang keberadaan ruang itu sendiri, terkesan dengan pemandangan luar angkasa.

Meskipun aku tinggal di Bumi dan memiliki beberapa pengetahuan tentangnya, itu masih merupakan dunia yang tidak diketahui, jadi aku mengerti bagaimana perasaan mereka.

Saat aku terus memperhatikan situasi di luar untuk sementara waktu, Merl-san mengangguk padaku.

(…Sepertinya kita telah berhasil meninggalkan Bumi. Sekarang kita akan memulai persiapan untuk warp. Jika kita menggunakan fungsi warp, kita akan dapat menghabiskan beberapa waktu tanpa duduk di kursi, jadi mohon tunggu sedikit lebih lama. )

"Um, apa yang kamu maksud dengan warp?"

(Mari kita lihat… Ada jarak yang sangat jauh antara tempat kita sekarang dan planet Amel. Jadi jika kita bepergian secara normal dengan kapal ini, mungkin kita perlu beberapa ratus tahun untuk sampai ke sana.)

"Beberapa ratus tahun?"

Ketika kami semua terpana oleh jumlah tahun yang keterlaluan, Merl-san buru-buru melanjutkan.

(Untuk mencegah hal itu terjadi, ada fungsi warp. Prinsipnya adalah dengan mengembangkan subruang yang berada di luar ruang-waktu normal dan bergerak melalui ruang itu, kita dapat dengan mudah melintasi jarak yang sangat jauh. Jadi, aku ingin mulai gunakan fungsi itu sekarang.)

Ketika kami semua merasa lega dengan kata-katanya, Merl-san mengoperasikan panel sentuh yang disediakan di kursi. Kemudian, ada perubahan mendadak di luar jendela.

Yang mengejutkan aku, sesuatu seperti garis cahaya perlahan-lahan menempel di sekitar pesawat ruang angkasa tempat kami berada saat ini.

(Lalu … warp, aktifkan.)

Segera setelah Merl-san mengatakan itu, pemandangan di luar jendela tiba-tiba berubah, dan ruang aneh dengan skema warna aneh menyebar, seperti ketika rumahku di Bumi diisolasi di subruang selama serangan sebelumnya oleh Dragonias.

(…Transfer ke ruang warp, berhasil.)

Ketika Merl-san, yang mengoperasikan terminal, mengatakan itu sambil menghela napas, benda seperti jeli yang menyelimuti kami dengan mulus tersedot ke kursi.

(Tidak ada masalah bagi kamu untuk menghabiskan waktu dengan bebas untuk sementara waktu. Hanya saja, jangan menyentuh mesin di sekitarnya.)

Merl-san mengambil inisiatif untuk berdiri dari kursinya, dan kami mulai bergerak dengan gentar.

"Whoaaa … anehnya membuatku gugup."

"Sepakat. Itu adalah pengalaman yang aneh. Pertanyaan. Karena kita sudah tercakup dalam hal-hal licin itu sebelumnya, kamu bilang kita bisa bertindak di luar pesawat ruang angkasa. Bisakah kita melakukannya sekarang?”

(Tidak saat kita berada di ruang warp saat ini, tetapi ketika kita berada di ruang normal, kamu seharusnya tidak memiliki masalah untuk menjelajah di luar kapal.)

"Itu akan sangat membantu. Saat musuh menyerang, kita bisa menggunakan sihir intersepsi dari dalam kapal ini, tapi akan tetap sulit untuk menargetkan mereka tanpa keluar.”

(Bagi kita yang bertarung dalam pertarungan jarak dekat, bisa bergerak di lingkungan baru tanpa masalah adalah hal yang hebat.)

Ketika Tuan Usagi mengatakan itu, Merl-san menambahkan sedikit meminta maaf seolah dia ingat.

(Maaf… Memang benar bahwa aktivitas di luar angkasa bukanlah masalah, tapi itu hanya berarti bahwa tubuh beradaptasi dengan ruang hampa dan tanpa bobot, dan bergerak di luar angkasa membutuhkan pijakan dan dorongan lainnya.)

(aku bisa mengurusnya sendiri.)

Dengan kata lain, untuk bergerak bebas di ruang angkasa, kamu memerlukan sesuatu seperti tanah atau kekuatan lain seperti propulsi jet.

Yah, kurasa aku bisa melakukan sesuatu dengan sihir angin atau semacamnya.

Saat kami masing-masing bersantai di kapal, aku bertanya pada Merl-san tentang sesuatu yang ada di pikiranku.

“Ngomong-ngomong, aku belum pernah mendengar detail tentang kampung halamanmu, tapi tempat seperti apa itu?”

(Ya … Seperti yang aku katakan tempo hari, kami Amelian adalah musuh Dragonias. Dragonias adalah salah satu spesies paling kuat di seluruh alam semesta, tetapi kami juga bangga menjadi yang terbaik di alam semesta dalam hal kekuatan ilmiah. .)

“B-yang terbaik di alam semesta…”

Semua teknologi yang Merl-san tunjukkan padaku sejauh ini memang sangat menakjubkan sehingga aku bisa dengan jujur ​​setuju dengannya ketika dia mengatakan itu.

Selain dapat dengan mudah menghapus ingatan dan informasi seseorang, menurut pembicaraan kami, mereka tidak pernah mati karena penyakit dan memiliki umur yang sangat panjang.

Saat aku memikirkan masa lalu Merl-san, ekspresi Merl-san menjadi sedikit mendung.

(…Oleh karena itu. Dragonia telah mencoba memaksa kita menjadi budak atau merampok teknologi kita sejak lama untuk mendapatkan akses ke kekuatan ilmiah kita. Nenek moyang kita menciptakan senjata pemusnahan anti-langit untuk melawan mereka, tetapi sebagai hasilnya, itu hanya mengintensifkan serangan oleh Dragonias… Itulah yang kupikirkan.)

"Mengapa demikian?"

(Karena kita telah menciptakan senjata yang dapat dengan mudah menghancurkan sebuah planet, dan para Dragonia merasa terancam olehnya, jadi mereka menyerang kita lebih banyak lagi. Tentu saja, jika bukan karena senjata anti-pemusnahan langit dan senjata lain yang dikemas dengan Amel teknologi, Dragonias pasti sudah menyerbu dan mengambil semuanya dari kita…)

Kurasa mereka tidak menyangka senjata yang mereka ciptakan untuk mengusir Dragonia akan berakhir dengan mengintensifkan pertempuran…

(Pokoknya, dengan cetak biru senjata anti-pemusnahan surgawi yang telah aku peroleh, dan dengan bantuan kamu, aku berharap untuk mengakhiri semua pertempuran. Jadi tolong… pinjamkan aku kekuatan kamu.)

Merl-san membungkuk kepada kami sekali lagi, dan semua orang mengangguk penuh semangat, termasuk aku.

Dia tersenyum pada kami dan mengalihkan perhatiannya ke terminal.

(Terima kasih atas bantuan kamu… aku pikir ini saatnya untuk melepaskan lengkungan. Ada kemungkinan dampak lain, jadi silakan duduk di kursi kamu.)

(Hmm? Apakah kita sudah sampai di Amel?)

(Tidak, tidak peduli seberapa jauh jarak yang dapat kita tempuh secara instan melalui warp, kita tidak dapat menempuh jarak yang biasanya memakan waktu ratusan tahun dalam sekali jalan. Warp membutuhkan energi yang sangat besar, dan yang lebih penting, kapal tidak akan bertahan…)

aku ingin tahu apakah itu seperti fenomena komputer menjadi panas ketika dinyalakan dalam waktu lama? Ketika aku memikirkannya seperti itu, itu menjadi lebih biasa.

Dengan teknologi Amel, pasti ada semacam fungsi pendinginan, tetapi mungkin tidak sesederhana itu ketika datang ke warp, yang merupakan fungsi canggih yang tak terbayangkan.

Aku mengikuti instruksi Merl-san dan duduk lagi, hanya untuk membuat tubuhku diselimuti barang-barang seperti jeli lagi.

(Lalu, aku akan menonaktifkannya.)

Saat Merl-san mengoperasikan terminal di lengan kirinya, warna ruang misterius di luar jendela berangsur-angsur memudar, berubah menjadi garis cahaya yang tak terhitung jumlahnya yang akhirnya kembali ke ruang normal.

Saat kami masing-masing mengamati lingkungan kami yang berubah, benda seperti jeli yang menyelimuti kami diserap oleh kursi.

(… Rilis warp telah berhasil. Kami biasanya akan menavigasi sekitar satu jam dari sini dan kemudian warp lagi──.)

Pada saat itu, pesawat ruang angkasa kami tiba-tiba bergetar hebat.

“A-apa itu?”

(Tidak mungkin…?)

Merl-san buru-buru mengoperasikan terminal di pesawat ruang angkasa.

Saat kami bangkit dari kursi kami dan siap untuk bergerak kapan saja, Guru Usagi bergumam dengan ekspresi muram.

(…Sepertinya kita sedang diserang.)

"Diserang? itu…”

"Mungkin Dragonias yang menjadi musuh kali ini."

(Sayang sekali! Aku menyadari semua gerakanmu! Aku akan menyelamatkan hidupmu jika kamu menyerah dengan patuh dan menyerahkan cetak biru untuk senjata pemusnahan anti-langit. Tapi jika kamu menolak… kamu akan dihancurkan di sini di luar angkasa! )

Seolah menegaskan kata-kata Iris-san, transmisi dari apa yang tampak seperti alien Dragonia datang dari kapal yang mungkin menyerang kami.

Tapi kami tidak punya niat untuk menyerah kepada mereka.

(aku tidak akan menyerah!)

(Maka kamu akan mati di sini!)

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi

Komentar